Popular Posts

Wednesday, 11 July 2018

Puisi .... mari kita pulang


Mari kita pulang

Tentang kita ...
Ketika langit biru itu terasa sungguh indah
Dihiasi lakaran pelangi tujuh warna
Dan gumpalan awan nan memutih
Suci murni membiaskan cahaya

      Dan kita bagai unggas yang berterbangan
      Tanpa arah tuju ...
      Melayang bebas menerokai angkasa
      Ditiup angin menghembus ... ke mana jua
      Sejauh mata memandang ...

Sayang ... ketika matahari sudah tenggelam
Diam beradu di sebalik dunia
Dan gelapnya alam muncul kembali
Bersama dodoian sang cengkerik
Membingit mencelikkan yang lena
Memecah kedamaian malam

     Dan kita mulai sedar ...
     Minda ini telah terbang mencapai langit
     Menjunam dalam mendasar laut
     Membuih bersama deruan ombak
     Menghijau seluas pepohonan Amazon
     Menjajar sebanjaran Andes

Dan ... minda ini sudah lelah
Akhirnya belajar dan diajar buat membeza
Antara realiti dan angan
Mimpi dan nyata
Mata yang pejam diasak terbuka
Bangunlah ... masanya sudah tiba
Sudah terlalu jauh mengembara
Ayuh ... kita cari jalan pulang
Mari kita pulang ...

                                    -peace-
                                       >__<







Thursday, 5 July 2018

Lukis jea ... mencari kekuatan

Lukis jea ...

Lembut bukan untuk diinjak
Keras bukan kerana biadab


Tiap kita harus cari dan punya kekuatan
Sekurang2nya dalam membimbing diri
Agar tidak hanyut dalam lautan keinginan atau mungkin cuma satu impian
Yang pada hakikatnya adalah mainan emosi semata
Akal yang dikaburi keinginan melulu
Berpijak di bumi nyata
Sedang
Jutaan jiwa lain
Juga turut diuji
Dengan pelbagai ujian yang lebih berat
Yang tak mahu kita lalui
Semuanya mereka harungi demi melayakkan mereka meraih redhaNya.

Sekurang2nya ...
kita tidak diuji dengan
Lapar...yang tiada makanan untuk dijamah
Takut...yang tiada tempat berlindung
Sepi...setelah semuanya hilang sekelip mata
Dan  sendirian dalam keriuhan manusia

... mencarj jalan pulang ...
Dan ampunkan aku Ya Rob
Atas kecurangan rasa ini
Yang berlabuh tanpa diundang



-peace-
>__<


Friday, 29 June 2018

Puisi : Tika tiba saatnya


Lukis jea ... tiap lukisan punya cerita
Apa khabar sahabat?
Moga dilimpahi kebahagiaan dan diberkati Allah di sepanjang kehidupan dunia hingga akhirat
Sahabat,
Ramai berkata, 'Barang yang lepas jangan dikenang'
Tapi bukankah kerana yang lepas maka hadirnya hari ini.
Umpama perjalanan beribu batu ... ianya bermula dengan langkah satu.
Dan sering saja kita pasti menoleh ke belakang, mencari arah punca agar langkah seterusnya tiada tersesat.
Dan
Tiap langkah kaki ... membawa bersama kenangan lalu.
Begitu juga hari ini , pastinya menjadi kenangan buat hari esok ... dan esok ... dan esoknya ...
Sahabat,
Umur yang semakin meningkat
Sedang tanggung jawab masih banyak
Masa yang tersisa
Dan perkara yang telah dipersia
Kini masanya
Menyusun langkah
Menguatkan jiwa
Bukan lagi masanya mengejar mimpi




Dalam kolah hati
Tatkala keinginannya kian menyurut
Titisan harapan yang tersejat
Dipanah hangat rencam kehidupan
Dan setelah redup pandangan itu punah
Terbangunlah jiwa insan yang lama lena
Sejak dulu diulit mimpi angan yang indah
Menari tanpa irama dalam pincang langkah
Hanyut nan tiada kesudahan ...

Tersentak rasa
Kaki memijak terasa bahang
Panas menyengat hingga ke dalam
Tanah berpijak mulai kering mengontang
Merekah dek kemarau yang bakal tiba
Hembusan angin menerobos keras
Membangkit resah yang memberontak
Mengapa? Mengapa?! Mengapa?!!!
Insan bertanya ... menyalahkan  takdir tertulis
Sedang hakikat yang nyata
Sengsara itu angkara diri

Wahai jiwa yang bermujahadah
Relakan alammu menunjuk ajar
Lihatlah dengan mata hati nan jernih
Tatkala indah merah mentari itu seketika cuma
Awan putih yang memberat kan menghitam jua
Sejuk embun  hilang bila mentari menyinar
Pelangikan hanya menjelma dalam gerimis siang
Arang kan mengintan setelah diasakbumi
Dan ... indahnya arora hanya untuk ditatap
Apakah masih tidak kamu mengerti?
Bahasa alam ... belum terdakap di dada?
Atau tiada makna pada akal yang dangkal?

Cukuplah satu hajat dijunjung
Tika tiba saatnya
Mata terpejam mulut membungkam
Tubuh menyejuk kaku ...
Jasad dan nyawa terpisah sudah ...
Bukan tangis sedu yang diharap
Tapi seruan indah dari pencipta ...
"Wahai jiwa yang tenang!. Kembalilah kepada tuhanmu dengan hati yang redha dan diredhaiNya. Maka masuklah ke dalam golongan hamba-hambaKu , dan masuklah ke dalam syurgaKu" (Al-Fajr 27-30)

                                       -peace-
                                         >__<










Friday, 1 June 2018

Lukis jea ... "Seindah teratai"

Oh teratai ... kalaulah aku boleh tanam kau banyak2 kat kawasan rumah ni ... hrmmmm
Lukis jea ...
"Oh teratai bunga indah
Engkaulah pujaan hatiku
Na na na na na ..... "
Ini antara lirik sebuah lagu. Baru2 ni kat fb seorang acik bersuara 'rock' menyanyikan lagu ni dalam satu majlis perkahwinan. Aku suka liriknya ... aku juga sukakan iramanya.
Hmmm ... mujur jugalah aku dijodohkan Allah dengan lelaki yang tak suka muzik ... tak suka bernyanyi ... malah tak suka lukisan ... tak suka puisi ... tak suka banyak benda yang aku suka.
Jadi "balance" lah juga aku ni.
Tak larut dengan semua perkara yang memenuhi emosiku.
Dan selalu harus guna akal untuk lihat realiti kehidupan.

-Sungguh benar Allah itu Maha Mengetahui-


Lukis jea ... seindah teratai

Ada perkara dalam hidup kita yang tak mungkin berubah
Kekal dalam perasaan ... minda ... akal sedar mahupun luar sedar.
Contoh?
Contoh seperti aku sukakan teratai
Dari zaman kanak2 ku sampai sekarang
Dan
Teratai itu istimewa kerana ia punya cerita.
###############

Walau kita melihat dan merasa
Manusia yang kita kenal mahupun tidak sudah ramai yang berubah
Masa yang berlalu berganti baru
Persekitaran ... pemikiran ... ingatan ...
Rasa dan perasaan

Malah
Kita  lihat dan tahu bahawa kita sendiri juga sudah berubah ... semakin dan terus berubah.
Berubah kerana sememangnya selagi namanya makhluk, tiada yang kekal.

Sememangnya berubah itu fitrah kejadian
Maka
Ayuh berubah!
Berubahlah ke arah kebaikan
Untuk jadi lebih baik
Dengan sebaik2 cara
Bermula dengan
Berfikir ke arah kebaikan
Kebaikan buat semua

###############################

Jom layan melukis .....

Lukis itu harus ada rasa

Dan tidak perlu dipaksa-paksa
Sebagaimana juga kita manusia
Paling tidak suka bila dipaksa
Hmmm



-peace-
>__<

Saturday, 26 May 2018

Fikiranku ... "sorry sayang"

Al-Luq .... "sorry sayang"

Inilah lukisan anak bongsuku ...
Dua hari lepas , luqman balik dari sekolah dan maklumkan padaku tentang periksa lukisannya pada hari jumaat (semalam).
Memang jadi kebiasaan anak2 daripada yg sulung lagi, mereka akan bincang dengan  aku soalan2 pilihan lukisan yang diberi guru.
Kami akan sekurang2nya tentukan serba sedikit pengisian dan penekanan yang perlu ada dan warna2 yang sesuai mengikut kehendak soalan. Adakalanya siap practice lagi.
Tapi kasihan luqman.
Sejak luqman maklumkan padaku, aku tak sempat2 nak cari masa berbincang dengannya hinggalah malam sebelum hari peperiksaan.
Aku pulak terlalu penat...mata bagaikan tak boleh dibuka lagi...terus lelap.
Terkial2lah luqman buat latihan lukisannya sendirian.
Sedar2 pukul 3 pagi aku terjaga...kulihat luqman menyelit tidur di sebelahku dalam posisi yang tidak selesa.
Di tepi  katil ku lihat lakaran lukisan luqman, pensil, pemadam dan habuk2 pemadam yang telah digunakan...bersepah di situ.

Kutatap lukisan luqman (tu kat atas tu ...
"Hmmm...lari tajuk ni".
-Gambarkan situasi berkelah di tepi pantai-
(Anda boleh menggunakan pensil warna atau warna poster)
(Ini soalan yang dipilih luqman)
Mana pantainya?
Mana orang yang berkelah?
Makanan bekalan?
Budak2 bermain?
Istana pasir?

Maka , akhirnya aku mencapai sehelai kertas A4.
Kulakarlan gambaran orang ramai berkelah di tepi pantai.
Aku ambil bekas warna pensil yang bercampur2 lalu kupilih warna2 yang sesuai yang mungkin akan digunakan luqman, kuasah menggunakan pisau tolak (sharpener tak ada😅)
Semuanya kususun ditepi lukisan asal luqman.

Subuh itu...setelah bersahur...solat...
Kami semua sibuk menyiapkan diri masing2.
Luqman bersiap untuk ke sekolah ...
Dan aku bersiap utk mengajar di sekolah ...
Seperti biasa akulah yang akan keluar paling awal kerana mengejar punch card 7:25 pagi.

Sebelum bergegas keluar, sempat luqman ku panggil.
"Man, lukisan luqman lari tajuk. Soalan nak gambaran orang berkelah tepi pantai...bukan gambar tepi pantai"
"Sorry ... malam tadi mak penat sangat...tak dapat nak bincang ngan luqman... tapi mak dah buat satu lakaran sebagai panduan. Warna pensil pun mak dah sharp kan. Man tengok ye...nanti jangan lupa bawa warna2 pensil tu".

"Oo ye ke ... berkelah ke" respon luqman sambil tersengih.
"Terima kasih mak. Lov you"
(Hrmmm...anak🤣🤣🤣)

########

Petang itu...ketika luqman pulang dari sekolah agama.
"Luqman ... macam mana dengan periksa lukisan hari ini?"
"Okey ... luqman buat sebijik macam yang mak buat".
Jawab luqman sambil tersengih.
(Kat mana yang sebijiknya tu ... entah ye entah tidak🤣🤣🤣)
"Lepas luqman warna , cantik tak?"
"Cantik!!!. Cuma pasir dia susah sikit nak warna sebab pensil warna tu kejap terang kejap tak". Jawab luqman.
"Hmmm...warna lamakan. Masa mak sharp pun kayu dia bukan main keras dah". Balasku sambil mengusap kepala luqman.

##############

Luqman ... anak aku. Anak seorang guru biasa.
Mengajar di sekolah. Faham tentang kehendak soalan.
Tahu penekanan yang perlu diberikan.

Bagaimana dengan anak2 yang lain?
Ibunya bukan guru...
Atau mungkin ibunya bekerjaya tinggi dan sangat sibuk hinggakan tiada masa untuk diri sendiri.
Apatah lagi mencuri masa buat buah hati kecilnya di rumah.

Menyatakan dari hati dan pengamatanku selama lebih 22 tahun sebagai guru.
Istilah anak 'terbiar' datang dari pelbagai kategori lapisan masyarakat.
Kaya, sederhana dan miskin
Keluarga elit atau sebaliknya.
Natijahnya ... anak2 ini sering saja terlibat dengan pelbagai salahlaku disiplin.
Datang lewat...tiada siapa kejut
Ponteng kelas/sekolah...tiada siapa peduli
Merokok...ayah dirumah pun merokok sama
Couple...perlukan orang lain mengisi kekosongan

Lalu tulisan panjangku ini adalah dengan niat...
"Menyeru ayah ibu ... atau bakal2 ayah ibu ...
Sesibuk manapun kita, carilah ruang masa untuk anak2 kurniaan dan amanah Allah buat kita jaga , belai dan besarkan menjadi hambaNya yang taat.
Jiwa yang penuh kasih sayang dan belas ehsan
Punya jati diri dan pendirian
Akhlak dan nilai budi yang tinggi
Tegas dalam menegakkan kebenaran
Tabah mengharungi kehidupan
Dan ... yang paling utama
Takut berbuat dosa kerna takutnya akan murka Allah.


Akhir kalam
Tiada jalan mudah untuk suatu kejayaan
Ayuh berusaha membina generasi yang hidup dan matinya,
Adalah....
"Demi islam kerana Allah".
Allahu Akbar!!




-peace-
>__<

Wednesday, 23 May 2018

Lukis jea ... inginku

Lukis jea ... inginku

Ku mengharapkan Ramadhan kali ini penuh makna


Ramadhan
Agar dapat kulalui dengan sempurna
Malah ... paling sempurna!
Kerana tiada jaminan
Bahawa aku akan punya peluang lagi untuk bertemu Ramadhan pada tahun hadapan.






-peace-
>___<

Saturday, 19 May 2018

Lukis jea ... salam Ramadhan

Lukis jea ... hrmmm

Kulihat langit terbentang membiru indah
Bersinar suci cahaya menembusi awan putih
Berarak perlahan bersama bayu menghembus
Memukau bagai si ayu menarikan selendang

Lantas kubisikkan pada hati
Yang sekian lama masih enggan mengerti
Nikmat apa lagi yang mahu kau nafi
Atas kurniaanNya yang tidak pernah bertepi

Buat kau , aku dan seisi alam ini
Ayuh lafazkan rasa syukur di bibir
Lagukan di jiwa pada nafas yang dikurnia
Moga terzahir dalam gerak kehidupan

-salam Ramadhan yang mulia-
                      -peace-
                          >__<





Wednesday, 16 May 2018

Lukis jea ... jom berkrayon


Lukis jea ... jom berkrayon
Lukis jea ... jom berkrayon


Kali ini ... aku cuba menggunakan asas senireka utk menimbulkan kesan ruang dan bentuk
Elemen yang dimanipulasikan termasuklah saiz dan warna

Penggunaan warna yang harmoni juga cuba kutonjolkan
Biru tua n biru muda

Untuk memberi kesan yang lebih , latar belakang bewarna kontra daripada objek utama digunakan.
Sengaja warna krayon kupilih untuk karya kali ini kerana penggunaan warna krayon memberikan 'cabaran' yang berbeza berbanding warna air atau warna pensil biasa

Inilah hasilnya ...
Sebenarnya lukisan  ini kulukis sempena tugasan ke tujuh yang kuberikan kepada anak2 didikku dalan kelas Pendidikan Seni Visual.
Cara aku mengajar ... mereka buat dan aku juga buat.
Sering saja hasil kerjaku menjadi bahan rujukan mereka walhal ada antara mereka juga punya bakat dan kebolehan.
Tapi ... yalah. Selagi namanya anak2 ... tentu saja mereka perlukan orang lebih dewasa (tua sebenarnya🤣🤣🤣🤣🤣) sebagai rujukan dan bantu mereka membina keyakinan diri.
Selalu saja aku ingatkan mereka ...
"Apapun yang kita buat, kita mesti bersungguh
Dan
Kita , orang2 islam tiada pilihan kecuali ... CEMERLANG!
Cemerlang dunia dan cemerlang akhirat.

Buat semua sahabat ... atau siapapun yang membaca ruangan ini dan tentunya istimewa buat semua yang ada di hatiku ... sama ada kunyatakan atau tidak ... yang masih hidup atau yang sudah pergi
"Selamat mengharungi Ramadhan" penuh barkah ini.
Jom manafaatkan peluang yang dikurnia Allah buat kita di bulan yang mulia ini untuk kita dekat dan terus lekat kepadaNya.
Andai sudi ... doakan kebaikan buatku.
Yang amat kuimpikan dalam hidup ini ... adalah mati dijalanNya.
Cemburunya aku melihat wajah manis para syuhada'
Kalaulah aku diberi anugerah menemukan ajalku seperti mereka .... itulah nikmat yang tidak terhingga.
Inshaa Allah aku mendoakan kebaikan buat kalian dunia hingga akhirat.



-peace-
>__<




Friday, 11 May 2018

Fikiranku ... rasahatiku, "Harus bagaimanakah lagi?"

Fikiranku ... rasa hatiku, "Harus bagaimanakah lagi?"
Lukis jea ... Harus Bagaimanakah Lagi ...

Harus bagaimanakah lagi...
Lama betul masa nak menyiapkan lukisan tak seberapa ni.
Sibuk?
Mungkin ya ... mungkin juga tersibuk tanpa rela  atas pelbagai perkara ... tanggung jawab? ... ya
Pastinya sibuk dengan tanggung jawab dan amanah yang pastinya harus digendong hingga ke hari penentuan.

9 Mei 2018 ... PRU14
Dah pun berlalu
Aku pilih siapa? ... Ops!! Undi anda adalah rahsia.
Aku bukan ahli mana2 parti.
Dan kini sendiri ...
Walau aku tahu dan sudah lama hafal ...
Cerita dari zaman kanak2ku
"Serigala akan makan berbiri yang sendirian"
Hrmm ... takpe sebab aku bukan berbiri🤣

Kenapa mahu sendiri.
Seikat lidi tidak mudah dipatahkan berbanding sebatang lidi ... ini kata2 para motivator.
Dan aku memang percaya itu ...
habistu, mengapa tidak mahu bersama yang lain?
Hrmmm
Kecewa mungkin ... dengan perpecahan yang terjadi?.
 Bila masing2 merasakan diri sendiri betul dan tidak membuka hati untuk menerima perbezaan satu sama lain ...  dua tarbiah berbeza . Pastinya punya dua cara dan pembawaan berbeza.
Analoginya...
Sepasang manusia
Akhirnya bersetuju mendirikan rumah tangga.
Pertelingkahan ... itu lumrah.
Kerana keduanya berlatarbelakangkan dua keluarga berbeza. Seharusnya mereka sudah maklum dan bersedia untuk itu.
Didikan...pembawaan...cara berfikir...cara berbicara malah seringkali  bahasa sendanya juga adalah berbeza.
Lantas apa ... sudah tidak mahu bersabar dan memaafkan. Terasa ego diinjak2 bila pandangan sentiasa diperlekeh?
Makanya
Harus bercerai berai ...
Begitu saja?
"Rupanya kita tidak sehaluan ... kira berpisah saja".
Wahhh!!!
Bagaimana dengan anak2 yang terhasil dari perkahwinan itu?
Harus ikut siapa?
Terpinga2 ... dan harus turut kecewa dengan perpisahan yang terjadi?
Hrmmm ...
Mana sabarmu?
Mana akhlakmu?
Hilang sudah rasa hormat anak pada kamu kedua orang tuanya.

-#---###############---#-

Apapun ... itu cerita lama.
Apa yang berlaku telahpun berlaku.
Semuanya terjadi dengan izin Allah (s.w.t)
Doakan yang baik2 buat negara kita ini.
Moga barisan pemimpin yang diberi mandat mampu merubah nasib anak bangsa.
Cuma janganlah ada yang suka2 mempertikai dan menggadai ... hak keistimewaan bumiputera negara ini.
Kerna itu adalah hak yang diberi sejak negara ini mula tertubuh ... sebagai menghargai dan pengiktirafan peribumi asal negara ini.
Demi anak bangsaku yang semakin merempat.
Pertahankanlah apa yang seharusnya menjadi milik mereka.
Doaku ... moga nasibmu anakbangsa akan terbela.
Demi kehidupan hari ini.
Dan demi kebahagiaan di alam akhirat.
Awaslah anak bangsaku
Sesungguhnya ...
"Kefakiran itu membawa kepada kekufuran".



-peace-
>__<



Saturday, 5 May 2018

Lukis jea ... ketika lautan itu bergelora

Lukis jea : Ketika lautan itu bergelora

Lukis jea ... ketika lautan itu bergelora
Adalah umpama rasa yang ada di dada manusia
Bagaimana harus dikendalikan ...
agar ia kembali tenang?

Kerna kita tidak mungkin dibiarkan berkata,
Sesungguhnya aku sudah beriman
sedang kita tidak diuji

Teman ... saudara seagamaku ... sahabat mayaku ...
Hakikat kehidupan
Hidup menjanjikan mati
Suka duka silih berganti
Memberi warna sebuah kehidupan

Perjalanan yang dihidangkan ratusan simpang
Maka mana yang kau pilih?
Simpang yang dihiasi pesona ... penuh gelak tawa ...
 lalu kau tertawa sama?
Atau ...
Simpang manusia biasa ... yang biasa-biasa.
Tegak pada prinsip ... aku ... aku dan kau ... kau?
Atau ...
Simpang sempit .... berliku dan terhalang
Dek  keinginan nafsu yang ingin bersenang
Namun kau tetap mencuba ... mencari jalan ...
menuju tuhan?

Lalu yang mana simpangmu?

Lama sangat aku tak bermain warna.
Warna yang lama terbiar sudah mengeras dan kering
Sibuk barangkali ... atau sengaja menyibukkan diri
Hrmmm ... rindu gak mewarna sesuka hati
Mengisi rasa hati

Lama tak bermain warna ...
Kalau adapun hanyalah atas melaksanakan tugasku
Seorang guru seni visual ... ahhh! Bahasa mudahnya, cikgu lukisan!
Bersama anak didik
Dalam lakaran ... dalam lukisan  dan dalam bancuhan warna
Aku menerapkan 'kesungguhan' ... 'ketekunan' dalam apa jua

Hari ini aku melukis dan mewarna... tanpa lakaran.
Guna apa saja ... jari jemari ...
Dek berus yang tinggal hanya sebatang.
Haishhhhh ....
😅


Prinsip aku melukis ... hargai hasil kerja sendiri
Buruk atau tidak di mata yang lain
Itu bukan soal yang mampu buatku pusing
Asal saja aku tahu ... aku merasa apa yang kurasa
Dari sudut hatiku di sini

Sampaikan rasa itu ... buat yang mengerti

Seadanya ... yang mampu kuzahirkan
yang tersurat bagi yang melihat
yang tersirat bagi yang mengerti


-peace-
>__<

Sunday, 29 April 2018

Fikiranku ... tiada yang kebetulan

Lukis jea ... lukisan ini sekadar hiasan
Sesungguhnya dalam hidup ini tiada yang kebetulan. Terima kasih teman ... keranamu aku diuji untuk mengerti makna redha dan pasrah dan menghargai sebuah kenangan.

Hari ini aku ke sekolah. Terkocoh-kocoh mengejar masa.
"Adoiilaaaa...7:26! Lambat aku hari ini. Haishhhh...."
"Eh akak...bukan sepatutnya akak takde di sekolah ke?". Tegur seorang sahabat yang sedang sibuk menyiapkan jadual 'relief' guru hari ini.
"Uik? Nape ... akak kena pergi mana2 ke?". Tanyaku dengan muka blurrrr (mana taknya , Isnin hingga Rabu aku berkemah di Bagan Lalang. Alih-alih hari ni kena keluar sekolah lagi-surat arahan pun tak  tengok lagi!).
"Tu ... kat papan relief tu...akak kena ke JPS".
"Laa ye ke ...". Jawabku cemas sambil memeriksa 'pegion hole' yang tertulis namaku.
"Alamak ... ye lah. Akak ada taklimat di JPS. Adoiiilaaa...matilah cam ni. Tak pernah 'drive' ke sana. Jalan pun tak tau". Keluh ku ... ala2 membebel sendiri.
"Alah akak ... waze lah kak". Jawab sahabatku ini sambil tersengih.
Mahu tak mahu terpaksalah aku gagahkan diri memandu ke sana.
Jam sudah 7:30....jalan mesti sesak punya. Kebenaran En. suami belum diminta.
"Ni kang kalau call En suami , belum tentu lepas ni. Silap hari bulan kena tunggu En suami hantarkan. Itupun selepas selesai urusannya ... lagi teruk kalau En suami tak bagi pergi terus. Mampus...tak pasal2 kena buat surat tunjuk sebab!". Haishhhh ... berat ni. Last2 minute cam ni memang menyusahkan-__-

Fikir punya fikir akhirnya aku mengambil keputusan nekad ... kira darurat! (Boleh ke?🤔😉😉😉)

Aku bergegas ke kantin sekolah. Beli beberapa biji kuih dan sebotol air mineral. Laparrrr....
Aplikasi Maps aku buka dan lokasi tujuan, ku tetapkan ...
Dan bermulalah perjalananku ...
(Mesti pelikkan, dah bertahun2 memandu takkanlah nak ke Shah Alam pun kecoh.🤣
Sebenarnya aku ni kategori isteri yang 'dimanja'kan. Tak pernah dapat 'lesen' daripada en suami bawa kereta sesuka hati kecuali laluan2 tertentu yang dianggap 'zon selamat' bagiku oleh en.suami. Ikut hati ... aku nak terbang seperti burung. Bebas ke mana suka. Namun , aku amat sedar ...  sesiapa pun yang memegang status isteri harus akur n patuh pada en suami masing2. Perasaan aku?. Okey jea sebab dia yang memegang kunci syurgaku. Lagi pula, aku tahu ... semuanya utk keselamatan n kebaikanku juga😊).

"Adoiiilaa maps ni ... napelah dibawanya aku ke arah sungai besi. Punyalah sesak laluan ni. Pukul berapalah nak sampai". Fikirku.
Ikut maklumat dalam surat...pendaftaran bermula 8:30 pagi.
"Sempat ke ni?".
Dipermudahkan cerita akhirnya 9:20 pagi baru aku sampai ... itu dah kira campur laluan 'sesat' yang telah kutempuh! ^__^

Bergegas ke bilik mesyuarat ... pintu depan ku buka.
"Assalamualaikum ...." ucapku.
"Hah....dah sampaipun. Baru saja dia sampai". Kata seorang pegawai jps yang sedang bercakap dalam telepon.
"Alamak!. Kata akulah tu ... mesti dia call sekolah aku tu. Haishhhh!!!".
"Maaf ... lambat".Tuturku sambil tersenyum.
"Cikgu...ambil fail ni. Dalam tu ada bahan2 dan borang yang perlu cikgu lengkapkan dan ambil tindakan".
"Ya. Terima kasih". Ucapku sambil memandang audience yang sedia ada.
" Hrmmm ... mana nak duduk ni...". Mataku memandang sekeliling. Kerusi depan semua dah penuh. Tengahpun dah penuh ... lalu baris2 belakang kuperhatikan.
Ada beberapa tempat kosong yang boleh kupilih. Sebelah kanan ada satu tempat kosong iaitu di sebelah 2 orang guru perempuan. Di sebelah kiri pula ada seorang guru perempuan duduk sendirian di hadapan barisan guru2 lelaki.
"Hrmmm...sian lak akak ni. Sesorang jea ... baik aku duduk.sebelah dia". Keputusan telah kubuat.

"Sambil menyelam minum air".
Biasa dengan peribahasa itu?.
Maka sambil mendengar ceramah...celoteh...taklimat...dan pelbagai info berkaitan 'tugasan' buatku daripada pihak JPS ni, sempat aku berkenalan dengan kakak sebelahku ini. (Orang peramahlah katakan🤣).
Mudahkan cerita ... aku terkesima!. Rupanya kskak ni tinggal setaman denganku. Ex-cikgu sekolah yang berhampiran dengan ex-skulku , cyberjaya.
Patutlah ayat pertama dia bila pandang aku ...
"You pernah sekolah kat cyber ye?. Rasa macam familiar sangat"... dan aku ... cam biasa, payah nak cam orang. Tengok akak ni tak rasa pun cam pernah jumpa!. Haishhhh....

Dan story punya story tetiba tepon akak ni berbunyi ... ada ' pesanan' masuk. Akak ni pun buka n baca ... terus berubah wajah dia. Pandang aku dengan rupa yang amat risau.
"Husband akak kena tahan kat wad lagi". Katanya sambil memegang lenganku.
Tangannya kucapai, "Sabar kak. Husband di hospital mana ... sakit apa?".
Maka ... terbongkarlah suatu kisah yang mengusik hatiku ...
Suami akak ni baru sahaja disahkan menghidap sakit kanser peparu dan dah merebak ke hati. Stage 4!. Allahu Akbar.
Ternyata akak ni seperti tidak berapa tahu tentang bahaya dan seriusnya penyakit ini. Stage 4 itupun aku yang suruh dia tanyakan suaminya.
Bila dah tahu stage 4 aku nasihatkan dia agar fikir secara serius utk menjaga suaminya.
"Saya cadangkan akak ambil cuti kak...jaga suami akak...tak kiralah cuti separuh gaji ke ... cuti tanpa gajike ... stage 4 itu stage akhir kanser kak".
"Maknanya apa ... mana Rozai tahu?" Tanyanya sambil memandangku dengan wajah sugul.
"Saya tahu sebab arwah ibu saya meninggal kerana kanser. Kanser serviks melarat ke kanser tulang belakang stage 3b. Masa menghadap doktor, saya lihat sendiri filem x-ray ibu saya. Nampak vertebra lumbarnya yang runtuh. Masa tu doktor beritahu hayat ibu tinggal beberapa bulan saja. Bila2 masa boleh pergi ... tak dapat diubati lagi".(macam cerita drama melayukan?. Tapi itulah realitynya) Cerita ringkasku kepadanya.
Langsung tidak terniat di hatiku untuk menakut-nakutkan akak ni. Niatku agar dia tahu betapa seriusnya sakit suaminya itu dan agar dia bersedia mengjadapi sebarang kemungkinan.
"Tapi dia suami kedua akak ... kami baru beberapa bulan  bernikah. Anak suami masih ada yang tak dapat terima akak. Akak tak kan balik ke rumah suami kalau anak2 dia ada. Inilah masalahnya. Macam mana akak nak jengok n jaga suami".
AllahuAkbar ... rupanya ada kisah di sebalik kisah.
"Kak...selesaikan masalah akak dan anak2 suami tu secepat mungkin. Saya khuatir akak sudah tidak punya banyak waktu".
"Akak tak bersedia utk kehilangan kali kedua". Ucap akak ini dalam sendu ... dan aku amat simpati padanya kerana konflik yang dihadapinya dan juga kerana aku tahu betapa peritnya sebuah kehilangan itu.

Dan tika sendirian ...
Aku sangat meyakini ... tiada yang kebetulan dalam hidup ini ... siapa pun yang kita jumpa ... apapun yang berlaku ... semuanya adalah di bawah perancangan Allah. Sememangnya aku ditakdirkan Allah untuk bersama akak ini ketika 'kebenaran' buatnya itu amat menyakitkan.

Pesanan buat diri sendiri khususnya ...
"Usah mengeluh wahai diri ... usah merungut ... tugas kita hanyalah redha dan terima ketentuannya dengan hati yang terbuka"





                             -peace-
                               >__<

Wednesday, 25 April 2018

Lukis jea ... tentang warna

Jom belajar tentang warna pigmen.
(Pendidikan Seni Visual : Asas Seni Reka)
Roda warna: Warna boleh dikelaskan kepada tiga jenis iaitu;
1. Warna Primer-terdiri daripada tiga warna asas iaitu merah , kuning dan biru
2. Warna Sekunder-adalah gabungan dua warna primer
Merah+kuning=jingga
Merah+biru=ungu
Biru+kuning=hijau
3. Warna Tertier- campuran satu warna primer dengan
satu warna sekunder (Rujuk roda warna di atas)

Inilah 3 warna primer ... merah , biru n kuning

Kombinasi warna primer merah dan kuning membentuk kumpulan warna yang terang dan garang.

Inilah hasilnya ... roda warna yang sempurna
Perhatikan warna-warna tertier yang terbentuk.
Warna tertier dipanggil dengan mendahulukan warna primer diikuti oleh warna sekundernya.
Contoh
(Warna Primer) kuning jingga (Warna Sekunder)
Kuning hijau
Merah jingga
Merah ungu
Biru hijau
Biru ungu

Sekian
Harap semua dah faham pasal warna-warna ini ya.

Hrmmm ...  apa jua warna hidup kita semua, moga ianya tetap indah dan harmoni.
Selagi syukur itu ada



-peace-
>__<




Wednesday, 11 April 2018

Lukisan dan puisi ... Usah disanggah


Lukisan jea ... 5 Disember 2015

Puisi: Usah disanggah

Kujejaki denai-denai nan kian menghilang
Dek suburnya rerumput yang menjalar
Akar yang berserabut melingkari permukaan
Tumbuh melata memenuhi ruang hamparan.
Sukarnya kaki memijak mengatur langkah
Tersadung lalu tersungkur mengucup tanah
(Ah! Nakalnya kau akar yang selindung ...)

Jatuh terhempas membongkar ruang ingat
Kiranya sudah terlalu jauh menghilang
Melerai dipukul waktu yang berdetik
Kian luput di gambaran mata
Menyusut di telaga hati
Mengering dan kian tandus ...
Tidak mampu terjangkau lagi ...

Tanyakan pada diri ...
Apakah masih ada yang tersisa?
Sekadar buat menggenggam secebis kenangan?
Masih tetapkah sebaris senyum dihujung bibir?
Terukir manis tika seloka lalu hadir mengusik?
Terus berbungakah sekuntum harapan?
Atau sudah gugur kudupnya sebelum kembang?

Hari ini jawabnya kubaris..
Wahai jiwa ...
Usah digusar fitrah kejadian
Yang berlalu  biarlah pergi
Yang hadir jangan disanggah
Lagikan siang bergantian malam
Lautan pasang kan surut jua
Inikan pula kita manusia ...
Bernafas hanya seketika
Nyawa cuma secarik benang

Pahatkan tugu keikhlasan ditapak paling dasar
Dukung dan tegakkan mercu ketulusan
Perkukuhkan dengan haruman doa
Perindahkan dek kemanisan senyuman
Impikan sebuah dunia abadi yang damai
Buat semua ... selagi nafas masih mampu dihela🤗






Thursday, 15 March 2018

Fikiranku ... warkah buat sahabat

Lukis jea ... 


Warkah buat sahabat,

Sahabat,
Izinkan aku berbicara ... sekadar melahirkan apa yang kurasa ... yang kunilai dengan mata hati.
Tentang kamu ... atas dasar keperihatinan , berlandaskan rasa tanggung jawab yang kugalas dengan rela.

Takdir mempertemukan kita ... itulah yang tersurat. Sama-sama  belajar mengenal dunia , mencari arah tuju  ... membena angan dan harapan. Sebuah dunia yang indah ... tempat kita menghabiskan hembusan nafas kurniaan yang Esa.
Membena benteng kekuatan jiwa agar kita sama2 bisa membedakan benar dan salah.
Mempasakkan tugu keimanan agar menjadi tempat berpaut andai gelora melanda.
Memadrasahkan diri , akal dan iman akan erti sebuah perjuangan.

Sahabat yang kekal diingatan,
Sudah lebih separuh umur kita berlalu. Mungkin yang tersisa tinggal tak seberapa. Entahkan masih ada esok untuk kita ...
Dunia ini bukan lagi tempat untuk kita mencari ... mengejar ... mengganti segala yang pernah hilang.
Cùkuplah dengan sisa usia yang masih tersisa,  kita pahatkan rasa syukur dalam jiwa. Lahirkan redha dan pasrah atas segala kurnia. Hargai apa yang dipinjamkan buat kita. Jaga dan galas amanah yang diberi. Bahagiakan mereka yang di sekeliling kita. Kerna hidup ini sebentar cuma.

Sahabatku dulu dan kini,
Satu ketika kita pernah dipukul gelora. Hilang arah dan punca. Walau ceritanya tidak sama namun siksanya hanya kita yang merasa. Jatuh bangun itu adat manusia ... Allah tidak mendatangkan itu semua untuk kita saling menyalahi. Sebaliknya buat kita saling memahami dan mengerti makna yang tersirat dari sebuah kisah yang tergambar. Walau seburuk mana lakarannya ... itulah kehidupan seorang kita, hambaNya ... manusia biasa yang terlalu biasa.
Segalanya buat kita faham bahawa kehadiran kita di bumi ini memang untuk diuji ... siapa antara kita yang lebih baik amalannya ... yang lebih tulus hatinya.

Zahirkan keyakinan bahawa Allah itu Maha Tahu ... Maha Pengasih ... Maha Adil ...
Tiada yang terlindung daripada pengetahuanNya ... dan kita hanyalah seorang kita ... punya cita , punya ingin dan angan. Sedang kita tidak pernah tahu , apa yang terbaik buat kita.

Sahabat duniaku.
Moga kau akan juga menjadi sahabat akhiratku. Sama2 berjalan di muka bumi Allah ini dengan menggenggam erat segumpal azam yang amat tulus ... murni ... indah ...  Azam buat mencari redhaNya dan kekal di atas jalan perjuangan hingga kelak kita layak merayu cintaNya untuk menumpang di syurgaNya. Kerna sebuah hakikat yang harus kita yakini ... kita tidak punya pilihan melainkan menjadi penghuni syurgaNya kerna kita takkan pernah mampu menghadapi nerakaNya.
Demi cita itu ... demi azam itu ... ayuh kita lepaskan ikatan dunia ini satu persatu. Hingga akhirnya bila tiba masa kita dijemput pergi , dengan mudah melangkah. Tiada lagi yang membelenggu.

Kita pernah berjalan seiring ... punya impian dan melihat pada arah yang sama.  Sama-sama belajar erti perjuangan ... dan semoga kita tetap seiring dan bertemu dalam doa kudus ...

                                     -peace-
                                        >__<

Saturday, 10 March 2018

Puisi ... 'Untukmu hati yang masih celik'

Lukis jea ... sehebat rerama
Indah mempesona walau hayat seketika cuma
Dan ini ... sebibit bicara
Dariku ... untukmu sahabat dunia
Moga kekal hingga ke syurga
Berbahagialah ... wahai hati yang masih celik


Tika dunia ini ku jengah
Mulut membatu sedang hati berbicara
Mata bagai tidak mau berkelip
Dek pesona keindahan nan terbentang
Terkesima oleh limpahan gahnya riwayat
Sebuah kehidupan gilang gemilang
Diperdaya keinginan membusut kian membukit
Hingga tidak mampu dibendung
Tetap tegak menjulang menongkat langit ...

Lalu apa?
Lupa pada janji termeterai?
Pada amanah tergalas dibahu?
Di jemala patik yang leka nan mengalpa
Kerna kaki sudah melangkah jauh
Berlari mengikut irama beralun dibenak kalbu
Bermelodikan alunan serunai mendayu
Merdu .... gemersik menusuk ke tangkai jiwa Membangunkan istana angan terbilang
Sungguhpun di alam fana yang bakal punah?

Dan ketika peringatan itu menyapa lembut
Dengan kasih menggegar dunia kecil nan terbina
Meranap ... merobohkan tembok keakuan
Punah rasa keegoan yang bertapa teguh
Sekian lama ... hasil titik peluh nan menitik
Tulang empat kerat yang merintih
Atas dasar ampuh bertiang rapuh
Berpasak pada igauan mimpi semata
Kini sudah tidak mampu lagi bertahan
Tersungkur rebah menyujud bumi!

Lalu bersyukurkah hati yang masih celik?
Atau terus buta menyanggah takdir ?!.
                                  -peace-
                                    >__<



Thursday, 15 February 2018

Lukis jea ..."Harus bagaimana"

Lukis jea ... harus bagaimanakah lagi...
Untuk memiliki kesempurnaan itu
Sekeping hati yang tulus ...

"harus bagaimana?"
Mendidik hati menjadi yang terbaik



Sering kali ...
Dan seringkali ...
Mungkin juga setiap kali
Insan dilanda konflik
Antara keinginan dan kewarasan akal fikiran
Dan seringkali juga
Pilihan terbentang di hadapan mata
Jalan yang lurus atau berliku dan keliru
Dan kaki melangkah
Di antara keduanya
Berputar di kitaran yang sama
Hingga terbit lelah
Lalu meruntuhkan benteng keazaman...
Maka tanyaku pada diri
Layakkah memiliki sekeping hati yang terbaik
Untuk dipelihara
Buat mencari jalan
Menuju Tuhan.


-peace-
>__<

Thursday, 25 January 2018

Lukis jea ... Aku cikgu sekolah

                           Aku cikgu sekolah.
Lukis jea ... 'Bunga plastik atas meja cikgu'
Hrmmm ... aku.memang cikgu sekolah. Cikgu biasa di sekolah biasa ... dan aku memang 'biasa2 saja orangnya'😁

Dilatih sebagai guru biologi ... mengajar bio setakat tiga tahun sebelum beralih ke physics. Dah jadi macam opsyen aku mengajar fizik.

Tahun ni ... era baru dalam sejarah aku sebagai cikgu.
Era baru? ... cam gempak jea! >__<
Yelah ... bagi orang biasa yang terlalu biasa2 cam aku ni , kira gempaklah.
Apa yang gempaknya?
Citernya bermula sejak akhir tahun lepas ...
Aku dirisik dan dipinang utk mengajar matapelajaran Tasawwur islam ... Wow! Jadi ustazah aku 🤣
...dan macam biasa , aku selalu dan cuba lihat semua yang berlaku daripada sudut positif sesuatu itu terjadi dan aku menerima baik pinangan itu ... dan mulalah aku mencari maklumat , menggoogle sukatan pelajaran bagi matapelajaran tasawwur ini ... ambil positifkan. Nak mengajar mestilah kena lebih pandai daripada yang diajar.

Hinggalah tahun baru bermula. Jadual waktu pengajaran diedarkan ... wow! Sekali lagi, aku terlopong ... terkesima. Hilang kata2 ... tak jadi ajar tasawwur sebaliknya aku diberikan matapelajaran PJK.
(Haishhh ... apabila kaki bangku diminta mengajar PJK😂).
...dan aku ... tetap terima secara positif. Tengok sukatan...2 kali terkesima!!. Mana taknya ... sukatan Pend. Jasmani termasuklah gerakan berirama, lompat kijang, trampolin dan bla bla bla ... agak2 boleh ke nak ajar?. Haishhhh....

Mengajar PJK masuk 2 minggu, jadual baru dikeluarkan lagi dan kali ini ... aku mengajar matapelajaran PSV pula ... dan tentulah termasuk physics dan science.
PSV ... Apa tu? ... Pendidikan Seni Visual!! ... lukisanlah!

Dah hampir tamat 2 minggu aku memgajar PSV ... so hari ni aku nak kongsikan hasil lukisan , karya aku sendiri. Lukisan ini aku lukis dalam kelas lukisan atas permintaan anak2 muridku.

Mana taknya, selesai tugasan ; lukisan 1~ berdasarkan gambar 'mesin jahit' yang dipilihkan oleh ketua panitia PSV.
Maka seterusnya aku harus memilih tugasan  lukisan~2 utk anak2 muridku.
Garu2 kepala mencari idea, aku akhirnya menyusun bunga plastik  atas meja cikgu depan kelas, letakkan buku modul physics yang aku bawa dan adjust sikit lapik meja, biar berlapis2 n nampak beralun sikit.
Lalu aku arahkan anak2 muridku utk melukis model lukisan yang kususun kat depan kelas tu.

Oleh kerana anak2 didikku ini sukar benar nak melukis berdasarkan apa yang mereka lihat ...
"Cikgu! Susahlah. Tak tahu nak lukis cam mana".
"Awak lukis jea berdasarkan apa yang awak nampak".
"Alahh...susahlah cikgu. Cikgu lukislah dulu..."
Maka ... begitulah mulanya terhasil lukisan yang bertajuk, " Bunga plastik atas meja cikgu".
Aku share kan hasilnya di sini. Harap korang bisa menikmati hasilnya ... 😅😅😅

q1

... dan melukislah aku ...
Dulu di sekolah lama , aku adalah guru physic yang mengajar Sivik. Tahun ni, aku adalah guru physics yang mengajar PSV🤣🤣🤣


                                        -peace-
                                           >__<
                               

Sunday, 14 January 2018

Lukis jea...Jom melakar (2) bunga; Selepas hujan

Lukis jea ... Jom melakar (2) Bunga
Lukis jea ... 'Selepas hujan'

Selepas hujan ...

Tanah jadi basah
Dan jejak kian jelas ...

Ramai orang sukakan bunga.
Sebab apa ye?. Banyak dan pelbagai sebab ... mungkin kerana cantik, wangi, menenangkan , menceriakan dan bla bla bla ...

Akupun sukakan bunga. Bunga paling cantik di mata aku ialah bunga teratai ... entahlah kenapa, mungkin juga kerana banyak kenangan zaman kanak2ku ada kaitan dengan bunga teratai.

Sungguhpun begitu , hari ini bukan pasal bunga teratai ... tapi bunga ros.
Kenapa ros?
Sebab ramai orang sukakan ros. Akupun sukakan ros. Lagi pula, bunga ros seringkali dipilih untuk menzahirkan rasa cinta ... sayang ...

So, jom mula ...
Step 1: buat lakaran rupa dan kedudukan (Lakaran sahaja...tak payah nak sempurna sangat)

Step 2:
trace balik ngan pigmen liner atau seumpamanya untuk jelaskan lakaran tadi.


Taa daaa ... dah siap trace.
Kejap jea kan😃

Step 3 :
Ton kan warna terang gelapnya untuk menunjukkan kesan ruang.


Dah hampir siappun .
Dan akhirnya ...
Step 4.
Sempurnakan lukisan ... dan aku memilih untuk menambahkan titisan air yang masih tersisa di atas permukaan daun dan kelopak bunga ...

Lukis jea ..... dah siap!
Dan aku beri tajuk ... 'Selepas Hujan'

...Sekian...



-peace-
>__<






Wednesday, 10 January 2018

Puisi: "Manusia yang manusia"

Lukis jea ... 'bila kita jatuh'


Bila kita jatuh...
Sedang kita merasa cukup gagah berdiri
Atas puncak paling tinggi sambil mata melirik
Memandang alam dengan senyuman melebar
Penuh yakin ... tangan mendepang luas
Segala bagai mampu didakap
Mencekup semahu nikmat hingga tiada tersisa
Tanpa resah ... tanpa gentar ... tanpa kesah

Tunggulah ketika...
Sakitnya jatuh itu menyentak
Merentap pergi bahagia
Senyuman membungkam
Wajah sirna memudar
Meranap tembuk keyakinan
Memisah realiti dan maya
Lalu kita termengadah
Mata tidak mampu lagi dibuka
Dan kaki tidak lagi kuat berdiri
Kepala tertunduk  hati berharap
Ini semua hanya mimpi!!!

Lalu kita berteriak seluruh tenaga
Mengapa harus ada derita!?
Mengapa harus ada air mata!?
Mengapa kecewa bermaharajalela!!!??
Mengapa harus pedih perit itu mencengkam jiwa? ...
Dan bayu senja itu bertiup lembut
Membelai hati yang gulana
Membisik bicara indah ...
"Allah biar kita jatuh
Agar kita rasa sakitnya jatuh
Allah biar kita kecewa
Agar kita tahu pedihnya kecewa
Allah biar kita sengsara
Agar kita bisa menghargai bahagia"

Berterimakasihlah atas segala rasa
Lalu menjadikan kita manusia yang manusia




    -peace-
    >__<


Monday, 1 January 2018

Lukis jea ... Jom kita melakar ( 1 )

Jom kita melakar bersama-sama

Lukis jea ... Alam ini indah
Aku pasti, anda tentu setuju jika aku katakan bahawa setiap insan punya hobi dan minat masing-masing. Ia adalah satu anugerah kurniaan Yang Maha Esa buat kita hambaNya.
Memanafaatkan hobi dan minat sendiri akan memberikan rasa 'ria' dalam jiwa. Hobi dan minat juga boleh dimanipulasikan sebagai satu kaedah untuk meredakan tekanan.

Tekanan?
Ya lah ... hidup hari ini penuh dengan cabaran.

Kos hidup yang tinggi (lebih2 lagi sejak ada GST)... beban kerja yang tak pernah habis ( kalau tiada kerja, menganggur lah pulak. Lagi stress!!😁) ... masa rehat yang terlalu singkat(nak bersenam pun tak sempat...obes lah pulak!!. Haishhhh) dan pelbagai penyakit dengan kos rawatan yang amat tinggi. ( Contoh; cuci gigi pun paling murah RM120 ... mahalnya. Adoiiiilaaaa) dan pelbagai cabaran hidup yang lain.

Jadi ... ayuh kita jadikan 'hobi dan minat' kita bermanafaat ...

Siapa yang minat bercucuk tanam ... kita tanam pelbagai tanaman di sekeliling ruang rumah kita. Untung-untung kuranglah sikit belanja dapur.

Siapa yang minat menjahit ... apa kata gunakan kain2 perca atau kain2 terpakai sebagai bahan 'patch work'. Jahit... jadikan selimut... lapik meja... lap kaki dan sebagainya.

Siapa yang minat memasak ... belajar pelbagai resepi. Boleh gak buat ambil tempahan...kot lah ada orang nak buat kenduri kendara. Bolehlah tambah pendapatan.

... dan ... siapa yang minat melukis/melakar (itu geng aku😘)...boleh gak digunakan untuk menambah pendapatan ... cuma aku memanafaatkan minat dan hobi aku ni sebagai satu kaedah meredakan tekanan.

Makanya , hari ini aku nak ajak korang  join n ikut menyelami minat dan hobi aku ... melakar dan melukis.
Hari ini kita lukis pemandangan hutan ... erm ... taklah hutan sangat pun.

Jom ...

Langkah pertama: lakaran
Lakaran tak perlu sempurna. Sekadar menentukan apa yanb hendak dilukis dan kedudukan objek2 yang hendak  dilukis.

Lakaran ... tak perlu sempurna
Langkah kedua: Perincikan lakaran.
Jangan risau sangat...dan elakkan aktiviti memadam sana sini.




Senangkan...tinggal nak perincikan je lakaran objek tadi.
Langkah ketiga ... kira terakhir dah ni.
Part akhir ni kenalah teliti lebih sikit. Tona warna(kalau guna warna) atau terang gelap yang berbeza peratusannya untuk menimbulkan kesan ruang ... gerakan ... dan sebagainya.

Taa daaa ... dah siap!
Biasanya aku ... akan letakkan tanda pengenalan aku.
Aku cadangkan kalau korang melukis pun elok letakkan tanda pengenalan korang untuk setiap lukisan.
... dan aku suka letak tarikh lukisan tu~saja ... buat kukenang di kemudian hari. >__<

Sekian. Harap-harap korang yang rajin baca perkongsian ini akan terdorong untuk melukis ... atau sekurang2nya tidak menganggap minat dan hobi melukis ni sebagai sia2 dan buang masa.



                                      -peace-
                                        >__<