Popular Posts

Thursday, 27 February 2014

'Masyarakat Mendidik'

Tempohari aku  ke sebuah pusat membeli belah yang agak ternama di daerah ini. Saja jalan-jalan cari makan. Aku pergi berdua saja dengan anak saudaraku ...

Habis makan , kami mula meronda. Konon hendak mencari kedai gambar , kalau-kalau ada bolehlah ambil sekali gambar ukuran pastport untuk anak saudaraku ini. Lagi dua minggu dia akan mendaftar sebagai student sarjanamuda di UITM. Jurusan mikrobiologi ... hmm ... mikrobiologi - entah kenapa aku dok terbayangkan amoeba , bakteriofaj , vibrio cholerae dan segala jenis mikroorganisma seni yang ada dalam kamus pengetahuanku ini. Errgghh ... suatu ketika dulu aku suka juga ambil tahu tentang jenis hidupan ini tapi tidak lagi sekarang. Betullah ... masa mengubah manusia!

Dalam berjalan-jalan itu ... fikiran , perasaan dan hatiku tersinggung dengan apa yang kulihat dan perhatikan.
Perkara yang kukira merosakkan anak bangsaku. Merosakkan masyarakatku. Tidak sensitif terhadap perasaan orang-orang sepertiku dan tidak tahu meletakkan 'wanita' pada tempatnya!! (Wah!! Ini ayat protes)
Apa ye perkara yang menjengkelkan itu?
Aku tersinggung melihat papan / dinding iklan yang mengeksploitasikan 'wanita' bagi melariskan jualan. Terlalu banyak iklan-iklan yang menayangkan tubuhbadan wanita dan yang paling tak dapat diterima oleh akal fikiranku ialah ... 'iklan jam tangan' - gambar besar lelaki dan wanita yang tidak berpakaian dalam posisi yang 'susah nakku tafsirkan' sambil tangan mereka memakai jam tangan. Aku mendefinisikan posisi mereka itu bagai 'cacing bergumpal'!. (Kawan aku ketawa sakan bila aku menceritakan perasaan jengkelku dengan mengguna istilah ini).

Kenapa aku nak kecoh?. Selama inipun dah melambak iklan-iklan seumpama ini.
Isunya , ini bukan soal dulu atau sekarang , soal melambak atau tidak. Seharusnya kita sama-sama membina dan merealisasikan konsep 'masyarakat mendidik'.
Mendidik itu bukan saja berlaku di sekolah , masjid atau di rumah semata-mata. Konsep 'mendidik' ini harus diperluaskan dan diletakkan di atas bahu setiap ahli dan golongan masyarakat. Ayah-ibu , guru-guru , imam surau , pekedai runcit , ahli korporat , doktor di hospital malah pekerja loji pembentungan sekalipun harus memikul tanggung-jawab 'masyarakat mendidik' ini.

Konsep 'masyarakat mendidik' ini amat penting diaplikasikan ,  lebih-lebih lagi dengan pelbagai masalah gejala sosial  yang semakin parah dalam masyarakat kita hari ini. Gejala sosial yang mensasarkan golongan remaja yang masih tercari-cari akan  identiti diri. Pastinya mereka mudah terikut-ikut dengan apa yang dilihat dan diperhatikan sehingga akhirnya mereka menerima nilai-nilai buruk itu dalam kehidupan. Bayangkan apabila mereka meningkat dewasa dan menjadi pemimpin keluarga atau lebih parah lagi pemimpin masyarakat / pemimpin negara ... janganlah hendaknya sampai terjadi , pada ketika itu semua orang sudah tidak kesah dan menganggap 'biasa' saja hal anak-anak remaja yang terlanjur atau melahirkan anak luar taraf. Ini tidak termasuk soal cara berpakaian yang menjolok mata atau budaya 'couple' di kalangan remaja. Jika dilarang maka kita akan dianggap tidak memahami dan mundur (Ya Allah , moga dijauhkan)

Mengapa aku berkata begitu?. Pengalaman aku sebagai warga pendidik selama hampir 20 tahun dan telah mendidik di empat buah sekolah berbeza  menjadikan aku lebih sensitif akan isu ini. Kes pelajar terpaksa mengambil peperiksaan SPM dalam keadaan berbadandua , satu kes melibatkan kematian bayi dan kes-kes lain termasuklah pelajar terpaksa berpindah sekolah , masuk ke pusat pemulihan akhlak , menangguhkan pelajaran dan ada juga kes yang terus dikahwinkan oleh keluarga (Ambil SPM dengan status seorang isteri!). Siapa yang harus dipersalahkan?. Jawapannya adalah kita semua! Kita semua bersalah jika kita tidak memainkan peranan kita sebagai ahli masyarakat yang mendidik dan ambil berat atau prihatin. Masyarakat mendidik yang penyayang - nilai itulah yang harus kita tanamkan dalam jiwa setiap ahli.

Satu contoh yang harus kupuji tentang menanamkan nilai masyarakat penyayang yang tentunya termasuk dalam nilai-nilai kekeluargaan yang tinggi ialah sebuah iklan yang terdapat dalam kedai Habib Jewel.
Iklan yang bagaimana?.
Iklan yang simple tapi mempunyai 'nilai' yang tinggi ...
Iklan tentang seorang ayah mendukung anak perempuannya yang masih kecil dalam keadaan kedua mereka melagakan hidung sambil tersenyum riang memandang satu sama lain. (Wah! Suka sangat aku tengok papan iklan ni ... lama gak aku menjenguk dan menghayati nilai kasih sayang dan kekeluargaan yang terserlah. Aku suka ... suka sangat!!).
Sayangnya iklan sebegini tinggi nilainya diletakkan di dalam kedai dan hanya dilihat oleh orang yang mahu memerhati sahaja. (Hmm ... jangan salah faham , aku hanya masuk untuk melihat dan menikmati iklan itu  dan bukan untuk membeli barangan yang dijual).

Jadi aku berharap sangat , konsep 'masyarakat mendidik' ini haruslah disemai , dibajai dan disuburkan dalam semua peringkat dan golongan masyarakat. Marilah kita sama - sama berfikir ke arah kebaikan dan selalu berfikir untuk sentiasa memperbaiki dan mempertingkatkan apa yang sedia ada. Seharusnya kita sentiasa berusaha menjadikan hari ini lebih baik dari semalam dan esok juga akan harus lebih baik dari hari ini. Moga selamatlah anak bangsaku ... selamatlah bangsaku.

"Keranamu DIAH" Bab 11


BAB   11 :        RANCANGAN MENJERAT DIRI
            Dua minggu telah berlalu sejak Hidayah datang melawat Zuraimie dan Diah di hospital. Sejak hari itu tiada apa-apa yang berlaku melainkan Puan Sarah yang tidak henti-henti menghantar pesanan ‘sms’ kepada anak lelaki tunggalnya itu agar balik berbincang di rumah. Setiap kali pesanan dihantar setiap kali itu jugalah Zuraimie membalas dengan jawapan yang sama .
‘Baik mak  , nanti bila ada masa Mie balik’.  Tidak puas hati dengan respon anaknya itu Puan Sarah turut menyampaikan pesanan melalui anak perempuannya Dr Anisah.
“Ya lah kak , nanti lapang Mie baliklah”. Jawab Zuraimie seperti selalu.
“Kau jangan main-main Mie. Akak dah tak tahu nak bagitahu mak apa lagi setiap kali dia tanya pasal kau. Jangan sampai mak datang rumah akak cari kau sudahlah. Kalau sampai terjadi macam tu , akak terpaksa nyatakan yang benar”. Ugut Dr Anisah.
“Nyatakan yang benar?”. Tanya Zuraimie sambil mengerutkan dahinya.
“Ya. Yang benarnya kau menghabiskan hari-hari kau dan hidup kau selama ini mengadap perempuan yang sudah seperti mayat hidup ini”. Jawab Dr Anisah , kata-kata yang menyebabkan Zuraimie tersentak.
“Akak jangan menghina Diah sampai begitu sekali kak!”. Tengking Zuraimie.
“Hina apa bendanya?. Cuba kau buka mata kau luas-luas sikit , salahkah apa yang akak cakapkan ni. Mie , akak dah malas nak cakap dengan kau pasal  perkara ni. Perempuan ini tidak sesuai dengan kau. Tak berbaloi kau menghabiskan masa dan usia kau mengadapnya. Lagipun tiada siapa yang suruh kau bertanggung-jawab atas dirinya atau keterlanjurannya”. Pujuk Dr Anisah , berkata lembut sambil mengusap bahu adiknya itu.
Zuraimie diam , langsung tidak memberikan sebarang reaksi terhadap kata pujukan kakaknya itu. Wajah Diah yang sememangnya sudah seperti mayat itu ditatap sayu.
“Dik , bayangkanlah kalau mak dan ayah tahu apa yang terjadi ni ... akak tak boleh nak bayangkan  reaksi mereka nanti”. Dr Anisah cuba menjastifikasikan pendiriannya tentang Diah.
“Kak , tolong. Jangan sampai mereka tahu. Sekurang-kurangnya sehingga  Diah sedar semula”. Rayu dan pinta Zuraimie.
“Bila?. Bila dia nak sedar semula?. Akak yang dah jadi doktor ni pun tak boleh nak beri kata pasti. What if dia tak sedar-sedar langsung?”. Sanggah Dr Anisah.
“Akak jangan kata begitu!. Mie yakin, suatu hari nanti , Diah akan sedar juga”. Balas Zuraimie.
“Mie , akak nak ingatkan kau. Hal kau menangguhkan pengajian kau tu pun tak selesai lagi. Mak dan ayah asyik tanya akak sampai bila kau nak terus menangguhkan pengajian kau tu. Ni belum lagi masalah kau dan Dayah. Kalaulah mereka tahu hal kau dan Diah ni pula , mahu rasanya mak dan ayah mengamuk besar. Kalau perempuan ni masih suci satu hallah jugak . Ni tidak , kau mencintai gadis yang telah ternoda!”.
“Kak! Cukup. Mie tak mahu dengar lagi. Biarlah takdir yang menentukan segalanya”. Zuraimie mematikan perbualan dengan menyerahkan segalanya kepada takdir tanpa dia sedar bahawa usaha manusia itu sendirilah yang bakal menentukan hala tuju takdirnya ...
            Sebaik sahaja Dr Anisah melangkah keluar meninggalkan Zuraimie dengan perasaan yang sebal dan geram melihatkan sikap adiknya itu , telepon bimbit Zuraimie berbunyi menandakan ada pesanan masuk. Lambat-lambat Zuraimie mengambilnya lalu membaca pesanan yang dihantar; ‘Abang , masalah besar. Jerat makan tuan!!’. Pesanan ringkas daripada Hidayah itu membeliakkan matanya.
“Allah , masalah apalah pula kali ini?”. Fikirnya cemas.
            Tiba-tiba tidak lama selepas itu , Dr Anisah datang semula , “Mie , mak dan abah nak datang rumah malam ni. Balik tau. Tolong singgah Bangi beli satay key... akak tak sempat nak masak. Kau keluar dulu , balik rumah , kemas apa yang patut”. Arah Dr Anisah sebelum menyerahkan duit seratus ringgit kepada adiknya itu. Zuraimie yang masih terpinga-pinga  hanya mengangguk mendengar arahan kakaknya itu.
“Sudah ... masak aku kali ni. Ni mesti ada kena mengena dengan pesanan Dayah tadi. Tapi apa ya?”. Fikirnya sambil menatap wajah Diah seketika  , “Abang pergi dulu sayang , nanti abang datang balik”. Katanya perlahan sebelum melangkah keluar.

Keputusan yang mengejutkan
            Malam itu seperti yang telah dijanjikan , Puan Sarah dan Tuan Razman tiba ke rumah sewa anaknya di seksyen 4 Tambahan , Bandar Baru Bangi. Loceng rumah teres dua tingkat itu ditekan berkali-kali sebelum Zuraimie sendiri keluar membuka pintu pagar buat kedua orang tuanya itu.
“Apa khabar mak , ayah?”. Tanya Zuraimie sambil menghulurkan tangan.
“Khabar baik”. Jawab Tuan Razman dan Puan Sarah serentak sambil bergilir-gilir menyambut tangan anak lelaki mereka itu.
“Mengejut saja datang , ada apa ya mak , ayah?”. Tanya Zuraimie dengan dada yang berdebar. ‘Instinct’nya kuat menyatakan ianya ada kaitan dengan pesanan ringkas Hidayah.
“Hish kamu ni Mie , tak nak ajak mak dan ayah masuk ke dalam dulu ke?”. Tanya Tuan Razman.
“Hmm ... dah tak sabar-sabar , petanda baik tu bang”. Sampuk Puan Sarah sambil terus melangkah masuk ke dalam rumah.
“Kakak kamu mana?. Belum balik lagi?”. Tanya Puan Sarah setelah tidak melihat bayang anak daranya di dalam rumah itu.
“Hee ... ada mak. Kakak baru saja balik tak sampai sepuluh minit lepas. Dia ada kat atas tu , tengah mandi agaknya. Err ... marilah mak dan ayah , kita makan – makan dulu sambil tunggu kakak. Ni , Mie dah belikan satay Samuri kegemaran mak. Siap minta kuah kacang lebih. Nanti bolehlah mak bawa balik sikit , makan dengan nasi impit”. Jawab Zuraimie. Dia memang telah faham benar dengan tabiat dan kesukaan ibunya itu. Setiap kali beli satay mesti kuah kacang diminta lebih , buat dimakan dengan nasi impit sebagai menu sarapan pagi keesokan harinya.,
“Hai kamu ni Mie , macam memerli mak je!”. Puan Sarah berkata sambil menjeling ke arah anaknya. Berderai ketawa Tuan Razman dan Zuraimie mendengarnya.
“Wah! Seronoknya . Ada apa-apa yang Anis tertinggal ke?”. Tanya Dr Anisah sebaik saja turun menyertai keluarganya itu.
“Hmm ... tak ada apa-apalah Nis , dorang dua beranak ni seronok mengenakan mak. Sudahlah tu , marilah duduk di sini. Ada perkara penting yang kami nak bincangkan dengan kamu berdua”. Jawab Puan Sarah sambil menunjukkan jari ke arah sebuah kerusi kosong di sebelahnya.
            Dr Anisah akur , maka bermulalah sebuah perbincangan yang menggelapkan mata Zuraimie seketika. “Ya Allah , helah apa lagi yang harusku beri. Dayah apalah bodoh sangat kau ni?. Memang ‘jerat dah makan tuan’!”. Kata hati Zuraimie sambil  menggaru-geru kepalanya yang tidak gatal.
“Ni perkara serius ni Mie. Mak Su dan Pak Su minta sangat kita hantar rombongan meminang tu dalam minggu ni juga. Katanya dah ada orang lain yang mula merisik-risik Dayah. Mak Su kau dah tolak awal-awal dengan alasan yang Dayah tu sudah nak bertunang. Jadi kita kenalah cepat , tak naklah nanti orang kata yang mak Su kau tu pembohong”. Terang Puan Sarah lagi.
“Tapi mak , macam tergesa-gesa sangat saja. Sempat ke nak buat persiapan?”. Tanya Dr Anisah sambil menyenggol lengan Zuraimie , dia kasihankan adiknya itu. Dia faham konflik dan gejolak yang berlaku dalam jiwa adiknya sekarang.
“Ya mak . Tergesa-gesa sangatlah. Mie tak bersedia lagi”. Sampuk Zuraimie menyokong kata-kata kakaknya itu.
“Tergesa-gesa apa pulaknya. Kan korang dah tahu perkara ni lebih dua minggu lepas. Lagipun bukan ada persediaan apa yang kau nak kena buat. Semuanya mak dan ayah dah sediakan. Cincin merisik dan cincin tunang pun dah mak belikan. Kau tinggal bawa badan saja”. Balas Puan Sarah. Zuraimie hilang akal mendengar penjelasan ibunya itu. Memang sejak dari kecil lagi dia tidak pandai membantah segala kata Puan Sarah. Dia memang berpegang teguh pada pepatah ‘syurga di bawah telapak kaki ibu’. Lagi pula mana ada ibu yang mahu anaknya sengsara , segala yang dilakukan oleh seorang ibu adalah demi kebaikan anaknya juga. Namun kini dia berhadapan dengan konflik yang besar. Soal hidup dan mati. Zuraimie tersepit antara mahu membantah rancangan dan persiapan yang telah diatur ibunya atau berterus-terang mempertahankan cintanya.
“Err ... emak , ayah , boleh tak kita tangguhkan dahulu soal pertunangan ni. Mie rasa tak selesalah ianya dibuat tergesa-gesa begini. Kalau boleh bagilah masa Mie berbincang dengan Dayah sendiri. Lagipun hari tu Dayah sendiri tidak bersetuju untuk dijodohkan dengan Mie. Dia dah anggap Mie ni macam abang kandungnya sendiri. Sebenarnya Mie juga dah anggap Dayah tu macam adik kandung Mie sendiri. Kami tak mungkin boleh bersama sebagai suami isteri”. Zuraimie berhati-hati dalam berkata-kata demi menjaga perasaan orang tuanya.
“Mie , soal itu janganlah kau risau. Mak dan ayah yakin , sebaik sahaja kau melafazkan akad nikah mengambil Dayah sebagai isteri , perasaan kau orang akan berubah. Akad nikah itu besar maknanya dan amat barokah. Ia adalah janji yang dibuat oleh seorang lelaki dengan penciptanya bahawa dia akan mengambil seorang perempuan menjadi isteri dan bakal dipertanggung-jawabkan ke atas bahunya segala-gala yang berhubungkait dengan soal hidup perempuan itu di dunia ini membawa ke akhirat. Kerana keberkatan akad nikah itu , akan disuburkan rasa kasih dan sayang dalam jiwa pasangan suami dan isteri itu. Yakinlah nak , kami hanya mahukan yang terbaik untuk kau Mie”. Jawab Tuan Razman dengan panjang lebar. Bahu anak lelakinya itu ditepuk perlahan. Zuraimie terkedu mendengar kata-kata ayahnya.
Dr Anisah juga tidak tahu mahu berkata apa lagi. Dia sedar adiknya itu sudah tiada pilihan melainkan menurut sahaja rancangan kedua orang tuanya. Dia juga sedar , sekali emak dan ayahnya membuat keputusan maka ianya tidak akan boleh disanggah. Dia masih ingat bagaimana tegarnya emak dan ayahnya itu memutuskan hubungan cintanya dengan Tariq Chong. Tariq Chong bin Abdullah , lelaki mualaf yang berjaya memetik cintanya ditolak mentah-mentah oleh kedua orang tuanya semata-mata kerana dia berketurunan China.
“Kita memilih pasangan hidup biar yang sekufu’ dan beragama. Ini jika baru nak mengenal agama , bagaimana kau nak harapkan dia menjadi suami dan ayah yang baik nanti?. Ramai lagi lelaki Melayu yang baik akhlaknya , agamanya malah kalau kau mahu mak dan ayah boleh saja kenalkan dan aturkan jodoh kau”. Kata putus Puan Sarah meremukkan harapan yang terbina untuk melayari bahtera bahagia bersama lelaki yang dicintainya. Sampai ke sudah , hubungan mereka tidak pernah direstui hingga akhirnya Dr Anisah mengalah dan melepaskan cintanya pergi begitu sahaja. Kini setelah mencecah umur 33 tahun , Dr Anisah masih sendiri ... mengabdikan hidup pada  kerjaya dan kedua orang tuanya sahaja.
“Kasihan kau dik tapi mungkin ini juga adalah yang terbaik buat kau dik”. Katanya di dalam hati , sambil memandang wajah adiknya yang sugul.
“Diah ...”. Keluh Zuraimie perlahan ...

Hidayah tertekan
            Semetara itu , jauh di Alor Star Kedah seorang gadis sedang menangis teresak-esak di dalam kamar tidurnya.  Sekeping gambar dipegang kemas ditatap tanpa jemu. Sudah berkali-kali dia berguling dan menukar cara baringnya yang resah di atas tilam empuk bersaiz ‘queen’ itu.
“Saiful , apa sudahnya hubungan kita ini?. Ini semua salah aku , beria-ia memaksa kau terlibat dalam rancangan bodoh yang akhirnya memakan diri kita sendiri”. Ratapnya hiba. Hidayah teringatkan bagaimana dia memujuk kekasih hatinya , Saiful untuk setuju dengan rancangan gilanya.
“Ah! Tak mahulah. Daripada mengaku sesuatu yang tidak kita buat baiklah kita ditangkap basah sahaja. ‘Confirm’ boleh kahwin percuma lepas tu!”. Saiful menentang rancangan ‘gila’ Hidayah. Hidayah memaksanya berjumpa dengan kedua orang tuanya dan mengaku bahawa mereka telah terlanjur. Sebagai lelaki budiman , Saiful mahu bertanggung-jawab mengambil Hidayah sebagai isteri sebelum kandungan Hidayah semakin membesar.
“Habis tu. You tak kesahlah I dijodohkan dengan orang lain?. Atau sebenarnya you memang tak sayangkan I?. You berpura-pura sahaja selama ini?”. Tanya Hidayah bertubi-tubi , marah sungguh dia apabila Saiful membantah rancangannya.
“Bukan begitu sayang. Pada I kita tak harus membina kehidupan dengan satu pembohongan. Itu ibu dan ayah you sendiri dan bakal menjadi mertua I juga. I tak mahu ada tanggapan buruk mereka terhadap I dan dalam hubungan kita ini. Sayang , apa kata  kita berterus terang sahaja dengan mereka?. I yakin mereka pasti akan faham dan lebih menghargai kita”. Sanggah Saiful , budak UUM yang berada di tahun akhir itu cuba memujuk kekasih hatinya yang juga merupakan juniornya.
“Sayang , you tak kenal mak dan ayah I. Mereka takkan dengar kata kita. Walaupun kita sekarang ni hidup di zaman moden tetapi mereka tetap macam orang tua dulu-dulu juga. Hitam kata mereka maka hitamlah jadinya , putih kata mereka maka putihlah jadinya”. Hidayah menerangkan rasionalnya rancangannya itu.
Saiful terdiam seketika mendengar kata-kata Hidayah sebelum akhirnya bersuara , “Siapa lelaki yang menjadi calon mak dan ayah you tu?. Macam mana pula boleh tiba-tiba sahaja timbul kisah dia nak dijodohkan dengan you ni?”. Tanya Saiful , cuba menganalisa keadaan.
“Hmm ... dia adalah abang sepupu I sendiri. Kami memang rapat sejak kecil. Dah rasa macam adik beradik pun. Mak dan ayah memang menggalakkan kami rapat. Sedari kecil , selalu saja masa cuti sekolah dia akan datang bercuti di rumah kami atau  kalau dia tak boleh maka I yang akan dihantar ke rumahnya. Rupa-rupanya tanpa ketahuan kami , mereka telah mengikat janji untuk berbesan sebaik sahaja I dilahirkan. Patutlah mereka beria-ia merapatkan kami. Huh! Terukkan kisah I ni , macam kisah orang zaman dulu-dulu saja”. Jawab Hidayah dengan panjang lebar.
“Dia macam mana?”. Tanya Saiful lagi , serius.
“Dia?”. Hidayah ‘blurr’.
“Abang sepupu you tulah”.Sambung Saiful tidak sabar.
“Oh dia!. Dia pun sama macam I. Malah dia juga sudah ada kekasih hati”. Jawab Hidayah.
“Hmm ... kalau begitu , tidaklah rumit mana masalah ini. I cadangkan kau orang buat ‘gathering’ , lepas tu berterus terang. Beritahu orang tua masing-masing yang korang dah ada pilihan sendiri. Kalau you nak , I pun sanggup ‘joint’ sekali’. Lagi bagus kalau abang sepupu you tu boleh bawa sekali kekasih dia”. Saiful masih percaya bahawa ‘berterus-terang’ dan berbincang adalah cara yang terbaik untuk menyelesaikan masalah mereka ini.
“Tapi yang ... mak dan ayah I takkan pernah setuju. You tak kenal mereka!”. Hidayah tetap dengan pendiriannya.
“Kita boleh cuba dulukan?”. Balas Saiful.
“Lagi pula kekasih abang sepupu I tu sedang koma di hospital!”. Kata Hidayah , geram.
“Laa?”. Saiful tidak terkata dan bingung dengan maklumat yang didengarnya itu.
“Tak apalah , kalau you tidak beminat nak menjayakan rancangan I , I rasa setakat ini sahajalah hubungan kita. Bukan I tak sayangkan you tapi I tahu kalau ikutkan rancangan you tu memang sampai matipun kita tak akan dapat bersama!”. Hidayah berlari meninggalkan Saiful terpinga-pinga.
“Hidayah! Tunggu!!” ... Saiful mengejarnya. Maka mahu tidak mahu dia terpaksa akur dengan rancangan ‘gila’ Hidayah!

Peristiwa perangkap makan tuan
            Seperti yang dijangka oleh Saiful , ibu dan ayah Hidayah menghina dan menghalau Saiful bagai menghalau kucing kurap yang minta simpati. Tanpa belas ikhsan maruah Saiful dipersenda ... “Apa?. Setelah kau rosakkan anak aku , kau masih berani datang ke sini dan minta izin dari kami mahu menikahinya?. Sudah enak bersedap-sedapan baru teringat akan tanggung-jawab?. Dasar lelaki tak guna , hidup bertuhankan nafsu. Apa kau kira kami begitu ‘gila’ dan bodoh mahu melepaskan anak dara kami kepada lelaki rendah akhlak seperti kamu?. Jangan kamu mimpi akan menjejakkan kaki ke rumah ini lagi. Berambus kau! Berambus kau dari sini. Kalau aku nampak muka kau lagi di sini , aku tidak akan teragak-agak untuk membunuh kau. Senapang patah aku tupun dah lama tak mendapat mangsa. Aku tembak kau kalau kau berani menunjukkan muka!”. Bersama kata-kata nista itu Saiful lari lintang pukang apabila Pak Su Zaman mengacukan senapang patahnya kepada Saiful.
            Maka punahlah harapan Hidayah dan Saiful untuk mendapat restu dan keizinan daripada MakSu Sofea dan PakSu Zaman malah mahligai yang mereka impikan turut runtuh ranap ditimpa malapetaka kata nista dan ugutan dari kedua orang tua Hidayah.
“Saiful , maafkanlah I. I tak sangka yang mak dan ayah akan bertindak sampai begitu sekali”. Kata Hidayah dalam esak tangis semasa berhubung dengan Saiful melalui telepon bimbitnya.
“Entahlah Dayah. I pun tak tahu nak kata apa lagi. You minta I ikut rancangan you , I ikut. Walaupun hati I ni tak rela tapi demi sayang dan cinta I pada you , I ikutkan juga. Tapi tengoklah apa yang I dapat. Maki hamun dan kata nista. I rasa terhina sangat. Tak pernah seumur   hidup  I dihina sebegitu rupa. I benar-benar malu diperlakukan begitu , dihalau bagai anjing kurap dan terpaksa lari lintang pukang demi menyelamatkan diri dari ditembak. I malu Hidayah. I malu sangat. I tak tahu nak taruk mana muka I ni. I perlukan masa bersendirian , tolong jangan hubungi I lagi. Mungkin nanti bila I dah okey , I akan hubungi you”. Itulah kata-kata terakhir Saiful sebelum memutuskan talian. Sebaik sahaja talian diputuskan , Hidayah meraung sekuat-kuat hatinya. Dia yakin Saiful mungkin tidak akan pernah menghubunginya lagi ... ternyata pepatah , ‘Lautan api sanggup aku renangi’ itu hanyalah pemanis mulut bagi pasangan yang sedang bercinta.

Zuraimie kebingungan
            Lantaran kegagalan rancangan Hidayah dan Saiful , maka bermulalah tragedi sedih dalam hidup mereka. Masing-masing membawa haluan sendiri. Bukan mereka sahaja malah kegagalan ramncangan itu turut menyeret Zuraimie dalam kancah kesedihan yang berlarutan ...
Zuraimie termenung di sisi katil Diah. Wajah cengkung pucat Diah ditatap penuh sayang , dalam keadaan begini hanya Diah sahaja yang dapat menenangkan hatinya yang sedang gelisah.
“Diah , apa yang harus aku buat sekarang?. Esok , mak dan ayah akan menghantar rombongan meminang Hidayah , gadis yang pernah ke mari tempohari. Kau kenalkan dia?. Kami dipaksa berkahwin Diah. Sepatutnya aku gembira sebab Hidayah itu baik orangnya. Aku sangat kenal dia. Adik sepupuku yang cantik dan baik tingkah lakunya. Anehkan, Hidayah yang memang menjadi rebutan ramai lelaki itu tidak mampu membuatkan aku gembira dan bahagia sebaliknya , aku amat sedih  dengan pertunangan ini. Hatiku menderita. Hatiku memberontak sebab aku langsung tidak mencintai dia. Cintaku hanya untukmu. Tak kiralah walau seribu tahun sekalipun aku harus menunggu , aku tetap memilihmu ,  mencintaimu. Hanya kamu Diah , hanya kamu ...”. Keluh Zuraimie , tangan Diah dielus perlahan.
“Diah , apa yang harus aku buat?”. Tanyanya lagi.

Rombongan meminang
            Pagi-pagi lagi , Puan Sarah sudah bangun bersiap dan menyiapkan apa yang patut untuk rombongan peminangan itu nanti. Tujuh dulang hantaran telah disediakan , sireh junjung , tepak sirih beserta cincin merisik dan cincin tunang diisikan dalam satu dulang , sepasang telekung dan sejadah , sedulang pelbagai jenis coklat , kek pertunangan, ‘cookies’ dan sehelai selendang sutera digubah menjadi tiga kuntum bunga ros  dihias indah di atas dulang hantaran.
“Biah , tolong masukkan semua hantaran ini dalam kereta. Susun baik-baik sebab jauh perjalanan ini. Sirih junjung , tepak sireh dan kek itu jangan diangkat lagi. Tiga gubahan itu akan dipegang dengan tangan. Sireh junjung itu nanti kau yang pegang , kek itu biar angah pegang. Nanti tepak sireh itu biar aku sendiri yang pegang”. Arah Puan Sarah. Mak Biah , pembantu rumah yang juga merupakan pengasuh Zuraimie sedari kecil  itu diajak sama. Mak ngah dan suaminya pula diajak untuk meramaikan majlis. Lagi pula selain mak Su Sofea , angah adalah satu-satunya adik beradik Puan Sarah yang tinggal berdekatan di sekitar KL ini.
“Baik puan , sekarang juga saya masukkan semua hantaran yang lain ke dalam kereta”. Jawab Biah , akur dengan arahan majikannya.
            Sedang seisi rumah yang lain mulai melangkah keluar , Zuraimie masih lagi di dalam biliknya. Malam tadi dia terpaksa balik tidur di rumah ibubapanya atas arahan Puan Sarah. Berat sungguh hatinya mahu meninggal Diah tidur sendirian di hospital semalaman. Pagi ini hatinya masih lagi berat dan resah mengenangkan Diah yang ditinggal sendiri ,
“Bagaimana jika tiba-tiba Diah tersedar dari komanya dan tiada siapa di sisi?. Tentunya Diah akan sedih , tentu Diah akan rasa tiada siapa yang sayang dan ambil berat akan dirinya lagi?”. Berbagai persoalan bermain dibenak Zuraimie ketika ini.
“Mie!. Zuraimie!. Apa yang dibuat dalam bilik tu lama-lama?. Kita dah hendak bertolak ni. Jauh perjalanan tu. Kang lewat pulak sampainya. Janji lepas asar nanti jadi lepas maghrib pula. Dahlah bersiap tu , jom ...”. Belumpun sempat Puan Sarah meneruskan bebelannya , Zuraimie sudah terjongok di atas tangga.
“Laa ... kenapa tak siap lagi?. Takkanlah nak ke sana pakai kain pelekat pula?”. Terjegil mata Puan Sarah melihatkan penampilan anak bujangnya itu , masih memakai pakaian tidur! “Mak , Mie tak nak pergi. Mie dah buat keputusan untuk tidak meneruskan majlis pertunangan ini!”. Tegas Zuraimie bersuara , memandang tepat ke dalam mata Puan Sarah.
“Apa?. Apa kau cakap?. Cuba kau ulang sekali lagi!”. Jerit Puan Sarah , terkejut benar dia dengan apa yang didengarnya itu. Mana tidaknya , selama ini anaknya itu tidak pernah menyanggah apa lagi membantah kata-katanya.
“Ya mak , Mie tidak mahu meneruskan majlis pertunangan ini. Mie tidak mahu bertunang dan seterusnya Mie tidak mahu berkahwin dengan Hidayah. Kami sama-sama tidak menyintai satu sama lain. Pertunangan ini hanya akan menyeksa kami. Kasihanilah kami mak. Tolonglah fahami kami!”. Jawab Zuraimie , merayu  sambil terus menatap wajah ibunya tanpa mengelipkan mata.
“Mie?. Apa semua ini?. Kenapa tiba-tiba sahaja kau berkata begitu?. Kenapa tiba-tiba saja kau tidak mahu bertunang dengan Hidayah?”. Sampuk Tuan Razman yang sudah menyertai isterinya berdiri di bawah tangga. Hajatnya mahu melihat Mak Biah menyusun hantaran di dalam kereta terbantut apabila telinganya terlebih dahulu telah menangkap perbualan isteri dan anak bujangnya itu.
“Perkara seperti ini jangan dibuat main Mie. Kita dah berjanji dengan keluarga makSu kau yang kita akan sampai petang ini untuk meminang anak gadisnya. Jangan kau main-main Zuraimie. Ini melibatkan maruah orang”. Tuan Razman meneruskan kata-katanya , matanya buntang memandang wajah Zuraimie.
“Maafkan Mie ayah , Mie tak main-main. Mie dah buat keputusan untuk tidak meneruskan upacara peminangan ini”. Jawab Zuraimie , kali ini wajahnya ditundukkan sedikit. Bergetar hatinya mahu terus menatap wajah ayahnya yang sudah mulai membengis.
“Tapi kenapa?!!”. Jerit Tuan Razman , marah dengan perangai dan keputusan Zuraimie.
“Kenapa kau menukar keputusan sesuka hati?!”. Tengkingnya pula.
“Sebab dia dah ada pilihan sendiri ayah , mak. Bukan saja Zuraimie malah Hidayah juga sudah ada pilihan sendiri. Mak ayah , bagilah peluang ...”
“Diam!. Aku tanya dia bukan kau!!”. Herdikan Tuan Razman itu menghentikan kata-kata Dr Anisah.
“Ya ayah ,  Mie dah ada pilihan sendiri. Hidayah juga sudah ada pilihan sendiri. Maafkan kami kerana tidak berterus terang dari awal”. Kata Zuraimie , memandang Tuan Razman dan Puan Sarah bergilir-gilir.
“Ya Allah , bala apalah yang datang menimpa ni?”. Keluh puan Sarah , terduduk dia jadinya.   
Suasana hening seketika. Masing-masing diam seribu bahasa. Dr Anisah memandang adiknya penuh belas namun terbit rasa kagum di hatinya kerana adiknya itu sanggup mempertahankan keinginannya , cintanya utuh . Tidak seperti dirinya yang kecundang dalam bercinta , sanggup menggadaikan cinta demi menjaga hati kedua orang tuanya.
“Habis , betul kau tak mahu bertunang dengan Hidayah?”. Tanya Tuan Razman setelah lama diam. Dia cuba menenangkan hatinya , nada suaranya cuba dikawal sebaik mungkin.
‘Orang yang kuat adalah orang yang boleh menahan marahnya’ , mujur pesanan arwah ibunya bermain-main  di fikiran.
“Betul ayah”. Jawab Zuraimie ringkas.
“Baiklah. Jika itu keputusannya , sekarang juga kita pergi meminang kekasih hati kau itu. Alang-alang persiapan sudah dibuat , aku mahu majlis pertunangan diadakan hari ini juga. Dengan siapapun aku tak mahu tahu tapi majlis pertunangan mesti dijalankan hari ini juga!”. Kata Tuan Razman , tegas. Geram dan marah dengan kerenah anak lelakinya itu.
“Abang!. Abang dah gila ke?. Apa kita nak kata pada Sofea dan Zaman nanti?”. Tanya Puan Sarah , memandang suaminya dengan rasa tidak setuju.
“Katakan saja yang benar. Beritahu mereka yang anak-anak kita ini masing-masing sudah ada pilihan sendiri. Masing-masing dah tak mahu mendengar kata ibubapa. Masing-masing sudah besar kepala mahu membuat keputusan sendiri tanpa berbincang dengan ibubapa mereka lagi!”. Jawab Tuan Razman sambil memandang Zuraimie dengan geram.
“Tapi bang ...”
“Sudah!. Tiada tapi-tapi lagi. Biah , angkat semua hantaran masukkan dalam kereta sekarang. Zuraimie , ayah bagi kau lima minit untuk bersiap. Kita pinang kekasih kau tu sekarang juga!”. Arah Tuan Razman.
Mak Biah hanya mengangguk manakala Puan Sarah terus-terusan menggelengkan kepala , Dr Anisah dan Zuraimie terlopong memandang satu sama lain ...

Terbongkarlah rahsia
            Rentetan keputusan yang dibuat oleh Tuan Razman itu , maka terbongkarlah rahasia yang selama ini cuba ditutup oleh Zuraimie , “Belum masanya mereka tahu tentang Diah”. Itulah jawapannya setiap kali kakaknya , Dr Anisah mendesaknya agar menceritakan tentang kewujudan dan keadaan Diah kepada ibubapanya.      Sekonyong-konyong itu juga rombongan meminang yang sepatutnya menuju ke Kedah kini sudah berada di hospital , berdiri mengelilingi seorang gadis yang masih hidup dalam lena yang panjang.
“Siapa dia ini?”. Tanya Tuan Razman.
“Ayah , mak , inilah Mardhiah Bt Karim. Kekasih Mie”. Zuraimie memperkenalkan Diah kepada kedua ibubapanya. Puan Sarah hanya memandang sambil mencebikkan bibirnya. Buruk benar Diah itu pada pandangan matanya.
“Apa yang dah berlaku padanya?”. Tanya Tuan Razman lagi.
“Beberapa bulan lepas dia terlibat dalam kemalangan jalan raya. Sampai sekarang dia masih koma”. Jawab Zuraimie , suaranya perlahan. Harapannya kedua orang tuanya akan memahami bebanan perasaan yang ditanggungnya selama ini apabila orang yang dikasihi koma sekian lama.
“Kak , aku lihat perutnya macam berisi”. Suara mak ngah memecah keheningan. Sejurus itu juga Puan Sarah memerhatikan perut Diah yang semakin membuncit. Bagai disentap jantung Zuraimie dan Dr Anisah mendengar kata-kata mak ngah itu.
“Yalah , kenapa perut  dia buncit begitu sekali?. Badan kurus kering tapi perut buncit?”. Puan Sarah bertanya sambil berpaling mencari riaksi di wajah Dr Anisah.
“Err ... errr ...” Dr Anisah teragak-agak mahu menjawab soalan itu.
“Mak , ayah ... maafkan kami. Sebelum kemalangan itu berlaku kami telah terlanjur. Sungguhpun kami cuba merahsiakannya namun Allah itu maha besar. Bayi kami masih selamat walaupun ibunya terlibat dengan kemalangan dan masih koma sehingga ke hari ini.”. Jawab Zuraimie , terketar-ketar kerana khuatir dengan reaksi yang bakal ditunjukkan oleh emak dan ayahnya.
“Apa , anak bangsat. Kau sememangnya tak pernah layak untuk Hidayah. Tidak cukupkah ajaran agama yang aku berikan kepada kau selama ini?. Mana perginya iman kau  sehingga kau sanggup melakukan perbuatan terkutuk itu. Kini benih kau hidup dalam rahim perempuan ini.  Anak haram tu namanya?!”. Tuan Razman naik berang mendengar kata-kata Zuraimie lalu bersama herdikan itu satu tamparan kuat hinggap di pipi kanan Zuraimie. Tidak cukup dengan itu disusuli pula dengan tamparan di sebelah pipi kiri. Terhuyung hayang Zuraimie jadinya. Mujur Dr Anisah dengan beraninya mencelah , berdiri  antara Zuraimie dan Tuan Razman.
“Sudahlah ayah , nasi sudah menjadi bubur. Janganlah berbuat kecoh di hospital ini. Malu kita didengar oleh orang lain”. Rayunya.
“Sudah kata kau?. Kau pun sama , sudah kau tahu adik kau menconteng arang di muka aku , mengapa tidak sedari awal kau katakan perkara yang sebenarnya?. Kau pun bersengkokol dengan dia?!”. Tuan Razman beralih kepada Dr Anisah.
“Ayah , sabarlah. Anis sendiri tidak tahu hendak berbuat apa”. Kata Dr Anisah , kesal kerana telah mengecewakan ayahnya.
“Abang , sudahlah. Bukan Anis yang bersalah tapi tu , anak lelaki kita dan tentunya perempuan yang tidak tahu malu ini. Semudahnya menyerahkan diri kepada lelaki yang belum menjadi suami. Lagi pula , perkara sudah berlaku , tak usahlah kita membuat kecoh di sini. Baik orang tak tahu habis semuanya terbongkar nanti. Bertambah malu kita jadinya ”. Puan Sarah memujuk suaminya.  Jari telunjuknya bergilir-gilir menuding ke arah Zuraimie dan Diah.
“Benar kata kau Sarah. Jomlah kita balik , buang sajalah ke dalam tong sampah semua hantaran yang telah kita sediakan. Aku tak mahu terus memandang muka-muka orang yang hidup bertuhankan nafsu. Sia-sia saja didikan yang kita berikan selama ini. Sia-sia saja aku bekerja siang malam buat menyenangkan anak bini. Jalan yang salah itu juga yang dipilihnya”. Tuan Razman benar-benar kesal dengan perlakuan anaknya lantas segera menarik tangan isterinya , bersama melangkah keluar meninggalkan hospital itu dengan hati yang luruh. Zuraimie hanya membatu melihat kedua orang tuanya berlalu pergi.
“Mak ngah kesal dengan tindakan kau Mie”. Kata mak Ngah pula sebelum dia dan suaminya menuruti langkah Puan Sofea dan Tuan Razman.
“Mie , mak Biah tak tahu nak kata apa”. Kata mak Biah , perempuan yang telah mengasuh Zuraimie sedari kecil itu hanya mampu mengesat air matanya yang mengalir. Dia juga kesal dengan keterlanjuran anak asuhannya itu. Namun bahu Zuraimie ditepuk  juga  sebelum dia sendiri turut meninggalkan anak asuhannya itu berdiri kebingungan menghadapi segalanya.
            Dr Anisah yang berdiri di sebelah Zuraimie turut merasai kesedihan dan kesengsaraan adiknya itu. Dia amat memahami kebingungan yang dihadapi adiknya kini. Namun , dia tidak sekali-kali menyalahkan tindakan kedua ibubapanya yang tanpa usul periksa terus meletakkan kesalahan seratus peratus di atas bahu adiknya itu.
“Sabarlah Mie , mereka berhak marah dan kesal dengan apa yang terjadi”. Katanya memujuk , bahu adiknya diusap lembut.
“Mereka tidak tahu perkara yang sebenar. Biarlah mereka pergi untuk menenangkan hati. Buat sementara ini kau janganlah mengungkit atau bercerita soal kau dan gadis ini”. Nasihat Dr Anisah. Zuraimie hanya diam mendengar kata-kata kakaknya itu.
“Akak pergi dulu. Rasanya waktu ini akak harus bersama mereka”. Kata Dr Anisah sebelum meninggalkan adiknya sendirian. Zuraimie terus diam , wajah Diah dipandangnya dengan hati yang sendu sambil hatinya tertanya-tanya , “Berbaloikah aku menjatuhkan maruahku serendah ini?”.


Maruah?

Maruah ku tercalar
Apa lagi yang bolehku kata
Rosak sudah ranap punah tercemar
Usai hancur sebuah nama seindah kota
Apa pentingnya digaduh siapa benar?
Hakikatnya sama , aku kini dipandang hina.

 



           





Monday, 24 February 2014

Tidak tertuai


Musim menuai kian menghampiri
esok lusa padi menguning sebendang
nanti pasti ada pipit yang datang mengintai
gusarnya hanya pada orang-orang yang tegak diam
apapun demi keroncong tembuluk yang perlu diisi
Pipit terbang jua memberani diri  demi butiran rasa
asal  dapat mencicip seulas dua walau seketika

Hai resah mengundang duka
antara pepadi menguning dan lelangit yang kian kelam
tentunya hujan lebat membawa banjir menggila
isi dapur kan pastinya lolos jua

Mengapakah mendung masih tegar bertandang?
apakah tiada lagi sinar  bahagia membawa tawa ria?
senyuman  mengaburi sirna kelam hati
impian dan hakikat yang tidak selari
haruskah dibawa sampai ke mati?

Barangkali suratan tercipta sejak azali
entah mungkin juga angkara sendiri
ranjau onar yang ranap dihujung kaki
digugat dek ragam alam pada kehidupan insani
esok tika mentari menjengah di peraduan ini
gegarlah rasa yang melanda hati
impian dijunjung di petala mimpi
lalu pasrah pada ketentuan Ilahi

Wednesday, 19 February 2014

'Kebenaran' itu walaupun pahit tetap lebih baik ...

'Kebenaran' walaupun pahit tetap jauh lebih baik ...

Perumpamaan yang sering kuberikan kepada anak muridku untuk memahami faktor yang mempengaruhi rintangan electric adalah tentang perjalanan hidup manusia , lagi jauh seseorang itu berjalan atau lagi lama hidupnya maka lagi banyaklah ranjau dan duri yang harus ditempuhnya. Samalah dengan electric , lagi panjang wayar lagi banyaklah rintangan yang harus ditempuh oleh electron untuk sampai dari point A ke point B manakala voltage yang menggerakkan electron itu pula boleh disamakan dengan kekuatan bagi seorang manusia untuk meneruskan perjalanannya.(Inilah bahananya dapat aku sebagai cikgu fizik dorang!).

Seharian siang tadi aku ber'sauna' dalam dewan tertutup SMK Putra Perdana , memberi sokongan moral kepada anak-anak muridku bermain ping pong dalam kejohanan ping pong peringkat MSSD Sepang. Puh! Panas yang amat. Sudahlah cuaca sekarang memang sedia panas melampau ditambah lagi dengan keadaan dewan yang sesememangnya ditutup segala pintu yang ada untuk mengelakkan gangguan angin. (Wah! Kira-kira dah tak payah pergi rawatan sauna untuk membakar lemak yang ada!).

Walaupun hanya duduk sebagai guru pengiring namun bila pulang ke rumah , badan terasa amat letih hinggakan hilang selera untuk makan dan susahlah pulak nak melelapkan mata jadi pada pagi ini aku mengambil peluang untuk mencoretkan sesuatu dalam ruangan blogku ini.

Tadi sedang aku melayan mata untuk lelap , fikiranku menerawang mencapai kisah-kisah dalam episod kehidupan yang telah aku lalui. Pelbagai ... pelbagai kisah silih berganti bermain diminda dan yang paling terkesan hingga menitiskan air mataku adalah apabila ingatanku mencapai pelbagai kenangan yang telah kulalui bersama arwah emak , Siti Asmah Bt Abdul Rahman. Seorang Ibu yang tiada tolok bandingnya ,  sungguhpun aku kini sudah ber'emak' baru. (Emak baru yang ku terima dengan hati yang terbuka dan turut ku hormati dan sayangi sepenuh hatiku kerana dialah wanita yang memberikan 'makna' dalam kehidupan abahku kini dan dia dengan penuh sabar menemani hari-hari tua abahku).

Apa ya kebenaran pahit yang telah ku tempuh bersama arwah emak?.
Banyak ... semuanya ada kaitan dengan penyakit yang dihidapinya. Emak asalnya mengidap penyakit kanser servik ... cuma aku ketika itu gagal mengambil tahu tentang sakit emak. (Teruknya aku!!!). Yalah , sejak tingkatan satu aku hanya pulang ke rumah 2 kali setahun iaitu pada cuti semesta 1 dan 2 persekolahan (Aku budak MRSM yang menggunakan sistem semesta, tidak sama seperti sekolah harian biasa) makanya mana mungkin kedua orang tuaku tega menceritakan tentang sakit emak itu setiap kali aku pulang bercuti. Hinggalah satu ketika ... kalau tidak silap setelah aku tamat peperiksaan SPM , emak mula sakit pinggang yang amat. Alasan yang diberinya adalah dia terjatuh di dapur. Aku terima alasan itu bulat-bulat (Ah!! Sekali lagi , bendulnya aku ini!!!). Kesakitan emak berlarutan hinggalah aku sempat menghabiskan setahun matrikulasiku di MRSM Kulim dan akhirnya  belajar sebagai pelajar tahun satu di UKM.

Pada masa itu sakit emak sudah terlampau teruk hingga mendorong abah menghantar emak menjalani 'pembedahan ghaib' di satu klinik swasta di Shah Alam. Ini semua gara-gara sikap emak yang amat takut untuk ke hospital biasa atau mungkin emak dan abah mengharapkan 'suatu keajaiban' akan berlaku sedang aku , anaknya (kononnya seorang pelajar universiti) gagal memberikan nasihat yang bernas. Aku hanya mengikut saja keinginan mereka malah akulah yang menemani emak sepanjang rawatan di sana.

"Pembedahan ghaib - semua itu adalah suatu pembohongan yang nyata!.
Mengapa aku katakan ianya suatu pembohongan yang nyata?.
Mana taknya ... setelah emak dibawa masuk ke bilik pembedahan maka proses membedahan bahagian abdomen emakpun bermula (Setelah emak diberikan ubat tidur) sedang aku dengan beraninya menguatkan hatiku melihat segalanya melalui tingkap kaca pintu bilik pembedahan. Barangkali kagum dengan keberanianku maka ketika bahagian hadapan abdomen ibuku sudah 'dilapah' dan terbuka , doktor dengan sewenang-wenangnya memanggil aku masuk dan melihat sendiri segala isi kandungan yang ada lalu menunjukkan satu ketulan asing yang menurutnya 'punca' kepada kesakitan emak. Aku sekali lagi dengan sikapku yang tidak kritis pada ketika itu hanya mengangguk tanda setuju ( Eee ... inilah antara kebodohanku yang nyata!). Hakikatnya mana mungkin aku yang tidak menjalani sebarang kaedah pensterilan di panggil masuk begitu saja. Dah tentu-tentu akan mengakibatkan infeksi pada bahagian abdomen emak yang terbuka.

Pulang dari pembedahan itu , sakit emak tidak juga kurang. Beribu duit yang dibelanjakan menjadi sia-sia. Ianya menjadi habuan manusia yang menangguk di air keruh , mencari keuntungan atas penderitaan orang lain. Tetapi memang itulah hakikat hidup di dunia , yang lemah akan selalu tertindas , yang tidak bijak berfikir akan selalu tertipu , yang salah membuat keputusan akan pasti merana ... dunia bukan syurga!

Kesakitan emak berlarutan hingga akhirnya emak terpaksa mendapatkan rawatan di hospital besar Kuala Lumpur. Inilah antara masa-masa mencabar dalam sejarah hidupku. Pelbagai perkara terjadi , lepas satu - satu ujian datang melanda. Takdir yang tersurat , abangku yang baru beberapa bulan bernikah terlibat dengan kemalangan jalanraya di Terengganu hingga kedua-dua belah kakinya masih berbesi hingga kini , abahku dalam keadaan yang sihat (tiada rekod masalah kesihatan) tiba-tiba diserang angin akhmar dan kakakku ... (Masih tetap dengan keadaannya) sedang emakku masih terus sakit. Maka yang tinggal sihat adalah aku dan adik-adikku ... maka sebagai kakak yang paling besar dan sihat , aku cuba membantu meringankan bebanan kedua orang tuaku sebaik mungkin. Tidak mampu hendak aku ceritakan segala yang telah kami tempuh. Cukuplah aku ceritakan antara kisah paling sukar yang terpaksa aku lalui.

Permudahkan cerita , aku akhirnya bernikah dengan suamiku setelah beberapa bulan menjadi guru (jarak masa sudah melewati lima tahun-aku tamat ijazah dalam Botani , 4 tahun dan Diploma pendidikan selama setahun) Atas nasihat suamiku , akhirnya aku berjumpa sendiri dengan doktor Roslan yang merawat emak. Pada ketika itu barulah aku tahu penyakit sebenar arwah emak.
"Enam tahun yang lepas emak awak mengidapi penyakit kanser servik. Menakjubkan , dia mampu bertahan lebih lima tahun tapi sekarang , kanser nya sudah merebak ke bahagian vertebra lumbar (Lalu doktor Roslan menunjukkan filem x-ray vertebra lumbar emak. Ternyata vertebra lumbarnya yang ke empat telah runtuh sedikit ( Patutlah emak sudah tidak boleh berjalan lagi) dan sekarang penyakit kanser mak awak sudah berada di stage 3B. Maknanya bila-bila masa sahaja dia boleh pergi. Semuanya bergantung kepada kehendak Allah. "Ya Allah!! Bagai batu berat telah jatuh menghempap kepala ini!". Semuanya macam lakonan cerita drama!!. Air mata yang bagaikan mahu mengalir kutahan sebaik mungkin. Aku tidak mahu dilihat sebagai seorang yang lemah. Lagi pula adik perempuanku ada bersama dalam pertemuan itu maka seharusnya aku tabah agar dia juga akan tabah menghadapi dan menerima berita buruk ini.

Apa lagi yang sukar?. Setelah berbincang dengan suami maka aku harus melaksanakan dua tugas yang amat berat bagiku. Pertama , memberitahu emak tentang hakikat hayatnya yang hampir tamat. Bukan mahu bertindak kejam tetapi kami tidak mahu emak menggantung harapan yang tinggi dan terus menghabiskan sisa-sisa hidupnya dengan cuba berubat ke sana dan ke mari. Kami mahu emak menerima hakikat dan menghabiskan sisa masa yang ada dengan mempersiapkan diri untuk mengadap Rab nya , Allah yang Maha Penyayang.
"Emak , saya nak cakap sikit tentang penyakit mak. Tadi saya jumpa doktor Roslan , dia kata penyakit mak ni dah tak boleh ubat lagi. Mak cuma ada beberapa bulan je. Bila-bila masa mak akan pergi. Jadi saya taknak mak menghabiskan masa berubat. Sekarang ni mak terimalah hakikat itu. Lebih baik mak habiskan masa menyiapkan diri untuk mengadap Allah". Ya Allah , begitulah lebih kurang ayat aku ketika memberitahu emak tentang hakikat penyakitnya itu. Aku cuba menyampaikannya semudah dan setabah yang boleh tanpa menitiskan setitikpun air mata. Emak diam , masih cuba tersenyum walhal aku tahu yang emak juga sedang cuba menahan air matanya dari gugur ...(Ah! Sedihnya)

Tugasku yang kedua , mengumpul ketiga-tiga adikku yang masih bersekolah , sorang akan menduduki peperiksaan UPSR , sorang PMR dan sorang lagi SPM.
"Kak ni nak korang tabah dengar apa yang kak ni nak cakapkan pasal mak. Penyakit mak dah teruk. Mak sekarang mengidap kanser stage 3B. Dah tak ada  ubat lagi. Doktor kata , bila-bila masa mak akan pergi. Jadi siapkan diri dan minda korang untuk saat itu. Kak ni tak nak korang jadikan alasan korang tidak cemerlang periksa jika apa-apa terjadi pada mak nanti. Inilah kehidupan , kita harus tabah".
Menitis air mata adik perempuanku sedang dua lagi adik lelakiku hanya diam menahan perasaan. Aku?
Aku berlagak tabah , setabah mungkin agar mereka turut tabah ...

Akhirnya emak pergi juga , hanya beberapa bulan kemudian ... malam itu adik-adikku tidak henti-henti membacakan surah yaasiin secara bergilir-gilir sedang aku yang sarat mengandung pulang berehat di rumah. Subuh itu emak masih bersolat subuh walaupun dengan isyarat mata saja. Setelah hari beransur siang  dan doktor yang memeriksa emak mengatakan yang denyutan nadi emak sudah tidak boleh dibaca sedang nafas mak turun naik dengan agak payah , aku menghampiri emak , berbisik kepadanya ... "emak maafkanlah kami semua , anak-anak mak. Mak maafkanlah abang tatan (Abang dan kakakku belum sampai ketika ini) , maafkanlah kak lin , maafkanlah  ... habis semua nama adik beradikku kusebutkan dengan namaku yang terakhir.( Emak hanya mengangguk perlahan ...). Aku kemudiannya meminta adik lelakiku duduk di sisi emak dan terus mengucapkan kalimah yang agong , kalimah syahadah di telinga emakku sehingga akhirnya emakku pergi begitu saja ... tenang dan terus diam tidak bernafas lagi. Menggigil tanganku apabila mengalihkan alat bantuan pernafasan yang dipasang. Adik-adikku mula teresak perlahan. Kami menjaga sebaik mungkin agar emak kami pergi dengan aman sedang aku hingga ke akhir hayat emak dan sehinggalah emak selamat di kebumikan , tiada air mataku yang tumpah di hadapan sesiapapun termasuklah suamiku sendiri. Aku harus tabah atau sekurang-kurangnya kelihatan tabah di mata adik-adikku terutamanya.  Emak , saya sayang emak!!
Beruntunglah sesiapa yang masih mempunyai emak kerana tiada doa yang paling tulus melainkan doa nabi buat umatnya dan doa ibu buat anaknya. Bagi yang masih mempunyai emak , hargai mereka ... sayangi mereka ... kerana adalah suatu nikmat yang tidak ternilai jika kita masih punya emak!

Saat dini hari
Ada seorang insan mulia
yang bangkit menadah tangan 
Angkat setinggi mungkin pada yang Esa

Sabar tabah memohon hari demi hari
Adalah segalanya buat anakanda tercinta
Ya Rob! Permudahkanlah urusan hidup anak-anakku
Ampunkanlah segala dosa mereka
NikmatMu jangan Kau tahan buat mereka
Gugurkanlah segala nasib malang yang tersurat

Esoknya tika mentari menyinar lagi ... dan lagi
Malam pula silih berganti dan terus silih berganti
Adakah masih ada doa setulus itu
Kekuatan buat si anak menempuh segala onar?

Saya Sayang Emak!




Tuesday, 18 February 2014

"Keranamu DIAH": Bab 10

BAB  10   :       HIDUP HARUS DITERUSKAN

            Sudah tiga bulan berlalu , Diah masih tetap koma. Zuraimie yang menjaganya setiap hari tidak putus-putus berdoa. Berbagai cerita dan kisah suka dan gembira yang telah mereka lalui bersama diceritakan berulang-ulang kali. Harapannya agar cerita-cerita itu akan dapat membangkitkan semula semangat Diah untuk kembali bersatu dengan jasadnya yang sudah tidak ubah bagaikan ‘mayat hidup’ , kurus , pucat dan cengkung. Namun setiap kali habis bercerita pasti ada rasa sesal yang mencengkam jiwanya. Sesal kerana Diah tetap tidak memberikan sebarang  reaksi. Sesal juga kerana sememangnya tiada banyak 'kisah' yang telah mereka kongsi bersama.
“Diah , sampai bila kau mahu terus begini ... menyiksa dirimu dan diriku ini?”. Keluhnya sambil mengelus-ngelus tangan Diah. Sesekali perut Diah yang sedikit membuncit itu diperhatikannya.
“Hei orang di dalam , bertahan ya. Tolong pakcik gerakkan mamamu yang sedang lena ini”. Katanya separuh berbisik.
“Kalaulah kau tercipta dari benihku sendiri. Huh!! ... ya Allah! Ujian serupa apakah ini yang Kau berikan kepadaku. Ya Allah! Tabahkanlah aku. Masukkanlah aku dalam golongan hamba-hambamu yang redha dengan ketentuan yang telah Kau tetapkan buatku”. Zuraimie berdoa sambil meratapi dirinya sendiri.

“Huh! Orang lain yang makan nangka , kau pula yang terkena getahnya!”. 
Kata – kata kakaknya sering saja menggugat ketenteraman hati dan jiwanya lalu matanya dipejamkan , “Wahai diri tabahkanlah hatimu”. Katanya sendiri sebelum bangun meninggalkan Diah.

            Zuraimie berjalan perlahan menuju ke kafeteria hospital setelah perutnya  berkeroncong minta diisi. Sampai sahaja di kafeteria  , dia terus mengambil piring yang tersedia lalu membuka periuk kukusan. Dua biji pau ayam diletakkan di atas piring. Kemudian dia berjalan pula ke tempat deretan gelas lalu mengisinya dengan air cincau sebelum membayarnya di kaunter.
“Ini saja bang?. Hari-hari tengok abang mesti ambil pau ayam dengan air cincau. Tak nak cuba yang lain ke bang?”. Tanya adik ‘casher’ yang sudah cam akan Zuraimie. Sesekali kumisnya yang nipis itu diusap.
“Hmm ... abang memang suka pau ayam dan air cincau”. Jawab Zuraimie , ringkas dan padat.
“Betul tu bang , pau ayam kat sini memang yang terbaik. Sedap itu sudah pasti. Tapi bang , dalam hidup ni kita kenalah ada semangat mencuba perbagai perkara baru. Barulah hidup kita ni tak bosan. Err ... kalau boleh saya tanya , rasanya sudah lebih dua bulan abang menunggu di hospital ini.  Sebenarnya siapa yang sakit. Emak abang ke atau Isteri abang ?”. Tanya adik ‘casher’ itu pula.
Zuraimie mengerutkan dahinya mendengar pertanyaan itu. Wajah adik ‘casher’ yang terlebih ramah itu ditatapnya seketika ,  “Busy body betullah budak ni”. Katanya di dalam hati. Lantas duit empat ringgit dihulurkan sebelum terus berlalu meninggalkan adik ‘casher’ itu terpinga-pinga.
“Hish!. Tanyapun salah ke?. Hmm ... inilah susahnya kalau nak jadi masyarakat perihatin sangat!”. Kata adik ‘casher’ itu sendirian sambil menepuk dahinya.
            Sedang Zuraimie menikmati juadahnya , tiba-tiba bahunya disentuh dari belakang.
“Hai Mie , tengahari macam ni makan pau saja?”. Tanya Dr Anisah sambil mengambil tempat di hadapan adiknya itu.
“Mana nak sihat macam ni. Patutlah akak tengok Mie dah semakin kurus. Badan tu dah susut sangat. Ni ambilni , akak belanja”. Sambung Dr Anisah lagi sambil menghulurkan sepinggan nasi goreng kampung bersama seketul ayam goreng berempah kepada adiknya itu. Sepinggan lagi diletakkan dihadapannya sendiri.
“Takpalah kak. Saya tak lapar sangatpun. Lagipun tak ada selera nak makan nasi”. Jawab Zuraimie.
“Hah jangan nak mengada. Ni akak memang belikan khas untuk kau. Nasi goreng kampung kan memang makanan kegemaran kau. Takkan kau dah lupa kot?.  Lagipun kalau kau tak makan siapa pula yang nak habiskan kedua-dua pinggan nasi ni. Kalau akak yang makan , mahu gemuk akak jadinya. Nanti dah macam anak gajah pulak dibuatnya!”. Dr Anisah cuba berseloroh , cuba menceriakan suasana dan hidup adiknya yang suram. Zuraimie hanya tersenyum sedikit sebelum menyudu nasi goreng kampung ke mulutnya.
            Dr Anisah bangun  sebelum duduk semula bersama dua botol air kacang soya. “Nah!. Soya kaya dengan protein”. Katanya sambil tersenyum. Wajah adiknya ditatap penuh simpati. “Benarlah bahawa cinta itu buta”. Fikirnya.
Mereka akhirnya menghabiskan nasi goreng kampung itu tanpa sepatah kata. Masing-masing melayan perasaan sendiri sehinggalah ...
“Oh Ya Mie , akak menyampaikan pesan mak je ni. Mak suruh balik malam ni makan malam di rumah. Kebetulan keluarga mak Su datang berziarah. Jadi mak nak kita ada sama. Okey akak pergi dulu , dah habis masa rehat. Ingat , jangan lupa balik sebelum pukul lapan malam ni. Tidak nanti mak merajuk susah pulak jadinya. Kang jadi anak derhaka pulak kita ni. Ingat tau , balik sebelum pukul lapan!”. Beria-ia Dr Anisah mengingatkan adiknya itu. Zuraimie hanya mengangguk perlahan.
 “Keluarga mak Su?”. Zuraimie berfikir sambil berjalan kembali ke bilik wad tempat Ziah ditempatkan.  Terbayang di kepalanya wajah manja Hidayah , sepupunya yang sudah lama tidak ditemuinya. Hidayah yang suatu ketika dulu sangat rapat dengannya. Namun setelah Mak Su dan keluarganya berpindah ke Kedah kerana mengikut pak Su yang berpindah kerja  di  sana , hubungan mereka menjadi renggang. Jika berjumpapun hanyalah setahun sekali iaitu apabila tiba bulan Syawal. Jika bukan keluarga makSu yang datang berziarah , pasti mereka sekeluarga pula yang akan berjalan ke Kedah.
“ Jika tiada perkara yang penting , jarang – jarang sekali mereka turun ke KL. Apa agaknya mimpi mereka datang berziarah kali ini?”. Fikirnya.

            Petang itu , Zuraimie sampai lebih awal. Jam baru menunjukkan pukul enam petang. Ketika memberi salam dan menolak pintu banglo dua tingkat itu , perasaan bersalah tiba-tiba menyerang hatinya. Sudah lama benar dia tidak pulang berjumpa ibu dan ayahnya. Sejak Diah terlantar di hospital , dia terus melupakan tanggung-jawabnya sebagai anak terhadap ibu dan ayahnya yang selama ini menatangnya bagai minyak yang penuh. Langsung tidak pernah dia bertanya khabar apalagi mencium pipi ibu atau  tangan ayahnya. Dia betul-betul tenggelam dalam dunia  yang dibinanya bersama Diah. Dunia hospital dan dunia impiannya. “Siapa yang sebenarnya sedang sakit , aku ... atau Diah?”. Fikirnya sebelum melangkah masuk.
            “Waalaikummussalam ...”. Kata-kata Puan Sarah terhenti di situ setelah terpandangkan anak bongsu kesayangannya tercegat berdiri memandangnya dengan wajah kusut masai dan tidak terurus. Lantas Puan Sarah melangkah cepat mendapatkan anaknya itu lalu di dakap erat , “Hai rindunya mak pada kau Mie , kenapa sampai jadi begini. Kusut tidak terurus?”. Tanya Puan Sarah. Zuraimie diam tidak menjawab , hanya dakapan ibunya itu dibalas erat dan lama.
“Hmm ... sudahlah tu". Puan Sarah merongkai dakapan Zuraimie. "Lain kali kalau dah rindukan mak sangat , kerap-keraplah balik ke sini. Bukit mahkota dengan KL tu bukannya jauh sangat. Eh! Malam kang , mak Su sekeluarga akan makan malam di sini. Jadi mak mahu Mie naik ke atas dan kemaskan diri tu betul-betul. Cukur semua janggut dan jambang tu. Biar mereka terpesona melihat kekacakan wajah anak mak ni. Ni misai yang berserabut ni cukur sekali tau”. Kata Puan Sarah sambil mengelus lembut rambut anak kesayangannya itu.
“Hmm ... yalah mak. Mie naik ke atas dulu”. Jawab Zuraimie sebelum melangkah memanjat tangga menuju ke biliknya.

            Usai menunaikan solat maghrib , Zuraimie turun semula ke ruang tamu. Tiada sesiapa di situ , emak dan kakaknya sedang sibuk di dapur. Zuraimie keluar ke halaman rumah. Halaman yang sentiasa indah dan bersih , dihiasi pelbagai jenis pokok bunga-bungaan dan pokok hiasan yang ditanam sendiri oleh ibunya. Cantik dan segar ,  masih seperti dulu-dulu juga ...
“Hah Mie , bila kau sampai?. Marilah ke mari duduk bersama ayah”. Kata Tuan Razman sambil menggapaikan tangannya mengajak Zuraimie duduk di bangku batu di sebelahnya. Zuraimie akur , “Petang tadi lagi Mie dah sampai ayah”. Jawabnya.
“Awalnya kau balik, baguslah tu. Kau pun dah lama sangat tak balik ke mari. Mengapa?. Sibuk sangat ke?. Setahu ayah , kau tu bukannya bekerja. Belajar pun tak habis lagi. Mengapa jadi begitu?”. Tanya Tuan Razman. Sengaja soalan itu diajukan sungguhpun dia sebenarnya tahu segala perkembangan yang berlaku terhadap satu-satunya anak lelakinya itu.
“Err ... entahlah ayah. Sekarang ni Mie tak rasa mahu bekerja atau menyambung belajar lagi”. Jawab Zuraimie serba salah.
“Habis sampai bila kau nak tangguhkan pengajian kau tu?”. Tanya Tuan Razman lagi. Dia sengaja mahu anaknya itu berfikir dan sedar dari ‘dunia khayalan’  yang dibinanya sendiri.
“Err ... tengoklah ayah. Hmm ... kenapa agaknya mak Su sekeluarga tiba-tiba datang berziarah?”. Zuraimie cuba menukar tajuk perbualan.
“Entahlah. Ini semua urusan mak dan makSu kamu. Ayah pun tak tahu menahu”. Jawab Tuan Razman ringkas.
“Urusan mak dan makSu?. Lain macam je bunyinya ayah?”. Tanya Zuraimie.
“Entahlah Mie , kita tunggu sajalah malam nanti”. Jawab Tuan Razman.
Maka kedua beranak itu mematikan perbualan sambil mengira bintang-bintang di langit!.

Kenyataan yang memeranjatkan
            Orang yang ditunggu akhirnya tiba. Mak Su , Pak Su dan Hidayah yang manja tiba tepat pada waktunya. Mak Su masih tetap ceria seperti selalu , mengenakan baju kurung biru sedondon dengan pakSu. Hidayah pula nampak begitu manis memakai kebarung merah berlabuci ditangan.
“Apa khabar bang?”. Tanyanya lembut sebelum menghulurkan tangan bersalaman dengan abang sepupunya yang sudah hampir setahun tidak bertemu.
“Khabar baik”. Sengaja hujung jarinya sahaja disuakan untuk menyentuh tangan adik sepupunya itu.
“Haram ... walaupun sepupu”. Fikirnya.  Hidayah mengerutkan dahinya lalu tangan abang sepupunya itu ditangkap dan digenggam kemas.
“Kenapa?. Dah sombong dan tak sudi nak bersalaman dengan dayah ke?”. Tanyanya manja sambil tertawa kecil.
“Errr ... bukan begitu ... “ Zuraimie tergamam , tidak tahu bagaimana mahu bereaksi dengan pertanyaan dan tindakan nakal Hidayah.
“He he he ...”. Hidayah terus tertawa sebelum melepaskan tangan abang sepupunya itu.
“Sudah sudahlah mengusik abang kamu tu dayah”. Tegur makSu.
“Ya tu Dayah. Mohlah kita masuk ke dalam. Makanan tu dah lama terhidang. Kang sejuk tak sedap pulak”. Sampuk Puan Sarah dan diikuti oleh tawa daripada yang lain.
            Sampai di meja makan masing-masing mengambil tempat. Tuan Razman selaku tuan rumah dan ketua keluarga  duduk di kepala meja bertentangan dengan isterinya. Mak Su dan Pak Su duduk bersebelahan bertentangan dengan anaknya Hidayah. Zuraimie pula duduk di tengah-tengah antara Hidayah dan kakaknya Dr Anisah. 
“Hai Mie , takkan masih tak berselera makan diapit oleh dua jelitawan ni?”. Usik pakSu setelah melihat Zuraimie sudah membasuh tangannya sedangkan yang lain masih sibuk menyenduk pelbagai lauk-pauk yang disediakan.
“Eee ... yelah abang ni. Makanlah lebih sikit. Dayah tengok abang sekarang dah kurus sangat , dah tak macam dulu tapi nasib baik masih tetap hensem.  Hmm ... lagipun tuan rumah mana boleh habis makan dulu sebelum tetamu. Ni yang buat Dayah tak selera nak makan ni”. Sampuk Dayah dengan suara manjanya.
“Yalah Mie , betul cakap Dayah tu. Nah! Ambil buah-buahan ni. Sekurang-kurangnya makanlah buah-buahan ni sebagai tanda kita menghormati tetamu”. Tegur Dr Anisah sambil menyuakan buah-buahan pencuci mulut kepada adiknya itu.
“Err ... maaf semua”. Jawab Zuraimie sepatah lalu pelbagai potongan buah diletakkan ke dalam pinggannya.

            Selesai menikmati makan malam , semua yang ada berpindah duduk di ruang tamu. Sebentar kemudian sedulang minuman dan makanan ringan dihidangkan oleh mak Nah , pembantu rumah yang setia dan telah berkhidmat lebih sepuluh tahun bersama keluarga Tuan Razman.
“Jemputlah ...”. Pelawa Tuan Razman.
"Hmm ... makanan tadipun belum sempat sampai ke perut dah nak makan lagi?. Huh kalau hari-hari macam ni mahu jadi tong dram badan ni!".Gurau Pak Su sambil disambut dengan tawa ceria dari yang lain. 
“Hmm ... baiklah. Nampaknya perut semua sudah penuh berisi. Bak kata pepatah , gendang gendut tali kecapi , kenyang perut senang hati ...”. Puan Sarah memula bicara. "Sekaranglah masanya!". Katanya di dalam hati.
“Laa ... berpantun-pantunlah pulak mak kamu ni. Apa lagi , kata nak buat pengumuman rasmi?”. Sampuk Tuan Razman memotong kata-kata isterinya. MakSu dan pakSu tersenyum-senyum mendengar perbualan kedua suami isteri itu. Manakala Dr Anisah , Zuraimie dan Hidayah berpandangan sesama sendiri. Masing-masing mengangkat bahu.
“Hish awak ni. Kot ya pun , cubalah bawak bersabar. Hmm ... ginilah. Sebenarnya perjumpaan kita malam ni memang telah lama dirancang. Sejak kamu bertiga kecik-kecik lagi. Kami , orang tua kamu ni telah lama menyimpan niat dan memadu janji yang apabila tiba masa yang sesuai , kita akan berkumpul semula dan memaklumkan kepada kalian semua akan janji yang menjadi rahsia selama ini”. Kata permulaan Puan Sarah. Kata-katanya itu menyebabkan Dr Anisah , Zuraimie dan Hidayah tidak senang duduk.
“Hmm ... ayahnya , awaklah sambung”. Pinta Puan Sarah , menyerahkan tugas yang penting itu kepada suaminya , Tuan Razman.
“Ya. Begini semua , kita berkumpul hari ini sebab kami selaku orang tuan kalian ingin memaklumkan bahawa sejak kalian kecil lagi iaitu sebaik saja lahirnya Hidayah , kami telah membuat janji. Masa tu umur kamu Mie , baru mencecah empat tahun. Mak , ayah , mak Su dan pakSu sama-sama telah setuju untuk ...”. Tuan Razman berhenti seketika lalu mengangkat cawan di hadapannya dan meneguk air Nescafe yang dihidangkan. Sementara itu Dr Anisah sudah mula menggeleng kepala , dia sudah dapat menangkap maksud kata-kata ayahnya itu manakala Zuraimie dan Hidayah berasa sangat cemas dan mula memandang sesama sendiri.
“Kami sudah mengikat janji untuk menyatukan kamu berdua , Zuraimie dan Hidayah apabila tiba waktu yang sesuai dan kami rasa sekaranglah waktunya itu”. Tuan Razman menghabiskan ayatnya.
Bagai halilintar menghentam bumi. Kata-kata Tuan Razman menyebabkan nafas Zuraimie dan Hiodayah bagaikan terhenti. Terlopong dan tergamam , keduanya langsung tidak mampu berkata apa. Patutlah selama ini Puan Sarah selalu saja memuji-muji Hidayah di hadapan Zuraimie mana kala makSu pula sering sangat memuji-muji Zuraimie di hadapan Hidayah. Rupa-rupanya ada udang di sebalik batu!.

Manusia hanya mampu merancang ...
            Sejak peristiwa malam itu , Zuraimie langsung tidak pulang ke rumah kedua orang tuanya  apatah lagi bertanya khabar kedua orang tuanya itu. Dia merasakan dirinya seperti telah diperbodohkan dan hidupnya seperti diperkotak-katikkan. Masakan masa depannya telah diatur sejak dia berumur empat tahun lagi. “Apa mereka menyangka takdir hidupku di tangan mereka?”. Bentak hatinya. Wajah Diah yang pucat itu ditatapnya.
“Diah , mereka memperlekehkan cintaku padamu. Tapi tidak mengapa , jangan kau risau sayang. Aku akan sentiasa bersamamu tidak kira apa jua badai yang melanda. Kita akan sama-sama membina keluarga bahagia bersama anak dalam kandunganmu ini. Dia sudahku anggap seperti anakku sendiri. Kita akan hidup bersama selamanya , itu janjiku Diah”. Zuraimie berkata sendiri , hanyut dengan perasaannya.
            “Assalamualaikum!”. Suara orang memberi salam mengembalikan Zuraimie ke duania nyata. Zuraimie mengangkat kepalanya ...
“Eh Dayah , masuklah. Kenapa tiba-tiba boleh ada di sini?”. Tanya Zuraimie sambil tersenyum. Dia cuba menyembunyikan kesedihan yang bersarang di hatinya.
“So , inilah Diah. Kekasih hati abang?”.Selamba Hidayah bertanya sambil berjalan menuju ke tepi katil Diah.
“Wow cantik!. Tetap cantik walaupun sudah kelihatan amat pucat dan cengkung”.Puji Hidayah ikhlas.
“Hidayah , abang tak faham maksud kata-kata dayah ini”. Zuraimie berterus-terang. Dia tidak boleh membaca maksud di sebalik kata-kata Hidayah itu , ikhlas atau menyindir.
“Abang , come on lah. Abang ni , macamlah baru sehari dua kenal Dayah. Kita membesar bersama. Bermain , bergaduh dah macam adik beradik. Dayah ikhlaslah puji kekasih abang ni. Lagipun macam yang Dayah katakan malam itu , Dayah dah anggap abang seperti abang kandung Dayah sendiri. Mana mungkin ‘status’ itu mahu diubah”. Jawab Hidayah sambil merenyih memandang Zuraimie.
“Alhamdulillah ...” Ucap Zuraimie sambil mengingati semula dialog adik sepupunya malam itu ....
“Apa?. Apa ni mak! Ayah?!. Dayah tak boleh terima abang Mie sebagai suami!”. Balas Hidayah tegas sebaik sahaja pakciknya , Tuan Razman habis menyatakan ‘rahsia’ yang terpendam selama ini. Dia memandang wajah kedua ibu bapanya bergilir-gilir.
“Mengapa tidak?. Apa kurangnya Zuraimie?”. Tanya ibunya , makSu dengan nada suara yang tinggi, marah benar dia apabila kehendak hatinya disanggah.
“Sebab  Dayah dah anggap abang Mie macam abang kandung Dayah sendiri!”. Jawab Dayah , berterus-terang menyatakan perasaannya.
“Perasaan itu boleh ditukar , sayang kepada abang menjadi sayang kepada suami. Semuanya boleh dipupuk , asal saja kalian mahu mencubanya”. Sampuk Puan Sarah lembut , separuh memujuk. Hidayah segera mahu membuka mulut membalas kata-kata makciknya itu namun segera dipotong oleh ayahnya.
“Tak apalah kak , abang. Kita bagilah mereka masa. Mungkin mereka terkejut agaknya tu. Maklumlah , setelah sekian lama mereka rapat , tiba-tiba sahaja perkara ini baru dimaklumkan. Err ... kami minta dirilah ya”. Pak Su cuba mengendurkan keadaan.
“Hah abang , orang bercakap dia beranganlah pulak!”. Hidayah menepuk bahu abang sepupunya itu.
“Heeee ... maaflah Dayah. Abang sebenarnya teringatkan kata-kata Dayah malam tu. Hebatlah Dayah. Berani menyatakan yang benar. Abang pulak masatu , terkejut sangat sampai hilang semua kata-kata. Berdiri tegak macam patung!”. Balas Zuraimie sambil terus tertawa kecil.
“Hmm ... tahu tak pa!. Abang memang dari dulu macam tu. Takut sangat nak kata yang benar. Bila tak suka tak pernah nak bagi tahu. Dayah sebenarnya geram sangat dengan abang malam  tu tau”. Sambung Dayah.
“Sebab?”. Tanya Zuraimie spontan.
“Sebab abang diam seribu bahasalah!. Habis mak dan ayah ingatkan Dayah sorang saja yang menentang. Teruk tau Dayah kena marah dengan mak malam tu. Nasib baiklah ayah tu lebih memahami. Kalau ikut hati mahu saja Dayah lari dari rumah tau. Dayah pun pada mulanya sangka yang abang memang dah tahu dan setuju dengan rancangan mereka , mujurlah ada kak Anisah. Dialah yang beritahu pasal perkara yang sebenarnya. Termasuklah pasal kekasih abang ni”. Terang Hidayah. Zuraimie hanya mengangguk-nganggukkan kepalanya mendengar kata-kata adik sepupunya itu.
“Sorrylah Dayah , abang sebenarnya memang terkejut beruk masatu. Itu yang sampai diam tak terkata”. Renyih Zuraimie.
“Habis tu , apa kita nak buat sekarang?. Nampaknya mak bapak kita tu beria-ia sangat  nak menjodohkan kita?”. Tanya Hidayah. Pertanyaan yang membuatkan Zuraimie menggaru-garu kepalanya yang tidak gatal.
“Err ... kita buat bodoh ajelah!”. Jawabnya setelah sekian lama.
“Pap!!”. Satu tamparan kuat mengenai belakang bahunya.
“Okey ... okey. Err ... abang rasa , kalau susah-susah sangat kita turut sajalah kehendak mereka. Dayah jadi isteri pertama abang dan kekasih abang ni jadi madu Dayah bila dia dah sedar nanti”. Jawab Zuraimie.
“Woi!! Orang seriuslah”. Sergah Hidayah.
“Ha ha ha”. Zuraimie tertawa besar melihatkan mata Hidayah yang terbeliak dan mulutnya yang muncung mencuka.  Sudah lama benar dia tidak tertawa besar begini. Memang kehadiran adik sepupunya itu mampu menceriakan sedikit hatinya yang murung.
            Tiba-tiba perbualan mereka terganggu dengan kehadiran Dr Anisah.
“Amboi gembiranya. Sampai luar boleh dengar ketawa kau Mie”. Tegur Dr Anisah  sambil tersenyum memandang adiknya itu.
“Ni hah Dayah buat lawak bodoh. Macam manalah Mie tak ketawa besar”. Jawabnya spontan.
“Apa?. Lawak bodoh?!”. Bersama dengan kata-kata itu satu cubitan yang kuat dipulas dilengan kanan Zuraimie.
“Adoii! Sakitlah!!”. Balas Zuraimie lantas menyentap lengannya lalu menggosok-gosokkan lengannya yang lebam serta merta.
“Kak , sebab inilah Mie tak mahu kahwin dengan Dayah. Kalau dia jadi isteri Mie alamat satu badan lebam!”. Usik Zuraimie.
“Hmm ... korang ni , gurau-gurau jugak. Ni masalah korang ni macam mana nak diselesaikan?”. Tanya Dr Anisah dengan wajah yang serius.
“Hmm ... Dayah , kau ada teman lelaki istimewa tak?”. Tanya Zuraimie.
“Kenapa?”. Balas Hidayah.
“Laa , orang tanya tu jawab ajelah”. Kata Zuraimie lagi.
“Err ... ada. Tapi janji jangan bagitahu mak dan ayah!”. Pinta Hidayah.
“Bagus. Kalau Dayah betul ada teman lelaki istimewa , perkara ini akan jadi lebih mudah”. Balas Zuraimie.
“Mudah?”. Tanya Hidayah dan Dr Anisah serentak. Masing-masing tidak dapat menangkap maksud dari kata-kata Zuraimie itu.
“Yup!. Apa kata Dayah minta saja teman lelaki Dayah tu datang meminang”. Zuraimie memberikan cadangan.
“Laa dah tentu-tentulah mak dan ayah akan menolak pinangannya”. Jawab Hidayah spontan.
“Tak mungkin. Janganlah biarkan mereka tolak. Dayah rekalah cerita sikit”. Kata Zuraimie lagi.
“Reka cerita? ... Aaaa tak nak. Tak nak!. Dayah tak nak menjatuhkan meruah Dayah dan teman lelaki Dayah sampai begitu sekali”. Balas Hidayah setelah dapat menangkap maksud Zuraimie.
“Laa , maruah tu cuma di hadapan mak dan ayah Dayah je. Nanti setelah semuanya selesai , Dayah beritahulah perkara yang sebenarnya. Tebalkan muka untuk sementara waktu demi kebahagiaan bertahun-tahun kemudian. Berbaloikan?”. Zuraimie beria-ia menyakinkan adik sepupunya itu.
Hidayah diam , memandang Dr Anisah meminta pandangan , “Terserah ... okey jugak cadangan tu”. Balas Dr Anisah.
“Hmm ... nantilah Dayah fikirkan. Okey bro , Dayah nak balik ni. Flight lagi dua jam jea. Ingat nak gi shopping kejap kat Sogo sebelum balik. Apa-apa hal nanti Dayah call”. Hidayah meminta diri.
“Hmm ... orang tu , tengah susah hatipun masih ada niat nak shopping”. Usik Dr Anisah.
“Sambil menyelam minum air. Heee ...” Balas Hidayah sebelum meminta diri.