Popular Posts

Friday, 16 September 2016

Fikiranku ... warkah buat sang ombak

Warkah buatmu ... ombak
Lukis jea ... jangan kau biarkan ombakmu menggila ...

Salam buatmu ombak,
Maafkan aku kerna mengganggu mimpi indahmu. Sungguh, bukan niatku merosak istana pasir yang kau bina ... kau bina setelah ia musnah berkali-kali dek sentuhan jiwamu yang hambar ... merapuh lalu meratah sendiri pasak istana pasirmu.

Ombak,
Dari kejauhan ini akulah camar yang terbang hinggap di batuan keras tanpa nyawa. Memerhati dengan mata hati ... menilai dan meneliti ...
Kiranya desiranmu tidak lagi berirama merdu. Sumbang dan pincang sudah ...
Benakku berbicara dalam sepinya bahasa , kemana hilangnya desiranmu yang gah menggoncang samangat yang mati?
Membangkit rasa yang musnah?
Apa sudah hilang kudratmu yang dulunya mampu mengukir kalam suci dipesisiran pantai yang kian tandus dek ribut yang senantiasa melanda?
Sudah tewaskah kau meredah tentangan demi sebuah astaka iman buat bernaung si musafir yang sesat dalam mencari arah?

Atau mungkin juga ...
Pepasir pantaimu sudah lelah menanti kepulanganmu dengan lambaian kasih yang seharusnya sedia terpahat sejak azali ...

Ombak ...
Kiranya aku pernah berlegar menebar sayap dan menyentuh buih-buih halusmu , hingga menjadikan aku sepeduli ini. Mata hatiku tidak lagi mampu melihat kau sang ombak memusnah pantai sucimu.
Aku juga tidak sanggup membiar kau hanyut jauh dari aliran asalmu ... hingga memaksa aku mencoret warkah buatmu.
Aku tidak punya jejari runcing yang bisa menulis dengan kalam indah penuh makna.
Sayapku juga tidak lagi sekuat dulu yang mampu membawaku terbang mengkhabar berita dari tujuh benua ... sedang suaraku memang sudah lama hilang...

Ombak,
Sungguh lumrah alam ciptaan yang Esa , pasang dan surutnya lautan ... tenang mahupun geloranya ombakmu melanda , menghempas atau mengelus lembut pantai putih ... itu bukan alasan untuk jatuh tertewas atau hanyut jauh demi memenuhi sebuah keinginan dalam mencari permata bahagia yang mungkin telah lama tertanam di dasar yang tidak kau sedari.

Sahabatku ombak,
Kalau bolehku pinta , kembalikanlah alunan merdu desiranmu mengalunkan kalam indah dari bahasa Tuhanmu.
Sebarkan perkhabaran tentang indahnya iman yang menjadi benteng pertahanan insan dalam mengharungi permainan dunia.
Jadilah penunjuk seisi alam arah mencari bahagia yang hakiki.
Bantulah si pengemis cinta mengenal cinta sejati ...

Akhir kalam buatmu sahabatku ombak ...
Kutitip doa buatmu agar kau tidak terleka mengejar bahagia yang seketika sebaliknya akan kupohonkan agar kau kan bertemu jua permata bahagia yang kau cari yang mampu membawamu bertemu cinta abadi ... cinta hamba kepada Tuhannya.



Salam ingatan dariku
Sang camar.


Wednesday, 14 September 2016

Lukis jea ... banner musollah : akhlak

Lukis jea ... cadangan banner musollah

Bila aku diminta membuat satu banner utk musollah.
Tema santai.
Message melalui gambar (visual)
Obj: akhlak / adab pergaulan lelaki n perempuan.

Harap diterima sebab aku dah penat seharian mencantikkan sebahagian dinding musollah (bahagian tugasan aku).
Tema simple ... 'taman'
So aku up sikit tema tu kepada 'taman syurga' di mana ada air2 yang mengalir.
Pastinya aku tak buat imej sebenar melainkan yang telah ku ringkaskan dan geometrikan sedikit.
Simple but nice ... itulah pendekatan yang cuba ku bawa.
Derang ok ke dengan hasilkerjaku?
Tak kisahlah. Dah kata 'ikut aku' maka kenalah derang ikut dan terima hasilkerjaku itu.
^__^

Sementara cuti ni aku layanlah ...
Tapi kalau dah start skul ... jangan marah ye kalau aku buat 'tidak pandai' (bahasa sopan).
Pada aku kerja kena fokus n ikut priority ... priority sekarang adalah SPM - demi agama n anak bangsa yang cemerlang akademik dan bijak n tulus dalam berfikir.

"Moga mereka menjadi cendekiawan islam yang menyumbang kepada kecemerlangan islam".
Aamiinnnn


-peace-
>__<

Tuesday, 13 September 2016

Novel 2 : Selepas Hujan Bab 9

BAB  9           :           Rindu yang meresahkan
Lukis jea ... rindu yang meresahkan
Kiranya rindu ini menggoncang tenang sanubariku


“Berhenti!!! Jangan berani kau memeluk isteri aku!”. Suara keras Encik Amir menghentikan langkah Diah. Encik Amir tiba-tiba terpacul di muka pintu.
“Ooo ... inilah lelaki yang telah merosakkan kau ya?!”. Marah betul encik Amir apabila terpandangkan Zuraimie.  “Betul? Kau yang merosakkan anak aku?!”. Tanya Encik Amir sambil mencekak leher  kemeja Zuraimie. Zuraimie terdorong ke arah Encik Amir.
“Maafkan kami pakcik. Maafkan saya!”. Kata Zuraimie. Jawapan Zuraimie itu telah memarakkan lagi kemarahan Encik Amir . Bukannya kemaafan yang diberinya tetapi satu tumbukan padu yang kena tepat ke muka Zuraimie. Zuraimie jatuh terpelanting ke tanah. Hidungnya berdarah.
“Ooo ... sekarang baru berani mengaku!. Hari tu masa dekat hospital kenapa diam menikus?! Apa? Takut? ...  Dah kau rosakkan anak dara orang , takut nak mengaku?. Huhh!!! Dasar jantan tak ada telor!! Pengecut!!  Bacul!. Berambus kau dari sini!!!!”.  Jerit Encik Amir sambil terus menendang dan membelasah Zuraimie. Ziah dan Diah menjerit-jerit melihat Zuraimie diperlakukan begitu.
 “Abang  ... cukuplah. Dah cukup malang nasib kita ni bang. Janganlah sampai abang menjadi pembunuh pula!”.  Puan Norlina cuba menghalang suaminya daripada terus membelasah Zuraimie.  Malangnya kata-kata isterinya itu langsung tidak memberi kesan. Badan Zuraimie terus-terusan menjadi tempat dia melepaskan geram.
“Janganlah begini bang ...  Cukuplah tu!!!”. Jerit Puan Norlina sekuat hatinya. Dia sendiri sudah hilang arah melihatkan kegilaan suaminya. Diah dan Ziah pula hanya mampu menjerit dan menangis memohon agar Zuraimie tidak terus dibelasah.
Mendengar jeritan isterinya itu , barulah Encik Amir menghentilkan perlakuannya. Termengah-mengah dengan nafas yang turun naik , marah dan sangat penat membelasah!
 “ Sudahlah bang , apapun Diah ni satu-satunya anak kita. Sebusuk-busuk daging dibasuh dimamah jua bang ... tolonglah bang. Maafkanlah mereka”. Rayu puan Norlina sambil memegang lengan suaminya.
“Aku tidak mungkin menerima kembali orang yang telah  menconteng arang di muka kita. Madu yang kita beri , tuba pula yang dibalasnya!”. Jawab encik Amir keras.
“Perbuatan mereka berdua ini benar-benar telah menjatuhkan maruah keluarga kita . Aku malu punya anak seperti itu. Buat apalah kita nak bersengkokol dengan manusia yang bertuhankan nafsu!”. Tegas Encik Amir , sedikitpun tidak memandang Diah.
“Abah ... maafkanlah Diah. Diah benar-benar menyesal. Kasihanilah Diah ... ke mana lagi Diah nak pergi. Diah cuma ada mak dan abah ... tolonglah abah , maafkanlah Diah!!”.  Diah merayu , cuba melangkah menghampiri encik Amir.
“Pang!”. Satu tamparan berat dihayunkan ke pipi Diah. Diah jatuh . Terjelepuk ke tanah.
“Diahhh!!!”. Jerit Zuraimie dan Ziah serentak.
“Abang!. Itu anak kita bang!!” Jerit Puan Norlina.
“Tidak! Berkerat rotan berpatah arang , aku tak akan benarkan dia jejakkan kaki di rumah ini
 lagi !!! ...pergi! ...Pergi!! . Jangan kau ke mari lagi . Berambus!!!”. Jerit encik Amir. Lalu menyeret Diah dengan kasar sebelum menolaknya ke arah kereta. Diah hampir tersungkur , mujur segera disambut oleh Zuraimie. Puan Norlina meraung , tidak sanggup melihat Diah diperlakukan begitu.
“Mak! Abah! Kasihankanlah Diah!!”. Rayu Diah.
“Abang  ...  mengucaplah bang .  Janganlah diturut rasa marah. Terimalah kembali anak kita bang. Itulah satu-satunya anak kita bang!!”. Puan Norlina merayu dalam tangisan.
“Tidak!!!”. Jerit encik Amir lantas menggenggam tangan isterinya lalu menariknya masuk ke dalam rumah. Puan Norlina sempat mencuri  pandang Diah sebelum ....
“Bannggg!!!”. Daun pintu dihempas kuat.
“Allahu Akbar!!”. Mengucap panjang Ziah mengingatkan kembali peristiwa yang berlaku pagi tadi. Sia-sia sahaja dia menemani Diah dan Zuraimie pulang ke rumah mak dan ayah Diah. Sangkanya , mak dan ayah Diah sudah memaafkan keterlanjuran anaknya tu , lebih-lebih lagi tidak lama lagi mereka akan menerima cucu.                                                                     
“Huh! Kasihan Diah … Kasihan auntie Norlina … kasihan juga Uncle Amir … Kasihan juga kau Zuraimie!”. Keluh Ziah.
“Kasihan juga aku!. Elok-elok dah dalam perjalanan balik ke Pagan Sena , langsung tak jadi!”. Keluh Ziah lagi … dan kini , masih dalam Kenari putih bersama Zuraimie dan Diah yang diam seribu bahasa. Masing-masing membatu!.
         Setelah ditolak kedua orang tuanya , Diah mengambil keputusan untuk menumpang kasih ibu Raziq di Cherating. Gerak hatinya kuat mengatakan yang ibu tua itu pasti gembira menerima kedatangannya. Mengapa ya?. Diah sendiri tiada jawapannya!.  Ziah dan Zuraimie tiada pilihan lain melainkan menurut sahaja kehendak Diah. … dan benar seperti sangkaan Diah , Mak Mah ibu Raziq menerima kehadirannya dengan tangan terbuka. Lebih-lebih lagi setelah terlihatkan perut Diah yang semakin membusung.
         Setelah segalanya selesai , Ziah dan Zuraimie memohon diri untuk pulang ke destinasi masing-masing. Zuraimie akan pulang ke Bandar Baru Bangi dan Ziah akan meneruskan perjalanannya yang tertunda … kembali ke Pagan Sena!.
Kenari meluncur laju  ...  meredah malam yang kian memekat. Penghuninya diam seribu bahasa. Masing-masing melayan perasaan sendiri hinggalah tiba-tiba ....
“Allah! ...”. Ziah bertempik kuat . Cemas apabila teringatkan sesuatu.
“Kenapa Ziah?”. Tanya Zuraimie. Turut cemas melihatkan keadaan Ziah.
“Aduhhh  ...  Ziah lupa nak telepon pakcik dan makcik. Ziah patut telepon mereka siang tadi , bagitahu yang Ziah akan lambat. Eeee ...  kenapalah terlupa. Tentu abang Anip tengah tunggu Ziah sekarang”. Bebel Ziah sendiri. Marah dengan kecuaiannya.
“Hmmm  ...  abang Anip lagi!”. Usik Zuraimie. Tersengih. Entah mengapa tenang sedikit jiwanya mendengar nama itu keluar daripada mulut Ziah , gadis yang pernah menyintainya!.
“Eh ... tolong ye , kami tak ada apa-apa hubungan. Dia abang kepada cikgu yang Ziah tumpang rumahnya. Itu saja!”.  Ziah menafikan sangkaan Zuraimie. Tidak suka hubungannya dengan abang Anip disalahertikan.
“Okey ... kalau ‘ada apa-apa’ pun tak ada salahnya”. Usiknya lagi.
“Ah! Tak mungkin. Jauh panggang dari api!!”. Jawab Ziah.
“Ha ha ha  ...  kita tunggu dan lihat.  Err  ...  kenapa tak  telepon je telepon bimbit ‘ abang Anip’ tu sekarang?”. Tanya Zuraimie , masih juga mahu mengusik. Ziah mencebik.
“Betullah tuu ... tapi macam mana nak telepon dia pasal nombor dia pun Ziah tak tahu. Mmm ... tak ada pilihan lain , Ziah telepon rumah jelah. Eeee ... abang Anip mesti marah gila!!!” Ziah membebel lagi. Zuraimie tertawa kecil.
“ Haii ... takkan takut sangat dengan abang Anip tu?”. Usiknya lagi.
“Awak tak kenal dia. Lelaki paling pelik dan penuh misteri yang pernah saya jumpa!”. Ziah memberitahu.
“Hahaha … ada-ada sajalah kau ni Ziah!”. Zuraimie teris tertawa.
“Hmm … suka hati awaklah. Tak percaya sudah!”. Ziah menutup bicara. Tidak guna dilayan kata-kata Zuraimie itu.

 “Ziah!!! ... janganlah buat aku macam ni!”
         Sangkaan Ziah meleset  sama sekali. Abang Anip tidak sedikitpun marah sebaliknya sangat risaukan keselamatan Ziah.
“Eee  ...  kenapalah Ziah tak sampai-sampai lagi ni?” . Keluh abang Anip. Sudah habis semua kaunter tiket ditanya , takut kalau-kalau  ada kemalangan atau mungkin bas rosak di tengah jalan. Abang Anip juga sudah berkali-kali menelepon ke rumah , mana tahu kalau-kalau Ziah ada meninggalkan pesanan tetapi hampa.
“Ya Allah ... janganlah terjadi sesuatu yang buruk padanya!”. Doa abang Anip di dalam hati. Resah. Sudah hampir lima jam dia menunggu di stesen bas Kuantan itu. Sejak pukul lima petang tadi! Kakinya sudah penat  mundar mandir ... namun untuk duduk diam hanya menambah keresahan di hati. Tiba-tiba teleponnya berbunyi. Abang Anip segera mengangkatnya.
“Hello ?”.  Sapa Abang Anip
“Hello abang , ni Miah”. Jawab si pemanggil.
“Huhh! ...  Miah. Apahal?”. Tanya abang Anip , sedikit kecewa. Bukan Miah yang diharapkan berada di talian.
“Aiii ... macam tak suka Miah call je?”. Miah terasa hati. Abang Anip diam , tidak peduli dengan bebelan Miah itu.
“Abang , Miah cuma nak sampaikan pesanan Ziah. Tadi Ziah telepon , dia kata dia tak jadi balik hari ini. Ada urusan yang perlu diselesaikan. Ziah kata dia tak telepon abang terus sebab dia tak ada nombor abang. Dia minta maaf banyak-banyak”. Miah menyampai pesan..
“Habis ... dia balik bila?”. Tanya abang Anip.
“Heee ... esok pagi-pagi dia sampai pasal dia akan naik bas malam ni. Tiket dia pukul 10:00 malam. Maknanya awal pagi esok sampailah tu. Nape ... rindu ke?. Heeee”. Usik Miah.
“Kepala otak kau!!” Marah abang Anip diusik begitu. Miah tertawa besar!. Langsung tidak takut akan marah abangnya itu.
“Eh abang janganlah marah. Miah gurau saja. Kalau tak ada apa-apa nape nak marah! Heee ... Opss! satu lagi Ziah pesan tak payah tunggu dia sebab esok bila sampai dia akan terus ambil teksi ke sekolah. So , abang balik jelah sekarang! Heee ...”.  Usik Miah lagi.
“Taulah!!!”. Jengkel benar abang Anip apabila terus-terusan diusik begitu lalu telepon bimbitnya segera  dimatikan. Tambah jengkel hatinya dek kerana perbuatan Ziah yang asyik menunda-nundakan  masa kepulangannya.
“Ada urusan!!. Huh! Langsung tak fikirkan perasaan aku. Dah lebih lima jam aku menunggu baru nak bagitahu tak jadi balik. Apa punya perempuan!!”. Getus hati abang Anip. Terasa bagai dirinya dipermainkan.
“ Eee ... kenapa Ziah ... kenapa Ziah?!” jerit hati abang Anip, tidak puas hati.
“Ziah!!! ... janganlah buat aku macam ni!”. Abang Anip menjerit sekuat-kuat hatinya. Terlepas! Orang ramai memandangnya. Terkejut dan tersengih ...
“Apa punya mamat ni ... gila bayang!! ... ha ha ha”. Seorang anak muda yang ada berhampiran mentertawakan abang Anip. Abang Anip malu besar . Bingkas bangun lalu terus mengangkat kaki!

Hati-hati dalam perjalanan....
         Sementara itu , Ziah sampai di stesen bas Cherating tepat jam sepuluh malam , mujur tidak tertinggal bas. Bergegas Ziah dan Zuraimie mendapatkan bas yang sudah sedia mahu bergerak itu.
“Hati-hati dalam perjalanan”. Pesan Zuraimie sebelum Ziah memanjat tangga bas. Ziah tersenyum dan hanya menganggukkan kepalanya.
“Err  Ziah !” . Panggil Zuraimie. Ziah yang sudah berada di tangga paling atas berpaling dan memandang ke arah Zuraimie. Kedua keningnya diangkat.
“Terima kasih atas segalanya!” Jeritnya dari bawah. Ziah tersenyum lalu melambaikan tangannya kepada Zuraimie. Bas ekspress yang dinaiki Ziah mulai bergerak dan meluncur laju membelah keheningan  malam. Perjalanan malam yang agak membosankan. Tiada apa yang boleh dilihat di luar jendela , hanyalah bebayang gelap pokok-pokok hutan dan tasik serta bukit bukau yang hanya nampak berbalam-balam. Hampir kesemua penumpangnya  melelapkan mata ..... nyenyak tidur ...zzzz

Aduhai mengantuk sangat mata ni...
         Tiba-tiba tidur Ziah diganggu oleh suara pemandu dan konduktornya.
“Hah , dah sampai. Kuantan! Kuantan!”. Jerit konduktor bas. Sengaja menguatkan suaranya untuk membangunkan para penumpang yang masih lena. Ziah menggosok-gosokkan mata.
“Huhh ... dah sampai? Cepatnya!.”.  Ziah bangun , bagaikan tidak percaya. Dia telah tidur nyenyak  di sepanjang perjalanan.
“Macam baru aje  naik bas , tiba-tiba dah sampai”. Katanya di  dalam hati. , cuba pula  melihat jam di tangan. 5:25 pagi!. 
“Betullah dah sampai!. Aku penat sangat kot”. Fikirnya lagi lalu segera turun daripada bas  , mengambil begnya dari tempat menyimpan beg di bawah bas.
“Nak kena cari teksi ni. Hmmm ... baik aku solat subuh dulu”.  Fikir Ziah. Ziah membuat keputusan untuk solat subuh dahulu sebelum mendapatka teksi sebaik sahaja mendengar  azan dilaungkan dari surau di perhentian bas tersebut.
         Selesai sahaja menunaikan solat , Ziah bergegas , berjalan laju untuk mencari teksi. “Mesti susah nak dapat teksi subuh-subuh ni.  Ahh ! Kereta sapupun bolehlah. Err tapi  mesti kena tekan harga. Hmm  ... tak kesahlah , yang penting sempat sampai sekolah sebelum 7:20. Kalau tak , tak pasal-pasal merahlah nama aku!”. Fikirnya  sambil sibuk memandang kiri dan kanan.
Tiba-tiba tangan kirinya ditarik dari belakang. Ziah terkejut dan dengan spontan tangan kanannya melepaskan beg pakaian yang dijinjingnya lalu jari jemarinya digenggam kemas , buku limanya dihayun laju tepat ke arah  muka si pengacau. Mujur si pengacau bertindak lebih pantas. Tangan  itu ditangkap dan digenggam kuat sebelum sempat  sampai ke sasaran.
“Heiii   akulah!!...”.  Abang Anip bersuara sambil merentap Ziah ke arahnya. Ziah terdorong ke dada abang Anip. Abang Anip menyuakan mukanya ke muka Ziah.
“Kau ingat siapa?”. Tanya abang Anip.
Ziah terkejut lalu segera membetulkan posisinya. Berdiri tegak di hadapan abang Anip.
“Err ... abang!. Maaflah ... Ziah betul-betul terkejut tadi. Spontan , tak sengaja!” . Ziah meminta maaf. Tersengih malu  apabila mengingatkan perlakuannya tadi.
“Hmm ... boleh tahan gerakan kau tadi. Biasa main silat?”. Tanya abang Anip. Tiba-tiba menjadi ramah.
“Err ... dulu adalah belajar sikit-sikit. Taekwando!” . Jawab Ziah tersipu-sipu.
“Tapi kena berlatih lebih lagi!!”.  Renyih abang Anip. Ziah hanya tersenyum.
“Errr ... kenapa abang boleh berada di sini pada waktu begini?”.  Ziah bertanya kehairanan .
“Errr ... atau ...?”.  Ziah bagaikan tidak percaya , bulat matanya memandang abang Anip apabila terfikir yang mungkin abang Anip telah menunggunya sedari semalam. Rasa bersalah menyelubungi hatinya.
“Ahhh ... abang Anip , Ziah betul-betul dah menyusahkan abangkan?. Maafkan Ziah ...”.   Keluh Ziah. Betul-betul kesal . Bukan itu saja , Ziah juga terharu dengan sikap abang Anip yang sanggup menunggunya .... menunggunya sepanjang malam!!
“Ah sudahlah. Jom ...  nanti kau lambat pula ke sekolah” .
         Abang Anip mengangkat beg Ziah dan berjalan  laju menuju ke kereta. Ziah mengejar dari belakang. Sebaik sahaja keduanya berada di dalam kereta ...
“Ziah , kalau boleh abang tahu ... kenapa Ziah melewat-lewatkan kepulangan Ziah?”.  Abang Anip bertanya kepada Ziah sambil menatap wajahnya. Suaranya lembut . Hatinya terasa puas dapat  menatap semula wajah gadis ini. Lebih-lebih lagi wajah yang baru disirami air wuduk. Air mukanya bersih dan cukup menenangkan. Hilang segala kerisauan dan kejengkelannya menanti  semalaman.
“Abang , pertama sekali Ziah betul-betul minta maaf kerana telah menyusahkan abang. Kedua , Ziah bukannya sengaja melewat-lewatkan masa untuk balik ke sini”. Terang Ziah.
“Habistu?”. Tanya abang Anip. Masih tetap menatap wajah gadis yang dirinduinya ini.
“Panjang ceritanya. Ziah tidak rasa abang sanggup mendengarnya”. Ziah berdalih , malas untuk menceritakan apa yang terjadi.
“Tiada faedahnya aku ceritakan kisah Diah dan Zuraimie kepada abang Anip. Buat apa ... bukannya dia kenalpun mereka apalagi untuk memahaminya!”. Fikir Ziah. Tambahan pula , Ziah memang tiada berminat untuk bercerita pada  waktu ini. Setelah mengharungi bermacam peristiwa sejak meninggalkan Pagan Sena  tempohari , Ziah terasa sungguh penat. Matanya bagaikan mahu terlelap semula apabila kereta mulai bergerak.
“Hmm ... Ziah mungkin tidak percaya. Abang memang sedia mendengarnya”. Belumpun sempat abang Anip mahu meneruskan kata-katanya , Ziah sudah terlena!.
“Laa ... dah lena minah ni!”. Abang Anip berkata sendiri. Tersenyum memandang Ziah , tangannya terdorong untuk mengusap pipi Ziah. Sejuk ... lembut ...
“Hmmm ... kasihan ...”. Keluh abang Anip. Abang Anip meneruskan pemanduan dengan perlahan dan berhati-hati.
“Biar lambat asalkan selamat!”. Begitulah pesan ibunya. Entah mengapa pada waktu sebegini pesanan ibunya itu memang sangat sesuai!. 
         Kereta meluncur terus , abang Anip memandu mengelak segala bonggol dan lopak . Tidak mahu mengganggu tidur Ziah.
“Huh! Inilah dia , tiap kali nak pilihanraya habis semua jalan diturap baru , lubang semua dikambus  tapi habis je pilihanraya , haram!. Jalan yang berlubang akan terbiar , lubang jadi semakin besar hingga boleh membahayakan pengguna. Nanti kalau ada yang dah terbunuh , dapat liputan TV. Hah! Masa tu barulah ada yang datang menjenguk. Baru terkial-kial nak  baiki jalan!. Hishh politik!!”. Abang Anip berleter sendiri. Benci betul dia mengenangkan sikap sesetengah ahli politik.
Namun kebencian itu segera terpadam tatkala matanya terpandang wajah suci Ziah yang sedang lena ... “Tidak pernah ku sangka kau akan membalut luka di hati ini”. Abang Anip mula melayan perasaan. “Tapi bagaimana harus aku curahkan semua rasa ini?”. Fikirnya pula.
“Ziah , kalaulah kau mendengar suara hatiku ... sehari tanpamu hidup ini terasa sunyi. Pincang segalanya....”
“Ziah , aku tak mampu kehilangan lagi. Tolonglah jangan menolakku!”. Bisik hati abang Anip. Matanya asyik mengerling ke arah Ziah yang benar-benar lena dibuai mimpi.
“Uncle!. Cukup! Cukup!. Jangan dipukul dia lagi. Dia tak bersalah. Bukan dia yang lakukan ... bukan dia. Bukan dia uncle!. Tolonglah , berhentilah uncle!”. Tiba-tiba Ziah  menjerit-jerit. Lenanya membawa igau mimpi melahirkan suara hatinya yang terpendam tatkala melihat Zuraimie dibelasah teruk oleh ayah Diah. Kepalanya dipalingkan ke kiri dan  kanan , wajahnya dibasahi peluh.
“Ziah!. Ziah! ... bangun. Bangun Ziah ...”. Abang Anip cuba menyedarkan Ziah dari igau mimpinya.
“Hrrrmmmnnnn....”. Ziah seakan merengek perlahan sebelum kembali lena.
“Huh!. Apa yang telah kau lalui?”. Keluh abang Anip , memandang Ziah dengan rasa simpati. Berbagai andaian datang dan pergi dalam fikiran abang Anip.
“Ahhh!!!. Persetan semua itu. Aku tahu kau gadis yang baik!”. Abang Anip menepis semua andaian buruk yang mengganggu fikirannya.
“Sesulit manapun perjalanan hidupmu , aku sanggup mengharunginya bersama”. Itulah janji abang Anip kepada dirinya sendiri.

“Begini puan , saya datang ni berkenaan hal cikgu Ziah ...”
         Sejam perjalanan , akhirnya mereka sampai di hadapan pintu masuk ke  sekolah tempat Ziah bertugas.  Abang Anip memberhentikan kereta di bahu jalan. Memandang semula Ziah yang  masih lena.
“Penat sungguh kau Ziah ... apalah agaknya yang telah kau lalui. Kau sepatutnya balik berehat saja”. Fikir abang Anip. Perlahan-lahan abang Anip membuka pintu keretanya lalu keluar berjalan memasuki kawasan perkarangan sekolah dan terus ke pejabat. Sampai di pejabat abang Anip melihat guru-guru berjalan laju menuju ke mesin ‘punch card’. Abang Anip tersenyum melihat gelagat para guru yang berusaha untuk memastikan kad masing-masing tidak merah.
“Encik , pejabat mula pukul 8:00”. Tegur kerani sekolah.
“Ya saya tahu tapi saya ada hal penting nak berjumpa pengetua. Dia dah sampai ke?”. Tanya abang Anip.
“Ya , nak jumpa saya?”  sapa satu suara dari arah belakang. Abang Anip menoleh ke arah suara itu . Seorang perempuan awal 50an sedang berdiri memandangnya.
“Ya puan”. Abang Anip mengiyakan.
“Ada masalah apa tu encik?”. Tanya pengetua
“Begini puan , saya datang ni berkenaan hal cikgu Ziah ...”. Jawab abang Anip.
“Ooo ... cikgu Ziah . Bukan ke dia dah ambil cuti rehat dua hari?”. Tanya puan pengetua.
“Ya puan. Sebenarnya...”. Abang Anip cuba menerangkan.
“Errr ... beginilah encik , mari kita duduk di sofa sana” . Ajak puan pengetua sambil menunjukkan ke arah tempat yang dimaksudkan.
“Yalah ...”.  Abang Anip mengekori puan pengetua ke sofa tetamu di pejabat itu...

... kenapa abang pandai-pandai buat keputusan ...
         Sementara itu di dalam kereta , Ziah masih lagi lena. Tiba-tiba Ziah terkejut kerana mendengar bunyi hon bas sekolah dibunyikan kuat.
“Err ... dah sampai sekolah?”.  Ziah terjaga , bersuara sambil memandang abang Anip. Abang Anip tidak menjawab tetapi terus memandu.
“Eh abang , ini bukan ke sekolah tapi ... menjauhi sekolah!”. Ziah bersuara keras kerana terkejut.
“Ziah , abang nak hantar Ziah balik. Ziah penat sangat”. Jawab abang Anip
“Eh , Ziah tak boleh buat macam tu. Ziah kena ke sekolah jugak. Dah dua hari Ziah ambil cuti rehat. Dahlah Ziah ni baru kerja ... tolonglah abang Anip , hantarkan Ziah ke sekolah”. Ziah cemas. Khuatir reputasinya akan terjejas.
“Ziah janganlah risau. Tadi abang dah cakap dengan pengetua. Dia beri Ziah cuti tanpa rekod untuk hari ini. Esok baru Ziah bersekolah semula”. Jelas abang Anip. Ziah agak terkejut mendengar penjelasan abang Anip.
“Kenapa?”. Tanya Ziah , memandang abang Anip dengan perasaan tidak puas hati.
Abang Anip membalas pandangan itu. Lama ... akhirnya abang Anip memberhentikan keretanya di tepi jalan sekali lagi. Ziah masih memandang abang Anip dengan pandangan yang tajam. Tidak suka abang Anip mencampuri urusan kerjanya.
“Kenapa?!”. Ziah mengulagi pertanyaannya. Matanya memandang tepat ke wajah abang Anip. Tiada senyum dibibir. Menyedari ketegangan di wajah Ziah. Abang Anip merenung mata Ziah. Diam ... tidak pasti apa yang perlu dikatakan.
“Salahkah aku cuba melindungimu?”. Tanya hati abang Anip.

“Kenapa?!”.  Ziah bertanya lagi. Agak keras suaranya. Abang Anip hanya menjawab dengan renungan. Wajahnya cukup serius menentang pandangan mata Ziah. Lama mereka begitu. Masing-masing tidak mahu mengalah. Tiga minit telah berlalu ... “Arghh!” suara Ziah keras. Mengalihkan matanya. Tidak mampu lagi untuk terus melawan  renungan mata abang Anip .... tiada faedahnya!!.
“Abang , Ziah cuma nak tahu kenapa abang pandai-pandai buat keputusan bagi pihak Ziah?”. Kata Ziah dengan nada yang agak jengkel. 
Abang Anip tidak menjawab sebaliknya terus diam. Kedua tangannya kuat menggenggam stereng kereta. Kalau diturutkan hatinya , mahu saja stereng itu dicabut dan dilemparkan jauh-jauh keluar. Dadanya turun naik menahan marah. “Masakan madu yang kuberi , tuba yang kau balas!!” . Fikirnya.

Saturday, 3 September 2016

Novel 2 : Selepas Hujan Bab 8

Bab 8 :       Rindukah itu?.  


Rindukah itu ...
Tanpa sedar ku sebut namamu
Dalam pejam kulihat wajahmu

         Ziah duduk di atas kerusi bersebelahan dengan katil Diah. Semalam , selesai sudah majlis konvokesyen diploma pendidikannya. Ziah , Ba'ie dan Zuraimie ... mereka bertemu semula setelah sekian lama terpisah , masing-masing membawa diri mengharungi episod demi episod kehidupan yang tersurat.
         Termenung memandang Diah ... “Kenapalah berubah terus takdir hidupmu? . Ya Allah , hikmah apakah yang tersembunyi disebalik semua ini?”. Ziah memandang sayu , Diah gadis periang yang pernah menjadi teman rapatnya dahulu kini terlantar tidak bermaya.

Allah tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya. Ia mendapat pahala (dari kebajikan) yang diusahakannya dan ia mendapat siksa (dari kejahatan) yang dikerjakannya”. Ziah teringat maksud sebahagian daripada ayat 286 dalam surah Al Baqarah yang pernah dibacanya dulu.
“Ya . Allah tidak akan menguji kita dengan sesuatu yang di luar kemampuan kita. Diah , aku yakin kau akan tabah dan dapat melalui semua ini”.  Bisik suara hati Ziah. Wajah Diah ditatapnya penuh simpati. "Benarlah kita ini hanya hambaNya dan tidak Allah jadikan mati dan hidup itu melainkan sebagai ujian buat kita". Ucap Ziah tanpa sedar.
         "Huhhh!. Lain orang lain pula ujiannya". Entah mengapa tidak semena-mena , Ziah teringatkan pula kisah abang Anip. Kisah yang cukup tragis. Semuanya kisah cinta yang tidak kesampaian. Sama seperti kisah cinta Diah , juga kisah cintanya sendiri. 
"Abang Anip kehilangan Aisyah , Diah kehilangan Raziq dan aku kehilangan Zuraimie ...  sungguhpun kau selalu ada di depan mata namun , hatimu  tidak pernah mampu  kucapai!. Huhh! Hati-hati yang terluka ... semuanya kisah cinta duka”. Keluh Ziah , mulai melayan perasaannya sendiri. 
         Teringat lagi perbualannya bersama Diah suatu ketika dahulu. Mereka sama-sama pernah bersetuju untuk segera mengakhiri zaman solo mereka sebelum  mencecah ke umur 26 tahun.
“Sunnah Nabi tu. Kau tak hendak ikut ke?. Kan ke nabi kita , Nabi Muhammad (s.a.w) kahwin umur 25 tahun!”.  Kata-kata Diah yang nakal dan mesra suatu ketika dulu masih terngiang-ngiang di telinganya.
“Diah , kita dah di penghujung 25 tahun. Lihatlah diri kita. Kau terlantar dan aku masih sendiri. Semuanya masih lagi  suatu misteri!”.  Bisik lagi suara hati Ziah. 
Perkataan 'misteri' itu mengingatkannya kepada abang Anip , lelaki yang sering membebalkan hati. Entah mengapa , sejak meninggalkan Pagan Sena , ada-ada saja perkara yang mengingatkannya kepada lelaki itu.
“Hmm ... abang Anip!. Lelaki pelik dan penuh misteri. Mengapa kau asyik datang dalam ingatanku?. Sudah ketulahan ke apa aku ni?”. Keluh Ziah , terbayang olehnya wajah abang Anip yang berserabut ... dan manis.  Entah mengapa bagai ada rindu menyapa ...
“Hishh! . Biar betul!. Tiba-tiba rasa rindu pulak! . Eh, tak mungkin . Tak mungkin aku rindukannya. Tidak! Tidak! Tidak!. Aku tak mungkin merindukannya  . Moga disimpangkan Allah semua itu. Rasa ini ... ingatan ini adalah kerana aku  dah  lama tak bertengkar atau  bergaduh dengannya. Ya! Itu saja!!”. Ziah cuba memahami perasaannya sendiri. 
“Atau mungkin juga kerana tiada orang yang menyakitkan hatiku di sini. Tak mungkin aku merindui lelaki mulut longkang itu!”. Bisik Ziah sambil tersenyum. 
Lepas satu ke satu peristiwa yang berlaku sepanjang  tinggal menumpang di rumah cikgu Karim muncul dalam fikirannya. Ziah tertawa kecil apabila teringatkan betapa malunya dia dek peristiwa yang berlaku pada satu petang. 
Ketika itu Ziah baru habis mandi dan berpakaian. Daun jendela bilik ditolak luas. Ziah melihat ke luar jendela , membiarkan bayu petang mengusap dan membelai wajahnya. Rambutnya yang basah dibiarkan lepas bebas . Ziah menyanyi-nyanyi perlahan sambil menyisir rambutnya. Lagu suci dalam debu nyanyian Saleem!. 
'Engkau bagai air yang jernih
di dalam bekas yang berdebu
Zahirnya kotoran itu terlihat
kesucian terlindung jua 

cinta bukan hanya di mata
cinta hadir di dalam jiwa
biarlah salah di mata mereka
biar perbedaan terlihat antara kita

kuharapkan kau kan terima
walau dipandang hina
namun hakikat cinta kita
kita yang rasa

suatu hari nanti pastikan becahaya
pintu akan terbuka kita langkah bersama
di situ kita lihat bersinarlah hakikat
debu jadi permata , hina jadi mulia

bukan khayalan yang aku berikan
tapi keyakinan yang nyata
kerana cinta lautan berapi
pasti akan kurenang jua'

Tanpa Ziah sedari , abang Anip yang berada tidak jauh dari situ sedang leka memerhatikannya. Entah mengapa lelaki itu berdiri tegak di sebelah motor buruknya , tidak  bergerak dan seakan leka memerhatikan geraklakunya atau mungkin juga terpesona mendengar nyanyiannya!. 
Ketika mahu mengulangi bahagian korus dengan penuh perasaan  mata mereka bertentangan , masing-masing terkejut dan segera berpaling. Berlagak seperti tiada apa-apa yang terjadi!. 
“Hu hu hu ...  malu! lucu!. Agaknya apa yang menyebabkan abang Anip boleh leka sampai begitu sekali melihatku. Adakah kerana dia ...terpesona dengan nyanyianku ... atau terkejut melihat aku yang tidak bertudung?” Fikir Ziah lagi.
“Eeeee ...  apsallah perkara memalukan tu boleh terjadi. Cuainya aku. Kalaulah dia betul-betul terpikat denganku ... matilah!. Tak boleh nak kubayangkan tinggal bersama lelaki ego tu. Tapi ... sikapnya ketika menghantarku tempohari cukup baik dan menyenangkan. Mungkin betul , abang Anip telah  jatuh cinta padaku?. Atau dia dah termakan cadangan makcik dan pakcik?".
“Hmm ... apapun aku sendiri bagaimana? Apa perasaan aku sebenarnya padanya , cinta atau benci?”. Fikir Ziah sambil meletakkan tangannya di dada sambil memejamkan mata. Cuba mencari perasaannya sendiri.
“Hmm ... apalah susah-susah fikir , yang pasti dia bukan lelaki idamanku!”. Ziah membuat kesimpulan. 
Kini fikirannya terpaut pula pada kenangannya bersampan menyusuri sungai bersama Kamal.
“Hmmm ... lelaki itu. Baik dan sangat menyenangkan!”. Fikirnya sambil tertawa kecil apabila terkenangkan peristiwa dia dikejar angsa semasa bertandang ke pondok kecil Kamal tempohari. Itulah hari yang paling membahagiakannya sejak mula berkhidmat di Pagan Sena!.
“Hmm ... Kamal memang teman yang baik. Teman tapi mesra ... tak lebih dari itu”. Akhirnya Ziah terlena ...

Bila rindu menyapa .....
         Petang itu , abang Anip seperti tiga petang yang lepas , duduk di atas sebatang kayu pokok yang tumbang di tebing sungai belakang rumahnya. Sepanjang ketiadaan Ziah , semangatnya punah , hatinya resah gelisah. Kesunyian terasa mencengkam. Merenggut tangkai hatinya. Sepi ...  sunyi ... kehilangan!.
“Huh ... apa dah jadi dengan diriku ini?”. Fikirnya.
“Mengapa aku selemah ini? .  Mengapa aku selemah ini?. Di mana kesetiaan yang selama ini aku pertahankan?!”. Marahnya pada diri.
Suatu ketika dulu , abang Anip pernah berjanji kepada dirinya bahawa dia  akan sentiasa setia pada cinta yang satu. Cinta yang telah dirampas dek hasad dengki yang telah mengorbankan kekasihnya.
“Chah , walaupun kita berpisah di dunia ini , percayalah ...  hati kita tetap bersatu.  Tunggu abang  ,  kita akan bersama di sana nanti. Tiada cinta lain buat abang di dunia ini. Percayalah sayang. Itu janji abang!”.  Itulah janji yang pernah dilafazkan oleh abang Anip di atas pusara kekasihnya , bakal tunangannya , Aishah.
Namun kini segalanya mulai berubah. Kehadiran Ziah telah merongkai satu persatu ikatan janji setia yang pernah dimeterai di pusara Aishah. Abang Anip benci dengan dirinya sendiri. Mengapa dia boleh selemah ini , membuka lembaran baru buat insan lain.
“Bukankah sepatutnya hati ini  tertutup rapat buat semua kaum hawa di dunia ini?”.  Fikirnya lagi. “Arrggghhhhh!!!” Jeritnya.

Peristiwa tika bersama ...
“Ziah ...  kenapalah wajahmu sering terbayang. Siksanya jiwa aku ini!.  Aku benci kau Ziah! Aku benci kau! Benci!!!!” . Abang Anip mengeluh ... marah pada diri sendiri!. Entah mengapa , gadis yang bernama Ziah ini bagai mengetuk-ngetuk kuat pintu hatinya. Tidak mampu untuk menahan!. Abang Anip terus melayan perasaan. Dia mula mengingati segala peristiwa yang pernah dilaluinya bersama Ziah , segala pertengkaran yang merapatkan mereka. Kedegilan Ziah ... kegigihan gadis itu ... ada sesuatu dalam diri gadis itu yang menarik hatinya!.
“Huhh!”. Abang Anip mengeluh sambil memegang dadanya sendiri. Terasa seperti sesuatu menyusuk-nyusuk. “Pedihnyan perasaan ini!” . Keluh abang Anip. Abang Anip termenung lagi ... teringat olehnya suatu peristiwa yang membuatkannya tersenyum sendiri.
Suatu pagi , reaksi bodoh Ziah ketika terpijak ‘ular sampah’ semasa sedang memberi makan ayam  di belakang rumah mana mungkin dapat dilupa. 
Peristiwa pagi itu benar-benar telah menggeletek  tawanya.  Ular sampah yang saiznya cuma besar sedikit sahaja daripada cacing tanah itu mampu membuatkan Ziah menjerit  ketakutan. Ular kecil bewarna hitam berkilat dan bergerak seperti seekor ular biasa itu  meliuk-liukkan badannya apabila dipijak. Gerakannya itu menyebabkan Ziah terjerit-jerit sambil terlompat-lompat. Abang Anip yang kebetulan baru turun dari rumah segera berlari ke arah Ziah. Sangkanya ada ular berbisa yang mungkin telah mematuk kaki gadis itu. Dia segera mengeluarkan parang panjang yang tersisip dipinggangnya. Sesampai di situ ....
“Laaa ...  ular sampah pun nak terjerit-jerit!. Mengada-ngada!!” . Marah abang Anip.
Ziah yang pada ketika itu sedang terlompat-lompat kegelian terhenti dan berasa sangat marah mendengar kutukan abang Anip.
“Woiii! Orang gelilah. Bukan mengada-ngada. Lagipun orang tak panggilpun awak!. Siapa suruh datang?. Suka-suka saja nak kutuk orang!!”.  Ziah berlari meninggalkan abang Anip setelah membalas kata-kata kasarnya  tadi.
“Woii! Memanglah kau tak panggil tapi aku ni lelaki budiman!!! Ha! Ha! Ha! Bodoh ular sampah pun takut!”. Abang Anip terus mengejek , sengaja menyakitkan hati Ziah. Sebenarnya dia rasa tercabar dengan kata-kata Ziah tadi. Tidak disangkanya  Ziah berani berkata begitu.
“Hmm  ...  patutlah dia bencikan aku. Teruk aku layan dia. Tak ada langsung kata-kata lembut dan manis yang pernah kuucapkan padanya”. Fikir abang Anip lagi. 
Menyesal sungguh dia ... sudah terlalu biasa menyendiri , langsung lupa untuk memikirkan perasaan orang lain.  

Bayangan Ziah terus-terusan menghantuinya
         Tapi kini ... segalanya berubah. Abang Anip  menyesal  dengan semua sikap buruknya. Lebih-lebih lagi bila rindu sudah pandai bertandang di perdu hatinya..
“Huhhh!!!! . Maafkan abang Ziah” . Keluhnya. Berat benar bunyi keluhan itu.
Bayangan Ziah terus-terusan menghantuinya. Hati lelakinya  amat tersentuh apabila terkenangkan pula bagaimana baiknya Ziah  merawat seekor anak ayam   yang terjatuh dari sangkar ibunya semalaman. Anak ayam yang kesejukan dan kuyup dek hujan yang turun malam itu diambil Ziah tanpa rasa jijik. Dari kejauhan abang Anip melihat Ziah membalutnya dengan kain buruk di dapur. Anak ayam itu dilap kering. Bukan itu saja Ziah juga menyuapnya dengan butiran nasi yang telah dikecil-kecilkan. Sedikit demi sedikit masuk ke tembolok anak ayam itu. Setelah anak ayam itu kembali kuat Ziah meletakkannya perlahan-lahan ke dalam sangkar ibu ayam.
“Mulia sungguh hatimu. Sangat penyayang. Memang patut kau menjadi seorang guru. Sesuai dengan sifatmu”. Fikir abang Anip lagi. Tersenyum sendiri apabila mengenangkan bagaimana bersungguh dan cerianya Ziah bercakap-cakap dengan anak ayam itu! Mengusap-ngusapnya semasa memberi ia makan.
Lebih menyentuh jiwanya  tatkala melihat Ziah , gadis yang sentiasa disakiti hatinya itu sedang menyisir lembut rambut ibunya.
 “Makcik , kita serahkanlah segalanya kepada Allah. Ziah yakin dengan izinNya , abang Anip akan sedar dan berubah juga. Bagi diri Ziah , makcik janganlah risau. Walau seburuk manapun sikapnya pada Ziah , Ziah langsung tidak menyimpan dendam sebab Ziah sedar  kehadiran Ziah di sinilah sebenarnya yang  telah mengganggu ketenangan dan keselesaannya selama ini.  Ziah tak apa-apa malah Ziah bersyukur kerana makcik sekeluarga sudi menumpangkan Ziah di sini”. Kata-kata  Ziah masih terngiang-ngiang di telinganya.
“Baiknya hatimu ... setelah segala yang kulakukan padamu , kau masih boleh berkata begitu”.
Semua itu mengusik hati lelakinya. Tidak pernah dia menduga , Ziah yang datangnya tanpa diundang telah dapat mengubah dirinya. Mengubah segalanya. Perasaan yang dulu mati  kini kembali berbunga!
“Ziah , kehadiranmu mengembalikan semula semangat hidupku yang telah lama mati” . Bisiknya separuh mengeluh. Sukar untuk mengakui bahawa cintanya sudah mula berputik!.

... abangnya itu jadi resah tidak menentu.
“Wah!! Berangan jauh abang aku ni!” Sergah Miah. Tiba-tiba muncul , memutuskan angan abang Anip. Miah memang sedar akan perubahan yang berlaku kepada abang kesayangannya itu. Kalau dulu abangnya seorang yang kaku keras tidak berperasaan. Tetapi sejak kehadiran Ziah dalam keluarga mereka sedikit demi sedikit kekakuan dan kekerasan itu dapat dilembutkan. Abangnya itu sudah mahu diajak makan bersama. Sudah mula bercerita walaupun hanya sepatah dua.  Sudah tidak  marah-marah lagi. Lebih memeranjatkan , abangnya itu sendiri yang meminta izin daripada cikgu Karim untuk menghantar Ziah ke Bandar Kuantan tempohari!. Hinggakan permintaannya itu telah menyebabkan cikgu Karim terpaksa membuat helah keluar bersama Miah ke Pekan. Semata-mata untuk memenuhi permintaan abang Anip!.  Bukan itu saja , Miah juga amat sedar ... sejak Ziah turun ke Kuala Lumpur  , abangnya itu jadi resah tidak menentu. Ke kebun pun tidak , menjalapun tidak , asyik ke tebing sungai melayan angan!.
“Mencari bayang Ziah di air sungai ye!” . Usiknya.
“Hoi!!! Apa mengarut ni?!”.  Abang Anip marah diusik begitu.Terasa egonya sedang dipermainkan.
“Abang , janganlah marah. Miah bergurau saja. Sebenarnyakan , Miah sendiripun  rasa sunyi bila Ziah dah tak ada. Dia tu baiklah bang. Dahlah baik , rajin , pandai masak dan yang paling penting ... pandai ambil hati mak dan abah. Alangkah baiknya kalau dia terus menjadi sebahagian daripada keluarga kita kan bang ...”.  Miah mengerling abang Anip , sengaja mahu melihat reaksinya.
“Hoi! Apa yang kau merepek ni?! ...”. Abang Anip bangun meninggalkan Miah sendiri. Miah tersenyum. Pancingnya sudah mengena!
“Abang! Tunggulah ... emak ajak minum petanglah bang”. Jerit Miah.  Berlari anak mengejar abang Anip yang berjalan semakin laju di hadapan.
“Anip! Mari naik nak ...  kita minum petang sama. Ni hah Miah ada buat cucuk  pisang ni”. Ajak cikgu Karim tatkala terlihatkan kelibat anak lelakinya itu. Abang Anip akur.
“Anip ke mana tadi?”. Tanya makcik Midah.
“ Tak ada ke mana mak. Ke belakang je ... tengok-tengok kolam ikan” . Jawab abang Anip cuba berdalih.  Malu ditanya begitu. Mana tidaknya sejak Ziah pergi , sehari pun abang Anip tidak berkebun. Membuang masa dan melayan perasaan di tebing sungai sahaja. Makcik Midah memandang cikgu Karim , kedua mereka tersenyum.
“Hmm ... langsung tak ke kebun?”. Tanya cikgu Karim. Sengaja buat-buat bodoh.
“Tak. Badan tak berapa sihat. Esok lusa Anip pergilah”. Jawab abang Anip.
“Jangan dibiar lama kebun tu tak berjenguk. Nanti diaruk monyet-monyet liar , habis rosak semua!”. Tegur cikgu Karim. Abang Anip diam. Memang ada benarnya kata-kata bapanya itu. 
“Mmm ... bila Ziah balik ?” tanya cikgu Karim. Tersedak abang Anip mendengar  nama itu disebut. “Laa ... apa teruk sangat Nip ? Makantu pelan-pelanlah”. Tegur makcik Midah , buat-buat tidak faham. Abang Anip hanya mengangguk-nganggukkan kepalanya.
“Err ... kalau ikut kata Ziah , esok baliklah dia. Naik bas pukul satu. Dalam pukul enam petang sampailah kot”. Jawab abang Anip.
“Kau boleh tolong ambik tak. Esok petang abah ada mesyuarat AJK surau kampung kita ni. Dia orang nak buat program mengimarahkan surau terutamanya kepada anak-anak muda. Tak delah setiap kali tiba waktu sembahyang , hanya orang-orang tua je yang berjemaah. Yang muda entah di mana? Di tembok-tembok jalan main gitar. Takpun di padang bola. Maghrib lebur macam tu je!”. Keluh cikgu Karim mengingatkan perihal anak-anak muda kampungnya.
“ Bolehlah bah , esok petang Anip pegi ambik dia”.  Abang Anip memberi persetujuan.
‘Pucuk dicita , ulam mendatang!’.  Sebenarnya abang Anip sendiri sudah tidak sabar untuk menatap wajah ayu bujur sireh milik Ziah. Entah mengapa , rindunya membuak-buak.
“Huh! Apa dah jadi dengan aku ni?. Baru beberapa minggu dia di sini , haru biru hidup aku dibuatnya. Ziah! Ziah! Ziah!. Apa yang dah kau buat padaku?!”. Bisik  hati abang Anip.

Bukan abang Anip sahaja yang rindu ...
         Tanpa bicara , Kamal duduk termenung di tepi rakit yang dilabuhkan ke tebing. Fikirannya merawang-rawang ...
“Ziah ...”. Lahir nama itu dari bibirnya.
Hatinya terganggu sejak akhir-akhir ini. Entah mengapa dia merasakan yang Ziah semakin jauh darinya. Peristiwa abang Anip marah-marah semasa dia bersama Ziah tempohari mengganggu ketenangannya.
“Bagaimana aku dapat menandinginya sedangkan aku ini orang merempat , apapun tak punya. Tidak seperti dia , anak orang berada kampung ini. Keluarganya pula dihormati. Ayah dan adiknya cikgu.  Orang kampung memandang tinggi pada mereka. Sedangkan aku ... rumahpun tak ubah seperti reban sahaja!”. Keluhnya.
“Ziah itu tinggalnya sebumbung dengan  dia pula. Sedang aku seminggu sekalipun belum tentu bertemu. Arrgghhhh!!! Kenapalah aku dilahirkan miskin begini!!”. Jeritnya tiba-tiba.

 Sangkanya Miah yang berada di talian.
         Sedang di rumah cikgu Karim , abang Anip masih duduk  bersama kedua orang tuanya , menikmati juadah minum  petang hari itu , tiba-tiba ...
“Rriiinnnngggggg  ... riinnngggggg ... rriinnggggg ....” . Telepon rumah berdering.
“Anip , tolong angkatkan”. Pinta makcik Midah. Abang Anip akur dan segera mengangkat gagang telepon.
“Assalamualaikum”. Kedengaran satu suara dari sana. Lembut dan membuatkan darah abang Anip berderau. Kelu lidahnya untuk menjawab salam itu. Berdebar-debar hatinya.
“Err ... hello. Assalamualaikum!”.  Ulangnya lagi.
“Heiii ... jawab salam wajiblah. Dosa tau kalau tak jawab!!”. Usik Ziah. Sangkanya Miah yang berada di talian.
“Ya . Waalaikumussalam”. Jawab abang Anip sepatah. Gugup!
“Uhh! ... abang Anip ke tu?”. Ziah bagai tidak percaya. Perasaannya berdebar-debar.
“.....”. Diam. Langsung tidak berjawab.
“Errr ... Ini Ziah , maaf bang , Ziah ingatkan Miah tadi”. Kecut hati Ziah namun perasaannya rasa lega dan senang mendengar suara abang Anip. Aneh!.
Bukan itu saja bahkan Ziah juga berasa pelik dan aneh sekali  kerana abang Anip yang mengangkat telepon. Seingatnya , selama tinggal di rumah itu , abang Anip tidak pernah ambil pusing pasal semua perkara terutamanya untuk mengangkat apatah lagi menjawab panggilan telepon. Jauh panggang dari api. Walau telepon itu berdering di sebelah telinganya pun pasti akan dibiarkan saja!
“Betul-betul berubah lelaki ini”. Fikirnya.
 “Err ... ya ... Ziah nak cakap dengan Miah ke?”. Abang Anip cuba menghilangkan gugupnya.
“Tak apa. Dengan abangpun boleh”. Jawab Ziah. Berderau darah abang Anip mendengarnya!. Tergamam mulutnya mendengar jawapan Diah itu.
 “Errr ... Ziah cuma nak bagi tahu yang Ziah tak jadi  balik esok. Ziah ada hal yang terpaksa diuruskan di sini. Lusa baru Ziah balik. Jadi tak perlulah ambil Ziah esok”.  Ziah memberitahu. Dia terpaksa menangguh kepulangannya demi membantu Diah dan Zuraimie. Diah yang baru sedar dari koma masih terlalu keliru dan Zuraimie pula tidak mungkin mampu menangani kerenah Diah sendirian.
 Sebaik saja  mendengar kata-kata Ziah itu , abang Anip terasa seperti kepalanya dihempap oleh sebiji kelapa yang sangat besar. Anehnya bukan kepalanya yang sakit tapi hatinya!!
“Ahh tak jadi balik?!”.  Bisik abang Anip. Jengkel.
“Tapi macam mana dengan sekolah ... sudah diuruskan?”. Tanya abang Anip , cuba menyembunyikan perasaan kecewanya tika itu.
Ziah hairan , tiba-tiba abang Anip menjadi begitu prihatin. Bukan Ziah saja malah makcik Midah dan cikgu Karim yang berada di situ juga turut hairan.
“Sejak bila pula anak aku ni ambil peduli benda-benda macam tu?”. Fikir  makcik Midah , hairan dan geli hati. “Ha ha ha ... cinta sudah mula berputik!”. Kata hati makcik Midah.
“Sudah ...  Ziah dah telepon sekolah. Ziah ambil cuti rehat dua hari , maknanya Ziah akan balik Khamis petang nanti”. Ziah memberitahu.
“Kalau gitu , yelah ... nanti abang ambil Ziah di Kuantan. Hari Khamis sekitar pukul enam petang?”. Abang Anip meminta kepastian.
“Eh , tak apalah  ...  tak payahlah susah-susah. Ziah boleh balik sendiri. Nanti Ziah naik teksi saja”. Tolak Ziah lembut. Ziah  keberatan dijemput abang Anip , naik kereta berdua dengan lelaki penuh misteri. Ziah takut ... wataknya sentiasa berubah-ubah. Macam ombak!.
“Dah nak malam. Susah  nak dapat teksi. Tak apalah ...  kalau Ziah tak nak abang jemput , abang boleh minta pakcik yang jemput”. Kata abang Anip geram. Abang Anip tersinggung dengan penolakan Ziah itu. Terasa seperti hidung tak mancung , pipi pula tersorong-sorong!
“Err ... bukan macam  tu  maksud Ziah”.  Ziah serba salah. Tidak terniat langsung di hatinya untuk menyinggung perasaan abang Anip. Ziah selalu ingat pesan neneknya , sarang tebuan jangan dijolok!!
“Tak mengapa. Ada apa-apa lagi?”.  Abang Anip memotong kata-kata Ziah. Segera ingin memutuskan perbualan. Abang Anip tidak mampu menyembunyikan rasa hatinya yang jengkel tika ini.
“Errr ... tak ada. Kirim salam Ziah untuk Miah , makcik dan pakcik. Assalamualaikum”.  Ziah mematikan telefonnya.“Eeeeee!... benci!!!”. Jerit Ziah geram.

... memang macam anjing dengan kucing ...
         Abang Anip sangat kecewa dengan berita yang diterimanya. Bertambahlah lagi hari sukarnya tanpa kehadiran Ziah. Perlahan-lahan gagang telepon diletakkan. Diam berdiri untuk beberapa ketika. Melayan perasaan yang bercampur baur , sukar dimengertikan ... sedih , geram , benci  tapi ... rindu!
“Huh!” . Dengusnya.
“Siapa Nip ... Ziah tak jadi balik?”. Tanya makcik Midah. Dapat mengagak isi perbualan antara anaknya dengan sipemanggil. Naluri keibuannya juga dapat mengesan kekecewaan yang terpampang di dada wajah anaknya itu.
“Ya mak. Dia ada urusan lagi di sana. Dia kirim salam”. Jawab abang Anip ringkas lantas bergegas turun ke tanah. Meninggalkan makcik Midah dan cikgu Karim terpinga-pinga. Ketika sedang menuruni anak tangga , abang Anip berselisih bahu dengan adiknya , Miah. Mujur Miah sempat berpaut pada kepala tangga.
“Heiiii!!!!”. Jerit Miah namun jeritan itu langsung tak berbekas , abang Anip terus saja turun laju tanpa mempedulikan adiknya itu.
“Mak ! abah! Kenapa abang Anip tu ... muncung mencuka je?” . Tanya Miah.
“Langgar orang langsung tak minta maaf. Nasib baik tak jatuh!”. Bebel Miah.
“Pasal tahu kau tak jatuhlah dia buat tak tahu!”. Jawab cikgu Karim. Miah mencebik.
“Ziah tak jadi balik esok”. Jawab makcik Midah dengan suara yang diperlahankan. Mereka bertiga tersenyum. “Pancing sudah mengena!”. Fikir Miah di dalam hati.
“Baguslah ... sekurang-kurangnya abang dah kembali normal!”. Kata Miah. Tersenyum mengharapkan respon positif dari kedua orang tuanya.
“Hishh! Jangan berharap sangat. Kita tidak tahu bagaimana penerimaan  Ziah. Takut jika berlaku sebaliknya , keadaan akan menjadi lebih teruk!”. Cikgu Karim mengingatkan. Kata-katanya itu membunuh selera makan makcik Midah dan Miah .Cucuk pisang bersama kopi O panas tidak jadi dijamah.
“Miah , Ziah tu dah ada kawan lelaki ke?”.  Tanya makcik Midah. Mengintai peluang buat anaknya.
“Entahlah mak. Tak pernah pulak kami bercerita pasal tu”. Jawab Miah jujur.
“Hishhh awak jangan campur sangat soal budak-budak tu. Biar mereka yang urus sendiri!”. Tegur cikgu Karim. “Jangan lebih sudu dari kuah!!”. Cikgu Karim memberi amaran sebelum mengangkat punggung meninggalkan Miah dan ibunya. Miah terkedu dan makcik Midah  pula mencebikkan bibirnya.

... dengan pandangan mata yang memancarkan ketulusan hati.
         Kecewa dengan penantian yang tidak bermakna , abang Anip berjalan laju  ... mengikut saja rentak kakinya.  Dia sungguh kecewa kerana Ziah tidak jadi balik esok. Mana tidaknya sejak semalam lagi dia telah memasang angan untuk menjemput Ziah di bandar Kuantan. Rasa tidak sabar untuk menatap semula wajah gadis ini.  Wajah lembut keibuan dengan pandangan mata yang memancarkan ketulusan hati. Namun hari ini harapannya hampa. Lebih parah lagi apabila   Ziah sendiri  telah  menolak mentah-mentah pelawaannya untuk  menjemputnya di stesen bas Kuantan pada hari Khamis nanti.
“Huhhh!!!!”. Hatinya direntap kecewa. Bersama hati yang kecewa itulah ,  abang Anip berjalan laju ke arah sungai. Waktu sedih begini , ikan-ikan di sungailah yang menjadi teman setianya. Makhluk berinsang ini sepertinya mampu memulih semangat dan mengolahbaik semula emosi yang terganggu. Sedang leka membetulkan kelong ikannya yang  berganjak dek arus yang deras , mata abang Anip tertangkap kelibat anak muda yang berakit perlahan ke arahnya.
“Kamal!”. Katanya kepada dirinya sendiri.
Kamal melambaikan tangan sebaik sahaja terpandangkan abang Anip. Abang Anip membalasnya , acuh tak acuh. Ada benci dibenaknya!.
“Apa naknya budak Kamal ni?”. Fikir abang Anip sambil memanjat tebing sungai.
Sebaik sahaja rakitnya diikat , Kamal naik ke darat , bersalaman dengan abang Anip.
“Apa khabar bang?”.  Kamal memulakan bicara dengan sopan. Senyuman terukir dibibir.
“Khabar baik. Mimpi apa kau ke mari?”. Tanya abang Anip ingin tahu. Entah mengapa kehadiran Kamal itu tidak disenanginya. Kehadirannya hanya menambah ganggu emosi dan perasaannya.
“Tak ada apalah bang. Ingat nak jumpa dengan cikgu Ziah kejap. Hari tu kami ramai-ramai turun cari etok tapi tak banyak mana dapatnya. Kebetulan tadi saya cari etok lagi. Mak kat rumah tu teringin   nak makan etok. Banyak pulak dapatnya. Tak terhabis kami dua beranak nak makan. Itulah ingat nak kasi cikgu Ziah sikit”. Terang Kamal.
“Lagipun mak yang beria-ia benar suruh saya hantarkan etok ini untuk cikgu Ziah. Err ..... cikgu Ziah ada?”. Sambung Kamal lagi. Mendengar penerangan Kamal , api cemburu abang Anip tiba-tiba marak meluap-luap  membuahkan bahang panas yang membakar jiwanya. Tidak tertahan lagi membendungnya , bahang kepanasan itu terhambur keluar .....
“Ah tak de mana Ziah tu suka makan etok. Kau bawak balik ajelah etok  kau tu. Esok kalau dia teringin sangat nak makan , akupun boleh carikan. Tak payahlah kau susah-susah!”. Sergah abang Anip. Tiba-tiba menjadi kasar dan cukup biadab. Sangkanya akan lega setelah lahar di dada habis diluah malangnya Kamal bukan si bangsat yang datang minta simpati.
Maka bertemulah buku dengan ruas!

“Jaga dari siapa?”.
“Aku datang ke  sini nak berjumpa dengan cikgu Ziah. Bukan nak dengar pandangan atau pendapat kau. Etok ni pun aku hantar untuk dia. Yang kau ni tiba-tiba nak naik angin , apa hal pulak? Setahu aku cikgu Ziah tu tiada siapa yang punya. Diapun hanya menumpang di rumah mak bapak kau saje ... bukannya kekasih , tunang atau isteri kau!!”. Sanggah Kamal. Padanya tiada dosa yang dibuatnya hingga abang Anip layak mengherdiknya begitu. Masakan dia berdiam ... tercalar maruah diri!.
Kata-kata Kamal itu bagaikan satu tamparan yang maha hebat buat abang Anip. Dia termalu dengan cemburu butanya. Dia juga sedar bahawa bukan dia sorang sahaja yang inginkan Ziah. Bukan dia sorang sahaja yang sayangkan Ziah!
“Pasal dia menumpang rumah akulah maka aku kena jaga dia!” . Abang Anip cuba menegakkan benang basah.
“Jaga dari siapa?”. Tanya Kamal sambil menjegilkan matanya kepada abang Anip. Terasa kelelakiannya tercabar dan terhina dengan kata-kata abang Anip itu. Melihatkan kemarahan Kamal sebegitu sekali , abang Anip mulai mengendur , akal warasnya kembali menguasai diri. .
“Arghh!!”. Abang  Anip mengeluh keras. Kesal dengan sikapnya. Abang  Anip meraub wajah.“Astarghfirullah! ...  maafkan abang Kamal. Abang tak sepatutnya berkata seperti tadi terhadap kau. Benar abang ini bukan siapa-siapa dengan Ziah. Maafkanlah abang. Sebenarnya cikgu Ziah tak ada di rumah. Dia ke Kuala Lumpur. Menghadiri majlis konvokesyennya. Kalau kau nak juga berjumpa dengan dia , nanti hari Jumaat kau datanglah lagi” . Abang Anip bersuara lemah. Benar-benar malu dengan sikapnya.
“Kalau begitu , takpalah bang. Nanti Jumaat  ni aku datang lagi” . Kamal turun semula ke tebing sungai dan membuka tali yang mengikat rakitnya.
“Eerrr terlupa pulak aku. Ini bang , kalau abang tak suka ... abang bagilah pada makcik Midah. Aku tahu makcik Midah pun suka makan etok”.  Kamal berpusing semula ke arah abang Anip sambil menghulurkan bungkusan etok. Abang Anip menyambutnya. Diam.  Pandangan matanya terus mengiringi Kamal  , berakit meninggalkannya ... sedang dia terus diam berdiri.

“Untuk mak lah bodoh!!”.
“Eh , mana dapat etok ni bang?”. Tanya Miah semasa abang Anip menghulurkan bungkusan etok itu kepadanya.
“Kamal hujung sungai tu bagi!”. Jawab abang Anip ringkas.
“Kamal?”. Tanya Miah kehairanan. Seingatnya sepanjang mereka berjiran tidak pernah Kamal memberi sebarang makanan kepada mereka sekeluarga.
“Ya , Kamal! Kenapa tak percaya?”. Marah abang Anip melihat reaksi tidak percaya adiknya itu. “Untuk Ziah sebenarnya?”. Miah meneka. Dia mengesan aura cemburu di wajah dan nada suara abangnya itu. Abang Anip diam. Miah mencebikkan bibirnya.
“Mmm ... kalau takut disambar orang , janganlah dibiar lepas lama. Kenalah diikat”. Sindir dan usik Miah sambil mengerling abangnya itu. Abang Anip buat bodoh , malas untuk melayan sindiran adiknya itu. Dia terus bangun meninggalkan Miah yang masih lagi tersengih-sengih memandangnya.  Tiba-tiba ...
“Aauuuu!! ... heiii , apa ni?!”. Miah menjerit dan melompat ke tepi apabila abang Anip tiba-tiba  membaling sabut kelapa kepadanya.
“Untuk mak lah bodoh!!”. Jerit abang Anip sebelum berlalu pergi.
“Weiii ... siapa bodoh?!”. Miah jengkel.









Mari menebang si pohon tualang
Biar jatuh rebah ke bumi
Bila rindu  sudah bersarang
Itulah  tanda cinta bersemi

Leka  mendekut tempua di sarang
Sarangnya tinggi di pohon keranji
Andai takut disambar orang
Hantar rombongan ikatlah janji

Ikan sepat dimasak senggang
Gulainya pula sipucuk meranti
Andai janji sama di pegang
Barulah tenang rasa di hati

Seloka kasih