Popular Posts

Tuesday, 6 June 2017

Lukis jea ... teruskan perjalanan

Lukis jea ... teruskan perjalanan

Lama sangat rasanya aku tak melukis.
Adapun hari tu masa jaga periksa pertengahan tahun.
Lukis gambar anak murid yang langsung tak bersungguh menjawab soalan peperiksaan ...

kalaulah dia orang tahu, cikgu bersengkang mata menyiapkan soalan2 peperiksaan tu.
Aku sendiri ada 4 set soalan yang perlu disiapkan...
complete dengan Jadual Spesifikasi Item dan Skeema Jawapan.

Ingat senang ke nak buat soalan. Lebih2 lagi kalau setakat baru belajar tak sampai 3 bab tapi nak buat soalan ikut format SPM!.

Itu belum bab menanda ... fizik ting 4 , 3 set ... fizik tingkatan 5 , 3 set ... sains tingkatan 4 ... 2 set, walaupun 2 set tapi untuk 2 kelas ...

Cuba kira berapa bundle skrip jawapan nak ditanda!

Itu tak termasuk kerja2 lain...laporan2 aktiviti/program, minit2 mesyuarat ....

Cuti 2 minggu tapi kerja dibawa balik boleh tahan banyaknya ... 3))
Hanya golongan guru dan yang kahwin dengan guru sahaja akan faham ...
(Hrmm...harap tak nyesal kahwin ngan guru '3))

Inilah hasilnya ... teruskan perjalanan

Hidup ini suatu perjalanan.
Di mana dan bila kita kan sampai ke penghujungnya ... tetap merupakan satu rahasia ... misteri sulit yang tersimpan dalam pengetahuan yang Maha Mengetahui.

Andai penghujung jalanku sudah hampir ...
Maafkan aku ya teman , sahabat ... juga semua yang hadir atau pernah hadir di hati dan dalam hidup aku ini.

Juga maaf ya buat semua yang pernah kusakiti sama ada sedar mahupun tidak.

Sebolehnya aku sememangnya ingin sekali membahagiakan dan berharap aku menjadi punca sesiapapun tersenyum bahagia.
Tapi ... mana mungkin begitu.
Sifat kita sebagai manusia ... penuh kekurangan dan dalam keterbatasan waktu  dan umur yang kita miliki ...

Sahabat ... teman ...
Andai tiba saat aku pergi ...
Doakan aku agar pergiku dalam redhoNya.
Biar aku kembali kepada penciptaku dalam keadaan paling
Polos mengharap hanya cintaNya.

Setia dan tidak sekali2 pernah menduakanNya ...
Dalam dakapan kasih dan rahmatNya
Allah yang Esa ... tuhanku yang satu.

-peace-
>__<

Thursday, 25 May 2017

Fikiranku ... Terima kasih Tuhan ...

Terima kasih Tuhan ... kerana merantaiku dengan cintaMu
Mengajarku erti bahagia
Menjadi ... manusia
Dan manusia ini ... hambaMu ...

Hari ini ...
Hari ini adalah hari pelbagai makna
Adalah hari aku ditarbiah oleh Penciptaku akan pelbagai rasa.
Adalah hari aku belajar mengerti akan  erti  sebuah erti ... tanpa rasa prejudis

Hari ini ...
Aku dibangunkan tika jam belum mencecah 3:30 pagi untuk mentafsir erti syukur ...
Untuk menyingkap di sebalik segala yang tersurat
Menyelam di dasar yang tersirat ... dari garis cerita
yang terukir pada  raut-raut wajah ...
yang terpahat pada senyuman yang terbatas
Maka aku diajar ...
Untuk bangun menitiskan air mata demi memahami penderitaan dan perjalanan hidup insan lain
dan aku diajar untuk menjadi hambaNya yang lebih memahami ...
Erti sebuah kehidupan ... erti sebuah pengorbanan yang tidak pernah bertepi

Hari ini  ...
aku pelajari ... nilai yang tidak kubaca dari buku
tidak kuraih di gedung ilmu
tidak kuwarisi dari guru

Hari ini ...
Aku pelajari ... erti sebuah kasih ...
kiranya ...
Kasih sayang tulus tidak mengenal rupa
Kasih sayang tulus tidak bersyarat
Kasih sayang tulus tidak pernah meminta balas

Hari ini aku pelajari ...
bahawa hidup ini terlalu singkat
dan aku terlalu alpa  dan hanyut dalam arus hidupku
Sangkaku ... sudah cukup besar mujahadahku
sedang aku sendiri selalu terbabas
melangkaui batas janji yang ku sempadankan
buat mencari redha tuhan

Hari ini aku pelajari ...
bahawa tanggung jawabku terlalu besar
sedang aku ... masih aku
dan hatiku bagai direntap apabila dua tangan itu menyatu ...
Egoku bagai direnggut ...
Bila lafaz itu dizahir ... tulus dari hati ... tanpa fikir ... tanpa ragu
Terzahir dari kasih ... yang tidak berbelahbagi
"Walau burukpun dia ... dia tetap adik saya ... dan kami tidak mahu berpisah!!!"

dan hari ini aku pelajari ... untuk menjadi insan yang lebih memahami


Terima kasih Tuhan ... atas pelajaran hari ini

#Ojai25Mei 2017#

-peace-
>__<


Sunday, 21 May 2017

Novel 2 : Selepas Hujan ... Bab 27

Bab 27        Pertemuan kali ini
Sahabat yang baik pasti kan sentiasa mendoakan kebahagiaan sahabatnya tanpa syarat.
Tanpa syarat ...
Tanpa kepentingan ...
Tanpa kehendak ...
Cuma satu
Melihat sahabatnya tersenyum bahagia
Di dunia membawa ke syurga



            Setelah berada lebih lima jam di dalam bas ekspress yang dinaikinya sejak semalam , Ziah akhirnya sampai ke destinasinya. Ziah tercari-cari kelibat Diah. Akhirnya … 
“Ziah!!”.
“Diah!!”
Kedua sahabat itu saling berpelukan., Ziah berasa benar-benar lega lebih-lebih lagi setelah terpandangkan wajah sahabatnya itu. Wajah sahabatnya itu diamati betul-betul , “Diah , kau tetap macam dulu , tidak berubah”. Puji Ziah.
“Heee … kau tu pun apa kurangnya”. Balas Diah sambil memandang Ziah. Memang sababatnya itu masih tetap cantik seperti dulu. Wajah yang sentiasa ayu dan tenang itu ditatapnya lama.
“Wow! Apa pandang lama-lama ni. Naik seram aku dibuatnya”. Kata Ziah sambil memetik – metik jarinya di depan muka Diah.
Diah tertawa , “Rindu!”. Jawabnya.
“Macam mana perjalanan?”. Tanya Diah pula , gembira benar kerana dapat bertemu semula dengan sahabat baiknya ini setelah lebih setengah tahun berpisah.
“Naik bas ekspress lebih lima jam .Huh! ... sungguh memenatkan. Naik kematu punggung aku ni. Ni hah ,tengkuk pun dah sakit asyik terlentuk je!”. Ziah merungut sambil memegang tengkuknya .
“Huh ... buat cita sedihlah tu!”.  Diah memuncungkan bibirnya. Tidak mahu mengakui bahawa dia telah menyusahkan sahabatnya itu.
“Amboi ... cantiknya muka!” . Ziah menarik bibir Diah , sama seperti dulu-dulu juga. Dia memang suka menarik bibir Diah yang sengaja dimuncungkan setiap kali dia tidak berpuas hati.
“Woiii ... sakitlah!!”. Diah menolak tangan Ziah.
“Ha ha ha … padam muka!”. Kata Ziah sambil tertawa. Tangan Diah dirangkulnya dan mereka terus berjalan beriringan.
“Heh, nak bawak aku ke mana?”. Tanya Ziah apabila tangannya ditarik.
“Mana lagi , mahligai aku yang dah kusam tu lah!!”. Balas Diah sambil tersengih.
“Aii ... lain macam je bunyinya!”. Tegur Ziah , memandang Diah dengan penuh tanda tanya.
“Hmm ... kita cita kat rumah nanti je lah. Errr ... macam mana keadaan abang Anip kau tu sekarang?”. Giliran Diah untuk bertanya.
“Huhhh ... alhamdulillah , dia semakin pulih. Sekarang ni aku bolehlah  menarik nafas dengan tenang. Sebenarnya masa baru keluar dari hospital dulu , abang Anip nampak macam semakin pulih. Tapi entah mana silapnya tak semena-mena , lepas seminggu  di rumah keadaannya tiba-tiba bertukar menjadi semakin teruk. Selain fizikalnya yang semakin tenat , abang Anip juga selalu didatangi oleh mimpi yang bukan-bukan. Tidurnya tidak pernah lagi aman. Kesian dia. Aku pun hampir berputus asa , dah tak tahu apa nak dibuat lagi ... hanya berdoa dan berserah kepada Allah yang Maha Esa. Namun akhirnya aku terfikir sendiri yang ini  semua adalah dugaan dariNya. Juga sebagai ujian untuk  menguji sejauh mana cintaku padanya. Alhamdulillah , akhirnya aku berjaya mengumpulkan semula kekuatan. Kemudian, barulah aku dapat  memainkan perananku sebagai seorang isteri dengan lebih baik untuk membantu abang Anip”. Jelas terpancar kesyukuran di wajah Ziah tatkala teringatkan segala suka duka yang telah dilaluinya bersama suami tercinta.
Diah diam ... terasa dirinya benar-benar lemah berbanding Ziah. Rasa bersalah pula menyebabkan Ziah terpaksa berjauhan dari suami yang dicintainya.
“Kau tentu sangat cintakannya , kan Ziah?”. Tanya Diah dengan wajah polos memandang Ziah.
“Sepenuh jiwa ragaku”. Jawab Ziah tanpa ragu.
 Diah tersenyum mendengar jawapan Ziah itu. “Masih adakah cinta sejati dalam dunia ini?”. Fikirnya sendiri. Diah terus tertawa apabila melihat Ziah menaikkan keningnya beberapa kali sebelum menjulingkan matanya ke arah Diah.
“Ziah ... maafkanlah aku. Kerana aku kau terpaksa berjauhan dengan abang Anip”. Diah menundukkan kepalanya. Kesal kerana telah membebankan sahabatnya itu dengan masalahnya pula.
“Eh , apa pulak. Abang Anip yang menggalakkan aku ke mari. Dia tahu yang kita ni dah macam adik beradik. Susah kau susah aku jugak. Tak gitu?”. Balas Ziah , cuba menghilangkan rasa bersalah Diah. Menitis air mata Diah mendengar kata-kata Ziah , tiba-tiba sahaja dia jadi begitu sensitif.
“Bertuahnya kau dapat seorang suami yang sangat memahami”. Balas Diah sambil mengesat air matanya.
“Eh , kenapa kata begitu. Kau tu sebenarnya yang sangat bertuah dapat lelaki macam Zuraimie , ingat di masa kau susah dahulu  … siapa yang sentiasa ada di sisi kau?. Aku sahabat baik kau nipun tak sanggup berkorban sebagaimana yang telah dilakukannya. Diah hargailah dia. Dia itu terlalu sayang dan cintakan kau. Kau kena sedar itu”. Ziah mengingatkan Diah akan pengorbanan yang telah dilakukan Zuraimie kepadanya.
 Diah menyambung tangisnya , lebih teresak-esak mendengar kata-kata Ziah itu , memang tidak dapat dinafikan Zuraimie adalah penyelamatnya , Zuraimie telah banyak bersabar dan berusaha bersungguh-sungguh untuk mendapatkan cintanya. Zuraimie yang tetap sanggup menerimanya walaupun dirinya kotor dan penuh dosa. Tetapi mengapa setelah hatinya terbuka untuk Zuraimie , segalanya berubah. Zuraimie yang dulunya adalah penyelamatnya kini  telah pandai menyakitinya , Zuraimie yang sangat mencintainya kini curang kepadanya , Zuraimie kini sudah tidak seperti dulu , Zuraimie kini sudah pandai berbohong!. Diah terseak-esak mengingatkan semua itu.
“Alahh ... ni yang aku malas ni. Tak payahlah nak nangis-nangis. Ingat, nangis takkan menyelesaikan masalah!.Hah! mana kereta kau? Ke kita nak berjalan kaki saja?”. Tanya Ziah , sengaja menukar tajuk perbualan. Diah tersenyum juga mendengar ocehan Ziah. Sudah lama benar dia tidak mendengar leteran Ziah begitu. Rindu dia kepada bebelan dan ocehan Ziah begitu.
“Tu hah ... jomlah!”. Kata Diah sambil mengesat airmatanya lalu segera  menarik tangan Ziah ke arah sebuah kereta Toyota Corolla hitam . Sebaik sahaja mereka menghampiri kereta tersebut , seorang lelaki berpakaian serba putih  , siap bertopi turun dari bahagian pemandu lalu dengan segera membukakan pintu belakang Toyota Corolla hitam kepada dua wanita ini.
“Bahari ... balik terus ke rumah”. Arah Diah.
“Baik puan!”. Jawabnya tanpa soal lalu kereta terus dipandu laju ke destinasi yang diarahkan meninggalkan perhentian  bas Pekeliling.
“Baik puan!”. Ajuk Ziah perlahan sambil mengenyitkan matanya kepada Diah. Diah hanya tersenyum.
“Kau tinggal di mana sekarang?”. Tanya Ziah pula.
“Masih tinggal di Bangi tapi tidak satu rumah ngan keluarga mertua aku lagi. Tinggal di rumah sendiri”. Jawab Diah.
“Dulu ... tinggal di rumah mertua?”.Tanya Ziah lagi. Diah hanya menganggukkan kepala.
“Macam neraka dunia!”. Bisiknya perlahan ke telinga Ziah.
“Hushhh! Tak baik kata begitu!. Ibu dan bapa mertua tarafnya sama saja dengan ibu dan bapa kita sendiri. Wajib kita muliakan dan menyayanginya sama seperti kita muliakan  dan sayangkan ibubapa kita sendiri. Malah , kalau jodoh kita dengan suami tak panjang sekalipun mereka tetap menjadi ibubapa mertua kita selamanya. Taraf yang dibawa sampai ke akhirat”. Tegur Ziah , tidak suka mendengar komen Diah tentang mertuanya.
“He he he “. Diah tertawa mendengar kata-kata Ziah itu. Ziah terkejut dan tidak faham dengan reaksi Diah. Wajah Diah ditatapnya.
“Yelah , kau suruh aku muliakan dan sayang mereka macam mak bapak aku sendiri padahal mak bapak aku kan dah lama buang aku. Aku ni anak terbuang. Merempat dan sudah tak punya siapa-siapa. Maka semestinya aku ini sudah tidak layak untuk memuliakan dan menyayangi mereka , baik ibubapaku sendiri atau kedua mertuaku. Lagipun aku dah lupa cara nak memuliakan dan menyayangi mereka!”. Terang Diah.
“Laaa … ke situ pulak. Sepatutnya , kalau ibubapa kandung kau dah tak terima kau , lagilah kau patut muliakan dan sayangkan ibubapa mertua kau”. Jawab Ziah selamba.
“Huh?”. Keluh Diah. Tidak disangkanya Ziah akan berkata begitu.
“Huh?”. Ajuk Ziah , memandang Diah dengan wajah yang serius , sengaja kening kanannya dijongketkan ke atas.
“Betul Ziah , aku bukan nak buat cerita. Memang betul itu yang aku rasa. Tinggal dengan ibubapa mertua , macam betul-betul tinggal di neraka. Neraka dunia!!”. Diah mengulangi kata-katanya dengan keras. Bahari seperti terganggu mendengarnya. Ziah segera menyinggung lengan Diah sambil memuncungkan mulutnya ke arah Bahari. Diah segera menutup mulutnya. “Uppss!!”.
Ziah hanya menggelengkan kepalanya , “Teruk kawan aku ini”. Fikirnya.
Ziah akhirnya mengambil keputusan untuk mendiamkan diri di sepanjang perjalanan itu. “Diah , aku ngantuklah ... nak tidur ... nanti dah sampai kau kejut ye”. Sengaja memberi alasan begitu. Diah mengangguk.  Perjalanan yang mengambil masa satu setengah jam itu cukup merehatkan bagi Ziah. Setelah semalaman terhengguk-hengguk di dalam bas , Ziah kini boleh melelapkan matanya dengan tenang dan aman. Toyota Corolla Altis yang dipandu Bahari berjalan lancar dan mampu  menyerap hentakan dengan cukup baik.
“Memang berkualiti kereta keluaran Jepun ini. Tentunya kereta Malaysia juga akan jadi sehebat ini satu hari nanti”. Fikir Ziah sebelum benar-benar terlena ...

 Di luar tembok dibarisi oleh  Ixora javanica ...
“Ziah! Ziah! Dah nak sampai ni. Bangunlah!”. Kejut Diah , sambil menggoncang perlahan bahu Ziah. Ziah terkebil-kebil  membuka matanya.
“Errghh ... ngantuknya!. Dah sampai ke?” . Tanya Ziah sambil menahan nguap mulutnya.
“Ye ... dah sampai rumah aku!. Tak payahlah kau asyik nak jadi ‘sleeping beauty’”. Diah berseloroh  , Ziah pula hanya tersengih mendengar kata-kata Diah itu.
“Sleeping beauty?. Beauty?”. Kata Ziah di dalam hatinya , tanpa sedar Ziah mengusap – ngusap pipinya sendiri.
Diah bangga menunjukkan  rumah banglo dua tingkat yang dicat hijau. Dinding temboknya pula dihiasi batu bata merah asli yang disimen cantik. Di halaman rumah pula hidup subur dua rumpun pinang merah. Palma hiasan yang mempunyai nilai astetika yang tinggi. Di luar tembok indah dibarisi oleh  Ixora javanica  yang biasanya dipanggil dengan panggilan pokok jejarum. Bunga kuning jingganya  amat menarik hati. Tidak cukup dengan itu , di penjuru kiri halaman rumah itu dilengkapi sebuah kolam ikan yang sederhana besarnya. Batu-batuan sungai disusun sebegitu rupa mewujudkan suasana air terjun yang begitu indah sekali. Bunyi deraian air jatuh , liuk lengguk ikan talapia Jepun berenang sungguh mengasyikkan ...    
“Wah ... cantiknya rumah kau Diah!” . Puji Ziah , ikhlas. Terpaku dia melihatkan keindahan bahagian luar rumah Diah itu.
“Ye ke? ... Terima kasih!. Eh , marilah kita masuk. Kau tentu dah penat. Bolehlah mandi dan berehat dulu. Nanti dah hilang penat bolehlah kita bercerita”. Ajak Diah.
“Hmm ... yelah. Aku memang perlukan bilik air sekarang ni!”. Ziah merenyih sambil tersenyum. Tangannya memegang perut.
“Eeee … ada-ada sajalah kau ni”. Balas Diah.
Pucuk dicita ulam mendatang ... Ziah membersihkan dirinya lalu berehat seketika di atas sofa panjang yang tersedia. Bilik tetamu yang didiaminya ini sungguh menyegarkan , cukup dengan kelengkapan penghawa dingin , katil , almari solek dan tidak ketinggalan jambangan bunga ros hidup menambahkan lagi seri bilik itu.
“Mewahnya hidup kau Diah”. Kata hati Ziah lalu membandingkan segala yang dimiliki oleh Diah dengan milikannya. “Hmm … dah lama aku tak merasa duduk di tempat ber’aircond’ macam ni. Duduk di kampung , mengajar di pedalaman. Manalah nak ada kelengkapan serupa ini. Tapi aku tetap bahagia. Ya , aku bahagia dan bersyukur dengan segala yang kumiliki. Rumah kayu yang sudah berzaman , sungai yang sentiasa deras airnya , daun-daun telipuk yang melambai-lambai bersama arus , ikan-ikan yang sentiasa lapar , kebun sayur yang menghijau , anak-anak ayam nakal berlari – lari di reban dan yang lebih utama , punya keluarga mertua dan seorang suami yang sangat mencintaiku dan sangat aku cintai. Sungguhpun terlalu sedikit yang diberinya , itu sudah cukup membuatkan hidupku ini bahagia ”. Kata Ziah kepada dirinya sambil membayangkan wajah abang Anip yang dirindui. Tidak sampai sehari  berpisah sudah menggunung rasa rindu di kalbu. Terbayang-bayang olehnya senyuman manis nan menggoda abang Anip apabila minta dimanjai , terhidu-hidu bau minyak wangi atar yang sering dipakai abang Anip tiap kali mahu solat dan terngiang-ngiang suara abang Anip memanggil-manggil dari atas rumah. “Huh! Baru sehari berpisah dah anagu sebegini!!”. Keluh Ziah sambil meraup wajahnya beberapa kali.



Aku Rindu Kamu

Aku rindu kamu
Kulekapkan tanganku di dada
Utuh rasanya hadirnya  cintamu

Raungan jiwa mengharap wujudmu nyata
Ingin memeluk sayang mesra jasadmu
Nak ku dengar tiap helaan nafas nyawa
Didakapan rindu bagai nyata  bersatu
Usaikan dendam lelah kasih mendamba

Kekasih awal dan akhir utuh selamanya
Aur dan tebing kian akrab menjadi  satu
Manusia dan permainan angan diminda
Umpamakan sayangku buatmu selalu


Lakaran Hati  Ziah yang merindu


Ziah melakarkan dan mengalunkan puisi cinta di kajang kalbunya , khas untuk suami tercinta. Sambil mindanya berdendang mesra , terbayang olehnya wajah abang Anip yang tampan menawan tatkala kali pertama tangan mereka bersatu dalam perarakan gilang gemilang menyambut menantu di Pagan Sena dahulu.
“Aku sayang kamu!”
“Aku sayang kamu!”

Kata-kata keramat yang bagaikan sudah sebati dengan jiwanya , sentiasa bermain di bibir mindanya. Akhirnya bagaikan orang mengantuk disorongkan bantal , bersama cinta abang Anip yang sentiasa segar diingatan , Ziah melelapkan matanya sekali lagi. Namun tanpa Ziah ketahui , ada yang langsung tidak dapat melelapkan matanya sejak semalam. Dia benar-benar bagaikan pungguk merindukan bulan , mengharap  waktu berlalu pantas  agar sang isteri akan segera kembali berada di pangkuan … abang Anip sedang amat merindu!

Saturday, 20 May 2017

Novel 2 : Selepas Hujan ... Bab 26

BAB 26          :           BERAT HATI BERPISAH
Bahtera kita
Punah dipukul gelora sedang pantai masih belum kelihatan
Sedang kita sama-sama mencungap cuba menggapai
... dan jarak yang semakin jauh ...
                          
“Bang, Ziah sebenarnya berat hati nak tinggalkan abang ... tapi,
“Abang , benarkah abang izinkan Ziah pergi?”. Tanya Ziah. Hatinya berbelah bahagi.
“Pergilah. Dia memerlukan Ziah sekarang ni ... jangan dirisaukan abang di sini , abangpun sudah hampir pulih sepenuhnya. Mak , Abah , Miahkan ada. Lagipun bukannya lama , dua hari je kan”. Abang Anip menenangkan hati Ziah. Sejak menerima panggilan telepon daripada Diah petang semalam , Ziah menjadi tidak senang duduk. Sahabatnya itu sedang menghadapi konflik  yang maha berat dalam hidupnya. Konflik antara anak menantu dan mertua , antara suami dan isteri. Konflik seumpama ini memang terlalu biasa didengar namun sekali menimpa banyak sekali hati yang terjerut rasa.
Kes Diah dan mertuanya , juga Diah dan suaminya menjadi semakin parah apabila kepercayaan antara satu sama lain semakin pudar dan syak wasangka semakin menyubur.
“Diah dan suaminya?. Suaminya , Zuraimie!”. Bergetar hati Ziah menyebut nama itu. Sudah terlalu lama dia membuang jauh-jauh nama itu dari hatinya.
“Ah! Dia itu bukan siapa-siapa denganku. Dia itu hanyalah masa laluku, suami kepada sahabat baikku sendiri. Lagi pula aku kini sedang berbahagia dengan abang Anip , satu-satunya lelaki yang bertahta di hatiku kini”. Ziah bermonolog , seperti cuba menyakinkan dirinya sendiri!.
  Ingatan Ziah kembali bertandang kepada tangisan Diah yang tiada hentinya petang semalam. Tangisan itu membayangkan betapa beratnya tanggungan jiwanya. Ziah seolah-olah dapat menjangka yang jiwa sahabatnya itu akan punah patah dek pergolakan hubungan antaranya dengan mertua dan suami. Semua itu menyebabkan Ziah  tidak senang duduk dan menjadi teramat risau. Risaukan kiranya bebanan perasaan yang tidak tertanggung akan menyebabkan sahabatnya itu mengambil tindakan di luar jangkaan. Tindakan di luar jangkaan? … tidak mustahil bagi Diah yang tidak habis-habis dirundung malang!!
Terbayang oleh Ziah akan beberapa kejadian yang pernah dibacanya di dada akhbar  , ’seorang gadis gantung diri gara-gara putus cinta’ , ‘seorang ibu mengelar leher anaknya sebelum menikam diri sendiri gara-gara kecewa dengan suami yang curang’  ,’seorang isteri teruk dibelasah suaminya apabila meminta cerai’ , ‘anak dan isteri cedera disimbah asid oleh suami yang mengamuk’ dan pelbagai ‘hot line’ lagi yang menyebabkan Ziah menjadi kecut perut. Ziah tidak mahu peristiwa seperti itu berlaku kepada sahabat baiknya Diah. Ziah sedar sahabatnya ini perlu dibantu , dia harus berkorban meninggalkan abang Anip sendirian , dia juga harus berkorban melanggar janjinya kepada diri sendiri bahawa dia tidak akan pernah lagi bersua muka dengan Zuraimie , lelaki yang pernah memberikan harapan palsu dan memainkan perasaannya suatu ketika dahulu. “Aku akan berkorban demimu sahabat”. Kata hati Ziah.
Ziah mengimbau kembali sejarah dan liku hidup sahabatnya itu. Semuanya mengundang rasa sendu di jiwa … perjalanan hidup Diah yang begitu berliku.
“Huh!!” Keluhnya , sahabatnya ini tidak sudah-sudah dirundung malang ... bermula dari salah tindaknya juga , mengandungkan anak luar nikah! lalu ditinggalkan kekasih hati buat selamanya , dibuang keluarga sendiri dalam keadaan hilang ingatan dan perut yang semakin membuyung. Dibuang dengan penuh penghinaan yang mungkin tidak akan tertanggung oleh orang lain. Kini hidup atas belas ihsan lelaki yang tidak pernah dicintainya , menjadi isteri kepada seorang pak sanggup yang tulus cintanya namun kebahagian masih belum juga menjadi milik Diah. Lebih-lebih lagi apabila kehadirannya tidak diterima baik oleh keluarga mertuanya kini.  Dia dianggap sebagai racun yang memusnahkan hidup satu-satunya anak lelaki keluarga itu.



Aku yang ternoda


Aku yang ternoda
Kan hinakah hidupku selamanya?
Umpama puing-puing yang tidak pernah berharga

Yang tersasar dari landasan kebenaran
Angin taufan menggoncang  ranap keamanan
Ngeri mata memandang penuh jijik syaitan
Ganasnya  kalam tanpa belas dan pengertian

Tuhan , bukankah masih ada pintu taubat?
Engkau janjikan selagi nyawa belum disekat
Raungan hatiku yang semakin sendat
Naluriku yang semakin sarat memberat
Omongan para ustaz yang kian berkarat
Dek engkarnya manusia keparat
Aku bertaubat namun  deritaku melarat


Ratapan hati Diah …



“Bukan salah mereka. Siapalah yang mahu bermenantukan perempuan yang sudah ‘ditebuk tupai ini’. Huhh … mungkin inilah balasan atas dosa yang pernah aku lakukan. Terlajak perahu boleh diundur … tapi sekarang tiada apa yang dapat kulakukan. Benih yang terus subur dalam rahimku ini adalah bukti kebiadapan yang pernah aku lakukan”. Ziah masih terngiang-ngiang akan kata-kata Diah kepadanya suatu ketika dulu.


 Ziah berat meninggalkan abang Anip
“Ziah , nanti abang tak dapat nak hantar Ziah ke stesen bas. Abah akan hantar tapi nanti bila dah sampai sana jangan lupa telepon ye. Lagi satu , nanti bila nak bertolak balik ke mari , pun jangan lupa telepon. Nanti abang minta tolong abah ambik Ziah kat Kuantan”. Pesan abang Anip. 
         Kata-kata abang Anip itu menyedarkan Ziah dari lamunannya. Ziah  segera mengangguk , terharu mendengar kata-kata suaminya itu. Wajah polos suaminya itu ditatap. 
“Bang , Ziah sebenarnya berat hati nak tinggalkan abang ... tapi , Diah tu dah macam adik Ziah sendiri. Kami mengharungi suka duka bersama sejak dari matrikulasi lagi sampailah ke universiti. Hidupnya tak sudah dirundung malang. Sekarang ni dia betul-betul tengah ‘down’. Ziah rasa bertanggungjawab pula untuk membantunya. Sekurang-kurangnya kehadiran Ziah nanti dapat melegakan dan meringankan sedikit bebanan perasaannya itu” . Ziah menelenggu di hadapan suaminya sambil memegang lutut abang Anip yang sedia duduk di sofa hadapan ruang tamu rumah itu .
“Ziah , tak mengapa. Abang faham. Pergilah , abang izinkan ...”. Balas abang Anip penuh pengertian namun jauh di sudut hatinya mahu saja dia menegah Ziah dari meninggalkannya.
“Abang , jaga diri semasa ketiadaan Ziah. Ingatlah bahawa Ziah sangat sayangkan abang. Jangan lupa makan ubat bila tiba masanya”. Ziah mengucup tangan abang Anip. Menitis air matanya untuk meninggalkan suami tercinta , lebih-lebih lagi dalam keadaan abang Anip sekarang. ‘Ditelan mati emak , diluah mati ayah’ itulah umpama perasaannya kini.
“Ya. Janganlah risau , niat yang baik pasti akan dibantu olehNya. Abang akan setia menanti Ziah di sini”. Balas abang Anip , cuba berlagak biasa walaupun sebenarnya hatinya amat berat melepaskan Ziah pergi.
Dengan perasaan yang amat berat , Ziah akhirnya melambaikan tangan dari dalam kereta milik cikgu Karim , bapa mertuanya. Cikgu Karim diam sahaja di sepanjang perjalanan. Dia sebenarnya tidak setuju dengan tindakan Ziah meninggalkan suami yang masih sakit . “Masakan kawan lebih penting daripada suami sendiri”. Itu fikirnya.   
Namun , rasa hatinya itu tidak diluahkan kerana memang sudah  menjadi pendiriannya untuk tidak campur tangan dalam urusan hidup anak dan menantunya itu. Apa yang dilakukan Ziah terhadap anaknya selama ini pun sudah lebih dari yang sepatutnya.
Ziah sudah banyak berkorban tenaga dan rasa demi memastikan anaknya itu kembali pulih.
“Abah , Ziah pergi untuk dua hari ini sahaja. Ahad ni ... Ziah balik. Ziah minta maaf sangat kerana terpaksa tinggalkan abang Anip. Ziah terpaksa ...  Diah tu dah macam adik Ziah sendiri. Keadaan emosinya terganggu teruk. Ziah terpaksa juga pergi” . Ziah mohon pengertian daripada bapa mertuanya itu.

Setelah sekian lama diam ...
“Huhmmm  ... yelah. Buatlah apa yang patut”. Kata cikgu Karim lalu menghulurkan tangannya kepada Ziah. Ziah bersalaman dan mencium penuh  hormat  tangan bapa mertuanya itu.
“Abah , tolong tengok-tengokkan abang Anip tu. Ziah sebenarnya berat hati sangat nak tinggalkan dia”. Pinta Ziah.
“Huh! Tak usahlah kau risau. Dia tu anak aku. Takkan aku biarkan dia ... Sudahlah tu ... pergilah. Nanti tertinggal bas pulak. Tuu ... bas dah hidupkan enjin. Kejap lagi bergeraklah tu”. Cikgu Karim menudingkan jarinya ke arah bas ekspress ‘Senandung Malam’. Konduktor bas sedang riuh memanggil penumpang.
“KL!!  KL!! ... bas dah nak gerak!”, jerit konduktor bas itu.
“Ziah pergi dulu abah” . Ziah mencium tangan bapa mertuanya itu sekali lagi lalu bergegas masuk ke dalam perut bas.
            Ziah memejamkan matanya. Perjalanan yang panjang ini pastinya memenatkan dan lebih memberatkan perasaannya apabila Ziah asyik terkenangkan suami tercinta yang ditinggalkan dalam kepayahan. Inilah kali pertama mereka berpisah setelah bergelar suami isteri.
“ Ya Allah , bantulah urusanku agar segera selesai dan kami kan segera kembali bersatu”. Doanya dalam hati.

Tinggallah sayang

Tinggallah kasih tinggallah sayang
Ingat aku jangan dilupa
Nyanyian rindu  menyapa di lubuk hati
Galasan beban di  jiwa kapan  kan menghilang
Gelora meronta bila kan reda
Andai bahtera terumbang ambing mencari pantai
Laksana menanti sitembelang  menetas di sarang
Lipatan masa sudah pastinya menggoda
Akan terjulangkah janji nan termeterai
Harapan kita  mengulit kasih dan sayang

Sakinya  jiwa menahan rasa merindu
Apakan daya  semuanya perlu
Yang merana dia sudahlah tentu
Agah kita sahabatnya sedia membantu
Nanti tidaklah kita perit diburu
Gelisah meraja dek  tak mengendah tak ingin tahu

Ziah diulit rasa


 Kisah Diah dan kekecewaannya
Tak pernah Diah sangka perkara  ini akan terjadi juga. Bukan saja Diah ... malah siapapun tidak akan pernah menyangka , lelaki yang kononnya benar-benar menyintainya kini menekan jiwanya!. Pagi itu Diah seperti biasa mengambil  baju-baju kotor yang dilonggok di dalam bakul di  bilik tidurnya. Kemeja kerja Zuraimie dibeleknya. Saku nya diseluk , kot ada kad business yang tertinggal di situ. Habis baju , seluar yang dipakai Zuraimie semalam juga diperiksa. Lepas satu – satu  saku seluar diseluk. Tiba-tiba tangannya merasai sesuatu , sekeping kertas kecil yang elok terlipat. Setelah dikeluarkan , Diah membuka lipatan kertas kecil itu. Matanya tertangkap sekeping resit pembayaran , terbeliak matanya melihat jumlah pembayaran yang dibuat. Lebih terkejut lagi apabila Diah meneliti tujuan pembayaran itu dibuat. Resit lawatan ke ‘dance club’!. RM 2850! Itu jumlah yang perlu dibayar. ‘GRO booking’ sahaja mencecah RM1500!. Apa yang dilihatnya itu benar-benar mengecewakan Diah. Tandatangan dan nama yang tertera di sudut bawah resit itu sudah sah milik Zuraimie , suaminya!
“Mengapa Zuraimie pergi ke tempat-tempat sebegitu?. What kind of services that these ‘girls’ gave him?. Ya Allah , benarkah apa yang ku lihat ini?”. Diah bagaikan tidak percaya , resit pembayaran itu masih kemas di genggaman.
… dan Diah tambah sakit hatinya, bila perkara itu diajukan pada Zuraimie usai suaminya makan malam itu …
 “Diah , sebenarnya ... abang tak pergipun tempat tu . Abang cuma tolong bayarkan bill saja. Itupun di kaunter pembayaran sahaja ...”. Zuraimie cuba menipu.
“Tolong bayar?”. Diah tidak percaya , dia tersenyum sinis. Senyuman yang menghiris luka jantung hati Zuraimie.
“Ingat aku ni bodoh  sangat ke?!”. Kata Diah di dalam hatinya.
“Orang lain seronok main perempuan , awak pula tukang bayar. Ceh!! Orang bodohpun tahu yang dirinya sedang diperbodohkan!!”. Fikir Diah lagi.
“Diah pun tahukan ... abang terpaksa melayan kerenah ‘client’ , nak puaskan hati mereka. Tapi abang tak pergipun. Abang cuma masuk untuk bayar bill itu!”. Kata Zuraimie bersungguh-sungguh , cuba mendapatkan kepercayaan isterinya itu. Namun begitu egonya betul-betul tercabar. Tidak puas hatinya apabila isterinya sendiri sudah mulai curiga terhadapnya walaupun dia sememangnya membuat onar.
“Macam mana Diah nak tahu sama ada abang pergi atau tidak?”. Tanya Diah , juga masih tidak berpuas-hati.
“Terpulanglah pada Diah ...”. Zuraimie menutup perbualan lalu berbaring di sofa panjang sambil  memalingkan mukanya dari memandang Diah… dan Diah benar-benar sakit hati!!!.
                                                                                                                                         
Perasaan tidak percaya
Sudah lebih sebulan peristiwa itu berlalu ... namun perasaan ditipu dan  curiga di hati Diah tidak juga hilang. Keadaan ini benar-benar telah menjejaskan hubungan mereka berdua. Lebih parah lagi  , Zuraimie sendiri  sekarang hampir tiap-tiap malam pulang lewat.
“Abang sibuk minggu ni ... esok ada closing tender... ada presentation ... ”. Dan macam-macam lagi tugasan berat yang harus diselesaikannya.
Diah menjadi semakin curiga ... syaitan sentiasa membisik-bisikkan pelbagai perkara buruk dilakukan Zuraimie menyebabkan Diah tidak senang duduk setiap kali Zuraimie keluar bekerja.
“Ahhh ... apa patut aku lakukan?”. Fikir Diah.
“Takkanlah aku nak berterus terang , beritahu Zuraimie yang aku sekarang sudah tidak lagi
mempercayainya? ... Eeeee ... cari nahas!”. Diah memerah otaknya mencari jalan terbaik yang patut dilakukan. Suka atau tidak , Diah cukup sedar Zuraimie sajalah tempat dia bergantung dan menumpang teduh. Diah tidak pernah menyangkal bahawa Zuraimie sahajalah lelaki yang sanggup memulihkan dan menaikkan harga dirinya. Jauh di sudut hatinya , dia terhutang budi dengan lelaki ini. Hutang yang tidak akan pernah mampu dibayarnya di sepanjang hayat.
“Aku perlukan bantuan!”. Diah akhirnya membuat keputusan. Diah perlukan bantuan dan  pendapat dari orang  lain. Terus wajah Ziah , sahabatnya itu terbayang di ruang matanya. Telepon bimbitnya dicapai dan nombor telepon Ziah didailnya.




Friday, 19 May 2017

Novel 2 : Selepas Hujan ... Bab 25

Bab 25 :        Kita redah bersama

Perjalanan yang jauh bermula dengan langkah pertama
Dan setelah hati itu memilih ...
Maka teruslah melangkah demi sebuah kehidupan


Begitulah juga halnya pada malam-malam seterusnya , Ziah berusaha bersungguh-sungguh menjadi isteri sebenar idaman abang Anip. Abang Anip pula sentiasa menantikan tibanya malam , menantikan kejutan-kejutan yang bakal diberikan isteri tercinta. Dia merasakan hidupnya kini penuh makna dan kembali ceria …
“Biar dia lupa segala kisah lalunya. Biar seluruh jiwanya menjadi milikku!”. Itulah azam Ziah dan dia benar-benar melakukannya. Dia sedar bahawa dia sedang bersaing dengan masa silam suaminya itu.
“Kehadiranku sebagai isteri di sisinya adalah untuk mengisi kekosongan di hatinya yang lama sepi ditinggalkan ‘dia’. Maka menjadi tanggung – jawabku untuk memastikan ‘dia’ benar-benar terkubur bersama jasadnya yang kini sudahpun hancur ditelan bumi”. Azam Ziah. Itulah azamnya dan Ziah yakin caranya untuk mengembalikan suaminya ke alam nyata itu pasti akan membuahkan hasil.

Doktor juga telah memberikan diagnosisnya ...
Hari berganti minggu , minggu berganti bulan , keadaan abang Anip semakin bertambah baik. Tambahan pula ujian biosep yang dijalankan tempohari memang memberikan keputusan negatif. Abang Anip bebas dari serangan kanser!.
“Alhamdulillah!!”. Itulah ucapan mulia yang lahir dari lubuk hati Ziah dan abang Anip tatkala mengetahui keputusan itu. Makin menyinar harapan mereka , memenuhi segenap ruang sanubari keduanya.
Setiap hari Ziah menguruskan segala keperluan abang Anip dengan sabar. Keputusannya untuk mengambil ‘cuti tanpa gaji’ sangat membantu. Sedikit demi sedikit  ingatan dan bayangan ‘dia’ dapat dikikisnya daripada terus terpahat di lubuk ingatan dan di dasar hati suaminya itu. Ziah melayani abang Anip dengan penuh kasih sayang. Kini dialah yang menjadi tempat mencurahkan rasa yang merongkai satu persatu kemelut yang bersimpul dalam jiwa abang Anip yang telah terlalu lama gersang. Dalam pada itu Ziah tidak jemu-jemu  menggalakkan abang Anip untuk terus mendekatkan diri kepada Allah. Bermula dengan menjaga solat lima waktu pada setiap hari sehinggalah amalan-amalan sunat yang lain. Ziah juga membawa abang Anip untuk mendapatkan rawatan doktor  psikiatrik mengikut tarikh temujanji yang telah ditetapkan oleh pihak hospital.
Doktor juga telah memberikan diagnosisnya , hampir sama dengan apa yang Ziah fikirkan. “Dia mengalami ‘split personality’. Dalam dirinya mungkin ada dua atau lebih personaliti yang berbeza”. Terang doktor tersebut.
“Maksud doktor?”. Tanya Ziah , cuba memahami istilah perubatan yang digunakan.
“Ada masanya dia menjadi dirinya dan pada masa yang  lain dia menjadi orang lain pula. Biasanya apa yang dilakukan semasa dia bertukar personaliti tidak dapat diingat dan diluar kawalan akal warasnya”. Terang doktor itu lagi.
“Mengapa boleh terjadi begitu?”. Tanya Ziah , ingin tahu.
“Trauma dengan pengalaman lalu atau pesakit mengalami depression yang teruk atau mungkin juga kehidupan masa kecilnya yang terlalu susah atau pernah didera . Apa-apa saja boleh menjadi penyebabnya”. Jawab doktor.
Mendengar jawapan doktor itu , Ziah terus saja terkenangkan Aisyah , tunangan abang Anip yang telah lama mati secara tragis.
“Ya. Tepat seperti yang ku sangka!”. Kata Ziah perlahan.
“Awak  tahu puncanya?”. Doktor bertanya kepada Ziah. Ziah hanya menggelengkan kepala. “Belum masanya untuk menceritakan semua itu. Lagipun untuk apa diceritakan”. Fikir Ziah.
“Jadi , apakah kaedah rawatan yang boleh diberikan kepadanya?”. Tanya Ziah pula.
“Psychoteraphy , maksudnya sesi perjumpaan seperti ini perlu dilaluinya. Kami akan cuba membantunya kembali kepada dirinya sendiri. Peluang dia untuk pulih lebih besar jika kita tahu punca sebenarnya. Puan harus berusaha mendapatkan punca kepada sakitnya itu”. Terang doktor itu lagi.
“Hmm ya. Saya faham”. Jawab Ziah. Ziah masih keberatan untuk menceritakan peristiwa tragis itu.
“Benarkah puan tidak tahu akan puncanya?”. Tanya doktor itu lagi penuh curiga. Gerak hatinya menyatakan yang Ziah telah berbohong. Maka mahu tidak mahu  Ziah terpaksa juga menceritakan sejarah hitam abang Anip dan memberitahu doktor tentang apa yang difikirkannya. Doktor hanya mengangguk-ngangguk tanda faham.
“Saya yakin pendekatan yang diambil puan itu memang sangat membantu. Saya juga sangat mengagumi kesungguhan puan untuk membantu pesakit. Dia memang memerlukannya. Tatapi jangan lupa datang ke sini setiap kali tiba waktu temujanji. Jika keadaan pesakit semakin pulih , kita akan tukarkan ubatnya kepada yang lebih ringan mengikut keperluannya”. Kata dan pesan doktor.
“Ya. Saya akan pastikan kami tidak terlepas temujanji tersebut”. Janji Ziah. Doktor itu mengangguk-nganggukkan kepalanya.
“Susah nak dapat ahli keluarga yang betul-betul prihatin dengan masalah pesakit Skizoprenia ini. Sebab itulah ada di kalangan pesakit yang tidak pernah sembuh. Keluar masuk hospital. Ada yang sampai berpuluh tahun masih tidak berubah keadaannya. Tapi sebenarnya bukan mudah juga untuk menjaga mereka. Lebih-lebih lagi ahli keluarga yang semestinya tidak terlatih. Ada juga kalangan pesakit yang engkar makan ubat. Apabila mereka merasakan yang diri mereka sudah baik sedikit , mereka mula bengkeng dan enggan makan ubat. Atau menipu ketika makan ubat , apabila diberi ubat mereka pura-pura menelannya. Ubat itu sebenarnya mereka sorokkan di bawah lidah. Akibatnya sakitnya semakin menjadi. Orang ramai yang tidak faham akan salahkan keluarga , tetapi sebenarnya bukan mudah mahu menangani kerenah pesakit seperti ini. Ianya memerlukan kesabaran yang tidak terhingga , juga ketegasan dan kasih sayang”. Terang doktor itu dengan panjang lebar.
“Ya , berat mata memandang , berat lagi bahu yang memikul. Hairan ya doktor , mengapa mereka tidak mahu makan ubat?. Bukan ke ubat-ubat itu penting untuk memastikan mereka sihat?”. Tanya Ziah sambil mengiakan kata-kata doktor itu.
“Hmm … sebab itulah mereka dinamakan ‘pesakit’. Kita yang waras ni jangan pulak sampai tertipu dengan kerenah mereka. Mereka ni sebenarnya tidak suka berada di bawah pengaruh ubat-ubatan”. Jelas doktor.
“Maksud doktor?”. Ziah tidak faham.
“Ubat – ubatan yang diberi adalah untuk menenangkan dan mengawal emosi mereka. Biasanya di bawah pengaruh ubat ini mereka akan sentiasa berasa mengantuk. Jika tiada aktiviti yang dirancang buat mereka maka mereka akan menghabiskan masa dengan tidur sahaja. Bangun sekadar untuk makan , mandi dan kemudian tidur balik. Akibatnya badan mereka juga akan menjadi gemuk. Sebab itulah mereka tidak suka makan ubat. Kadang-kadang tu , hanya disebabkan sudah terlalu lama makan ubat maka mereka merasa bosan. Bosan bergantung kepada ubat-ubatan untuk jangka masa yang terlalu lama. Itu saja”. Jelas doktor itu lagi. Ziah mengangguk-ngangguk tanda faham. Jauh di sudut hatinya merasa simpati dengan nasib dan dilemma yang dihadapi oleh pesakit Skizoprenia ini … dan sedih mengenangkan orang yang dicintai termasuk dalam golongan ini.
“Ya Allah , berilah kekuatan kepadaku untuk membantunya dan terus tabah dan sabar disisinya”. Doa Ziah …
Maka berakhirlah pertemuannya kali ini dengan doktor yang merawat abang Anip, suaminya itu. Banyak pengetahuan dan pengajaran yang diperolehi Ziah hari ini.
 “Psychoteraphy itu maksudnya ‘talk’!. Maknanya aku akan sentiasa mendampingimu , sentiasa berbincang , sentiasa bercerita , sentiasa berdua bersama-sama. Kita akan benar-benar menjadi seperti belangkas!”. Kata hati Ziah, penuh semangat! .
“In shaa Allah!!”. Bibirnya mengukirkan senyuman.
“Sedikit demi sedikit akan kusingkirkan ‘dia’ dari dalam dirimu kerana akulah kini yang lebih berhak terhadapmu. Dia hanyalah masa silammu sedangkan aku adalah hidupmu… hari-harimu. Semoga Allah memberkati usahaku!”. Ziah terus bermonolog … menarik nafas dalam-dalam  setelah yakin dan pasti dengan apa yang bakal dilakukannya.
Hari itu Ziah kembali dari hospityal dengan semangat sekeras waja dan harapan menggunung tinggi untuk merebut kembali suaminya dari masa silamnya.
“ Perjalanan beribu batu pastinya dimulai dengan langkah pertama. Inilah perjalanan kita , akan kita mulai dengan langkah pertama”. Kata hati Ziah sambil membayangkan abang Anip sepertinya berada di hadapannya.

Ziah berusaha menamatkan kisah silam abang Anip …
            Malam itu seperti malam-malam sebelumnya , sebaik sahaja habis mengemas dan membasuh pinggan mangkuk makan malam mereka sekeluarga , Ziah melangkah laju menuju ke bilik tidurnya. “Sayang , aku sayang kamu! Aku sayang kamu! Aku sayang kamu!!”. Kata hati Ziah sebaik sahaja pintu bilik dikuak ,  dilihatnya abang Anip tersenyum sedia menunggu ketibaan isteri tercinta …

  

Sayang , perjalanan kita sudah bermula …


Perjalanan  bermula setelah kita bertemu
Ertinya amat besar buat kau dan aku
Ranjau dan duri pastinya sedia menunggu
Jangan sesekali kita merasa ragu
Andai di suatu ketika badai  datang meluru
Laluan ini tak semudah dulu
Apalah yang mahu dirayu
Nasib diri tersurat sudahlah tentu
Ada ketikanya kita menjadi lesu
Namun menyerah arah jangan kau seru

Kau , aku adalah satu
Impian tersulam beralun merdu
Tak gentar hentaman ombak menderu
Apapun akan kita tepis bak angin lalu

Sayangku,
Ampuh sudah rasa benci yang bertandang dulu
Yang subur kini hanyalah cinta seputih salju
Akan indah mewarnai kemuncak mercu
Nantinya pasti kita sama – sama setuju
Gadaikan keegoan dan cerita sendu

Bangunlah sayang semangatmu kuseru
Endahkan jangan segala onar sembilu
Rentap segala resah nan membelenggu
Mari kita mulakan perjalanan beribu
Usah pernah tersungkur merajakan sendu
Laraskan kemudi meredah ombak menderu
Angsana cinta pastikan dituju .






















Wednesday, 17 May 2017

Novel 2 : Selepas Hujan ... Bab 24

BAB 24          MASIH ‘BIPOLAR DISORDER’
"Jadilah sinar penyuluh jalan kembali"
-ada ketikanya kebenaran itu tersembunyi disebalik kepercayaan yang semakin menipis-

Peristiwa yang mengejutkan
Ziah letih! Letih sekali memikirkan pelbagai perkara yang terjadi. Letih juga fizikalnya menguruskan itu ini. Pagi hari ke sekolah , petang pula bagaikan lipas kudung menguruskan rumah , menyediakan makan malam dan sisa waktu yang ada dimanafaatkan sepenuhnya buat sang suami yang menderita … mental dan fizikal!
“Ini bahagian aku. Aku harus kuat! Aku harus tabah!!”. Ziah memotivasikan diri … memberi semangat pada jiwanya yang semakin lemah.
“Lagi pula , tiada yang kebetulan dalam hidup ini. Segalanya adalah dalam perancangan Allah dan takdir yang telah ditentukan untukku. Benar ya tuhan … dunia ini tempat hambaMu diuji. Maka kuatkanlah aku … jangan Kau biarkan hambaMu ini terus berkeluh kesah”. Doa Ziah … mengembalikan segalanya kepada Allah , tuhan yang satu.

Sesuatu yang tidak diduga
Sedang Ziah masih leka melayan fikirannya …  mencari makna , cuba memahami perkara yang berlaku dan menyerahkan  kembali segalanya kepada Rob yang mencipta , tiba-tiba Ziah terdengar bunyi seperti seseorang  berlari laju ke arahnya. Ziah yang duduk mengadap sungai segera berpusing ke belakang untuk melihat siapakah yang sedang berlari itu , malangnya belumpun sempat dia berbuat apa-apa sesusuk tubuh bertopeng , terlebih dahulu bergerak pantas lalu terus melompat dan menerkamnya tanpa belas.
“Heeeiii!!!!” Jerit Ziah sebelum mereka sama-sama terjatuh terus ke dalam sungai!
“Celepuss!!!”. Kuat bunyi kocakan air menyambut keduanya.
Ziah meronta-ronta cemas , kakinya cuba dikayuh laju. Rerumpai yang tumbuh di pinggir sungai segera cuba dicapainya. Dalam kepayahan itu , Ziah sempat mencari bayangan orang yang menolaknya tadi. Seorang lelaki , dia sudahpun berjaya memanjat ke tebing sungai … topeng yang dipakainya sudah tercabut. Munghkin hanyut dibawa arus.
“Aaabaannngggg … “ Ziah bagaikan tidak percaya dengan apa yang dilihatnya.
“Abang! Tolong! Tolong Ziah …”. Ziah cuba memanggil abang Anip namun panggilannya langsung tidak dihiraukan. Abang Anip terus berlari pergi meninggalkan Ziah terkapai-kapai sendiri. “Abang! Tolong Ziah …”.
Ziah mulai cemas. Rerumpai yang cuba dicapainya semakin menjauh. Tenggelam timbul tubuhnya dilanda arus sungai yang memang selalu deras. Tercungap-cungap mencari nafas  , dia mulai meronta. Semakin keras rontaannya , semakin tenggelam dan hanyut dia dibawa arus. Sudah banyak air yang ditelannya , tenggelam timbul ... tenggelam timbul … akhirnya tidak timbul-timbul lagi!

Biar saya perbetulkan kesilapan yang telah saya ...
“Ziah! Ziah!”. Panggilan itu menyedarkan Ziah. Matanya dibuka ...
“Ahh! Di mana saya?”. Tanya Ziah , memandang sekelilingnya. Dia kini sedang berbaring di atas tilam nipis yang sudahpun hapak baunya. Matanya memandang sekeliling , dinding-dinding buluh yang disusun rapat itu bagai pernah dilihatnya.
“Kau di rumah aku”. Jawab Kamal , memandang Ziah tanpa kelip.
“Kau! Kau!. Jangan apa-apakan aku!”. Jerit Ziah tiba-tiba. Cemas benar dia apabila terpandangkan wajah pemuda itu. Pakaiannya yang basah melekap ke badan itu ditariknya. Tidak selesa dengan pandangan mata Kamal dan tidak mahu terus berada di pondok buruk  itu  apatah lagi berdua bersama Kamal , lelaki yang pernah cuba menodainya dulu!.
“Aku harus pergi dari sini! Aku harus pergi dari sini!”. Jerit Ziah bagai orang kerasukan.
“Ziah! Ziah! Jangan takut. Lihat , mak akupun ada sama. Lihat , ini mak aku pun ada sama”. Kamal cuba menenangkan Ziah.
 “Ya Ziah , jangan takut. Makcik ada di sini”. Kata ibu Kamal sambil menyorongkan dirinya ke hadapan. Duduk di sebelah Ziah yang masih kuyup. Melihat wajah ibu Kamal , Ziah kembali tenang.
“Maafkan saya makcik tapi saya mahu balik …”. Belumpun sempat Ziah menghabiskan kata-katanya , Kamal segera memotong.
“Tadi saya jumpa awak lemas dibawa arus. Mujur segera saya cepat terjumpa awak. Kalau tidak tak tahulah apa yang mungkin terjadi”. Kamal menerangkan.
“Apa yang sudah berlaku?”. Tanya Kamal , hairan memikirkan kejadian Ziah lemas itu.
“Ohh!!” Ziah bangun dari pembaringan lalu duduk sambil  memegang kepalanya sendiri. Kepalanya terasa sakit , malah seluruh badannya.
“Kamal , saya mahu balik”. Ziah tidak menjawab pertanyaan Kamal. Ingatannya segera kembali kepada suami dan keluarga yang mungkin sedang cemas menunggunya.
“Kenapa awak semua benci sangat pada saya. Apa yang telah saya buat sehingga awak malah Miah juga tiba-tiba saja menjauhkan diri daripada saya?. Apa , bangsat sangatkah saya ini?”. Tanya Kamal. Kesal dilayan sebegitu rupa. Tersinggung benar dia melihatkan kebiadapan Ziah. Jangankan mahu berterima kasih malah pertanyaannya langsung tidak dijawab.
“Kamal , awak tanya saya apa yang telah awak buat?. Awak masih berani bertanyakan saya tentang apa yang telah awak buat?”. Ziah hairan. Kata-katanya penuh sindiran.
“Ya ! Apa yang telah saya buat?”. Tanya Kamal mendesak. Marah disindir tanpa sebab.
“Kamal , janganlah berpura-pura. Saya mendiamkan perbuatan awak itu pun sudah cukup baik buat awak!”. Marah Ziah. Tidak mahu menyatakan perbuatan keji Kamal terhadapnya di hadapan ibunya.
“Berpura-pura?. Apa maksud awak? Cakap! Saya nak tahu , apa maksud awak saya berpura-pura?. Dan apa kesalahan yang telah saya buat terhadap awak?!”. Kamal mendesak. Dia mengesan sesuatu yang tidak kena ... pasti ada salah faham di mana-mana.
“Kamal , awak jangan berpura-pura tidak tahu!”. Jerit Ziah , marah. Hilang sudah sabarnya melihatkan lakonan tidak bersalah Kamal itu.
“Ya!. Saya tidak berpura-pura. Saya memang tidak tahu maksud sindiran awak itu. Baik awak berterus terang saja dengan saya!!”. Jerit Kamal pula.
“Awak mahu saya berterus terang?. Di hadapan ibu awak ini?!”. Jerit Ziah. Sungguhpun bencinya kepada Kamal menggunung tinggi namun akal warasnya masih menegahnya daripada melukai hati seorang ibu tua yang pernah menyayanginya suatu ketika dulu.
“Tiada apa salah yang pernah saya lakukan kepada awak. Saya tidak takutkan apa-apa. Awak katakan saja maksud sindiran awak itu di hadapan ibu saya ini. Biar dia menjadi saksi segala yang terjadi hari ini”. Jawab Kamal ,tegas.
“Tiada apa salah awak kata?”. Jerkah Ziah. Matanya buntang memandang wajah Kamal. Bagai mahu ditelah saja lelaki ini.
“Ya!. Memang saya tiada apa salah kepada awak!!”. Balas Kamal , separuh menjerit. Kepalanya tegak memandang Ziah. Mendidih benar hatinya melihatkan keangkuhan Ziah , terus-terusan menuduhnya.
“Baiklah , jika itu yang awak mahu!”. Balas Ziah , sedia mahu menamatkan lakonan Kamal.
“Ya! Nyatakan!!”. Jerit Kamal yang sudah hilang sabar.
“Awak cuba menodai saya dan itu awak kata tiada salah?!!”. Ziah akhirnya melepaskan apa yang terbuku. Biar Kamal tahu bahawa tembelangnya sudah lama pecah. Biar ibu Kamal juga tahu perangai buruk anaknya itu. Biar Kamal tidak boleh terus berpura-pura baik!. Melopong mulut Kamal dan ibunya mendengar tuduhan Ziah.
“Awak cuba menodai saya dan awak masih mahu berpura-pura tidak bersalah?. Mujurlah abang Anip datang tepat pada masanya. Jika tidak sudah pasti saya menjadi mangsa nafsu serakah awak itu”. Sambung Ziah. Entah mengapa air matanya jatuh bercucuran , sedih tiba-tiba menusuk kalbunya tatkala mengenangkan persahabatan yang terbina antaranya dan Kamal punah begitu sahaja dek nafsu serakah lelaki ini.
“Ya Allah , betulkah itu semua Kamal?”. Tanya ibu Kamal yang sedari tadi diam terkejut mendengar perbalahan antara Ziah dan anaknya. Ibu tua itu sudah terperosok di hujung sudut ruang pondok itu.
“Apa?. Saya cuba menodai awak?!”. Tanya Kamal , dia juga terduduk  mendengar tuduhan berat Ziah itu.
“Astarghfirullah al- adziiimmmm”. Kamal beristighfar panjang sebelum meraup wajahnya berkali-kali. Dia bagaikan tidak percaya dengan apa yang didengarnya.
“Ziah , kalau itulah keinginan saya berkawan dengan awak ,sudah lama saya boleh melakukannya. Ingat , semasa kita sama-sama memudik ke hulu?. Sama-sama bersampan dan pertemuan-pertemuan kita selepas itu , pernahkah saya mengambil peluang ke atas awak?. Tidak sekalipun!. Malah tidak terdetik pun di hati saya ini mahu berbuat jahat terhadap awak”. Kata-kata ikhlas Kamal itu menyedarkan Ziah. Dia bagaikan terpukul dengan kebenaran yang mungkin telah terselindung selama ini.
“Ya Allah , hinanya saya ini di pandangan mata awak. Hingga begitu mudah awak menuduh saya semahunya. Patutlah awak dan kini Miah juga turut menjauhkan diri dari saya. Hina benar saya ini di pandangan mata kalian berdua. Sanggup awak menuduh saya cuba menodai awak?. Sungguhpun kami ini miskin harta namun kami tidak miskin akhlak. Huh! Maka inilah jawapan kepada soalan yang sering bermain-main di benak ini. Mengapa tiba-tiba saya dibenci. Mengapa tiba-tiba orang yang saya sayangi pergi … ”. Kamal benar-benar kesal mendengar penjelasan Ziah.
“Habis … jika bukan awak , siapa?”. Kata Ziah perlahan , lebih kepada dirinya sendiri. Ziah mengimbau peristiwa itu . Semasa serangan itu terjadi , Ziah pengsan akibat teruk dipukul dan dibelasah lelaki bertopeng. Sedar-sedar sahaja abang Anip sudah menggendungnya ke rumah!
“Abang Anip  … ohh tidak!!. Maafkan saya Kamal!”. Ziah tersedar bahawa dia mungkin telah tertipu ... tertipu sebegini lama.
“Mungkinkah ini adalah rancangan dan angkara abang Anip?”. Kata hati Ziah. Dia keliru , masakan lelaki yang menjadi suaminya kini adalah orang yang pernah cuba menodainya dulu. Ziah terduduk lalu menangis teresak-esak.
“Ziah … sudahlah. Jangan menangis lagi. Salah saya juga kerana tidak pernah bertanya khabar awak selama ini. Jika tidak , tentu salah faham ini tidak akan berlanjutan sampai jadi begini. Saya tidak pernah mengkhianati awak , percayalah. Perasaan saya kepada awak tetap seperti dulu. Sama seperti sebelum awak menolak permintaan saya untuk memperisterikan awak. Saya terima penolakan awak itu dengan baik walaupun pada awalnya hati saya ini membantah. Tetapi akhirnya saya sedar , saya hanyalah pipit yang hanya mampu berangan terbang tinggi bersama enggang”. Kata Kamal. Kata-kata yang cukup mengharukan hati Ziah.
“Maafkan saya Kamal kerana telah berburuk sangka kepada awak. Maafkan saya atas apa yang terjadi.  Makcik , maafkan saya. Anak makcik ini seorang yang baik. Dia tidak pernah berbuat jahat cuma saya sahaja yang buta mata dan hati ”. Ziah benar-benar kesal kerana tuduhan yang tidak berasasnya itu.
“Ziah , apa yang sebenarnya terjadi?”. Tanya Kamal , ingin mengetahui kisah yang sebenarnya.
Ziah hanya menggelengkan kepalanya.
“Tak mengapalah Kamal , perkara telah lepas tidak akan mengubah apa-apa pun jika dikenang kembali. Hantarkanlah saya balik. Nanti saya akan terangkan kepada Miah perkara yang sebenarnya. Kami telah tersalah sangka kepada awak. Saya tanpa sedar telah memfitnah awak . Maafkanlah saya. Biar saya perbetulkan kesilapan yang telah saya lakukan. Saya berjanji akan menyatukan awak dan Miah semula”. Janji Ziah.
Kamal menggeleng.
 “Kejadian orang cuba menodai awak itu … dan peristiwa awak lemas hari ini. Keduanya tidak boleh dipandang ringan. Kita harus melaporkannya ke balai polis. Perkara ini harus disiasat”. Kata Kamal , memandang Ziah dengan wajah yang serius. Siapa pula yang mahu membuat aniaya kepada gadis sebaik Ziah. Perkara ini tidak boleh dibiarkan.
“Tidak Kamal!. Demi persahabatan kita , biar saya yang uruskan perkara ini. Tidak usahlah awak memperbesarkannya. Seperti yang saya janjikan tadi , saya akan pastikan awak dan Miah berbaik semula”. Pinta Ziah , Kamal terpaksa akur dengan hati yang berat.
“Demi persahabatan kita?”. Katanya di dalam hati.

“Ya , Miah. Dia tak bersalah!”
“Assalamualaikum!”. Ziah memberi salam. Pintu rumah kayu yang tertutup rapat itu dipandangnya.
“Waalaikum mussalam!”. Jawab cikgu Karim , segera membuka pintu.
“Ziah! , apa yang telah berlaku?. Ke mana Ziah dah pergi?. Kami semua bimbang”. Tanya cikgu Karim bertubi-tubi.
“Abah , panjang ceritanya ...”. Ziah menceritakan  kisahnya terjatuh dan lemas dihanyutkan arus  sungai. Kisah bagaimana Kamal menyelamatkannya dan juga tentang tuduhan mereka sekeluarga terhadap Kamal selama ini. “Entahlah abah , ada kemusyikilan tapi yang pasti bukan Kamal yang melakukannya”. Terang Ziah.
“Kalau bukan Kamal , siapa?”. Tanya cikgu Karim spontan.
Perkara sebesar ini mana mungkin boleh didiamkan. Lagi bahaya jika berawas dengan musuh yang tidak nyata.
“Abah , itu semua sudah tidak penting lagi. Perkara dah jadi sejarah. Kita serahkan sajalah segalanya kepada yang Esa untuk memberikan balasan setimpal kepada si pesalah sebenar”. Jawab Ziah , mengharap benar agar mertuanya itu tidak terus mendesak.
“Hmm … jika itu kata Ziah , yelah. Abah mengikut saja tapi macam manalah Ziah sampai boleh terjatuh dan lemas  dalam sungai tu?”. Tanya cikgu Karim , hairan.
Pertanyaan cikgu Karim itu tidak dijawabnya ,  tidak tergamak hatinya mahu menceritakan perkara yang sebenarnya.
“Entahlah abah , tergelincir agaknya”. Jawab Ziah perlahan.   Cikgu Karim menggelang-gelengkan kepalanya , bagaikan tidak percaya dengan apa yang didengar.
“Lain kali jangan duduk terlalu dekat dengan tebing. Awak tu bukan pandai berenang. Mujur tak jadi apa-apa yang lebih mudarat hari ini”. Cikgu Karim mengingatkan. Ziah hanya mengangguk-ngangguk.
“Ziah , emak betul-betul risau dibuatnya. Janganlah sampai terjadi lagi ya nak?”. Kata mak Midah sambil mengelus-ngelus tangan anak menantunya itu.
Miah yang sedari tadi hanya mendiamkan diri , kini bersuara … “Ziah , maksudnya ... Kamal?”. Tanya Miah ragu-ragu.
“Ya , Miah. Dia tidak bersalah!. Akak dan abang Anip yang tersalah tuduh. Maafkan kami kerana telah mengganggu hubungan kalian berdua”. Ziah memegang tangan Miah.
Menitis air mata Miah mendengar semua itu. Kesal sungguh hatinya kerana telah turut tidak mempercayai Kamal. Termakan juga dia dengan cerita buruk itu.
“Huh!”. Keluhnya perlahan.
“Bagaimana harus aku memperbaiki keadaan. Mahukah dia menerimaku semula sedangkan sudah sah yang kepercayaanku terhadapnya terlalu rapuh. Bagaimana hubungan yang tidak disemai dengan rasa saling mempercayai itu boleh diselamatkan?. Mahukah lagi dia kepadaku ini?”. Bergenang air mata dikelopak mata Miah tatkala memikirkan perihal hubungannya dengan Kamal. Lekas-lekas dia memalingkan mukanya ke belakang lalu segera disapunya air mata itu.
Ziah yang perasan akan perilaku Miah itu segera memeluknya lalu berbisik , “Akak dah janji dengan Kamal untuk perbaiki hubungan kalian. Dia tidak menolaknya , ternyata dia sangat mencintai Miah”. Miah tersenyum mendengarnya , berbunga kembali harapan. Tiba-tiba rasa rindu menyapa hati. “Ah! Kamal!!”. Bisiknya perlahan.
            Pelukan Ziah terlerai apabila mendengar pertanyaan mertuanya , “Jadi , mana Kamal ... bukankah dia yang menghantar kamu tadi?”.
“Dia hanya hantar Ziah sampai ke sungai belakang tu saja. Kami tidak mahu mengeruhkan suasana”. Jawab Ziah.
“Abah , abang Anip ada di mana?”. Tanya Ziah , kebenaran yang diketahuinya itu tidak mungkin akan memadamkan kasihnya pada abang Anip. Ziah tahu , pasti ada penjelasan yang munasabah terhadap semua yang terjadi. Lebih-lebih lagi dengan keadaan sakit yang dihidapi abang Anip kini.
“Dia sendiri tidak tahu dengan apa yang telah dilakukannya”. Fikir Ziah.
“Apapun , dia kini adalah suamiku yang sah. Suami yang telah ditentukan tuhan buatku. Aku redha dan aku sudah terlanjur mencintainya , tak kiralah apa yang telah dilakukannya atau apa yang bakal dilakukannya selepas ini. Selagi nyawa dikandung badan”. Ziah meyakinkan dirinya bahawa cintanya tulus terhadap abang Anip.
“Ziah , kau tak marahkan abang Anip?. Bukankah dia dulu yang menuduh Kamal , beraksi seperti wira penyelamat kau? Hingga akhirnya terbuka hati kau untuk menerimanya sebagai suami?”. Tanya Miah. Pertanyaan yang menyentap jantung hati Ziah. Miah sememangnya hairan dengan sikap kakak iparnya itu. Miah masih ingat , bukan mudah bagi Ziah mahu menerima abangnya itu dulu.
“Miah , abang Anip itu sakit. Kalau sekarang ni aku nak melatah , maknanya aku ni tak ada bezanya dengan dia. Lagi pula dia adalah suami aku sekarang. Aku pasti akan menolongnya”. Jawab Ziah. Jelas dan tegas pendiriannya.
“Terima kasih Ziah. Abah sangat menghargai pendirian kamu. Anip ada di bilik kamu. Badannya sejuk menggigil. Entah mengapa , kamu yang jatuh sungai  dia pula yang sejuk menggigil”. Kata cikgu Karim tanpa syak. Dia turut mendengar perbualan Miah dan Ziah.
“Tak apalah abah , biar Ziah tengok dia dulu”. Ziah meminta izin , berlalu menuju ke biliknya.

“Sayang , kenapa tinggalkan abang sendiri?”
Sepanjang perjalanan kembali ke rumah itu tadi , Ziah banyak berfikir tentang segala yang terjadi ... puas dia memerah otaknya mencari akar punca kepada permasalahan sekarang . Segalanya dimuhasabah semula bermula daripada  hari pertama dia mengenali abang Anip hinggalah akhirnya mereka bernikah ... segala-galanya sehinggalah peristiwa yang berlaku pada hari ini.
“Aku rasa aku tahu siapakah musuh aku yang sebenarnya. Musuh inilah yang harus ku lenyapkan dari sanubari abang Anip!”. Kata hati Ziah penuh yakin. Dia sudah pasti kini , bahawa musuhnya bukan Kamal , bukan juga abang Anip tetapi ‘dia’!.
‘Dia’ itu harus dilenyapkan terus kewujudannya!!. ‘Dia’ itu harus dilenyapkan terus dari fikiran dan hati abang Anip. Keputusan sudah dibuat , Ziah nekad … dia akan berjuang berhabis-habisan untuk mendapatkan suaminya kembali. Mendapatkan suaminya dari wanita yang jasadnya sudah lama ditelan bumi!.
“Demi rumah tangga yang telah kita bina”. Katanya di dalam hati , penuh semangat.
            Sebaik sahaja pintu bilik dikuak ,  “Sayang , kenapa tinggalkan abang sendiri?”. Tanya abang Anip sebaik saja terpandangkan Ziah. Ziah tidak menjawab sebaliknya terus saja memeluk suaminya itu.
“Malam ni , abang rasa sejuk sangat!. Ziah , jangan tinggalkan abang. Berbaringlah di sisi abang. Ini …”. Abang Anip mengeluarkan sesuatu dari bawah katil. Terbeliak mata Ziah melihatnya , “ Nak buat apa tali tu bang?”. Tanya Ziah sebaik sahaja terpandangkan tali rapia di tangan suaminya.
“Buat ikat abang. Ziah ikat tangan dan kaki abang supaya abang tidak boleh berbuat apa-apa kepada Ziah. Abang sayangkan Ziah , abang tidak mahu apa-apa terjadi kepada Ziah”.  Jawab abang Anip.
“Abang , apa ni?. Apa pulak yang nak berlaku kepada Ziah?. Kita tak perlukan tali ini. Cukuplah kasih sayang yang mengikat hati kita berdua”. Balas Ziah lalu mencampakkan tali rapia itu jauh ke lantai.
“Ziah , abang tahu segala peristiwa yang terjadi adalah angkara abang. Semuanya berlaku di waktu abang sedang tidur. Abang tidak boleh mengawalnya. Abang tidak boleh jamin yang ianya tidak akan berulang lagi. Jadi …” Belumpun sempat abang Anip mahu meneruskan kata-katanya , Ziah  terus memeluk erat suaminya itu. Tergamam abang Anip seketika hingga tidak mampu meneruskan kata-kata ….
“Abang , maafkan Ziah. Tadi Ziah keluar sekejap. Ada perkara yang terpaksa Ziah uruskan. Abang sejuk?. Mari Ziah tolong”. Ziah mengusap dan membelai lembut rambut abang Anip yang berselirat. Kaki abang Anip yang terdedah diselimutkan … segalanya dilakukannya dengan kasih sayang …  tulus dari hati.
“Apa saja dari hati pastikan sampai ke hati jua”. Bisik Ziah perlahan

Abang Anip selesa mendengarnya  , malah teramat selesa …