Popular Posts

Wednesday, 7 December 2016

Lukis jea ... agak2lah...

Lukis jea ... 'dari kawan kepada kawan'
Dek tugasan maka aku berkenalan dengan seseorang. Hampir sebulan bertugas bersama maka terbina ukhuwwah. Sememang melukis memang menjadi tabiatku menempiaskan apa jua yang terbuku ...
Maka tatkala aku menyiapkan lukisan yang tertangguh sudah beberapa hari ni kawan baruku terlihat dan meminta untuk 'membeli lukisan yang belumpun siap itu ....
"Hahahaha ... biar betik. Tak kan nak jual lak lukisan tak seberapa ni".
Beria2 dan bersungguh2 dia lantas
 kusegerakan menyudahkannya .... akhirnya lukisan tak seberapa ini ku berikan saja sebagai tanda persahabatan.
"Dari kawan kepada kawan"

... kenapa aku memilih harimau sebagai objek lukisanku ...
Jawabnya,
Waktu itu aku tidak mahu bersabar atas kebiadapan 'seseorang' yang seringkali menjadikan aku sebagai tempat melepaskan kemarahan atau apa saja rasa 'tidak senang' hatinya atas apa jua!

Tahulah ... As sabrun jamilun ... tapi agak2lah. Takkan tiap kali nak tadah je kan. Sesekali best gak melawan!!!!

Hahahahaha
Jahat gak aku ni!


-peace-
>__<

Thursday, 1 December 2016

Fikiranku ... Tika padang kian tandus ...

Lukis jea ... apabila rumput semakin menghilang dan padang kian tandus ...

Lukis jea ...

Kisah semalam ...
Lama juga masa yang kuambil bagi menyiapkan sebuah surat rasmi yang harus kutujukan kepada yang berkenaan , kerana telah membuat keputusan yang menentang arus dan berlawanan dengan keputusan rakan2 sekerja yang lain.


Perkara : Penolakan pemberian 'smartphone' / telepon pintar.                    
Empat alasan kuberikan atas penolakan tersebut :


Pertama,
Saya memerlukan aplikasi ....... ( lebih baik tidak kutuliskan namanya) yang mesra pengguna.

Saya memerlukan aplikasi ......... yang mesra pengguna dan bukannya sebuah telepon pintar.

Aplikasi seperti whatsapp , telegram , facebook dan lain2 boleh digunakan oleh semua lapisan masyarakat dengan mudah tanpa mengira had umur atau tahap pendedahan terhadap kemahiran dan dunia ICT. Malah pengguna tidak perlu menghadiri mana2 kursus utk menguasai atau menggunakannya kerana aplikasi ini amar mesra pengguna.

Aktiviti perkongsian bahan seperti video , gambar , artikel dan sebagainya boleh dilakukan dengan mudah. Ahli dlm group/ friends boleh berbincang , bertukar idea , berbual atau 'chating' secara maya dan melayari laman2 web yang dicadangkan oleh ahli group / friends pada bila2 masa.

Oleh kerana aplikasi .......... telah diterima oleh pihak ........... sebagai salah satu kaedah meningkatkan amalan pendidikan alaf baru  di kalangan guru maka peruntukan kewangan, pemikiran dan tenaga seharusnya ditumpukan ke arah menjadikan aplikasi ini lebih mesra dan mudah diguna.


Kedua;
Majoriti / saya sudah mempunyai 'smartphone'

'Smartphone' merupakan alat komunikasi dengan pelbagai aplikasi yang menjadi  'trend' masa kini. Ramai kanak2 seawal sekolah tadika sudah biasa atau sudah mempunyai 'smartphone' mereka sendiri apa tah lagi saya sebagai warga pendidik.

Syarikat2 telekomunikasi seperti Celcom, DIGI, Maxis, U mobile dan lain2 berebut2 menawarkan pakej telekomunikasi yang amat menarik. Dengan melanggani pakej tersebut, pengguna menikmati pelbagai 'servis' yang termasuklah membuat panggilan /sms kepada pihak lain tanpa dikenakan bayaran tambahan , akses kepada internet hampir tiada had dan sebagainya.

Saya TIDAK melihat dengan memiliki 'smartphone' yang dibekalkan ( ......... ) ini telah memberikan tawaran istimewa , khas kepada guru yang mahu menaiktarafkan pelan data , membuat panggilan/sms kepada jaringan lain melalui pakej berbayar yang ditawarkan.


Ketiga.
Isu kecekapan capaian internet

Saya menyokong hasrat ........ untuk menaiktarafkan/menambahbaik sistem rangkaian ICT di sekolah2 yang menggunakan platform pembelajaran maya dengan mengaplikasikan akses internet berkelajuan tinggi serta akses kepada penyelesaian pendidikan bersepadu bertaraf dunia.

Malangnya melalui perkhidmaran SEDIA ADA , capaian internet di tempat saya bekerja adalah lemah. Seringkali saya menggunakan 'wifi-hotspot' saya sendiri melalui pakej data mobile yang saya langgani bagi menyelesaikan tugasan2 yang memerlukan capaian/talian internet , tanpa berkira.

Saya tertanya2; Adakah dengan hanya menggunakan telepon ........................ yang dibekalkan barulah capaian internet berkelajuan tinggi pada komputer akan dapat dinikmati?



Keempat
Pengurusan Perbelanjaan Berhemah oleh ................

Saya amat menyokong amalan pengurusan perbelanjaan berhemah ........................... yang menyeru semua rakyat dan organisasi di negara ini agar mengamalkan dasar 'belanja berhemah'.

Isu ekononi negara , GST , subsidi2 barang keperluan yang terpaksa ditarik balik dan nilai mata wang yang semakin jatuh sudah menjadi perbualan di kedai kopi. Golongan yang bertaraf pendidikan rendah juga sudah biasa membahaskan isu2 ini lantaran keperitan hidup yang terpaksa mereka tanggung.

Maka saya tidak sanggup menerima pemberian 'smartphone' ini sedangkan saya sendiri sudah memiliki sebuah 'smartphone' yang memang telah lama saya gunakan untuk akses kepada internet bagi pelbagai tujuan termasuklah mencari maklumat untuk pdp atau menyelesaikan tugasan2 kerja atas talian yang harus saya lakukan.

Saya menganggap , penolakan saya ini adalah sebagai sokongan saya atas amalan belanja berhemah kerajaan.  Saya juga menganggap penolakan ini merupakan sumbangan saya kepada masyarakat.

Sehubungan dengan itu , saya berharap agar pihak tuan dapat memahami dan menerima penolakan saya atas pemberian 'smartphone' tersebut.

...............................................................................


*Begitulah 4 sebab yang kuberikan atas keputusan yang ku buat.  Surat rasmi penolakan tersebut telahpun aku serahkan kepada ketua jabatanku semalam dan arahan telah dikeluarkan olehnya kepada kerani pejabat untuk meneruskan proses selanjutnya. 

Seseorang telah menyapaku , " Orang dah beri ambil je" ... mungkin berita tindakan penolakanku itu telah sampai kepadanya. Aku tersenyum sambil berkata ... " Takpe , saya tak nak".
Kalau ikut hati , banyak lagi sebab dan alasan yang ingin ku tulis tapi akal warasku mengajarku untuk menapis tiap alasan tersebut. 

Biarlah ... aku lebih rela merentang arus daripada mengkhianati akal pemikiran diriku sendiri dan profesion yang kupilih. Bagaimana mungkin masyarakat akan memandang tinggi kembali profesion ini sekiranya .......................... ( lebih baik tidak kuteruskan ayat ini).




-peace-
>__<

Aku bukan ahli pada mana2 organisasi politik di negara ini.
Aku hanyalah individu yang menilai dengan mata akalku dan keimanan yang tertanam di dadaku yang merindui sebuah masyarakat dunia yang adil dan mengesakan Allah.






Wednesday, 23 November 2016

Novel 2 : Selepas Hujan Bab 11

Lukis jea ... bila hati menjadi rapuh berhadapan dengan cinta ...

Terkenang …
            Petang itu Ziah termenung sendiri. Duduk menjulurkan hujung kakinya menyentuh gigi air sungai yang mengalir tenang. Sesekali gelembung-gelembung buih muncul dari permukaan air … “ Hai patin … malang nasib kitakan. Kau kalau besar sikit dah jadi santapan manusia. Patin gulai tempoyak. Hmm … aku pulak. Dah macam terperangkap kat sini.  Macam menunggu nasib je …”. Kata hati Ziah sambil mengusap-ngusap kepalanya yang masih sakit. “Aduh… sakitnya. Tak pasal-pasal kepala aku ni jadi mangsa. Psycho lelaki tu!”. Rungut Ziah sambil tangannya membaling sebiji batu ke dalam sungai. Riak air yang membulat terbelau , membesar lalu menghilang terasa begitu mengasyikkan. Ziah membaling lagi lepas sebiji … sebiji batu lain dicampak ke sungai.
Keasyikan itu akhirnya membawa Ziah kepada kenangan silam … yang pastinya mengguris luka hatinya berkali-kali … sadisnya!

Kenangan silam yang melukakan … Zuraimie mengorak langkah.
              Pagi itu Ziah dikejutkan oleh bunyi ‘alarm’  telepon bimbitnya.
“Huh! Dah pagi ... dah sampai masa bangun”. Ziah mencapai telepon bimbitnya lalu menghentikan ‘alarm’ yang masih berbunyi. Ketika mahu meletakkannya  semula  di atas rak buku bilik tidurnya , matanya tertangkap lambang ‘pesanan masuk’ yang tertera pada skrin telepon bimbitnya itu.
“Siapa  pula yang pagi-pagi buta sudah menghantar pesanan ni?”. Katanya sendiri lalu membuka peti pesanannya ...
‘Assalamualaikum!. Selamat pagi ... semuga hari anda akan ceria sentiasa’

Ziah  agak terkejut membaca ‘pesanan’ itu lalu menekan pendetailan butiran ;

                                                From : Zuraimie
                                                Date : 25 Mac  6:01am

“Seawal ini dia sudah menghantar ucapan selamat pagi kepadaku. Apa maknanya  semua ini?”. Ziah bertanyakan dirinya sendiri.
“Mungkinkah ini petanda baik? Aku tidak bertepuk sebelah tangan atau ... aku hanya persinggahan buat merawat hatinya yang luka?. Hmm ... apapun , baik aku tunggu dan lihat sahaja”. Ziah membuat keputusan sebelum beredar ke bilik air.
Sebaik sahaja Ziah melangkah keluar dari bilik , Ba’ie yang tidur disebelahnya terus mencapai telepon bimbit Ziah lalu menekan ‘inbox’ , mencuri baca isi  pesanannya!.
“Tak guna!. Kenapalah kau mahu juga bersaing denganku?”. Kata hatinya , bengang membaca pesanan yang dihantar Zuraimie kepada Ziah. Lalu bertindak nekad ...
‘Awak tak ada kerja lain ke pagi-pagi mengganggu orang dengan pesanan yang tak masuk di akal?’

Tiada siapa menduga , Ba’ie sanggup bertindak biadap membalas pesanan dari Zuraimie itu tanpa pengetahuan Ziah. Selepas butang ‘send’ ditekan , telepon bimbit Ziah dengan segera diletakkan di atas rak semula.
“Eh! Awak buat apa tu Ba’ie?. Bukankah itu telepon bimbit Ziah?”. Tanya Diah yang kebetulan melangkah masuk ke dalam bilik setelah selesai menunaikan solat subuh pagi itu.
“Errr ... errr ... Diah. Dah solat?. Saya cuma tumpang tengok jam. Baru sedar , dah pukul 6 lebih. Errr ... takpalah saya nak pergi mandi dulu”. Jawab Ba’ie tergagap-gagap , cuba menutup tembelangnya.
“Kan bilik air ada orang , macam mana awak nak mandi sekarang”. Balas Diah , mulai curiga.
“Oo ye ke?.Takpalah kalau gitu saya gosok baju dululah. Nanti senang lepas mandi terus boleh bersiap”. Balas Ba’ie sebelum melangkah keluar.
“Pelik!. Macam ada yang tak kena je dengan budak Ba’ie ni”. Fikir Diah.

Ba’ie itu mencurigakan
Sebaik sahaja Ziah habis mandi , Diah segera mendapatkannya.
“Ziah , aku rasa baik kau ‘check’ telepon bimbit kau pasal tadi aku nampak Ba’ie macam buat sesuatu pada telepon kau tu. Aku syak dia ada buat yang tak baiklah sebab bila aku tanya dia gelisah semacam je”. Diah memberitahu Ziah hal yang berlaku. Dia tidak mahu ada orang yang mengkhianati atau berbuat jahat kepada sahabat baiknya ini.
“Hishh! Biar betul Diah. Berat tuduhan kau tu”. Balas Ziah.
“Betul!. Bila aku tegur , dia tergagap-gagap menjawab. Konon nak tumpang tengok jam. Bukankah dia sendiri ada telepon bimbit. Nak juga tengok kau punya!”. Kata Diah
“Tak mungkinlah , mungkin bateri dia tengah ‘ kong’  sebab tulah terpaksa tengok telepon bimbit aku. Ahh! Sudahlah!!. Takde bendapun yang rahasianya dalam telepom  aku tu” . Jawab Ziah selamba.
“Dahlah ! Jangan risau yang bukan-bukan!”.  Kata Ziah lagi sebelum menolak  Diah ke arah bilik air. “Pergi mandi!”.

Mahu tidak mahu Ziah terpaksa mengalah ...
Seperti biasa , Ziah dan rakan-rakan serumahnya yang lain bergegas ke perhentian bas untuk ke kuliah … sedang mereka menanti bas , tiba-tiba sebuah kereta kenari  muncul dan berhenti betul-betul di hadapan mereka. Cermin kereta diturunkan , “Assalamualaikum! Ziah marilah saya tumpangkan awak ke kuliah!”. Panggil Zuraimie dengan sopan.
“Waalaikumussalam.  Err ... terima kasih banyak tapi ... saya lebih selesa naik bas. Saya naik bas dengan kawan-kawan saja”. Balas Ziah.
“Tak mengapalah , ajaklah kawan-kawan Ziah naik sama”. Balas Zuraimie , agak mendesak.
“Errr ...”. Ziah teragak-agak.
“Oklah tu Ziah , boleh cepat sikit kita sampai. Tak perlu berdiri di sini lama-lama”. Sampuk Nonie lalu mendahului Ziah membuka pintu kenari sebelum mengambil tempat di kerusi sebelah belakang. Tindakannya diikuti oleh Mazliana maka tinggallah satu lagi tempat kosong di hadapan. Mahu tidak mahu Ziah terpaksa mengalah duduk di situ.
“Kebetulan  saya lalu di sini ketika kamu orang tengah menunggu bas. Memang patutpun saya tumpangkan awak semua”. Kata Zuraimie , cuba membenarkan tindakannya.
“Ya , betul kata awak”. Balas Ziah.
“Hmm ... terkejut saya menerima balasan awak tadi pagi”. Zuraimie berkata perlahan , sekadar untuk didengar oleh Ziah sahaja.
“Err ... balasan?”. Ziah tidak dapat menangkap maksud kata-kata Zuraimie itu.
“Tak mengapa  , saya suka permainan awak”. Kata Zuraimie lagi. Ziah tambah keliru , “Permainan apa yang dimaksudkan Zuraimie?”. Fikirnya sebelum mengambil keputusan untuk mendiamkan diri.
“Hmm ... jual mahal ye?”. Fikir Zuraimie sendiri sambil tersenyum. Mengerling ke tangan dan jari jemari  Ziah yang panjang runcing.

Zuraimie mengorak langkah
Begitulah keadaannya setiap hari ... setiap pagi pasti ada sahaja nota pesanan yang dikirimkan buat Ziah. Namun tiap kalinya pasti akan dijawab oleh Ba’ie tanpa pengetahuan Ziah.  Kemudian Zuraimie pasti akan memberhentikan keretanya  tepat pada waktunya di perhentian bas. Nota-nota pesanan yang dihantar oleh Zuraimie dan pembohongan dan laku khianat Ba’ie  terhadap sahabatnya sendiri ... semuanya menjadikan hidup Zuraimie semakin ceria dan bermakna. “Permainan ini semakin menarik!”. Fikir Zuraimie.
Hari kedua:
‘Assalamualaikum.  Semoga hari anda akan seceria dan seindah wajah anda’
Balasan oleh Ba’ie :
‘Tiada kena mengenanya keindahan hari ini dengan wajah sesiapapun!’
Respon Zuraimie:
“Ha ha ha ... melawan nampaknya. Menarik!”.

Hari ketiga:
‘Assalamualaikum. Semuga hati anda kan tetap ceria di pagi yang mendung ini’
Balasan oleh Ba’ie :
‘ Hanya empunya diri sahaja yang akan tahu rasa hatinya. Orang lain tak perlu  
  peduli!’
Respon Zuraimie:
“Wow! Garangnya!. Tercabar aku jadinya ”.

Hari ke empat:
‘Assalamualaikum. Saya suka melihat wajah anda yang sentiasa tenang dan ayu’
Dan sebaik sahaja Ba’ie terbacakan nota pesanan Zuraimie itu , marahnya meluap-luap , rasa cemburu bagai tidak terbendung lagi ...
Balasan oleh Ba’ie :
‘ Sengal!!!!! ’
Respon Zuraimie:
“Sengal?”. Zuraimie terkejut dengan balasan yang diterimanya.
“Biar betul minah ni”. Fikirnya lagi. Tersinggung dengan balasan jawapan yang diterimanya.
Maka hari itu  Zuraimie tidak berhenti lagi untuk menumpangkan Ziah dan teman-teman serumahnya. Ziah pula yang merasa hairan ...
“Kenapa agaknya dia tidak berhenti menumpangkan kami hari ini?. Sakitkah dia atau ... ada sesuatu yang tidak kena?”. Ziah tertanya-tanya sendiri.
“Hai Ziah , mana cik abang kita ni?”. Tanya Nonie. Ziah hanya tersenyum tawar.

Pelik ... macam ada yang tidak kena
Sampai sahaja di dewan kuliah hari itu , Ziah segera mencari bayangan Zuraimie.
“Kenapa dia tak menjemput kami hari ini?. Pelik ... macam ada yang tidak kena sahaja”. Fikir Ziah lagi. Setelah puas mencari , memandang kiri dan kanan maka ternampak olehnya  orang yang dicari. Zuraimie mengambil tempat paling depan , betul-betul di hadapan ‘lecturer’. Bagai sengaja mahu menayangkan dirinya kepada Ziah. Mukanya masam mencuka. Sesekali menoleh ke belakang melihat-lihat ke arah Ziah.
“Pelik lelaki ini. Haii ... Zuraimie , apa yang tak kena?”. Kata Ziah perlahan.
Sikap Zuraimie hari itu membuatkan Ziah bingung. Rosak  harinya dek rasa resah gara-gara sikap Zuraimie yang berubah tiba-tiba. Sedari pagi membawa ke tengahari sehingga menjelang petang ,  persoalan  masih tidak terurai. Zuraimie tetap begitu juga. Akhirnya berlalu juga hari itu. Hari yang telah mematikan impian indah Ziah!.


Selembar nasihat  :                                             Mengapa harus meresah sendiri?
Andai curiga memecah damai jiwa
Kian dibiar kian parah
Seharusnya persoalan segera dirongkai
Berkomunikasi ! berkomunikasi ...  itulah caranya
Agar menghilang kabus kelam
Kembali menyinar cahaya kepastian


 Sekali lagi … air mata Ziah tumpah kembali bila mengenangkan pengkhianatan sahabat sendiri. “ Kerana seorang lelaki kau sanggup mengkhianatiku. Di mana nilai persahabatan kita Ba’ie?”. Tanya hati Ziah … dan lebih menyakitkan lagi bila hatinya  turut dipermainkan lelaki yang amat dicintai … lelaki yang datang dan pergi sesuka hati!
“Maafkan saya Ziah … hakikatnya cinta kita tidak pernah wujud. Sejak dulu , kini dan selamanya hati saya ini milik Diah … hanya Diah seorang … bukan awak Ziah!”… Tersedu Ziah mengingatkan kata-kata Zuraimie. Sedikitpun tiada rasa kesal di wajah ketika Zuraimie melafazkannya!.

Kejutan
            “Menangis! Menangislah hati … menangis sepuas-puasnya. Lepaskan dan tak usah lagi dikenang mereka yang tidak tahu menghargaimu!. Benci! Benci!!. Aku benci kau Ba’ie!! Aku benci kau Zuraimie!!!!”. Jerit hati Ziah …
Leka melayan perasaan dan larut dalam tangisan , tiba-tiba Ziah terkejut apabila menyedari ada seseorang duduk di sebelahnya. Sepantas kilat Ziah mengangkat muka lalu mengelap air mata yang masih deras mengalir. Terbeliak matanya dan terlopong besar mulut Ziah apabila melihat wajah abang Anip betul-betul di hadapan mukanya.
“Kau kenapa?”. Tanya abang Anip.
… dan pada Ziah , itulah soalan paling bodoh yang pernah didengarnya dan disampaikan pada waktu yang paling tidak sesuai!
“Benci lelaki ini!!!!!”. Jerit hati Ziah sambil matanya bulat memandang abang Anip dan mulutnya masih tetap terlopong.



Lukis jea ... Izinkan aku

Lukis jea ...

Maafkan  aku
Kerana terus bermimpi
Akan dunia yang damai
hutan menghijau disinari langit biru
Lautan berombak melambai mesra
Menari si camar mengikut gelombang
Membuai bahagia di alam nyata

Ampunkan aku
Masih menggantung harap
Melihat kuntum senyum dibibir kasih
Mengucap salam seisi alam
Santun berbudi menabur bakti
Pendukung amanah tegak berdiri
Pemimpin terpuji mengota janji
Negara berdaulat tetap diimpi

Izinkan aku
Memohon maaf ... memohon ampun
Atas segala alasan tercipta
Atas batas yang direka
Menghalalkan diri hanya untuk berkata
"Inilah saja kudrat yang ada"
Jihad hanya sekelumit cuma
Umur sudah di hujung senja

Izinkan aku
Maafkan aku ... ampunkan aku
Hanya mampu kutitip doa
Tika sujudku mencium bumi
Sedang islamku diinjak keji
Saudaraku dihukum mati ...



-peace-
>__<


Monday, 21 November 2016

Lukis jea ... biarlah berlalu ...

Lukis jea ... merenung detik waktu ...

Biarlah berlalu ...
Walau tidak lagi bersandarkan janji
Kontang sudah kudrat mendukung mimpi
Tika lohong masa tiada lagi tersisa
Buat mengota seucap kata
Yang memahat segunung harap

Bagai terngadah
Bila mentari sudah lama meninggi
Terbitnya dari ufukan tabir yang merebeh
Melorot jatuh menyingkap seribu rasa
Dulunya terbenam jauh di dasaran
Diam dan berbara dalam sepinya malam

Bangkitlah ... dan biarlah berlalu
Ukirkan dalam lipatan sejarah
Sematkan di kotak ingatan ... biar abadi di situ
Agar mudah digapai tika kalamnya berlagu
Atau gundah singgah di kalbu
Kerna layar harus terus dikibar
 Bahtera kan meredah gelora
Mencari arah
Menuju jalan pulang ...


-peace-
>__<

Thursday, 17 November 2016

Lukis jea ... ketulusan itu

Lukis jea ... ketulusan

Melangkah ...
Tika tangan menggapai
Kuntum-kuntum cinta
Mekar menghiasi

Berlari ...
Mengejar impian
Tika nafas semakin mencungap

Tersentak
Hembusan bayu sedingin salju
Menyentuh dasar kalbu
Yang tenggelam dalam
alpa mendukung cita
Dunia nan mempersona

Tika suara itu berteriak
"Di mana ketulusan itu?!"
Warna putih itu dipalit noda
Mengabur dalam kekalutan
Dek keinginan yang tidak berasas

Kembalilah
Wahai jiwa yang mencari damai
Pada jalan tuhanmu
Kerana
Suatu ketika
Janji itu pasti kan terlaksana ...



-peace-
>__<
#kerana aku percaya pada janji tuhanku#


Tuesday, 15 November 2016

Lukis jea ... dan aku?

Lukis jea ... selami diri sendiri
Dan...
Lihatlah dari arah mana yang kamu mahu ...

 Setiap orang punya jalan ceritanya sendiri. Analoginya adalah bagai kita mengait jala. Tiap kaitan itu pasti tersangkut pada tali2 yang berbeda. Ada sangkutannya amat kuat dan memberi kesan dalam keseluruhan kaitan tersebut namun ada juga yang lemah yang hadir bagai angin lalu .... dirasai kehadirannya untuk dilupakan.

... dan aku? ...


-peace-
>__<

Sunday, 6 November 2016

Novel 2 : Selepas Hujan Bab 10

Bab 10           Salah Sangka
Lukis jea ... tika jiwa membentak!!!

“Abang , Ziah cuma nak tahu kenapa abang pandai-pandai buat keputusan bagi pihak Ziah?”. Kata Ziah dengan nada yang agak jengkel. Abang Anip tidak menjawab sebaliknya terus diam. Kedua tangannya kuat menggenggam stereng kereta. Kalau diturutkan hatinya , mahu saja stereng itu dicabut dan dilemparkan jauh-jauh keluar. Dadanya turun naik menahan marah. “Masakan madu yang kuberi , tuba yang kau balas!!” . Fikirnya.
“Lelaki ego!”. Bentak hatinya , Ziah mematungkan diri. Tangannya memeluk tubuh. Fikirannya tidak tenang.
“Ya Allah , lindungilah aku ...”. Tiba-tiba hatinya menjadi kecut apabila membayangkan semula renungan tajam dan wajah serius abang Anip. Perlahan-lahan Ziah mengerling ke sebelah kanannya. Cuba membaca bahasa tubuh abang Anip ketika itu.
“Oooo ...  tidak!!”. Kecut hatinya melihatkan  keadaan abang Anip sekarang . Wajahnya keras oleh ketegangan yang tidak mampu disembunyikan , urat-urat tangannya pula timbul dek kuatnya genggaman pada sang stereng , natijah yang terhasil atas tindakan untuk  menyalurkan kemarahan yang memuncak.
“Ya Allah selamatkanlah aku daripada amukan lelaki psycho ini!”. Doa Ziah dalam hati.

Ziah sudah bertindak nekad ...
          Ziah lebih kecut lagi apabila secara tiba-tiba abang Anip  menyentap tangan kanannya.
“Aarrrghhhh!!!!”. Ziah terus menjerit ketakutan. Tangannya cuba ditarik tetapi abang Anip dengan cepat menangkap jari jemari Ziah lalu menggenggamnya. Tubuh Ziah menggigil ... takut yang teramat ...  takut diperapa-apakan!
“Tolonglah abang ... tolong lepaskan Ziah”. Ziah merayu sambil cuba melepaskan tangannya. Gigilannya dapat dirasai oleh abang Anip.
“Ziah!!!”. Jerit abang Anip. Jeritan itu membuatkan Ziah terpaku.
“Ziah , maafkan abang kalau abang telah menakutkan Ziah. Abang langsung tidak berniat buruk pada Ziah. Abang ikhlas . Abang ... abang cuma mahu menolong!” . Melihat reaksi Ziah yang ketakutan , abang Anip segera melepaskan tangannya. Harapannya agar Ziah kembali tenang. Malangnya harapannya punah.  Ziah yang ketakutan pantas  cuba  membuka pintu kereta namun abang Anip bertindak lebih pantas . Tangan kanan Diah ditariknya lebih kuat. Ziah kembali tersandar .
“Ya! Ya ! Ya abang. Ziah silap. Maafkan Ziah. To... tolong lepaskan Ziah. Tolong jangan apa-apakan Ziah!!”. Rayu Ziah. Ketakutannya sudah di luar kawalan. Mendengar rayuan Ziah , hati abang Anip tersentuh.
“ Ya Allah , apa yang telah aku lakukan. Ahhh!. Ziah abang tidak bermaksud ...”.  Belumpun sempat abang Anip menghabiskan ayatnya , Ziah sudah bertindak nekad , kealpaan abang Anip yang seketika itu memberi peluang kepadanya. Sepantas kilat Ziah membuka pintu dan berlari keluar selaju mungkin meninggalkan abang Anip. Melihatkan tindakan Ziah itu , abang Anip jadi tidak menentu.
“Mengapa ini pula jadinya?. Ziah!!!!”. Jerit abang Anip lalu keluar mengejar Ziah dari belakang. Ziah terus berlari sambil menjerit-jerit meminta tolong.
“Tolong!!! Tolong!!! Tolong!!!”. Ziah menjerit. Ziah berlari dan terus berlari manakala abang Anip pula terus juga mengejar. Entah macam mana kaki Ziah boleh tersadung akar kayu ara yang timbul di permukaan tanah.
“Arrgghhh!!”. Jerit Ziah sebelum jatuh tersembam ke tanah. Pada ketika itu abang Anip sudah terlalu dekat dengannya. Ziah tidak dapat melepaskan diri lagi. Abang Anip berhenti berlari , berdiri betul-betul di hadapan Ziah yang masih tersembam di atas tanah.
“Ziah ...”. Abang Anip cuba membantu , sebaik sahaja tangannya menyentuh tubuh Ziah ...
“Tolong! Abang jangan apa-apakan Ziah!”. Rayu Ziah dalam tangisan.
Mendengar rayuan Ziah , abang Anip terduduk di atas tanah.
“Ziah ...  mengapa begitu buruk sekali sangkaanmu terhadap abang?”. Abang Anip berkata sambil matanya terus menatap wajah Ziah yang ketakutan.
“Abang tidak pernah berniat jahat pada Ziah. Abang sangka tindakan abang memohon cuti bagi pihak Ziah akan dapat membantu Ziah. Akan buat Ziah gembira. Ternyata abang salah. Maafkanlah abang!!”. Abang Anip berkata benar. Kesal sungguh dia kerana tindakannya itu membawa padah. Dia juga kesal kerana sikapnya telah menakutkan Ziah sampai begitu sekali.
            Setelah melihat kesungguhan abang Anip memohon maaf , Ziah kembali tenang. Nafasnya mulai teratur … Ziah diam menundukkan kepala , tidak pasti apa yang mahu difikirkannya sekarang. Timbul rasa kesal dengan responnya yang keterlaluan.
“Abang ...” . Tersekat kata-kata Ziah di kerongkongnya.
“Ziah , maafkan abang jika selama ini abang bertindak kejam terhadap Ziah. Abang tahu ... abang tidak pernah melayan Ziah dengan baik dan lebih teruk lagi ... bila abang ingin membaiki keadaan , abang tidak mampu. Keadaan bertambah buruk jadinya”.
“Abang tidak pandai bermadah ... dan abang juga tidak pandai nak meluahkan perasaan dengan cara yang boleh menambat hati.  Abang nak Ziah tahu ... tidak mudah bagi abang untuk berkata begini”. Abang Anip meneruskan bicara. Ziah hanya diam mendengar. Kepalanya ditundukkan. Matanya memandang rerumput di tanah ... rasa terharu mendengar pengakuan abang Anip.

... cinta tidak boleh dipaksa ...
“Ziah , sebenarnya abang tidak pernah menyangka akan diberi peluang merasai perasaan ini lagi ...   abang  ...  , abang sayangkan Ziah. Kalau boleh , abang ingin mengambil Ziah sebagai isteri!”. Akhirnya kata-kata yang lama terpendam dapat dilahirkan juga.
“Huhh!!”. Abang Anip lega ... namun Ziah tidak terkejut mendengar kata-kata abang Anip  itu .
Setelah agak lama diam ...
“Abang ,  tidak perlu untuk abang menyatakan sesuatu yang bukan dari lubuk hati abang sendiri. Sebenarnya , tak perlu begitu bang. Pada Ziah , cinta tidak boleh dipaksa dan perkahwinan itu suatu yang sangat suci. Jadi ... janganlah abang mencemarinya dengan kata dusta!”.  Ziah akhirnya menyatakan pendiriannya. Masakan dia mahu berkahwin dengan lelaki pelik yang hanya cuba mahu memenuhi permintaan kedua orang tuanya!
Mendengar jawapan Ziah  itu , abang Anip terdiam. Tidak faham dan tidak disangkanya yang Ziah akan berkata begitu.
“Dusta?. Abang tak faham!”. Abang Anip mencari jawapan.
“Abang , Ziah tahu abang anak yang baik ... tapi jangan lakukan ini semata-mata kerana mereka”. Ziah menerangkan maksudnya.
“Huh!. Kenapa kau mencurigaiku?. Mengapa?! Mengapa?!!”. Kata suara hati abang Anip. Abang Anip betul-betul kecewa mendengar jawapan  Ziah.
“Jika begitu anggapan Ziah  ...  kita lupakan saja perbualan ini.  Anggap saja yang  ianya tidak pernah berlaku!”. Abang Anip bersuara. Jengkel lalu berjalan semula ke keretanya.
“Marilah ... takkan Ziah nak  berjalan kaki sampai ke rumah?. Abang janji takkan sentuh atau kata apa-apa lagi sepanjang perjalanan. Abang takkan ganggu Ziah!”. Abang Anip berpaling setelah mendapati Ziah tidak juga bangun-bangun dari tempat jatuhnya.
“Oooo ...  inilah  rupanya puncanya perubahan drastik abang Anip. Siap bercukur bagai ... Hmmm ... cuba memikat aku rupanya!. Heee ... tapi jika sekadar menjadi pak turut permintaan makcik dan pakcik , tak payahlah. Aku sendiri  takkan sudi !”. Kata Ziah di dalam hati , tersenyum sinis  sambil berjalan semula ke arah kereta.

... darah mengalir dari dahi Ziah.
           Mereka berdua akhirnya berada di dalam kereta semula. Enjin kereta dihidupkan lalu dipandu laju. Pedal minyak ditekan kuat sekuat kekesalan yang bertapak dihati.
“Abanggg  ... hati-hati!”.  Ziah menarik stering kereta ke kiri apabila abang Anip nyaris-nyaris melanggar lori dari arah bertentangan. Abang Anip tidak menghiraukannya malah terus menekan minyak dengan lebih kuat lagi.
“Mengapa kau tak mempercayaiku?!. Mengapa?! Mengapa?!!”. Bentak hatinya. Lalu pedal minyak terus ditekan kuat. “Vrrrooommm!! Vrrroooommm!!. Mengaum-ngaum kereta jadinya.
“Abang , abang menakutkan Ziah!!”. Jerit Ziah sekuat hati apabila melihat abang Anip memandu seperti orang hilang akal. Mendengar jeritan Ziah itu , abang Anip segera menekan brek. Tayar kereta berbunyi kuat dan Ziah terlantun ke hadapan. Kepalanya terhantuk ke cermin depan. Setelah kereta berhenti...
“Ziah! ... Ziah!”.  Abang Anip menggelabah apabila melihat darah mengalir dari dahi Ziah. Hentakan kuat itu menyebabkan cermin di hadapan Ziah meretak dan  melukai dahinya. Abang Anip segera mengambil tisu lalu menekapkannya ke dahi Ziah.
“Aduh!”.  Ziah mengaduh sakit , kepalanya rasa berdenyut ... pening!!!
“Ziah , maafkan abang ...”. Kata abang Anip kesal.
“Eeee ... kenapalah aku ni!!!”. Jerit abang Anip geram. Kedua tangan abang Anip  digenggam kuat  lalu memukul-mukul kepalanya sendiri. Kesal dengan apa yang berlaku!.  

                Melihat reaksi melampau abang Anip itu , Ziah serba salah , tidak pasti apakah yang patut dilakukannya. Yang pasti kepalanya berdenyut ... sakit!!.
 “Abang , sudahlah tuu  ...  macam yang abang kata tadi , kita lupakan semua ini. Marilah kita balik ... Ziah betul-betul penat dan perlukan rehat”. Ziah akhirnya memberanikan diri , memegang dan menahan tangan abang Anip daripada  terus-terusan memukul kepalanya sendiri.
“Ya! Itulah  yang sepatutnya kita buat ... balik! tapi ... sebelum tu kita singgah klinik dulu. Rawat luka tu!”.  Abang Anip menunjuk ke arah luka di dahi Ziah.
“Err ... tak payahlah bang , sikit je ni , tak sakit pun”. Ziah berbohong. Kalau boleh Ziah ingin segera pulang , tidak mahu bersama abang Anip walau seminit lagi! .
“Psycho lelaki ni!” fikir Ziah sendiri.

Percayakah dunia?
Sayangnya bagai  mentari senja
Yang menyinar  sebelum  malam  menjelma
Cahayanya  indah  menyentuh jiwa
Haishhh … namun kan  punah bila siang tiba
Oh tertanya pada diri  … Mengapa ia seketika cuma?

Laung kasih gemersik suara
Elok dimata  mesra dirasa
Layanan jiwa menyapa manja
Andai alpa tertewas jua

Kukuhkan semangat akal berkata
Ini hanyalah khayalan dusta!
Ini hanyalah igauan jiwa!
Namun hakikat khayalan semata
Ingatlah diri jangan terleka!!

Pesan Ziah buat diri ....

Saturday, 5 November 2016

Cerpen : Dilaila ... mencari bayang

Cerpen : Dilaila ...
Lukis jea ... mencari bayang ...

     Malam itu dilaila penat sekali. Seharian bertungkus lumus menyiapkan kerja2 yang berlonggok di pejabat , balik pula tergesa2 menyelesaikan tugasan sebagai isteri di rumah.
Dilaila tidak mahu dianggap sebagai isteri yang tidak pandai menguruskan rumah tangga. Makan , pakai suaminya sentiasa dipastikan sempurna.
     Jam sudah pukul 11:00 malam. Mata Dilaila sudah amat berat...
"Sudah sampai masa tidur ... " fikir Dilaila sebelum melangkah kaki memanjat tangga rumahnya menuju ke bilik tidur.
"Hmm ... apa yang lebih nikmat dari tidur?". Dilaila tersenyum sendiri sebelum menggolekkan badannya ke kanan.
      Minda sedar Dilaila semakin hanyut dibuai lena ... sebelum bunyi pintu bilik tidurnya dibuka merentap keseronokkannya melangkah ke alam mimpi.
"Huh? ... oh! Dah balik rupanya ...". Kata hatinya sambil matanya terus dipejam. Dilaila sengaja tidak mahu membuka matanya itu. Biarlah dia dianggap sedang amat lena ...
     Aiman membuka pintu biliknya yang sedia bertutup.
"Hmm ... pasti dia dah lena". Kata hatinya.
"Hmm ... betulpun". Katanya perlahan sambil memandang sekujur tubuh Dilaila yang tergolek sambil memeluk bantal. Kedua kaki Dilaila yang merengkok kesejukkan membuatkan Aiman lebih tersenyum lebar sambil menggeleng2kan kepalanya ...
"Bilalah nak dengar cakap ... tidurtu pakailah selimut".
   
     Dilaila terus diam ... berlagak lena. "Adoiii ... napelah tadi tak tarik selimut". Fikir Dilaila menyalahkan dirinya sendiri. Dilaila membiarkan sahaja Aiman memakaikan stokin dikakinya sebelum menutup separuh hadannya dengan selimut...
"Hmm ... isteri abang yang cantik ... yang comel ni penat sangat ke ... atau masih merajuk?". Katanya perlahan sambil mengusap lembut rambut Dilaila dan bermain2 dengan telinga kecil isterinya itu.
Aiman tahu ... dilaila paling suka bila rambutnya diusap dan telinga kecil itu pula amat sensitif.
     Mahu tidak mahu dilaila terpaksa mengangkat tangannya lalu menutup telinganya dari terus diusik.
"Penat?". Tanya Aiman sepatah. Dilaila hanya mengangguk perlahan tanpa membuka matanya.
"Merajuk lagi?".
Dilaila mengangguk juga ...
"Tapi tak marahkan?".
Dilaila menggelengkan kepalanya.
"Senyum sikit ..."
Dilaila senyum ... juga tanpa membuka matanya.
"Okeylah ... tidur ye. Abang nak mandi". Kata Aiman sebelum mengucup pipi Dilaila ...

     Sepeninggalan Aiman, dilaila membuka matanya. Memandang kosong dinding bilik yang kaku.
Masakan tidak marah bila diri disalahkan atas perkara yang tidak dilakukannya.
Tidak cukup dengan itu , kata2 Aiman yang kasar menusuk hati ...
"Awak ni gunalah kepala otak awak sikit. Nama saja belajar tinggi, takkanlah bodoh sangat!!. Dah jadi macam ni ... ni semua salah awak!! Memang salah awak!!!". Marah Aiman memuncak sambil menuding2 ke arah muka Dilaila yang hanya mampu memandang dengan mata terkebil2 ...
"Salah aku ke bila kau tak nak bangun masa aku kejut tadi?. Manalah aku tahu yang kau tu ada meeting penting. Ada kau bagitahu aku ke?". Balas dilaila membela diri ... tapi kata2nya itu hanya bermain di kepala sedangkan mulutnya terkunci rapat.

     Itu peristiwa semalam dan malam ini tidak banyak bezanya dengan malam semalam.
Dilaila terus memejamkan matanya ...
"Hmm ... isteri abang yang cantik ... yang comel". Aiman berkata lembut sambil membelai2 rambut Dilaila. Untaian rambut yang menutupi wajah isterinya diselitkan ke belakang telinga.
"Fikiran yang bersih ... hati yang baik ... daif sangat sayang abang ni. Kalau abang tiada , siapa yang nak jaga sayang ...". Katanya sebelum mengucup pipi Dilaila lalu menuju ke bilik air untuk membersihkan dirinya ...

Dilaila membuka mata ... "fikiran yang bersih ... hati yang baik?". Dilaila bungkam mendengar kata2 Aiman ...
Banyak perkara bermain di kepalanya ...
"Mungkin benar ... dalam hidup ini ada perkara yang tidak mungkin kita lupa. Sekali hati sudah memilih , menjadi ujian sepanjang hayat. Seingat saya, tiada satu haripun berlalu tanpa saya mengingati awak. Masa berlalu ... dan mungkin saya juga semakin mengerti bahawa dunia ini benar hanya satu persinggahan. Sehayat di sini belum tentu sama sedetik masa di alam akhirat. Segala kisah suka duka menjadi takdir dan adalah ujian buat saya belajar erti sabar dan pasrah"

"Ya ... aku hanya ingin mencari pengakhiran yang mendekatkan aku kepada pencipta. Aku ingin mati dalam redhoNya". Dilaila berkata sendiri ...

Dunia bukan syurga tetapi adalah tempat manusia diuji ...

....bersambung...(penulis nak masak! >__<)


Thursday, 27 October 2016

Lukis jea ... maka satukanlah ...

Lukis jea ... satukanlah

Ya Rob ...
Setelah Kau jadikan dia untukku dan  aku untuknya maka bukalah hati kami masing-masing seluas-luasnya buat satu sama lain.


-peace-
>__<

Tuesday, 18 October 2016

Lukis jea ... 'Aku dan Kak Ana'

Lukis jea ... "Aku dan kak Ana"
Berkenalan dgn kakAna sejak di Matrikulasi Kulim Kedah seawal tahun 1997. Bertemu lagi ketika sama2 belajar erti perjuangan.
Perjuangan untuk menjadi hambaNya yang lebih baik , mencintai kekasihNya , Muhammad(saw) dan berbangga menjadi seorang muslim ...
Hmm ... lukisan atasku kulukiskan atas permintaan kak Ana. Taklah sama sangat dengan pic. asal. Tapi kira okeylah ... sekadar mampu mengukirkan senyuman dibibir kak Ana. >__<

Aku sentiasa percaya , 'tiada kebetulan dalam hidup ini'. Semua yang kita lalui , siapa yang kita temui sama ada mereka memberi kenangan manis atau memalit sejarah hitam dalam hidup kita , semua itu adalah perancangan Allah yang Maha Esa. Pastinya sebagai satu ujian dan pentarbiahan buat kita.

Sebagai hamba , kita hanya perlu belajar redha dengan takdir ketentuanNya dan pahatkan sedalam2nya rasa syukur atas takdir yang ditentukan buat kita.

Kita juga harus yakin tanpa ragu walau sedikit bahawa ketentuanNya adalah yang terbaik buat kita hambaNya.
'Bukankah Allah itu Maha Pengasih dan Maha mengetahui?'

Teringat aku akan satu peristiwa lama dulu ... bila aku diajak membicarakan soal masa depan , jawabku pada ketika itu ...
"Buat masa ini saya tidak mahu memikirkan perkara2 lain, tekad saya hanya satu ... bila2 , di mana jua , saya hanya mahu menjadi orang yang baik , manusia yang baik. Satu jawapan yang mematikan perbincangan yang menyebabkan teman bicaraku ketika itu terpaksa akur untuk memberhentikan perbualan. Haishhh!!!

Hari ini aku terfikir ... seharusnya bukan itu jawapan yang tepat ... "saya hanya mahu menjadi muslim yang baik". Sepatutnya inilah bicara bernas yang patut kuucapkan.

Menjadi muslim yang baik akan mendorongku menjadi hambaNya yang patuh ... bukankah syurga itu milik Allah? ... dan aku ingin sekali menumpang di syurgaNya ... "YaAllah ... Robku , tempatku gantungkan harapanku yang sentiasa mendengar luahan hati dan perasaanku. Sesungguhnya tiada yang tersembunyi dariMu , buruk dan baikku ... Ya Allah , sudilah menerimaku, hambaMu yang penuh kekurangan ini sebagai penghuni syurgaMu".                              Aamiiinnn
                        -peace-
                        






Sunday, 9 October 2016

Fikiranku ... "Selamat Ulang Tahun"

Lukis jea ... Selamat Ulang Tahun

Berkicauan kelicap memecah sunyi pagi
Nyaring ... kuat sekali
Barangkali mahu melawan deruan air di kali

Tu di sana ...
Sang mentari mencuri pandang di sebalik bukit
Memancar sinarnya lalu terbelau di celahan dedaunan
Menghangat dan menyejat
Embunan di hujung rerumput
Yang melata di atas sebidang tanah itu 
pernah menjadi impian
Terhambar indah menghijau
Dek tanaman menyubur membuah hasil
Mengukir senyuman di bibir lesu
Seumur hidup membanting harapan
Yang terawang di sebalik awan

Begitulah putaran alam
Siang dan malam
Tiap detik nan berlalu
Kini tiba hari kamu
Tika semua wajah terlukis bahagia
Lafaz mengucap syukur
Atas sebuah kelahiran

"Selamat Ulang Tahun Teman"

-peace-
>__<


Tahun ini biar aku jadi yg terakhir mengucapkannya ...





Thursday, 6 October 2016

Lukis jea ... singgah sebentar

Lukis jea ... singgah sebentar 


Lukisan seadanya ... buat tatapan mata yang stress ...

Moga lukisan ini bermanafaat

-peace-
>__<

Friday, 30 September 2016

Lukis jea ... tika sendirian

Lukis jea ... tika sendirian

Tika sendirian
Kucari damai dalam taman hati
Agar tumbuh subur bunga-bunga iman
Membuah pengabdian seharum kasturi

Tika sendirian
Ada rindu datang menyapa
Pada dunia yang kuinjak ditelapak kaki
Pada harapan yang tergantung dilangit mimpi

Tika sendirian juga
Terhidang alam di kelopak mata
Berlatar kelam bersenandung sepi
Suram namun indah bagi yang mengerti

Tika sendirian begini
Aku mengajar diri ... tadabbur alam
Biar terukir tenang di hamparan nafas
Terpahat penyerahan seorang hamba pada Pencipta.

Dan tika sendirian begini
Tatkala kaki masih mampu berdiri ...
.............




-peace-
>__<

Adakalanya biarkan aku saja yang mengerti ...

Monday, 26 September 2016

Lukisan dan puisi ... kernamu bulan

Lukis jea ... kerna hadirnya bulan

Kerna hadirnya bulan
Aku bisa melihat bayang sendiri
Tika malam itu terlalu sepi dan sunyi

Melihat seorang aku
Yang pernah kecundang dan kecewa
Tika tersungkur dalam mencari erti pasrah

Melihat seorang aku
Dulunya mencari bahagia
Melalui pandangan mata dan sentuhan rasa
Yang rupanya hanya di kulit saja

Semuanya kernamu bulan
Aku melihat dengan hati
Mendengar  dari lirikan mata
Menyentuh jejari rasa
Pada bibir yang mengucap  syukur


-peace-
>__<

Friday, 16 September 2016

Fikiranku ... warkah buat sang ombak

Warkah buatmu ... ombak
Lukis jea ... jangan kau biarkan ombakmu menggila ...

Salam buatmu ombak,
Maafkan aku kerna mengganggu mimpi indahmu. Sungguh, bukan niatku merosak istana pasir yang kau bina ... kau bina setelah ia musnah berkali-kali dek sentuhan jiwamu yang hambar ... merapuh lalu meratah sendiri pasak istana pasirmu.

Ombak,
Dari kejauhan ini akulah camar yang terbang hinggap di batuan keras tanpa nyawa. Memerhati dengan mata hati ... menilai dan meneliti ...
Kiranya desiranmu tidak lagi berirama merdu. Sumbang dan pincang sudah ...
Benakku berbicara dalam sepinya bahasa , kemana hilangnya desiranmu yang gah menggoncang samangat yang mati?
Membangkit rasa yang musnah?
Apa sudah hilang kudratmu yang dulunya mampu mengukir kalam suci dipesisiran pantai yang kian tandus dek ribut yang senantiasa melanda?
Sudah tewaskah kau meredah tentangan demi sebuah astaka iman buat bernaung si musafir yang sesat dalam mencari arah?

Atau mungkin juga ...
Pepasir pantaimu sudah lelah menanti kepulanganmu dengan lambaian kasih yang seharusnya sedia terpahat sejak azali ...

Ombak ...
Kiranya aku pernah berlegar menebar sayap dan menyentuh buih-buih halusmu , hingga menjadikan aku sepeduli ini. Mata hatiku tidak lagi mampu melihat kau sang ombak memusnah pantai sucimu.
Aku juga tidak sanggup membiar kau hanyut jauh dari aliran asalmu ... hingga memaksa aku mencoret warkah buatmu.
Aku tidak punya jejari runcing yang bisa menulis dengan kalam indah penuh makna.
Sayapku juga tidak lagi sekuat dulu yang mampu membawaku terbang mengkhabar berita dari tujuh benua ... sedang suaraku memang sudah lama hilang...

Ombak,
Sungguh lumrah alam ciptaan yang Esa , pasang dan surutnya lautan ... tenang mahupun geloranya ombakmu melanda , menghempas atau mengelus lembut pantai putih ... itu bukan alasan untuk jatuh tertewas atau hanyut jauh demi memenuhi sebuah keinginan dalam mencari permata bahagia yang mungkin telah lama tertanam di dasar yang tidak kau sedari.

Sahabatku ombak,
Kalau bolehku pinta , kembalikanlah alunan merdu desiranmu mengalunkan kalam indah dari bahasa Tuhanmu.
Sebarkan perkhabaran tentang indahnya iman yang menjadi benteng pertahanan insan dalam mengharungi permainan dunia.
Jadilah penunjuk seisi alam arah mencari bahagia yang hakiki.
Bantulah si pengemis cinta mengenal cinta sejati ...

Akhir kalam buatmu sahabatku ombak ...
Kutitip doa buatmu agar kau tidak terleka mengejar bahagia yang seketika sebaliknya akan kupohonkan agar kau kan bertemu jua permata bahagia yang kau cari yang mampu membawamu bertemu cinta abadi ... cinta hamba kepada Tuhannya.



Salam ingatan dariku
Sang camar.


Wednesday, 14 September 2016

Lukis jea ... banner musollah : akhlak

Lukis jea ... cadangan banner musollah

Bila aku diminta membuat satu banner utk musollah.
Tema santai.
Message melalui gambar (visual)
Obj: akhlak / adab pergaulan lelaki n perempuan.

Harap diterima sebab aku dah penat seharian mencantikkan sebahagian dinding musollah (bahagian tugasan aku).
Tema simple ... 'taman'
So aku up sikit tema tu kepada 'taman syurga' di mana ada air2 yang mengalir.
Pastinya aku tak buat imej sebenar melainkan yang telah ku ringkaskan dan geometrikan sedikit.
Simple but nice ... itulah pendekatan yang cuba ku bawa.
Derang ok ke dengan hasilkerjaku?
Tak kisahlah. Dah kata 'ikut aku' maka kenalah derang ikut dan terima hasilkerjaku itu.
^__^

Sementara cuti ni aku layanlah ...
Tapi kalau dah start skul ... jangan marah ye kalau aku buat 'tidak pandai' (bahasa sopan).
Pada aku kerja kena fokus n ikut priority ... priority sekarang adalah SPM - demi agama n anak bangsa yang cemerlang akademik dan bijak n tulus dalam berfikir.

"Moga mereka menjadi cendekiawan islam yang menyumbang kepada kecemerlangan islam".
Aamiinnnn


-peace-
>__<

Tuesday, 13 September 2016

Novel 2 : Selepas Hujan Bab 9

BAB  9           :           Rindu yang meresahkan
Lukis jea ... rindu yang meresahkan
Kiranya rindu ini menggoncang tenang sanubariku


“Berhenti!!! Jangan berani kau memeluk isteri aku!”. Suara keras Encik Amir menghentikan langkah Diah. Encik Amir tiba-tiba terpacul di muka pintu.
“Ooo ... inilah lelaki yang telah merosakkan kau ya?!”. Marah betul encik Amir apabila terpandangkan Zuraimie.  “Betul? Kau yang merosakkan anak aku?!”. Tanya Encik Amir sambil mencekak leher  kemeja Zuraimie. Zuraimie terdorong ke arah Encik Amir.
“Maafkan kami pakcik. Maafkan saya!”. Kata Zuraimie. Jawapan Zuraimie itu telah memarakkan lagi kemarahan Encik Amir . Bukannya kemaafan yang diberinya tetapi satu tumbukan padu yang kena tepat ke muka Zuraimie. Zuraimie jatuh terpelanting ke tanah. Hidungnya berdarah.
“Ooo ... sekarang baru berani mengaku!. Hari tu masa dekat hospital kenapa diam menikus?! Apa? Takut? ...  Dah kau rosakkan anak dara orang , takut nak mengaku?. Huhh!!! Dasar jantan tak ada telor!! Pengecut!!  Bacul!. Berambus kau dari sini!!!!”.  Jerit Encik Amir sambil terus menendang dan membelasah Zuraimie. Ziah dan Diah menjerit-jerit melihat Zuraimie diperlakukan begitu.
 “Abang  ... cukuplah. Dah cukup malang nasib kita ni bang. Janganlah sampai abang menjadi pembunuh pula!”.  Puan Norlina cuba menghalang suaminya daripada terus membelasah Zuraimie.  Malangnya kata-kata isterinya itu langsung tidak memberi kesan. Badan Zuraimie terus-terusan menjadi tempat dia melepaskan geram.
“Janganlah begini bang ...  Cukuplah tu!!!”. Jerit Puan Norlina sekuat hatinya. Dia sendiri sudah hilang arah melihatkan kegilaan suaminya. Diah dan Ziah pula hanya mampu menjerit dan menangis memohon agar Zuraimie tidak terus dibelasah.
Mendengar jeritan isterinya itu , barulah Encik Amir menghentilkan perlakuannya. Termengah-mengah dengan nafas yang turun naik , marah dan sangat penat membelasah!
 “ Sudahlah bang , apapun Diah ni satu-satunya anak kita. Sebusuk-busuk daging dibasuh dimamah jua bang ... tolonglah bang. Maafkanlah mereka”. Rayu puan Norlina sambil memegang lengan suaminya.
“Aku tidak mungkin menerima kembali orang yang telah  menconteng arang di muka kita. Madu yang kita beri , tuba pula yang dibalasnya!”. Jawab encik Amir keras.
“Perbuatan mereka berdua ini benar-benar telah menjatuhkan maruah keluarga kita . Aku malu punya anak seperti itu. Buat apalah kita nak bersengkokol dengan manusia yang bertuhankan nafsu!”. Tegas Encik Amir , sedikitpun tidak memandang Diah.
“Abah ... maafkanlah Diah. Diah benar-benar menyesal. Kasihanilah Diah ... ke mana lagi Diah nak pergi. Diah cuma ada mak dan abah ... tolonglah abah , maafkanlah Diah!!”.  Diah merayu , cuba melangkah menghampiri encik Amir.
“Pang!”. Satu tamparan berat dihayunkan ke pipi Diah. Diah jatuh . Terjelepuk ke tanah.
“Diahhh!!!”. Jerit Zuraimie dan Ziah serentak.
“Abang!. Itu anak kita bang!!” Jerit Puan Norlina.
“Tidak! Berkerat rotan berpatah arang , aku tak akan benarkan dia jejakkan kaki di rumah ini
 lagi !!! ...pergi! ...Pergi!! . Jangan kau ke mari lagi . Berambus!!!”. Jerit encik Amir. Lalu menyeret Diah dengan kasar sebelum menolaknya ke arah kereta. Diah hampir tersungkur , mujur segera disambut oleh Zuraimie. Puan Norlina meraung , tidak sanggup melihat Diah diperlakukan begitu.
“Mak! Abah! Kasihankanlah Diah!!”. Rayu Diah.
“Abang  ...  mengucaplah bang .  Janganlah diturut rasa marah. Terimalah kembali anak kita bang. Itulah satu-satunya anak kita bang!!”. Puan Norlina merayu dalam tangisan.
“Tidak!!!”. Jerit encik Amir lantas menggenggam tangan isterinya lalu menariknya masuk ke dalam rumah. Puan Norlina sempat mencuri  pandang Diah sebelum ....
“Bannggg!!!”. Daun pintu dihempas kuat.
“Allahu Akbar!!”. Mengucap panjang Ziah mengingatkan kembali peristiwa yang berlaku pagi tadi. Sia-sia sahaja dia menemani Diah dan Zuraimie pulang ke rumah mak dan ayah Diah. Sangkanya , mak dan ayah Diah sudah memaafkan keterlanjuran anaknya tu , lebih-lebih lagi tidak lama lagi mereka akan menerima cucu.                                                                     
“Huh! Kasihan Diah … Kasihan auntie Norlina … kasihan juga Uncle Amir … Kasihan juga kau Zuraimie!”. Keluh Ziah.
“Kasihan juga aku!. Elok-elok dah dalam perjalanan balik ke Pagan Sena , langsung tak jadi!”. Keluh Ziah lagi … dan kini , masih dalam Kenari putih bersama Zuraimie dan Diah yang diam seribu bahasa. Masing-masing membatu!.
         Setelah ditolak kedua orang tuanya , Diah mengambil keputusan untuk menumpang kasih ibu Raziq di Cherating. Gerak hatinya kuat mengatakan yang ibu tua itu pasti gembira menerima kedatangannya. Mengapa ya?. Diah sendiri tiada jawapannya!.  Ziah dan Zuraimie tiada pilihan lain melainkan menurut sahaja kehendak Diah. … dan benar seperti sangkaan Diah , Mak Mah ibu Raziq menerima kehadirannya dengan tangan terbuka. Lebih-lebih lagi setelah terlihatkan perut Diah yang semakin membusung.
         Setelah segalanya selesai , Ziah dan Zuraimie memohon diri untuk pulang ke destinasi masing-masing. Zuraimie akan pulang ke Bandar Baru Bangi dan Ziah akan meneruskan perjalanannya yang tertunda … kembali ke Pagan Sena!.
Kenari meluncur laju  ...  meredah malam yang kian memekat. Penghuninya diam seribu bahasa. Masing-masing melayan perasaan sendiri hinggalah tiba-tiba ....
“Allah! ...”. Ziah bertempik kuat . Cemas apabila teringatkan sesuatu.
“Kenapa Ziah?”. Tanya Zuraimie. Turut cemas melihatkan keadaan Ziah.
“Aduhhh  ...  Ziah lupa nak telepon pakcik dan makcik. Ziah patut telepon mereka siang tadi , bagitahu yang Ziah akan lambat. Eeee ...  kenapalah terlupa. Tentu abang Anip tengah tunggu Ziah sekarang”. Bebel Ziah sendiri. Marah dengan kecuaiannya.
“Hmmm  ...  abang Anip lagi!”. Usik Zuraimie. Tersengih. Entah mengapa tenang sedikit jiwanya mendengar nama itu keluar daripada mulut Ziah , gadis yang pernah menyintainya!.
“Eh ... tolong ye , kami tak ada apa-apa hubungan. Dia abang kepada cikgu yang Ziah tumpang rumahnya. Itu saja!”.  Ziah menafikan sangkaan Zuraimie. Tidak suka hubungannya dengan abang Anip disalahertikan.
“Okey ... kalau ‘ada apa-apa’ pun tak ada salahnya”. Usiknya lagi.
“Ah! Tak mungkin. Jauh panggang dari api!!”. Jawab Ziah.
“Ha ha ha  ...  kita tunggu dan lihat.  Err  ...  kenapa tak  telepon je telepon bimbit ‘ abang Anip’ tu sekarang?”. Tanya Zuraimie , masih juga mahu mengusik. Ziah mencebik.
“Betullah tuu ... tapi macam mana nak telepon dia pasal nombor dia pun Ziah tak tahu. Mmm ... tak ada pilihan lain , Ziah telepon rumah jelah. Eeee ... abang Anip mesti marah gila!!!” Ziah membebel lagi. Zuraimie tertawa kecil.
“ Haii ... takkan takut sangat dengan abang Anip tu?”. Usiknya lagi.
“Awak tak kenal dia. Lelaki paling pelik dan penuh misteri yang pernah saya jumpa!”. Ziah memberitahu.
“Hahaha … ada-ada sajalah kau ni Ziah!”. Zuraimie teris tertawa.
“Hmm … suka hati awaklah. Tak percaya sudah!”. Ziah menutup bicara. Tidak guna dilayan kata-kata Zuraimie itu.

 “Ziah!!! ... janganlah buat aku macam ni!”
         Sangkaan Ziah meleset  sama sekali. Abang Anip tidak sedikitpun marah sebaliknya sangat risaukan keselamatan Ziah.
“Eee  ...  kenapalah Ziah tak sampai-sampai lagi ni?” . Keluh abang Anip. Sudah habis semua kaunter tiket ditanya , takut kalau-kalau  ada kemalangan atau mungkin bas rosak di tengah jalan. Abang Anip juga sudah berkali-kali menelepon ke rumah , mana tahu kalau-kalau Ziah ada meninggalkan pesanan tetapi hampa.
“Ya Allah ... janganlah terjadi sesuatu yang buruk padanya!”. Doa abang Anip di dalam hati. Resah. Sudah hampir lima jam dia menunggu di stesen bas Kuantan itu. Sejak pukul lima petang tadi! Kakinya sudah penat  mundar mandir ... namun untuk duduk diam hanya menambah keresahan di hati. Tiba-tiba teleponnya berbunyi. Abang Anip segera mengangkatnya.
“Hello ?”.  Sapa Abang Anip
“Hello abang , ni Miah”. Jawab si pemanggil.
“Huhh! ...  Miah. Apahal?”. Tanya abang Anip , sedikit kecewa. Bukan Miah yang diharapkan berada di talian.
“Aiii ... macam tak suka Miah call je?”. Miah terasa hati. Abang Anip diam , tidak peduli dengan bebelan Miah itu.
“Abang , Miah cuma nak sampaikan pesanan Ziah. Tadi Ziah telepon , dia kata dia tak jadi balik hari ini. Ada urusan yang perlu diselesaikan. Ziah kata dia tak telepon abang terus sebab dia tak ada nombor abang. Dia minta maaf banyak-banyak”. Miah menyampai pesan..
“Habis ... dia balik bila?”. Tanya abang Anip.
“Heee ... esok pagi-pagi dia sampai pasal dia akan naik bas malam ni. Tiket dia pukul 10:00 malam. Maknanya awal pagi esok sampailah tu. Nape ... rindu ke?. Heeee”. Usik Miah.
“Kepala otak kau!!” Marah abang Anip diusik begitu. Miah tertawa besar!. Langsung tidak takut akan marah abangnya itu.
“Eh abang janganlah marah. Miah gurau saja. Kalau tak ada apa-apa nape nak marah! Heee ... Opss! satu lagi Ziah pesan tak payah tunggu dia sebab esok bila sampai dia akan terus ambil teksi ke sekolah. So , abang balik jelah sekarang! Heee ...”.  Usik Miah lagi.
“Taulah!!!”. Jengkel benar abang Anip apabila terus-terusan diusik begitu lalu telepon bimbitnya segera  dimatikan. Tambah jengkel hatinya dek kerana perbuatan Ziah yang asyik menunda-nundakan  masa kepulangannya.
“Ada urusan!!. Huh! Langsung tak fikirkan perasaan aku. Dah lebih lima jam aku menunggu baru nak bagitahu tak jadi balik. Apa punya perempuan!!”. Getus hati abang Anip. Terasa bagai dirinya dipermainkan.
“ Eee ... kenapa Ziah ... kenapa Ziah?!” jerit hati abang Anip, tidak puas hati.
“Ziah!!! ... janganlah buat aku macam ni!”. Abang Anip menjerit sekuat-kuat hatinya. Terlepas! Orang ramai memandangnya. Terkejut dan tersengih ...
“Apa punya mamat ni ... gila bayang!! ... ha ha ha”. Seorang anak muda yang ada berhampiran mentertawakan abang Anip. Abang Anip malu besar . Bingkas bangun lalu terus mengangkat kaki!

Hati-hati dalam perjalanan....
         Sementara itu , Ziah sampai di stesen bas Cherating tepat jam sepuluh malam , mujur tidak tertinggal bas. Bergegas Ziah dan Zuraimie mendapatkan bas yang sudah sedia mahu bergerak itu.
“Hati-hati dalam perjalanan”. Pesan Zuraimie sebelum Ziah memanjat tangga bas. Ziah tersenyum dan hanya menganggukkan kepalanya.
“Err  Ziah !” . Panggil Zuraimie. Ziah yang sudah berada di tangga paling atas berpaling dan memandang ke arah Zuraimie. Kedua keningnya diangkat.
“Terima kasih atas segalanya!” Jeritnya dari bawah. Ziah tersenyum lalu melambaikan tangannya kepada Zuraimie. Bas ekspress yang dinaiki Ziah mulai bergerak dan meluncur laju membelah keheningan  malam. Perjalanan malam yang agak membosankan. Tiada apa yang boleh dilihat di luar jendela , hanyalah bebayang gelap pokok-pokok hutan dan tasik serta bukit bukau yang hanya nampak berbalam-balam. Hampir kesemua penumpangnya  melelapkan mata ..... nyenyak tidur ...zzzz

Aduhai mengantuk sangat mata ni...
         Tiba-tiba tidur Ziah diganggu oleh suara pemandu dan konduktornya.
“Hah , dah sampai. Kuantan! Kuantan!”. Jerit konduktor bas. Sengaja menguatkan suaranya untuk membangunkan para penumpang yang masih lena. Ziah menggosok-gosokkan mata.
“Huhh ... dah sampai? Cepatnya!.”.  Ziah bangun , bagaikan tidak percaya. Dia telah tidur nyenyak  di sepanjang perjalanan.
“Macam baru aje  naik bas , tiba-tiba dah sampai”. Katanya di  dalam hati. , cuba pula  melihat jam di tangan. 5:25 pagi!. 
“Betullah dah sampai!. Aku penat sangat kot”. Fikirnya lagi lalu segera turun daripada bas  , mengambil begnya dari tempat menyimpan beg di bawah bas.
“Nak kena cari teksi ni. Hmmm ... baik aku solat subuh dulu”.  Fikir Ziah. Ziah membuat keputusan untuk solat subuh dahulu sebelum mendapatka teksi sebaik sahaja mendengar  azan dilaungkan dari surau di perhentian bas tersebut.
         Selesai sahaja menunaikan solat , Ziah bergegas , berjalan laju untuk mencari teksi. “Mesti susah nak dapat teksi subuh-subuh ni.  Ahh ! Kereta sapupun bolehlah. Err tapi  mesti kena tekan harga. Hmm  ... tak kesahlah , yang penting sempat sampai sekolah sebelum 7:20. Kalau tak , tak pasal-pasal merahlah nama aku!”. Fikirnya  sambil sibuk memandang kiri dan kanan.
Tiba-tiba tangan kirinya ditarik dari belakang. Ziah terkejut dan dengan spontan tangan kanannya melepaskan beg pakaian yang dijinjingnya lalu jari jemarinya digenggam kemas , buku limanya dihayun laju tepat ke arah  muka si pengacau. Mujur si pengacau bertindak lebih pantas. Tangan  itu ditangkap dan digenggam kuat sebelum sempat  sampai ke sasaran.
“Heiii   akulah!!...”.  Abang Anip bersuara sambil merentap Ziah ke arahnya. Ziah terdorong ke dada abang Anip. Abang Anip menyuakan mukanya ke muka Ziah.
“Kau ingat siapa?”. Tanya abang Anip.
Ziah terkejut lalu segera membetulkan posisinya. Berdiri tegak di hadapan abang Anip.
“Err ... abang!. Maaflah ... Ziah betul-betul terkejut tadi. Spontan , tak sengaja!” . Ziah meminta maaf. Tersengih malu  apabila mengingatkan perlakuannya tadi.
“Hmm ... boleh tahan gerakan kau tadi. Biasa main silat?”. Tanya abang Anip. Tiba-tiba menjadi ramah.
“Err ... dulu adalah belajar sikit-sikit. Taekwando!” . Jawab Ziah tersipu-sipu.
“Tapi kena berlatih lebih lagi!!”.  Renyih abang Anip. Ziah hanya tersenyum.
“Errr ... kenapa abang boleh berada di sini pada waktu begini?”.  Ziah bertanya kehairanan .
“Errr ... atau ...?”.  Ziah bagaikan tidak percaya , bulat matanya memandang abang Anip apabila terfikir yang mungkin abang Anip telah menunggunya sedari semalam. Rasa bersalah menyelubungi hatinya.
“Ahhh ... abang Anip , Ziah betul-betul dah menyusahkan abangkan?. Maafkan Ziah ...”.   Keluh Ziah. Betul-betul kesal . Bukan itu saja , Ziah juga terharu dengan sikap abang Anip yang sanggup menunggunya .... menunggunya sepanjang malam!!
“Ah sudahlah. Jom ...  nanti kau lambat pula ke sekolah” .
         Abang Anip mengangkat beg Ziah dan berjalan  laju menuju ke kereta. Ziah mengejar dari belakang. Sebaik sahaja keduanya berada di dalam kereta ...
“Ziah , kalau boleh abang tahu ... kenapa Ziah melewat-lewatkan kepulangan Ziah?”.  Abang Anip bertanya kepada Ziah sambil menatap wajahnya. Suaranya lembut . Hatinya terasa puas dapat  menatap semula wajah gadis ini. Lebih-lebih lagi wajah yang baru disirami air wuduk. Air mukanya bersih dan cukup menenangkan. Hilang segala kerisauan dan kejengkelannya menanti  semalaman.
“Abang , pertama sekali Ziah betul-betul minta maaf kerana telah menyusahkan abang. Kedua , Ziah bukannya sengaja melewat-lewatkan masa untuk balik ke sini”. Terang Ziah.
“Habistu?”. Tanya abang Anip. Masih tetap menatap wajah gadis yang dirinduinya ini.
“Panjang ceritanya. Ziah tidak rasa abang sanggup mendengarnya”. Ziah berdalih , malas untuk menceritakan apa yang terjadi.
“Tiada faedahnya aku ceritakan kisah Diah dan Zuraimie kepada abang Anip. Buat apa ... bukannya dia kenalpun mereka apalagi untuk memahaminya!”. Fikir Ziah. Tambahan pula , Ziah memang tiada berminat untuk bercerita pada  waktu ini. Setelah mengharungi bermacam peristiwa sejak meninggalkan Pagan Sena  tempohari , Ziah terasa sungguh penat. Matanya bagaikan mahu terlelap semula apabila kereta mulai bergerak.
“Hmm ... Ziah mungkin tidak percaya. Abang memang sedia mendengarnya”. Belumpun sempat abang Anip mahu meneruskan kata-katanya , Ziah sudah terlena!.
“Laa ... dah lena minah ni!”. Abang Anip berkata sendiri. Tersenyum memandang Ziah , tangannya terdorong untuk mengusap pipi Ziah. Sejuk ... lembut ...
“Hmmm ... kasihan ...”. Keluh abang Anip. Abang Anip meneruskan pemanduan dengan perlahan dan berhati-hati.
“Biar lambat asalkan selamat!”. Begitulah pesan ibunya. Entah mengapa pada waktu sebegini pesanan ibunya itu memang sangat sesuai!. 
         Kereta meluncur terus , abang Anip memandu mengelak segala bonggol dan lopak . Tidak mahu mengganggu tidur Ziah.
“Huh! Inilah dia , tiap kali nak pilihanraya habis semua jalan diturap baru , lubang semua dikambus  tapi habis je pilihanraya , haram!. Jalan yang berlubang akan terbiar , lubang jadi semakin besar hingga boleh membahayakan pengguna. Nanti kalau ada yang dah terbunuh , dapat liputan TV. Hah! Masa tu barulah ada yang datang menjenguk. Baru terkial-kial nak  baiki jalan!. Hishh politik!!”. Abang Anip berleter sendiri. Benci betul dia mengenangkan sikap sesetengah ahli politik.
Namun kebencian itu segera terpadam tatkala matanya terpandang wajah suci Ziah yang sedang lena ... “Tidak pernah ku sangka kau akan membalut luka di hati ini”. Abang Anip mula melayan perasaan. “Tapi bagaimana harus aku curahkan semua rasa ini?”. Fikirnya pula.
“Ziah , kalaulah kau mendengar suara hatiku ... sehari tanpamu hidup ini terasa sunyi. Pincang segalanya....”
“Ziah , aku tak mampu kehilangan lagi. Tolonglah jangan menolakku!”. Bisik hati abang Anip. Matanya asyik mengerling ke arah Ziah yang benar-benar lena dibuai mimpi.
“Uncle!. Cukup! Cukup!. Jangan dipukul dia lagi. Dia tak bersalah. Bukan dia yang lakukan ... bukan dia. Bukan dia uncle!. Tolonglah , berhentilah uncle!”. Tiba-tiba Ziah  menjerit-jerit. Lenanya membawa igau mimpi melahirkan suara hatinya yang terpendam tatkala melihat Zuraimie dibelasah teruk oleh ayah Diah. Kepalanya dipalingkan ke kiri dan  kanan , wajahnya dibasahi peluh.
“Ziah!. Ziah! ... bangun. Bangun Ziah ...”. Abang Anip cuba menyedarkan Ziah dari igau mimpinya.
“Hrrrmmmnnnn....”. Ziah seakan merengek perlahan sebelum kembali lena.
“Huh!. Apa yang telah kau lalui?”. Keluh abang Anip , memandang Ziah dengan rasa simpati. Berbagai andaian datang dan pergi dalam fikiran abang Anip.
“Ahhh!!!. Persetan semua itu. Aku tahu kau gadis yang baik!”. Abang Anip menepis semua andaian buruk yang mengganggu fikirannya.
“Sesulit manapun perjalanan hidupmu , aku sanggup mengharunginya bersama”. Itulah janji abang Anip kepada dirinya sendiri.

“Begini puan , saya datang ni berkenaan hal cikgu Ziah ...”
         Sejam perjalanan , akhirnya mereka sampai di hadapan pintu masuk ke  sekolah tempat Ziah bertugas.  Abang Anip memberhentikan kereta di bahu jalan. Memandang semula Ziah yang  masih lena.
“Penat sungguh kau Ziah ... apalah agaknya yang telah kau lalui. Kau sepatutnya balik berehat saja”. Fikir abang Anip. Perlahan-lahan abang Anip membuka pintu keretanya lalu keluar berjalan memasuki kawasan perkarangan sekolah dan terus ke pejabat. Sampai di pejabat abang Anip melihat guru-guru berjalan laju menuju ke mesin ‘punch card’. Abang Anip tersenyum melihat gelagat para guru yang berusaha untuk memastikan kad masing-masing tidak merah.
“Encik , pejabat mula pukul 8:00”. Tegur kerani sekolah.
“Ya saya tahu tapi saya ada hal penting nak berjumpa pengetua. Dia dah sampai ke?”. Tanya abang Anip.
“Ya , nak jumpa saya?”  sapa satu suara dari arah belakang. Abang Anip menoleh ke arah suara itu . Seorang perempuan awal 50an sedang berdiri memandangnya.
“Ya puan”. Abang Anip mengiyakan.
“Ada masalah apa tu encik?”. Tanya pengetua
“Begini puan , saya datang ni berkenaan hal cikgu Ziah ...”. Jawab abang Anip.
“Ooo ... cikgu Ziah . Bukan ke dia dah ambil cuti rehat dua hari?”. Tanya puan pengetua.
“Ya puan. Sebenarnya...”. Abang Anip cuba menerangkan.
“Errr ... beginilah encik , mari kita duduk di sofa sana” . Ajak puan pengetua sambil menunjukkan ke arah tempat yang dimaksudkan.
“Yalah ...”.  Abang Anip mengekori puan pengetua ke sofa tetamu di pejabat itu...

... kenapa abang pandai-pandai buat keputusan ...
         Sementara itu di dalam kereta , Ziah masih lagi lena. Tiba-tiba Ziah terkejut kerana mendengar bunyi hon bas sekolah dibunyikan kuat.
“Err ... dah sampai sekolah?”.  Ziah terjaga , bersuara sambil memandang abang Anip. Abang Anip tidak menjawab tetapi terus memandu.
“Eh abang , ini bukan ke sekolah tapi ... menjauhi sekolah!”. Ziah bersuara keras kerana terkejut.
“Ziah , abang nak hantar Ziah balik. Ziah penat sangat”. Jawab abang Anip
“Eh , Ziah tak boleh buat macam tu. Ziah kena ke sekolah jugak. Dah dua hari Ziah ambil cuti rehat. Dahlah Ziah ni baru kerja ... tolonglah abang Anip , hantarkan Ziah ke sekolah”. Ziah cemas. Khuatir reputasinya akan terjejas.
“Ziah janganlah risau. Tadi abang dah cakap dengan pengetua. Dia beri Ziah cuti tanpa rekod untuk hari ini. Esok baru Ziah bersekolah semula”. Jelas abang Anip. Ziah agak terkejut mendengar penjelasan abang Anip.
“Kenapa?”. Tanya Ziah , memandang abang Anip dengan perasaan tidak puas hati.
Abang Anip membalas pandangan itu. Lama ... akhirnya abang Anip memberhentikan keretanya di tepi jalan sekali lagi. Ziah masih memandang abang Anip dengan pandangan yang tajam. Tidak suka abang Anip mencampuri urusan kerjanya.
“Kenapa?!”. Ziah mengulagi pertanyaannya. Matanya memandang tepat ke wajah abang Anip. Tiada senyum dibibir. Menyedari ketegangan di wajah Ziah. Abang Anip merenung mata Ziah. Diam ... tidak pasti apa yang perlu dikatakan.
“Salahkah aku cuba melindungimu?”. Tanya hati abang Anip.

“Kenapa?!”.  Ziah bertanya lagi. Agak keras suaranya. Abang Anip hanya menjawab dengan renungan. Wajahnya cukup serius menentang pandangan mata Ziah. Lama mereka begitu. Masing-masing tidak mahu mengalah. Tiga minit telah berlalu ... “Arghh!” suara Ziah keras. Mengalihkan matanya. Tidak mampu lagi untuk terus melawan  renungan mata abang Anip .... tiada faedahnya!!.
“Abang , Ziah cuma nak tahu kenapa abang pandai-pandai buat keputusan bagi pihak Ziah?”. Kata Ziah dengan nada yang agak jengkel. 
Abang Anip tidak menjawab sebaliknya terus diam. Kedua tangannya kuat menggenggam stereng kereta. Kalau diturutkan hatinya , mahu saja stereng itu dicabut dan dilemparkan jauh-jauh keluar. Dadanya turun naik menahan marah. “Masakan madu yang kuberi , tuba yang kau balas!!” . Fikirnya.