Popular Posts

Saturday, 7 January 2017

Fikiranku ... anugerahkanku cintaMu

Hmm ... banyak2 gambar, gambar ni yang dipilih ^__^

Kali pertama anak bujangku bermadah ... sempena ulangtahun hari lahirku ... yang sememangnya hanya berselang 3 hari dengan hari lahirnya >__<

Istimewa bagiku lalu aku mengambil keputusan untuk mengabadikannya dlm blogku ini.

Lagi pula ... dlm umur2 begini , tidak ramai lagi yang akan memberi ucap selamat ulang tahun. Tentunya hanya dari mereka yang ada aku di hatinya.

Atas nafas yang diberi Allah ...
Mohonku agar aku dianugerahkan cintaNya dan dikurniakan rasa rindu kepadaNya ... sungguhpun jauh dari layak namun aku tetap mengharapkannya.

Perkenankanlah Ya Allah ...
Aamiinnnn...


-peace-
>__<


Sunday, 1 January 2017

Novel 2 : Selepas Hujan Bab 15


Bab 15 :        Hari Bahagia
Lukis jea ... bila cinta itu diuji

Sandarkan  kepercayaanmu padaku
Andai itu juga tiada ...
Pastinya kita tidak akan pernah menyatu

Kamal Nekad
         Hari ini Kamal bangun dengan tekad yang penuh di dada. Mahu tidaknya , semalaman dia menghabiskan masa berfikir dan terus berfikir akan langkah yang patut diambilnya demi membalas kembali perbuatan mereka yang sengaja menyakitinya. Menyakiti hatinya , menyakiti perasaan ibu tuanya dan menafikan hak mereka sebagai seorang manusia yang juga punya perasaan dan keinginan. Sama sahaja seperti manusia lain! Sama sahaja seperti mereka semua.

Hari bahagia Ziah dan Abang Anip
         Ziah pula telah selamat diijabkabulkan dengan abang Anip. 13 November  adalah tarikh mereka  sah bergelar suami-isteri. Majlis serba sederhana yang diadakan dikampung Ziah minggu lepas cukup meriah. Sungguhpun begitu , sebaik sahaja majlis pernikahan selesai dijalankan pihak pengantin lelaki segera meminta izin  untuk pulang. Tinggallah Ziah sendirian ... pengantin baru yang ditinggal suami!.
“Memang itu adat kami. Hanya setelah bertandang ke rumah mertua barulah mereka boleh bersatu”. Terang makcik Midah. Memang itulah adat yang dipegangnya turun-temurun.
“Adat negeri mana tu?”. Tanya ibu Ziah , agak tidak berpuashati dengan permintaan karut marut pihak lelaki.
“Masakan pengantin perempuan ditinggalkan sendirian”. Fikir ibu Ziah.
“Entahlah , tapi memang itulah adat di kampung kami”. Jawab makcik Midah dengan senyuman.
“Alah! Tak mengapanya , takkan lari gunung di kejar!”. Sambung makcik Midah lagi sambil mencuit lengan ibu Ziah. Ibu Ziah tersenyum tawar.
“Yelah ... kalau dah gitu adatnya. Kami tiada halangan”. Balas ibu Ziah , sambil memerhatikan kedua mempelai. 
“Hmm ... kasihan!”. Katanya di dalam hati.

Minggu yang menyeksakan ...
         Seminggu berjauhan bagaikan rasa setahun. Rindu dendam kedua mempelai bagaikan sudah tidak tertanggung.
“Berbeza rupanya rindu buat kekasih dengan rindu buat isteri tercinta”. Keluh abang Anip , bersendirian melayan  perasaan di kamar yang bakal menjadi sejarah terindah buat mereka berdua. “Ziah!!! ... rindunya aku padamu!”. Keluh abang Anip.
Tersedak-sedak Ziah dibuatnya. Cawan kopi-O panas yang baru seteguk diminum itu segera diletakkan semula.
“Hmm ... kenapa teruk sangat?”. Tanya ibu Ziah.
“He he he ... salah minum mak”. Jawab Ziah sambil tertawa.
“Hmm ... laki kau sebut-sebut nama kaulah tu!”. Usik ayah Ziah.
“Ah! Ada-ada saja ayah ni!”. Balas Ziah , malu.
 Ziah sengaja mengambil peluang yang ada menghabiskan masa sebaiknya duduk berbual dengan kedua orang tuanya sambil minum-minum. Biskut kering cicah kopi-O panas menjadi hidangan akhir mereka malam itu.
“Ziah , mak hairanlah . Punya lama kau belajar di Universiti  dulu takde sorang pun yang sangkut. Elok tak sampai beberapa bulan kerja di Pagan Sena tu dah terus nikah. Apa istimewanya Haniff tu?”. Tanya ibu Ziah.
“Hishh! Awak ni. Itulah jodoh namanya”. Balas ayah Ziah.
“Ya mak. Itulah jodoh namanya”. Ziah menjawab sambil tersenyum.
“Ni mak nak tanya. Haniff tu kerja kampung saja kan?. Agak-agaknya pendapatan kau jadi cikgu tu jauh lebih besar daripada pendapatannya , iye?”. Tanya ibu Ziah lagi.
“Hmm ... mak , ayah. Abang Anip tu bukan budak kampung biasa. Dia ada kelulusan ijazah dalam bidang pertanian daripada UPM. Sebab tu dia balik ke kampung mengusahakan tanah dan kebun keluarganya”. Ziah berkata lembut , menjawab soalan ibunya dengan sopan. Ziah tidak mahu kedua ortang tuanya itu memandang rendah suami tercinta.
“Ooo gitu. Mak ni bukan apa Ziah , mak cuma tidak mahu  hidup kamu esok-esok hari susah”. Ibu Ziah melahirkan rasa hatinya.
“Hishhh! Awak ni. Tak ada maknanya kerisauan awak tu. Mereka dahpun selamat diijabkabulkan. Tak ada gunanya awak mengungkit pasal kerja atau pendapatan anak menantu awak tu. Tugas kita sekarang hanyalah untuk mendoakan kebahagiaan mereka. Tentang rezeki tu usahlah awak risau. Selagi mereka mahu berusaha adalah jalannya. Mereka orang terpelajar bukan budak tak tentu arah!”. Nasihat ayah Ziah. Ibu Ziah diam mengangguk.
Ziah hanya tersenyum mendengar kata-kata kedua orang tuanya. “Kalaulah mereka tahu keadaan abang Anip yang sebenarnya!”. Katanya di dalam hati. Entah mengapa tiba-tiba resah menjamah hati ...
“Hmm ... bagaimanalah aku boleh jatuh cinta dan menerimanya sebagai suami”. Fikir Ziah sendiri.  Dia sendiri tidak pernah menyangka , lelaki ‘pelik dan  penuh misteri’ yang seringkali menjengkelkan ini akan menjadi lelaki yang paling bermakna dalam hidupnya.  “Semuanya sudah tertulis” . Bisik hati kecilnya.

Majlis menyambut menantu
         Hari ini berangkatlah Ziah ke rumah mertuanya. Majlis menyambut tetamu itu diadakan cukup meriah. Habis seisi kampung dijemput.
“Ini adalah hari yang paling gembira buat mak. Sudah terlalu lama mak menunggu tibanya hari ini. Biarlah kita buat besar-besaran sedikit. Biar meriah!”. Makcik Midah menyatakan hasratnya kepada suami dan anaknya ,abang Anip. Memang benar , mereka berhak untuk gembira besar pada hari ini. Semuanya kerana abang Anip yang duhulunya  murung  dan menyendiri kini sudah kembali ceria. Segalanya sudah berubah. Berubah kerana Ziah!

Aku tumpang gembira ...
         Dalam kemeriahan majlis yang berlangsung , ingatan Ziah  kembali menjengah  nasib sahabat baiknya Diah.
“Ziah nanti bila habis tempuh berpantang , aku dan Zuraimie dah buat keputusan akan bernikah. Kami akan buat majlis kecil-kecilan saja. Tapi sebelum tu aku akan cuba berbaik semula dengan emak dan abah aku. Kalau boleh nak minta abah aku walikan aku . Kalau dia masih tidak sudi. Berwali hakimlah aku Ziah!” . Diah menceritakan rangcangannya melalui telepon kepada Ziah seminggu sebelum Ziah bergelar raja sehari.
“Ye ke Diah. Aku tumpang gembira dengan keputusan kau ni. Keluarga Zuraimie macam mana? , mereka dah boleh menerima kau?” . Tanya Ziah
“Tidak ... mereka tidak pandang aku sebelah matapun Ziah. Tapi aku dah tak kesah sebab aku tahu cinta Zuraimie akan memberikan  aku kekuatan untuk mengharunginya. Lagipun anak ini perlukan kasih sayang seorang bapa” . Diah menyatakan pendiriannya.
“Betul ... aku sentiasa menyokong kau Diah. Diizinkan Allah , aku nak jadi pengapit kau nanti”.  Ziah merasa gembira dengan keputusan sahabatnya itu.
“Aku sentiasa menyokong kau!”. Tegas Ziah lagi.
“Diah , aku tak bersanding pun. Kami hanya buat yang wajib je ... nikah di pejabat kadi. Dah tu balik ke  rumah sewa Zuraimie di Bandar Baru Bangi.  Tak ada majlis kenduri kendara pun!”. Jelas Diah. Ada sebak pada nada suaranya.
“Diah...”. Ziah mengalirkan air mata mengenangkan nasib sahabat baiknya itu. Siapa pernah menyangka , gadis comel dan periang ini akan mengharungi hidup yang cukup getir.
“Ziah ... inilah kehidupan. Inilah takdir hidup aku. Kau doakan aku ya?” . Pinta Diah.
“Sudah pasti. Kau sentiasa sahabat sejati aku dunia akhirat”. Balas Ziah ...  air matanya mengalir mengenangkan takdir yang harus diharungi Diah.
Tiba-tiba …
“Assalamualaikum ...” . Salam Abang Anip  mengejutkan Ziah dari lamunannya. Segera air mata yang mengalir dikesat kering.  Setelah memberi salam , abang Anip menolak pintu kamar pengantinnya , berjalan masuk dengan debaran di dada.
“Waalaikumussalam ... jemput masuk bang” . Balas Ziah , sopan.
Abang Anip masuk , tersenyum memandang Ziah yang sedang bersimpuh di atas katil pengantin yang dihias indah. Mengenakan baju kurung hijau daripada kain  shifon bersulam ... sungguh ayu dipandang. Abang Anip pula bagaikan bangsawan Melayu , baju Melayu cekak musang hijau siap dengan samping bertekad  ... mempesona  setiap mata yang memandang. Abang Anip duduk di sebelah Ziah. Memusingkan wajah Ziah ke arahnya lalu mengucup dahinya. Ziah akur ... terasa malu diperlakukan begitu.
“Terima kasih kerana sudi menerima abang sebagai suami”. Manis pemula bicara sang suami.
“Ziah juga ... terima kasih bang kerana sudi mengambil  Ziah menjadi isteri”. Ziah mengucup tangan suami tercinta.
“Ziah ... hari ini bermulalah perjalanan hidup kita sebagai suami isteri. Abang harap kita akan saling membantu untuk memastikan perkahwinan ini sentiasa dilimpahi dengan  kasih sayang. Abang ni ... bukanlah lelaki yang sempurna , romantik jauh sekali. Abang sudah biasa hidup kasar. Abang banyak kekurangan ... abang harap sangat Ziah akan bersabar dengan abang” . Kata abang Anip sambil terus memandang wajah Ziah yang disolek indah.
“Ya bang , Ziah sendiri banyak kekurangan ... asal saja kita berusaha membaikinya dan menambah mana yang kurang  ...  Ziah yakin Allah pasti membantu”. Balas Ziah , tersenyum  memandang abang Anip. Terasa malu benar ...  inilah kali pertama dia betul-betul menatap wajah abang Anip , wajah ‘lelaki melayu terakhir!’, cukup menggetarkan jiwa yang memandang.
“Boleh abang lihat isteri abang?”. Abang  Anip bertanya sambil memusingkan duduk Ziah mengadapnya. Ziah diam , tunduk malu. Abang Anip menanggalkan satu demi satu hiasan bunga dan sepit yang disisipkan di tudung Ziah. Akhirnya tudung Ziah ditanggalkan. Maka terserlah sudah rambut hitam lebat yang disanggul kemas , mahkota seorang wanita ...  dan sebaik saja cucuk sanggulnya ditarik ,  terongkai kini   ...  lepas  bebas   beralun melepasi bahu.
“Cantiknya isteri abang ...”. Abang Anip terpegun , bersyukur dengan kurniaan tuhan padanya.
“Cantik sangat!”. Puji abang Anip lagi.
“Eeee malunya!!”. Jerit hati Ziah.
“Terima kasih bang ...”. Jawab Ziah cuba menutup rasa malunya.  Abang Anip mendekatkan telinga Ziah ke dadanya.
“Dengar degupan jantung abang?”. Tanyanya. “Hmm  ... dengar , kuat ...  laju”. Jawab Ziah. “Itulah debaran hari pertama bergelar suami”. Balas abang Anip. Ziah hanya tersenyum mendengar kata-kata suaminya itu ...

                                                                 Bahagia … Bersatu
Bermula detik cinta
Elok sudah janji bersatu
Riang sungguh rasa di kalbu
Sempurna akhirnya hati  nan rindu
Alangkah indah simpulan di jiwa
Terkabul bahagia hubungan cinta
Umpama jatuh bulan ke riba


         Sedang abang Anip dan Ziah asyik dan  hanyut  mengenali hati budi masing-masing , makcik Midah dan cikgu Karim pula sibuk melayan para tetamu dan saudara mara yang mahu pulang. ‘Berkat (makanan yang dibungkus) mesti diberikan kepada setiap tetamu dan saudara mara sebagai tanda mata. Tidak lupa , telur pengantin ... sebagai simbolik agar pasangan pengantin dikurniakan anak yang ramai!.
Menjelang Maghrib , hampir semua tetamu telahpun pulang . Yang tinggal hanyalah saudara mara terdekat.
“Eh , mana pengantin ni ... dah nak maghrib tak keluar-keluar bilik lagi. Takkanlah tak dan tunggu malam!!”. Usik mak Lang kepada  makcik Midah disambut hilai tawa kaum ibu yang lain. “Dia orang sembahyang maghrib dululah tu ...”. Bela makcik Midah.
“Biarlah ... pengantin baru. Apa pulak nak diherankan!”. Balas cikgu Karim.
         Bahagia sungguh mereka menerima menantu pertama , Ziah. Makcik Midah dan cikgu Karim amat bersyukur kerana impian mereka untuk melihat anak lelaki tunggal mereka itu kembali bahagia sudah terkabul.
Sedang semua yang ada bergelak ketawa , masih diam  tunduk seorang pemuda membasuh pinggan – mangkuk yang masih berlonggok. Hatinya penuh dendam ... wajahnya keras , langsung tiada senyum. Keningnya berkerut menahan rasa di dada. Sesekali buih sabun yang membuak ditepuknya kuat.
“Eh , abang Kamal masih di sini?”. Tanya Miah.  Kata-kata Miah itu menarik perhatian cikgu Karim yang kebetulan ada berdekatan.
“Laa ... Kamal . Kenapa masih tak  berhenti. Dan senja dah ni . Udahlah tu. Tinggalkan saja yang baki tu untuk pengantin esok. Hadiah untuk mereka!!”. Cikgu Karim berkata sambil tertawa , yang lain turut tertawa sama.
“Hah! Betul tu Kamal. Udah marilah ke mari , kita minum dulu”. Ajak mak Lang. Biras cikgu Karim.
         Mahu tidak mahu , Kamal akhirnya bangun menyertai yang lain. Minuman teh panas dan kuih koci dimakannya tanpa perasaan. Lepas satu – satu.
“Eh!. Lapar benar abang ni”. Usik Miah sambil mengisi semula gelas teh yang kosong. Kamal memandangnya , tersenyum pahit.
“Mana taknya , sedari tadi asyik membasuh pinggan saje. Ye tak Kamal?”. Balas Pak Lang. Kamal tersenyum. Senyuman yang sengaja dibuat-buat.
“Huh!! Gembiranya kalian!”. Getus hatinya. Gelas teh digenggam kuat. Air teh panas dihirupnya. Panas ... panas lagi hati di dalam. Wajah Ziah berselang seli dengan pelbagai kenangan  manis mereka bersama terbayang di mata ... saat yang tidak dapat dilupakannya tatkala Ziah jatuh tersembam ke dadanya sewaktu mereka bersampan menghulu sungai. “Ahh!. Indahnya kenangan itu”. Bisik hati kecilnya.
“Tapi mengapa kau tidak pernah menghargainya?!”. Bentak hati kecilnya lagi.
Teringat pula peristiwa mereka sama-sama mentertawakan Anip , lelaki yang kini menjerut jiwanya. “Ciss!! . Mengapa dia juga yang kau pilih?”. Marah bergelora hatinya , tidakpuas hati. Sungguh tidak puas hati!
“Huhh!!”. Keluhnya. Semuanya kini  tinggal kenangan , bunga di taman sudahpun dipetik orang. Sudah di genggaman masih terlepas!. Kecewa sungguh merana jiwa. Memberontak hati di dalam ... gelas di tangan digenggam kuat. “Thuusss!!!”.
“Abang !!”. Miah bergegas mengambil kain pembalut luka. Tangan Kamal yang luka berdarah dibersihkannya sebelum dibalut. Pak Lang , mak Lang , makcik Midah dan yang lain menggelengkan kepala.
“Macam mana boleh luka?”. Tanya cikgu Karim , hairan.
“Takpa sikit je pakcik”. Jawab Kamal.
“Sakit?”. Tanya Miah. Kamal menggelengkan kepala.

Dendam kesumat ...
“Luka di tangan tampak di mata. Luka di hati siapa yang tahu. Hari ini kau rampas milikku. Hari ini hatiku hancur. Huhh!! Akan tiba hari pembalasan. Alang-alang mandi biar basah. Alang-lang dendam biar sampai ke sudah. Biar putih mata , jangan putih tulang! Rela aku menjadi petualang.  Kalau aku tak dapat , takkan ada orang lain yang akan dapat!! . Kau tunggu!! Kau tunggu harimau ini menunjukkan belang!!!!”.  Jerit Kamal sebelum menolak rakitnya .... “Kau tunggu!!. Kau tunggu harimau ini menunjukkan belang!! Ha ha ha !!!!” ...


Lukis jea ... tika aku jatuh

Lukis jea ... saat kamu jatuh dan berasa sendirian , gantungkan harapan padaNya

Selagi kamu yakin Dia ada ...

Saat aku jatuh dan berasa sendirian ...
Itulah saatnya ketika aku membawa diri jauh daripada semua yang pernah mengenaliku. Berada di daerah asing yang tidak pernah aku jejaki sebelumnya.

Saat itu ...
Tika segalanya terlalu asing
Aku meniti hari- hari yang panjang
Bagaikan tiada penghujung

Melihat riak-riak air permukaan sungai
Kolek-kolek kecil meluncur
Kelong-kelong ikan
... dan si nelayan muda
Menebar jala

Anak-anak kampung
Pagi ke sekolah
Petang mengayuh basikal ke kebun
Di pinggang tersisip parang
Diikat tali rapiah
Tersungkip senyum melambai

Sedang aku saat itu
Masih hanyut
Dalam mimpi yang tak sudah
Mengharap mentari terik
Membakar perit
Membangunkan aku


-peace-
>__<

... dan saat itu juga aku belajar erti pasrah
Dan pasrah itu adalah apabila kita sudah tidak punya pilihan melainkan berserah ...




Tuesday, 27 December 2016

Fikiranku ... carikan hatiku


Bicara indah ...
"Carilah hatimu pada tiga tempat
Cari hatimu
Sewaktu bangun membaca Al-qur'an
Jika kau tidak temui
Cari hatimu
Ketika mengerjakan solat
Jika kau tidak temui
Cari hatimu
Ketika duduk tafakur mengingati mati
Jika kau tidak temui juga
Maka berdoalah kepada Allah
Pinta hati yang baru
Kerana hakikatnya
Pada ketika itu kau tidak mempunyai hati".

-Imam Al-Ghazali-

XxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxX


Mohonku
"Ya Allah bentuklah hatiku
Hingga menjadi manusia yang mempunyai hati
Seperti yang Kau kehendaki
Sehingga aku layak mengemis cintamu"


 -peace-
>__<

Sahabat ...
Dalam dunia akhir zaman ini
Ayuh marilah kita berusaha bersungguh2 untuk menjadi hambaNya yang sentiasa berusaha untuk memanafaatkan baki2 usia dan masa yang dianugerahkan ini untuk kita benar2 mencari redho Allah.

Aktiviti baru ...
Aku mula belajar kemahiran memanah.
Target: In shaa Allah dalam masa 3 bulan aku mahir memanah 'recurve'. Mungkin selepas itu dilanjutkan untuk memanah tradisional atau compound.

Dan yang menariknya bagiku ...
Menyertai aktiviti ini membuatkan aku teruja kerana baruku sedari yang aku sebenarnya 'kidal'.
Langsung menjawab beberapa isu yang pernah bermain dlm kepalaku;
*patutlah kedua2 tangan kanan dan kiriku boleh menulis dengan baik.
*patutlah anak ke enamku juga kidal. (Rupanya diwarisi daripada aku! >__<)
*patutlah aku boleh mengait "cross-stich" dengan melihat design asal secara songsang sisi (laterally inverted).
Dan lain2 perkara lagi
Hmm ...

So...jom belajar memanah!

Thursday, 22 December 2016

Novel 2 : Selepas Hujan Bab 14

BAB 14  :      BAHAGIAMU DERITA BAGIKU
Lukis jea ... hari ini juga adalah cebisan2 episod daripada sebuah naskah kehidupan.


Kamal tidak peduli ...
         Petang itu Kamal kembali berakit menyusuri sungai memudik ke muara. Sengaja rakitnya dibiarkan hanyut dibawa arus yang mengalir laju. Bertinggung sambil matanya tajam memandang riak-riak air dan telipuk yang berbuai-buai dipukul arus.
Sesekali air deras sungai memercik membasah ke tengah rakit. Kamal tidak peduli ...
Basah sudah kaki seluar yang dipakai , juga Kamal tidak peduli ...
Panggilan ibunya tadi sebelum dia merajuk pergi juga tidak dihirau ... dia betul-betul sudah tidak peduli.
“Ahh!! Persetan mereka semua!!!”. Bentaknya.
“Persetan kamu semua!!!!”. Jeritnya kuat. Habis terperanjat monyet- monyet yang bertenggek di dahan-dahan pokok sepanjang sungai itu. Marahnya Kamal tidak terbendung lagi. Mana tidaknya , bunga dipuja disunting orang!.
“Kamal...”. Sayu ibunya memanggil.
“Sudahlah tu nak. Bukan jodoh kamu. Lupakanlah dia. Lagipun siapalah kita ni nak berkeluarga dengan mereka”. Pujuk ibu tua itu. Sayu hatinya memandang satu-satunya pengarang jantungnya kini terluka.
“Tidak mak!. Kamal tidak boleh terima takdir ini begitu saja!!”. Bentak Kamal.
“Habis?. Apa lagi yang dapat kau buat. Mereka sudahpun selamat bertunang”. Kata ibu tua , sedaya upaya cuba membuatkan puteranya itu faham.
“Mak , alangkan sudah berkahwinpun lagikan bercerai , inikan pula baru bertunang!. Mak tolonglah Kamal , pinangkan Ziah untuk Kamal”. Desak Kamal keras sambil menggenggam dan menggoncang-goncangkan tangan ibunya itu.
“Kamal!. Jangan kau berbuat bodoh nak. Haram meminang tunangan orang. Lagipun takkan mahu mereka itu memandang kita ini. Sudahlahtu Kamal ... kita cari saja gadis yang lain. Bukan tidak ada gadis di kampung ni yang setaraf dengan kita . Lupakanlah dia. Nanti mak pinangkan gadis lain , ya nak?”. Pujuk ibu Kamal. Hati tuanya terhiris dalam melihatkan kekecewaan anaknya itu.
“Ahh!!. Bukan mereka yang Kamal mahu mak. Kamal mahukan Ziah!. Kamal cintakan Ziah!!. Kamal mahu Ziah!!!”. Kamal tidak mahu mendengar cadangan ibunya itu.
“Tapi Ziah itu tidak mahukan kamu. Dia sudah ada pilihannya sendiri!”. Balas ibu tua.
“Tidak mak!. Ziah itu keliru. Kamal tahu , dia sebenarnya juga mencintai Kamal. Cuma ...”.
“Cuma apa nak?. Sedarlah Kamal , janganlah kamu bermimpi di siang hari. Kelak dirimu yang binasa nak”. Rayu dan nasihat ibu tua.
“Mak , mengapa mak tidak percayakan Kamal?. Mak tahu tak , Kamal lebih dahulu mengenali Ziah daripada Anip. Dulu ... sewaktu dia baru berpindah ke mari , Kamallah kawan dia. Kamallah yang jadi tempat dia mengadu segala kesusahan dan kesedihannya di perantauan. Kamal benar-benar yakin , Ziah sebenarnya sedang keliru. Mungkin juga dia terhutang budi kerana mereka telah memberi tumpang kepadanya”. Kamal berkata perlahan. Terdiam ibu tua mendengar kata-kata anaknya itu.
“Mengapalah kita ni hidup miskin melarat seperti ini. Kalau kita ni berada , tentu berbeda nasib kita. Ziah pastinya akan dapat menumpang di sini. Pasti yang bertunang itu adalah kami berdua”. Kamal meratapi nasibnya. Menitik air mata ibu tua mendengarnya ...
Sebaik saja berkata begitu Kamal terus berlari ke sungai , mencampakkan rakitnya lalu mula berakit. Ibu tua yang sedang kesedihan berlari mendapatkan anaknya itu.
“Kamal! Kamal!. Sudahlah tu nak. Jangan diturutkan hati yang kecewa!”. Pujuk ibunya dari pinggir sungai. Namun terlambat , Kamal sudah tidak peduli. Dia berakit terus ...
          Rakit beralun , berbuai mengikut ritma arus  , bergerak laju bersama air sungai yang mengalir deras. Akhirnya melewati kawasan kebun milik cikgu Karim. Kamal memanjangkan leher , mencari-cari bayangan Ziah. Hampa ... mana tidaknya , sekarang ini Ziah sedang seronok di kampung halamannya , menghabiskan saki baki cuti pertengahan penggal sekolah bersama status dirinya yang sudah berubah. Dulu seorang gadis biasa , Ziah kini tunangan orang.
“Huhh!! Ke mana perginya kamu?!. Tidakkah kau tahu betapa rindunya hati ini?”. Kamal kecewa. Rindu ... terluka. Luka hatinya bagaikan tidak mungkin akan sembuh

Harapan seorang ibu tua ...
        Kamal mengeluh panjang , ingatannya berlegar pada kenangan – kenangan manis antaranya dan Ziah. Guru baru kampungnya itu sungguh anggun dan ayu pada pandangan matanya. 
Bukan saja dia malah ibunya turut berpandangan sama.
Sejak Ziah datang bertandang ke rumah mereka tempohari , tidak habis-habis dia dan ibunya memasang angan agar suatu hari nanti guru muda itu akan menjadi sebahagian daripada keluarga mereka.
“Untuk bakal menantu mak!”. Usik ibunya.
“Heeeee ...”. Kamal merenyih panjang apabila disuruh ibunya menghantarkan pengat pisang yang baru sahaja siap dimasak kepada Ziah.
“Jauh tu mak. Penat Kamal kena menolak rakit”. Kamal sengaja menguji.
“Alah! Tak da jauhnya sekolah tu. Kan kau selalu mencari etok di sana?”. Balas ibunya sambil terus menyuakan pengat pisang yang dibungkus kemas.
“Hmm ... yelah mak. Kamal ikut saja”. Jawab Kamal.
“Hah! Macam tulah calun suami yang baik!”. Kata ibu itu lagi. Senyuman tak lekang dari bibir tuanya yang sudah mengedut itu. Terbayang wajah Ziah yang manis ayu itu. Bangga hatinya kerana semiskin-miskin dirinya masih mampu bermenantukan seorang guru.
“Kamal! Kamal! Kamu memang anak yang bertuah!”. Katanya sendirian.
“Huhh!!”. Kamal mengeluh lagi. Belas benar hatinya membayangkan wajah tua ibunya yang kecewa. Harapan menggunung tinggi untuk bermenantukan seorang guru kini pecah berderai. Kamal sedih ... “Maafkan Kamal mak!!”. Katanya dalam esakan. Mengalir sudah air mata jantannya ... maka beralunlah suara hati ...

Kejamnya hatimu mengguris hatiku
Engkau bahagia aku yang musnah
Jatuh terperangkap dalam duri cintamu
Angkara apa segalanya punah?
Meratap menghiba ke mana  dituju
Nostalgia indahmu  membusung nanah
Yang tiada peri membusuk di kalbu
Apakan daya impianku musnah ...

Kapan kita kan bertemu muka
Akan ku luahkan segala  terpendam
Mungkin kelak kaukan sedar aku terluka
Uraian  kasih  menjadi dendam!

Ziah!  Tidak cukupkah cintaku?
Inikah balasan kasihku padamu
Ahh! Mengapa ku masih  menunggu
Harap senyummu masih buatku?!

Kejamnya Kamu Ziah!!!

  
“Huhh!!”. Keluh Kamal lagi. Sudah terlalu banyak dia mengeluh hari ini. Sejak berita pertunangan Ziah itu sampai ke telinganya. Tiba-tiba angannya terputus apabila rakitnya bergoyang kuat setelah  terlanggar sebatang batang pokok yang tumbang ke sungai.
“Sial kau kayu!”. Katanya sambil menolak jauh batang pokok itu menggunakan kemudi buluhnya. Batang kayu itu menjauh. Rakit terus bergerak laju. Matanya tertumpu pada batang kayu yang kian menjauh ... “Penghalang harus dimusnahkan!”. Fikirnya!
“Ah! Alang-alang mandi biar basah!”. Katanya tiba-tiba membulatkan tekad. Kamal mula menyusun strategi ...
“Aku akan berjumpa dengannya , berlakon bagaikan tiada apa yang pernah berlaku ....
Ah! Tidak! Tidak!. Bagaimana kalau dia sudah tahu bahawa akulah lelaki itu?. Lelaki yang pernah cuba menodainya dulu?. Tentunya dia akan menolakku mentah-mentah.
“Ah! Mana mungkin. Dia sudah pengsan waktu itu”. Fikirnya pula.
“Uh! Bagaimana jika Anip sudah membuka mulut?” Bisik hatinya.
“Tentu tidak. Jika benar tentu aku sudah ditangkap polis!”. Kamal berperang dengan dirinya sendiri.
“Atau ... jika perlu aku berterus terang sahaja padanya. Aku tidak berniat jahat. Semuanya itu terjadi kerana cintaku yang mendalam kepadanya. Pastinya aku akan bertanggung-jawab. Kami akan berkahwin dan hidup sebagai suami isteri yang bahagia”. Fikirnya lagi.
“Ahh!! . Masakan Ziah sanggup menerimaku”. Bisik hatinya , ragu.
“Mengapa tidak?. Ziah mesti memaafkanku. Aku hanyalah seorang lelaki yang sangat terdesak. Cintaku bakal disambar orang!”. Cuba menyakinkan dirinya sendiri.
“Ya! . Aku adalah lelaki yang terdesak. Dan Anip adalah si pendesak itu. Sial kau Anip!!!”. Jerit Kamal tiba-tiba. Kemudi buluh dihentakkan ke muka sungai. Habis memercik air sampai ke tengah rakit.
“Ziah!. Mengapa mudah benar kau melupakan aku?. Sudah lupakah kau segala kenangan yang kita lalui bersama?. Tatkala itu teringat olehnya peristiwa yang berlaku antara mereka pada suatu petang ...  
Xxxxx
“Cikgu Ziah!”. Panggil Kamal
“Eh!. Kamal. Tak payahlah panggil cikgu. Kita kan kawan. Panggil Ziah saja sudahlah”. Balas Ziah sambil tersenyum manis.
“Dari mana?. Tiba-tiba muncul di sekolah?”. Tanya Ziah pula.
“Dari rumah. Datang sini nak jumpa dengan Ziah. Boleh?”. Jawab Kamal.
“Hmm ... macam ada hajat je. Kebetulah hari ni Ziah stay lama sikit dekat sekolah sebab Miah ada ko-kurikulum petang ni. Pakcik Karim akan datang ambil kami sekali nanti petang karang. So , sekarang ni Ziah tengah free. Kira Kamal ni langkah kananlah”. Ziah berkata sambil tersenyum.
“Hmm ... apa hajatnya  ya?”. Tanya Ziah sambil melirik ke arah Kamal. Sengaja bahunya disendengkan ke arah pemuda ini. Berdebar hati kamal melihatkan gaya Ziah yang manja ...
“Err ... boleh kita duduk di mana-mana?. Mungkin di kantin?”. Tanya Kamal sambil menunjukkan kea rah kantin sekolah. Ziah mengangguk dan mereka berjalan beriringan ke  kantin. Setelah mengambil tempat Kamal mula menyatakan hajatnya.
“Err ... begini Ziah. Saya sebenarnya nak tunjukkan sesuatu kepada Ziah. Tapi ... rasa seganlah pulak”. Kamal tersipu.
“Laa ... apasal pulak nak segannya. Kitakan kawan. Apa dia tu ... tunjuklah”. Ziah menggalakkan.
“Errr ... ya”. Kata Kamal sambil membuka fail kertas yang dibawanya. Ziah teruja untuk melihat isi di dalamnya. “Apalah agaknya yang nak ditunjukkan Kamal ni?”. Fikir Ziah di dalam hati.“Ini , Ziah”. Kata Kamal sambil menghulurkan helaian-helaian kertas yang sudah bertulis di atasnya.
“Eh! Apa ni ... sajak?. Hasil karya Kamal sendiri?”. Tanya Ziah . Kamal tersenyum mengangguk. “Cinta ini ...”. Membaca tajuk karya yang ditulis Kamal.

Cinta ini ...

Cinta ini ...
Memerah bak mentari senja
Indahnya tak tergambar di kain kanvasku
Cinta ini ...
Sesejuk salju kutub
Memutih memenuhi ruang benakku
Halus ... mulus ... mendamai jiwa
Cinta ini ...
Sepanas mentari menyinar
Hangat membara di sanubariku
Dan demi cinta ini ...
Aku ke mari
Kembali mengatur langkah kakiku
Meninggalkan jauh jejak silamku
Kernaku tahu ...
Kau hadir di sini!


“Hmm ... ‘gadis itu’ ”. Tajuk karya Kamal yang kedua.
Gadis itu ...
Berjalan tunduk malu memandang tanah
Tiada berani mengangkat wajah walau sesaat
Langsung tak diendah orang yang memandang

Gadis itu ...
Telah punah semangat jiwanya
Dek nafsu serakah insan celaka
Yang seharusnya memberi sinar
Tapi rupanya membuat onar

Gadis itu ...
Bagaimanakah kini untung nasibnya
Masihkah ada pemuda gagah yang sanggup memungut
Kembali memulih harga dirinya
Yang sudah lama dirobek dihenyak
Menjadi bahan caci  hina

Gadis itu ...
Siapakah yang sanggup
Tampil menjernih wajah
Menangkis segala tohmah
Menghulur tangan memimpin jalan
Bersama mencipta mengukir bahagia ...

Gadis itu ...


“Hmm ... dalam maknanya ni. Pandai juga awak berpuisi , ya Kamal”. Puji Ziah , ikhlas.
“Heee ... sikit-sikit bolehlah . Saya sebenarnya nak Ziah beri pendapat sikit tentang puisi-puisi yang saya buat tu. Kalau elok kata Ziah , saya ingat nak hantar pada mana-mana Syarikat penerbitan majalah. Tidakpun saya hantar saja ke surat khabar tempatan. Manalah tahu ... dapatlah juga menambah pendapatan”. Terang Kamal.
“Bagus tu. Karya-karya awak ni tak kurang hebatnya. Saya yakin kalau awak betul-betul serius pasti satu hari nanti awak akan dikenali”.Balas Ziah.
“Eh!. Jauh lagi tu Ziah. Saya memang nak serius dalam berkarya ni. Saya nak berkarya ni bukan kerana minat semata-mata tetapi yang penting ialah saya mahu jadikannya sebagai sumber pendapatan. Sebagai kerjaya utama saya. Ziah pun tahukan , kerja kampung macam saya ni berapa sangatlah yang dapatnya. Kais pagi makan pagi , kais petang makan petang. Kalau berterusan begini , sampai bila-bila pun nasib saya tidak akan berubah”. Jelas Kamal.
“Betul tu Kamal. Saya sokong keputusan awak tu. Mula-mula awak hantarlah karya pada mana-mana saja syarikat penerbitan , tempah nama dulu. Biar orang kenal. Lepas tu bila orang dah kenal bolehlah karya-karya itu dibukukan. Kemudian-kemudian nanti , bila buku dah banyak terjual bolehlah buka syarikat penerbitan sendiri!”. Ziah berkata girang , membayangkan kejayaan yang bakal diraih oleh Kamal.
“Bak kata pepatah , di mana ada usaha , di situ ada jalan”. Ziah mengakhiri celotehnya. Kamal tersenyum mendengar kata-kata Ziah yang penuh semangat itu.
“Hmmm ... agak-agaknya karya mana yang Kamal paling suka. Lahir dari lubuk hati yang paling dalam?”. Tanya Ziah.
“Heee ... semua tu karya saya. Kesemuanya saya suka tapi ... yang paling suka adalah
‘cinta ini’. Rasa seperti ada kena mengena dengan diri sendiri ”. Jawab Kamal sambil merenung Ziah. Wajahnya serius ... Ziah tidak faham maksud renungan itu lantas puisi ‘cinta ini’ diambil dan dihayatinya ... lalu membalas renungan Kamal.
Xxxxx

“Hu! Hu hu hu ... Kamal menangis tersedu-sedu. Ziah , ‘cinta ini’ telah punah. Hancur dirobek. ‘Cinta ini’  sudah tidak memberi sebarang makna buatmu. Kenapa Ziah? Kenapa?!. Kenapa sanggup kau meninggalkan aku?. Tidakkah kau mahu berjalan seiringan dengan ku kelak tatkala namaku dijulang sebagai karyawan yang diterima dan dikenali ramai?. Bukankah itu pernah menjadi impian mu dulu?. Bukankah kau juga yang memberiku impian itu?. Kenapa Ziah? Kenapa kau robek-robek cinta ini?!”. Kamal meratapi cintanya yang kian layu ...
“Tuhan! Kenapa seburuk ini nasibku?. Apa tak layakkah aku mengecap bahagia?. Mana keadilanMu. Mana kasihMu?!. Mengapa cintaku dirampas pergi?”. Kamal menjerit-jerit bagaikan orang hilang warasnya. Engkar dengan takdir diri!. (Mohonlah ampun dari tuhanmu atas sangkaan burukmu akan takdir yang dipilihNya untukmu) ....
         Bersama jeritan itu langit menjadi mendung , guruh berdentam dentum lalu turunlah hujan dengan lebatnya ... Kamal tidak kesah. Kamal tidak kesahkan hujan yang lebat turun mencurah-curah. Kamal tidak kesahkan guruh yang berdentam dentum. Tubuhnya dihempas keras di atas rakit. Telentang dengan tangan yang didepang luas!.



-peace-
>__<
Ingatan daripadaku buat yang membaca kisah ini , juga ingatan buat diriku sendiri  ; 
"Jangan pernah bersangka buruk dengan takdir yang ditentu Allah buatmu. Yakinlah Allah itu Maha Penyayang dan Pastinya Allah memberi yang terbaik buat kita hambaNya".

Buatmu teman , 
Moga hari2mu kan mampu mengukirkan senyuman di bibirmu




Tuesday, 20 December 2016

Lukis jea ... bila sendirian

Lukis jea ... bila sendirian

Bila sendirian ...
Acapkali kita terdorong untuk mengimbau kisah2 lalu.
Suka ... duka ... tawa dan tangis yang pernah kita lalui.
Paling best ... kenangan waktu kanak2 ,ketika kita dan adik beradik kita amat rapat. Bermain , bergaduh , buat nakal ... bekerjasama simpan rahsia ... hahahaha...banyaknya rahsia!
Dan lebih seronok bila sama2 cipta bahasa 'kita' sendiri. Hanya kita-kita saja yang faham. Haishhh ... indahnya zaman2 tu. Tak pernah terlintas dlm kepala masa tu yang satu hari nanti akan ada saja perkara yang menjarakkan kita ...menjarak menjarak dan semakin menjarak ... inilah kehidupan.

Kita semakin dewasa ... dari zaman kanak2 ke zaman remaja. Pengalaman dan cerita juga sudah berbeza. Masa nilah kita mula jadi perhatian. Nak kata cantik sangat tu tidaklah tapi ... bak kata orang, zaman remaja umpama bunga yang sedang mula kembang ... gitulah. Kali pertama orang ajak aku date kat tepi sungai. Kawan baik aku jadi posmen. Tapi sorrylah ... semula jadi aku memang tak suka part2 couple ni.

Lepas spm kami dihantar ke CML , Slim River ... belajar english communication. Hmm ... best gaklah. Kenal kawan2 baru. Masa ni ditakdirkan kali pertama aku kenal apa yang dipanggil 'cinta monyet'. Lebih aroninya, aku tidaklah bertepuk sebelah tangan ... tapi masing2 cover. Pernah gak dia cuba ajak aku keluar makan. Tapi etika hidupku tidak membenarkan aku keluar dengan mana2 lelaki sebarangan.  Sampailah ke matriks , belajar di matriks yang sama. Hrmm ... cukuplah kisah selebihnya ku simpan sendiri. >__<

Alam dewasa ... kita diuji dengan pelbagai perkara. Bila ujian menimpa keluarga, kita mula sama2 memikul tanggungjawab , membantu ayah ibu meringankan bebanan mereka. Takdirnya terlalu banyak perkara berlaku dalam keluargaku waktu ini. Semuanya memerlukan kekuatan mental dan fizikal. Lepas satu ... satu ...
Tidak cukup dengan itu , masa ini juga aku kenal 'cinta dewasa'. Cinta yang matlamatnya satu ... membina rumahtangga bahagia. >__<

Indah ke zaman bercinta?
Lain orang , pasti lain jawapannya.
Bagi aku ... haishhh ...biarlah jadi cerita peribadi.

Masa berlalu ... banyak perkara berubah. Namun ada juga yang tidak pernah berubah.
 Apa ye ?
Antara perkara yang tidak pernah berubah ialah hobi melukisku ... dari sekolah rendah aku rajin melukis. Hinggakan aku pernah diminta guru lukisanku mewakili sekolah melukis gambar pemandangan dalam kebun getah. Walhal ke kebun getah pun tak pernah! Aku lukis dan warna guna imaginasiku sahaja. Masa ni aku di SRK Selayang Baru. Rasanya dalam darjah 2 gitulah ... pastu aku berpindah ke SRK Sg Koyan. Waktu senggang dlm kelas aku selalu melukis. Entah camne ... masa aku leka melukis, Cg Nuri (cg bm) boleh lak tercegat sebelah aku dan aku langsung tak perasan!
Lepas cikgu puji ... "Wah! Cantiknya dia lukis!!" (Aku rasa masa ni lukisan aku biasa2 je, saja cikgu ni puji kuat2 ... nak sedarkan aku akan kehadirannya). Habis je cikgu cakap macam tu ... wah! Tetiba meja aku dikerumuni kawan2 sekelas. Haishhh... budak2 sekolah rendah!
Memang gitulah perangainya :D

Sampailah sekarang ... banyak benda yang aku lukis.
Hmm ... panjangnya celoteh hari ini.
Cukuplah.
Kagum gak aku kalau ada yang rajin baca cerita aku ni. ^__^


Melukis juga boleh menjadi mekanisme melempiaskan rasa di hati.
Dan aku memang akan melukis bila sedih ... marah ... rindu ... serabut ... bosan ... stress bila banyak sangat kerja ...
Opss!! Baru perasan jarang sangat aku melukis kerana gembira.
Haishhh!!!!

-peace-
>__<

Wednesday, 14 December 2016

Novel 2 : Selepas Hujan Bab 13

       
Aku tunangan Dia …
Lukis jea ... hidup adalah satu perjalanan menuju akhirat ...

Keputusan Yang Penting Dalam Hidup!
        Hari berganti minggu . Minggu berganti bulan. Hubungan Ziah dan abang Anip masih tidak ke mana. Masing-masing masih memendam perasaan. Asyik berkias-kias ... tidak berani menyuarakan rasa hati.
“Ziah , aku rasa kau kenalah berterus-terang pada dia. Kalau tak kau orang berdua ni hanya akan  membuang  masa . Ingat lagi kata kau dulu , kau nak kahwin umur 25 kan?”. Cadang Diah kepada Ziah melalui telefon bimbitnya setelah Ziah menceritakan dilema perasaannya.
“Entahlah Diah. Aku memang sukakan dia tapi tak pastilah sama ada dia tu memang baik untuk aku atau tidak. Dia tuu ... pelik sikit. Tak banyak cakap. Kadang-kadang aku sendiri jadi ragu tentang  perasaan  aku padanya. Lebih parah lagi aku juga tak pasti perasaan dia pada aku. Eee ... ‘tension’ lah!”. Ziah benar-benar keliru.
“Ziah  ...  ingat tak , masa dulu ketika aku keliru dengan pilihan hatiku ... arwah Raziq.  Bukankah kau yang suruh aku bertenang dan buat solat istikharah?. Sekarang ni nasihat itu aku pulangkan pada kau.  Buatlah solat istikharah. Aku yakin kau akan mendapat petunjuk. Paling tidak hati kau akan tenang”. Diah berkata lembut menasihati sahabatnya. Semakin hampir melahirkan anak arwah Raziq, Diah menjadi semakin tenang dan matang.
“Benar Diah. Kenapalah aku tak terfikirkan semua itu?”. Keluh Ziah.
“Biasalah tu , sebab itulah sahabat sangat penting dalam hidup kita!”. Usik Diah.
“Betul ... kau memang sahabat aku sehidup semati!”. Jawab Ziah
“Eh nanti dulu ... aku memang nak sehidup dengan kau tapi ... tak naklah sampai sematipun dengan kau. Biarlah aku yang mati dulu , sekurang-kurangnya adalah orang yang nak doakan aku nanti!”. Gurau Diah.
“Eh Diah! Janganlah cakap celupar macam tu. Kau tu dah nak melahirkan , janganlah buat aku risau pulak”. Marah Ziah dengan mulut celupar Diah.
“Apa pulak , aku bukannya nak mati sekarang. Aku cuma nak melahirkan anak dan tentulah aku nak umur panjang. Kalau tak kesianlah  anak aku ni , dahlah bapak dia tak ada , takkanlah aku juga nak tinggalkan dia”. Jawab Diah selamba.
“Hah ... tahu tak pa. Ingat tu kau mesti umur panjang. Ingat ... demi anak kau!”. Pesan Ziah.
“Ya ... ya, kau janganlah  risau. Cuma jika ditakdirkan apa-apa terjadi pada aku , kaulah satu-satunya yang aku harapkan untuk menjaga anak ini”. Kata Diah.
“Diah , apa kau cakap ni? Kau jangan  lupa selain aku kau ada Zuraimie. Kami akan sentiasa menyokong kau”. By the way , kau dan Zuraimie macam mana?”. Tanya Ziah.
“Aku dan Zuraimie baik-baik saja. Macam kami ,  hubungan kami takkan ke mana. Dia memang sayangkan aku. Sejak aku di sini, setiap dua minggu sekali dia pasti datang menjenguk. Semua perbelanjaan makan pakai aku di sini malah persiapan untuk bayi ini pun disediakan olehnya. Aku dah memang tak boleh nak lari ke mana. Memang dialah tempatku di masa depan”. Jawab Diah.
“Kira baiklah tu ... tapi kenapa kau macam tak happy je?”. Tanya Ziah , hairan dengan sikap sahabatnya itu.
“Hmm … soal happy atau tidak , itu bukan lagi priority buat aku. Aku pasrah … aku hanya akan mengikut takdir yang ditentu tuhan. Lagipun , manusia berdosa macam aku ni , layak ke pinta itu ini?”. Jawab Diah.
“Diah …”. Tergamam seketika Ziah mendengar penjelasan panjang lebar Diah , sahabatnya yang bertukar takdir 360o . Bermula dengan gadis manja yang periang dan ceria , bercinta separuh mati … dan terlanjur … Sudah jatuh ditimpa tangga , teman lelaki yang berjanji setia untuk bertanggung jawab akhirnya maut akibat kemalangan jalanraya. Lebih malang ,  kedua ibubapanya pula tidak mahu mengaku anak yang menconteng arang di muka!
“Memang semua telah ditakdirkan  tapi ...  kita tidak boleh menyerah begitu saja. Allah tidak menimpakan ujian untuk kita berputus asa. Kita harus kuat , kita sendiri perlu berusaha mencari takdir diri kita … setelah berusaha , hasilnya kita serahkan pada Allah. Yakinlah Allah itu Maha Penyayang”.  Ziah memujuk.
“Ya Ziah , sama-samalah kita berdoa agar kita dianugerahkan  takdir yang baik”. Balas Diah.
“Yelah. Diah aku sayangkan kau macam adik aku sendiri. Aku mahu kau bahagia dan aku tahu , Zuraimie itu mampu untuk membahagiakan kau. Hargailah dia”. Pesan dan nasihat Ziah sebelum menamatkan perbualan.

“Tunggu Ziah? Maksudnya ... tak fahamlah!” balas Ziah.
        Ziah turun ke dapur , di dapur Miah sedang sibuk menyiang ikan sembilang. Kepala ikan sembilang yang masih hidup itu di ketuk kuat sebelum ikan itu disiang.
“Miah ... masak asam pedas ke?”. Tanya Ziah
“Aa ha , asam pedas lah . Emak teragak nak makan”. Jawab Miah.
“Hmm ...  kau ni memang anak yang baiklah. Err ... ada apa-apa yang boleh aku tolong?”. Tanya Ziah.
“Hmm ... Itu soalan yang baik. Tolong petik terung rembang kat kebun belakang”. Miah berkata sambil tersenyum memandang Ziah.
“Aii ... apasal senyum?. Semacam je...”. Tanya Ziah sangsi.
“Tak da apalah. Kan ke senyum tu sedekah. Pahala percuma siapa tak hendak”. Jawab Miah berseloroh.
“Ada-ada aje kau ni. Okeylah aku pergi ambik terung rembang kau tu. Tapi ... kau temankanlah aku. Takpun sekurang-kurangnya kau tengoklah aku dari pintu belakang ni”. Pinta Ziah.
“Alahh ... apa yang nak ditakutkan. Mana ada hantu siang-siang macam ni. Lagipun abang Anip pun ada kat sungai belakang tu”. Jawab Miah.
“Hmm ye ke?. .. yelah aku pergilah ni!”. Jawab Ziah sambil mengambil besen kecil dari tepi singki. Berjalan ke belakang rumah. Matanya melihat-lihat ke arah terung rembang yang tumbuh meliar di situ.
“Huh!. Putik sangatlah  pulak”. Keluh Ziah maka terpaksalah dia mencari terung rembang sampai ke kebun belakang. Memang banyak terung rembang yang dibiarkan tumbuh melata di sempadan kawasan cikgu Karim ini. Sesampai di situ Ziah segera memetik buah terung rembang yang kecil sekecil biji guli itu.
“Assalamualaikum!”. Sapa satu suara dari belakang.
“Waalaikummussalam!”. Ziah menjawab sambil menoleh ke arah suara tersebut.
“Eh , abang Anip. Tengah berkebun?”. Tanya Ziah.
“Tak , tengah tunggu Ziah”. Jawab abang Anip.
“Tunggu Ziah? Maksudnya ... tak fahamlah!”. Balas Ziah. Benar-benar tidak faham.
“Huh!”. Ziah teringatkan senyuman Miah yang mencurigakan  tadi.
“Ooo ... abang berpakat dengan Miah?”. Tanya Ziah lagi sebelum abang Anip sempat menjawab. Abang Anip tersenyum mengiyakan. Terbeliak mata Ziah melihat senyuman itu!
“Patutlah beria-ia Miah paksa Ziah cari terung rembang. Nak masak asam pedaslah konon!.
Err ... tapi kenapa abang tunggu Ziah?”. Tanya Ziah ingin tahu. Pelik benar rasanya. Masakan sampai harus berpakat dengan Miah semata-mata untuk berjumpa dengannya. Bukannya mereka tidak boleh berjumpa di rumah. Ziah mulai gelisah ...
“Hmm ...  abang nak tanya satu soalan. Marilah ... kita duduk dekat batang pokok sana”. Abang Anip menunjuk ke arah batang pokok tumbang di gigi air.
“Tempat favourite Ziah tu”. Jawab Ziah lalu terus berjalan ke sana. Abang Anip mengikutinya dari belakang. Mereka akhirnya duduk bersebelahan di atas batang pokok tersebut sambil memandang ke arah sungai. Diam...
“Kata nak cakap sesuatu. Err ... abang  nak cakap apa?”. Tanya Ziah. Hatinya bagai sudah boleh menjangka perkara yang bakal keluar daripada mulut abang Anip. Berdebar ... “Mungkin inilah masanya”. Fikir Ziah.
“ Hmm  ...  Ziah , abang sebenarnya dah  lama cuba nak nyatakan perkara ini. Cuma terasa berat sangat , setiap kali abang berhadapan dengan Ziah  mesti tak jadi. Tapi hari ini ... abang akan  nyatakannya juga. Kalau tidak hidup abang tidak akan tenang”. Abang Anip memulakan dengan berhati-hati. Cuak hatinya membayangkan  reaksi Ziah nanti.
“So ... apa dia?”. Ziah terpaksa bertanya apabila melihat abang Anip kembali terdiam  lama. Pucat lesi wajahnya , peluh dingin mulai membasahi dahinya. “Teruknya abang ni ...”. Fikir Ziah sambil terus memandang wajah abang Anip.
“Ziah , ... errr ... errr ...”. Sukar benar abang Anip untuk menyatakan hasratnya.
“Ya?” Ziah menggalakkan. Abang Anip masih terkial-kial ... mulutnya bagai tertutup rapat.  ‘Kata-kata keramat’ yang telah berpuluh kali dihafal dan dilakonkannya itu payah benar hendak keluar!.
Tiba-tiba ...  “Gedebuk!!” , sebiji kelapa jatuh daripada pokok berhampiran. Kedua mereka terperanjat dan...
“... sssuudikah Ziah kahwin dengan abang?!” . Terpacul juga kata-kata keramat itu daripada mulut abang Anip yang tadinya bagaikan sudah tertutup rapat. Abang Anip akhirnya mampu meluahkan hasrat yang  telah terpendam sekian lama. Ringkas dan terus kepada maksud. Terima kasih buah kelapa!
“He he he ... abang melamar Ziah?”.  Ziah bertanya sambil tertawa. Abang Anip tersinggung.
“Ziah , kalaupun Ziah tak sudi , janganlah tertawakan abang”. Kata abang Anip lantas terus bangun mahu meninggalkan Ziah. Tapi sebelum kakinya sempat melangkah pergi , Ziah segera berkata. “Abang , usahlah terburu pergi. Janganlah berprasangka buruk. Ziah tidak berniat mentertawakan abang. Ziah tertawa  kerana buah kelapa yang jatuh tadi. Langsung tak ada kena mengenanya dengan lamaran abang”. Kata Ziah sambil mendongak memandang abang Anip. Mendengar kata-kata Ziah itu , abang Anip kembali duduk di sisi Ziah.
“ Jadi ... jawapannya?”. Tanya abang Anip cuak. Peluh dingin memercik kembali!.
“Kalau abang nak melamar Ziah , kenalah jumpa orang tua Ziah”. Ziah berkata malu. Terasa darah naik ke mukanya. Panas!
“Tapi  jawapan Ziah sendiri ... sudi ... atau ... ?”. Tanya abang Anip ingin mendengar pengakuan daripada mulut Ziah sendiri. Ziah hanya mampu tersenyum , tunduk dan malu ...
“Maknanya Ziah setuju?”. Abang Anip ingin kepastian. Ziah mengangguk perlahan. Abang Anip tersenyum lebar lalu menaikkan ibujarinya , memberi isyarat  ‘good’ ke arah rumahnya. Ziah segera melihat ke arah yang sama. Dari kejauhan , Ziah dapat melihat Miah tersenyum bertepuk tangan!.
“Eee ... jahatlah korang!!”. Kata Ziah  malu.

 15 Jun ,  itulah tarikh bertuah
         Setelah pasti dengan rancangan masing-masing , urusan pertunangan keduanya diatur. 
15 Jun ,  itulah tarikh bertuah yang dipilih untuk mengikat tali pertunangan mereka.  Ziah telah balik ke kampungnya di Gelung Ayak , Air Hitam Kedah seminggu lebih awal iaitu sebaik sahaja cuti pertengahan tahun sekolah bermula.Tema hijau dipilih untuk majlis tersebut. Makcik Midah turut datang walaupun terpaksa berkerusi roda. Dia sungguh gembira dengan majlis pertunangan ini. Perasaannya berbunga ceria ketika menyarungkan dua bentuk cincin ke jari Ziah. Satu adalah cincin belah rotan tanda merisik dan satu lagi adalah cincin tunang bertahtakan  delima merah . Cantik dan indah .
         Kata persetujuan telah dicapai , pertunangan mereka hanya  selama dua bulan sahaja. Pada cuti pertengahan penggal  kedua persekolahan , majlis ‘Walimahtulurus’ keduanya akan dilangsungkan.
“Mengapa tergesa-gesa?” . Tanya cikgu Karim apabila pihak perempuan mencadangkan agar majlis perkahwinan  pasangan ini dijalankan secepat yang boleh.
“Begini cikgu ... saya maklum  bahawa anak saya , Ziah ni menumpang tinggal di rumah cikgu. Jadi pada pandangan saya tidak manis jika tempoh pertunangan mereka terlalu lama. Orang muda , darah muda sedang berkasih-kasihan pula” . Jelas Encik Jamaluddin , bapa Roziah.
“Yelah ,  jika itu katanya , kami tiada halangan. Lagi cepat diuruskan budak-budak ni lagi baik”. Cikgu Karim  bersetuju dengan permintaan pihak keluarga perempuan.
Xxxxxxx

Sebagai tunagan abang Anip
“Bukannya lama sangat , dua bulan sahaja!”
         Tamat cuti pertengahan penggal kedua , Ziah kembali ke Pagan Sena. Malu dan kekok rasanya hendak berdepan dengan makcik Midah , pakcik Karim dan lebih kekok lagi dengan tunangannya sendiri abang Anip!.
“Eee ...  lecehlah . Malu pulak rasanya. Nasib baik ada Miah, taklah kekok sangat”. Fikir Ziah semasa di dalam bas. “Lagi sejam sampailah  ni ...”.  Ziah berkata sendiri sambil melihat jam di tangannya. Semalam abang Anip telah berjanji akan menjemput Ziah di Bandar Kuantan . “Entah-entah abang Anip dahpun sampai. Macam manalah agaknya reaksi abang Anip nanti. Dulu dia menjemput aku sebagai kawan Miah , kini dia menjemput aku sebagai tunangnya pula. Dah tukar status. Eee ...  berdebar pulak!”.  Bisik hati Ziah.
         Tangannya segera mengambil telepon bimbit Sony Ericsson merah jambu hadiah daripada abang Anip sempena majlis pertunangan mereka. Tanpa sedar no abang Anip didailnya. Mujur butang ‘call’ tidak lagi ditekan.
“Huh ! ... malulah. Macam tak sabar-sabar je nak jumpa!”. Fikirnya lagi. Telepon bimbit dimasukkan semula ke dalam  tas. Ziah tersenyum sendiri apabila mengenangkan status yang baru dipegangnya. “Kini aku tunangan orang. Lagi dua bulan aku bakal bergelar isteri!. Syukur Alhamdulillah , semoga semuanya berjalan lancar”. Doa Ziah di dalam hati. Terasa beruntung benar kerana bakal menjadi sebahagian daripada keluarga yang baik ini. Pak cik Karim , makcik Midah , Miah dan tunangannya abang Anip. Lelaki misteri yang berjaya menambat hatinya!

Teringatkan Diah …
“Huh kasihan kau Diah!”. Fikirannya melayang pula kepada nasib sahabat baiknya Diah. Masih terngiang-ngiang kata-kata Diah dalam perbualan telepon mereka tempohari.
“ Aku sekarang ni dah tak boleh jalan jauh , sedang menunggu hari”. Itulah alasan yang diberi Diah apabila dijemput menghadiri majlis pertunangannya.
Hubungan Diah dan Zuraimie yang diselubungi kabus … kelam , menjadikan Diah seorang yang sangat pesimis dan mengalami ‘inferiority complex’ yang teruk. Tambahan pula dengan rupa fizikalnya kini dengan  perut yang memboyot besar , kaki yang membengkak dan emosi yang sentiasa berubah-ubah.  Semua kata-katanya menggambarkan kemurungan yang bersarang dibenak hati.
“Hrmm … berat mata memandang , berat lagi bahu kau memikul Diah!”. Keluh Ziah kepada dirinya sendiri.

Reaksi abang Anip
Tiba-tiba angan Ziah dimatikan oleh bunyi telepon bimbitnya.
“Eh , Miah. Apa mimpi kau telepon aku ?”. Tanya Ziah
“Hai , telepon bakal kakak ipar sendiri , takkan tak boleh kot?. Dah sampai mana?”. Tanya Miah.
“Dah nak sampai pun. Rasanya dalam sepuluh minit lagi sampailah. Err ... abang Anip jemput aku ke?”. Tanya Ziah.
“Allooo kakak , engkau  tu tunang dia. Mestilah dia datang jemput kau. Alangkan masih belum apa-apa dulupun dia  sampai sanggup tidur di stesen bas menunggu kau , inikan pula dah jadi tunang. Dia tu mesti tengah tak sabar-sabar menunggu kepulanganmu wahai bakal kakak iparku!”. Seloroh Miah.
“Eee ...  kau ni berlebih-lebihanlah Miah”. Balas Ziah.
“Dia tu  unpredictable man  tau! Boleh berubah tiba-tiba”. Kata  Ziah  dalam hatinya. Ziah sebenarnya memang  sedang cemas memikirkan reaksi abang Anip nanti.
“Erghh ... takutnya!”. Ziah terlepas cakap.
“Apasal lak takut?” . Tanya Miah.
“Alamak! Terlepas lah pulak! Haishhh!!”. Kata hati Ziah.
“Errr ...” Ziah terkedu.
“Heii Ziah ... apa nak ditakutkan. Abang aku tu nampak je macam garang tapi sebenarnya dia tu romantic tau!”. Seloroh Miah.
“Hmm ... tapi kalau ada apa-apa bagitahulah aku. Walaupun aku ni  bakal adik ipar kau tapi kita tetap kawan  baikkan?. Kau boleh cerita apa saja pada aku. Aku akan tetap sokong kau!”. Kata Miah.
“Err ... ok. Kawankan?. Sebenarnya aku tengah suspend  ni sebab sepanjang hampir dua minggu di kampung aku tak telepon dia langsung. Habis majlis tunang hari tu pun aku langsung tak contact dia”. Ziah berterus-terang.
“Habis tu dia ada contact kau tak?”. Tanya Miah ingin tahu.
“Tak ...”. Jawab Ziah perlahan.
“Itu yang buat aku  tambah ‘suspend’ ni. Apa pendapat kau tentang sikap dia tu?”. Tanya Ziah.
“Hmm ... sama saje korang  berdua tu. Dua-dua jual mahal.  So nape nak takut?. Aku rasa tak ada apa-apalah. Dia saja nak menguji kau!”. Miah cuba menenangkan Ziah.
“Hmm ... patutlah aku tengok dia macam cacing kepanasan je. Semua yang dibuat serba tak kena. Rupa-rupanya kau punya angkara!. Eeee ... kesian abang aku tau!” Usik Miah.
“Eh tadi kata kawan baik?”. Ungkit Ziah.
“Oppss!. Ya kawan baik!”. Miah mengekek geli hati.

 “Errr .... abang apa khabar?”
“Errr ... abang apa khabar?”. Tanya Ziah sebaik sahaja bertemu dengan abang Anip.
Abang Anip diam , tidak menjawab. Ziah serba salah.
“Hmm ...  abang tak sihat ke?”. Tanya Ziah lagi. Abang Anip tetap juga diam. Ziah bingung.
“Abang , ada apa-apa yang tak kena ke  atau  ...  Ziah ada buat salah?”. Tanya Ziah untuk kali ketiga. Abang Anip tetap juga diam. Ziah mulai tidak selesa ...
“Penat aku pun tak hilang , dia dah nak buat perangai!. Eeeee ...  benci!!”. Bentak hati Ziah. Langkahnya sengaja dilambat-lambatkan dan akhirnya berhenti. Sengaja hendak melihat reaksi abang Anip. “Beginikah caranya melayan tunang?”. Cemuh hati Ziah. Matanya terus memerhatikan gerak langkah abang Anip ...  terus saja berjalan laju tanpa mempedulikannya!. Kalau diikutkan hati mahu sahaja Ziah berpusing mencari teksi tetapi akal warasnya menghalang dia berbuat begitu.
“Tempoh bertunang ni banyak cabarannya. Kena banyak bersabar , jangan diturutkan sangat kata hati. Berfikir dahulu sebelum bertindak. Ada masalah bawa berbincang. Ingat  pesan mak , berfikir dahulu sebelum bertindak!”.  Pesanan ibu Ziah bermain-main di kepalanya.
“Huh!!”. Bersama keluhan tersebut , Ziah berlari anak mendapatkan abang Anip. Mengekorinya sampai ke kereta. Masuk dan duduk tanpa dipelawa.
Sebaik sahaja Ziah menutup pintu kereta , abang Anip terus saja menghidupkan enjin dan memandu laju. Masih diam  ...  Ziah bingung.
“Nak buat apa ye?”. Fikirnya.
Setelah lebih kurang setengah jam perjalanan , kereta yang dipandu laju tiba-tiba sahaja memasuki satu  selekoh sunyi. Ziah bimbang ....
“Ke mana nak dibawanya aku  ini?. Takkanlah ...”. Cuak benar hati Ziah melihatkan tindak tanduk abang Anip. Tangannya dimasukkan ke dalam tas tangan mencari-cari sesuatu yang boleh dijadikan senjata. Hatinya sudah benar-benar cuak , nafasnya turun naik pantas dengan degupan jantung yang semakin kencang. Matanya dipejamkan ... takut memikirkan kemungkinan yang bakal dihadapinya. Tiba-tiba kereta diberhentikan , Ziah membuka matanya.
“Ahh ... cantiknya pemandangan!”. Tasik hutan yang masih belum terusik. Beberapa burung ayam-ayam sedang berlari pantas di atas dedaun teratai yang terbentang hijau. Bunga yang kembang mekar dengan buah teratai yang mencacak tegak.
“Indahnya!”. Kata Ziah.
“Yang terindah buat tunangku yang dirindui!”. Jawab abang Anip sambil memandang Ziah dengan senyuman.
“Abang jahat!!”. Ziah berkata apabila menyedari abang Anip sengaja mempermainkannya tadi. Malu pada diri sendiri kerana telah berfikir yang bukan-bukan tentang tunangnya.
“Ha ha ha  ...  sengaja menguji. Bolehkan?”. Balas abang Anip , gembira benar dapat mempermainkan Ziah.
“Eeee … benci tau. Nasib baik Ziah tak buat perkara bodoh tadi!”.
“Uik?! … taku dengan tunangan sendiri?”. Kata-kata abang Anip membuatkan Ziah tergamam!. “Alamak …”
“Dahlah … Jom !”. Abang Anip menukar cerita lalu membukakan pintu Ziah. Sengaja tangannya dihulurkan.
“Errr ... abang , kita belum jadi suami isteri lagikan. Mana boleh pegang-pegang!”. Ziah serba salah.
“Eh belum ye?”. Abang Anip buat-buat bodoh.
“Err …”. Keliru Ziah dibuatnya.
“Habis bila?. Abang dah tak sabar ni”. Sengaja Abang Anip berbuat ‘bodoh’ sambil tersengih-sengih menahan tawa melihatkan sikap ‘lurus bendul’nya Ziah.
“Eee … abang ni. Sabarlah ... dua bulan saja lagi”. Jawab Ziah , sambil mengekek ketawa setelah menyedari abang Anip hanya mengusiknya sedari tadi.
“Aduhhhh ...  lama tu!!?” . Abang Anip menepuk dahinya dan Ziah terus-terusan ketawa mengekek. “Lama ke?”. Tanyanya dalam tawa.
“Hmm ... jangankan dua bulan , dua ratus tahun pun abang sanggup menunggu”. Jawab abang Anip , tenang merenung wajah gadis yang dicintainya ini. Ziah tersipu , malu direnung begitu.


Bertunang ...
Bahagianya  jiwa tidak keruan
Engkau dan aku  janji bersatu
Rasmi sudah hubungan ini tuan
Takkan goyah dek badai lalu

Untung nasib ditentu Tuhan
Namun usaha janganlah jemu
Apakan gerangan  perasaanmu tuan?
Nestapa dulu  sudah berlalu

Gadismu ini  kini tunangan




Apapun , janganlah lupa tunangan hidup adalah mati. Sejak azali telah termeteri , tinggal menunggu tarikh dijanji ... moga kau dan aku akan mengadapNya nanti dalam sebaik2 pengakhiran demi sebuah 'cinta hakiki'.