Popular Posts

Saturday, 1 November 2014

Lukis jea ... Doakan mereka


Lukis jea...hidup bukan sekadar dua warna

Esok...bermulalah peperiksaan SPM. Sebagai seorang guru-aku turut merasa cemas. Lebih2 lagi pada tahun ini anakku juga merupakan calon SPM.
Doa dan harapku agar mereka semua berjaya dengan cemerlang.

Jumaat lepas sekolahku seperti tahun2 sebelumnya mengadakan majlis 'restu' (aku sebenarnya tak setuju dengan perkataan 'restu' itu-siapalah kita hingga hendak memberi restu pada orang lain).
Buat aku-ianya adalah majlis aku memberikan kata2 semangat terakhir sebelum peperiksaan kpd anak2 muridku yang sudah tentunya aku kasihi dengan setulus hati.

Lepas seorang , seorang datang dan meluahkan apa saja yang mereka mahu antaranya...
1. 'Cikgu halalkan ilmu-pun aku tak setuju. Ilmu itu milik semua. Anugerah Allah buat manusia. Bukan hak cikgu nak menghalalkannya.
2. 'Cikgu maafkan saya kalau saya .....'-pun aku tak setuju. Pada aku , tugas guru mendidik. Kenakalan dan salahlaku murid adalah lumrah dan cabaran dalam pendidikan yang guru sedia maklum dan tidak seharusnya disimpan di hati. Maka tak timbul isu murid berdosa atau bersalah pada guru.
3. 'Doakan saya agar saya ....'. Ini aku setuju. Sememangnya kita diajar agar memperbanyakkan doa dan memohon hanya kepada Allah. Doakan kebaikan untuk orang lain maka malaikat akan kata, 'untuknya juga ya Allah'. Maknanya doa yang baik itu akan sampai kembali kepada kita jua.

Namun dalam ramai2 muridku, yang terkesan di hatiku adalah kata2 dari salah seorang manteeku yang kubimbing dengan penuh kasih sayang dan istimewa daripada orang lain. Kenapa dia istimewa?
Kerana dia dianggap sebagai murid yang 'tiada harapan' dengan latar belakang keluarga yang tidak mendorongnya untuk belajar. Aku sampai minta kebenaran khas drp pihak pentadbiran agar boleh mengambilnya pada bila2 masa untuk ku didik dan kubimbing.(tentu saja mereka membenarkannya dan tentunya aku hanya melakukannya sewaktu aku tiada kelas lain)
Apa ye kata2 nya yang membuatkan aku terharu....
Sampai gilirannya dia memandang wajahku dengan wajah yang tenang tapi serius (tenang ... Kerana aku pernah melihat wajahnya yang keruh dan berserabut).
Antara kata-katanya...
"Cikgu , terima kasih tolong saya ... Bla bla bla....(tak payahlah tulis apa yang telah kulakukan untuknya).
"Cikgu, setiap kali lepas solat , saya doakan cikgu"
Itulah kata2 yang paling bermakna dan sangat kuhargai ... Apabila dia turut menghadirkan aku dalam doanya kerana sesungguhnya aku sentiasa menghadirkannya dalam doaku.

Mungkin inilah yang dikatakan ikatan hati. Tak perlu menyatakannya dengan kata2 dan aku sangat menghargainya.

Buat pembaca budiman , titipkanlah doa buat semua mantee ku yang telah cuba berubah (walaupun di saat2 akhir) dan mereka berusaha untuk 'lulus' SPM walaupun ada antara mereka yang tidak begitu lancar bacaannya.

Tolong doakan kejayaan mereka-Amirul Izwad, Aliff, Mahathir, Afiq Daniel, Iqbal, Safwan, Suhaizarul, Daniel Hasyeff, Aqel...
Juga semua murid2 istimewaku di kelas 5K2.
Tidak lupa buat semua murid fizikku dikelas 5Sc1 dan 5Sc2.






-peace-
'Sayang kalian semua'