Popular Posts

Friday, 26 August 2016

Lukis jea ... lukisan itu belum sudah...


Lukis jea ... tak siap lagi ....
Dah makan minggu aku curi masa utk siapkan lukisan ini. Malam aku mencuri2 masa utk melukis. Itupun tak lama ... tak sampai 10 minit dah dibuai mimpi!!! ^__^

Nanti ... Ahad ni aku berazam akan menyempurnakannya. In shaa Allah.
Siap nanti aku kongsikan di sini.

Jom beranalogi...
Melakar sebuah lukisan bagai menyulam kisah demi kisah dalam hidup. Pada tiap lorekan itu ada rasa dari jiwa ... suka duka ... sayang  benci ... marah mahupun rindu yang silih berganti. Semua itu menzahirkan hidup yang penuh warna. Menghasil jalinan indah atau sebaliknya , keduanya adalah ujian dari yang Esa. Buat melihat siapakah di antara kita yang lebih baik amalannya.
.
Bagi insan yang peka jiwa emosinya pasti akan dapat mengenal sifat dan watak  tersirat sipelukis.  Juga dapat membaca kisah perjalanan hidup yang telah dilaluinya. Malah mungkin juga menjangka tindakan yang bakal diambil olehnya ...

Barangkali ada insan yang boleh membaca bahasa lukisanku? Untunglah jika ada ... ^__^
Tentu aku akan rasa lebih dihargai.
Ngeh ngeh ngeh ... tak salahkan jika punya rasa begitu?.

Cuma ... hakikatnya ,
Aku ini bukanlah siapa - siapa , tidak penting dan langsung tidak mampu merobah sejarah dunia atau membentuk arus baru ...  sekadar insan yang pastinya rasa amat gembira jika mampu membuat insan lain tersenyum gembira >__<

Juga seorang hamba tuhan yang suka berkongsi rasa dengan siapapun yang sudi.
Ingin juga aku menyeru semua ....
"Ayuh sebarkan kasih sayang seisi dunia, cambahkan rasa cintakan keamanan dan sematkan dalam diri agar tidak teragak2 berbuat kebaikan.



-salam kasih sayang-
-peace-
>__<


Saturday, 20 August 2016

Novel 2:Selepas Hujan Bab 6

BAB 6 :    ABANG ANIP BERUBAH SIKAP?

Seminggu kemudian ... perubahan yang memeranjatkan!
Lukis jea ... tiada bezanya sama ada dinyatakan atau dipendam sahaja perasaan  itu ...
Berani hadapi kenyataan ... melepaskan atau dilepaskan
Lipat sejarah silam agar terbuka lembaran baru
Buat kita mencipta kisah baru
Sederap ... selangkah ... seiring ... kau , aku atau dia mengorak langkah!
         Ziah bersiap-siap. Memasukkan tiga pasang baju kurung ke dalam beg sandangnya. Setiap helai dipadankan dengan tudung yang sesuai. Setelah selesai , Ziah ke ruang tamu. Abang Anip sedang leka membaca surat khabar . Begitu khusyuk sekali . Mungkin terlalu banyak berita sensasi yang mampu mengusik dan menyentuh emosi  dilaporkan sejak akhir-akhir ini. Lebih-lebih lagi kisah sumbang mahram , pembuangan bayi yang semakin berleluasa ,  gejala sosial remaja dan kes-kes jenayah yang semakin meningkat.
“Hmm ... baca surat khabar. Apa pulak berita hebat hari ini?!”. Fikir Ziah sebaik saja terpandangkan abang Anip.
         Ziah duduk di atas tangga veranda rumah itu sementara menunggu cikgu Karim bersiap untuk menghantarnya ke perhentian bas Kuantan . Hari ini Ziah akan turun ke KL. Ba'ie sahabatnya telah berjaya memujuk Ziah untuk hadir majlis konvokesyen mereka sebagai guru.  Kalau ikutkan hati , Ziah sudah malas mahu berkunjung semula ke tempat di mana 'hatinya belajar erti kehilangan ...erti terluka dan kecewa'. Hilang cinta dan sahabat ... kecewa dengan segala yang berlaku dan terluka apabila cintanya bagaikan dipermain. Harapan yang diberi hanya untuk mengajarnya erti kecewa. Cinta yang ditawar hanya untuk melakar sejarah duka. "Huh! ...ke sana semula aku akhirnya". Keluh Ziah.
        Ziah termenung di veranda. Sengaja ke veranda ...  malas dan tidak mahu duduk seruangan dengan abang Anip.  Bengkak hatinya mengenangkan keangkuhan dan buruk laku lelaki itu.
“Benci! Sombong! Berlagak baik! Cehh!!” Ziah mencemuh dalam hatinya. Peristiwa demi peristiwa yang berlaku di antara mereka pula kini berlegar dalam ruang ingatannya dan segalanya memang amat menyakitkan hati!.
“Berani dia merentap tangan aku dan marah-marah sesuka hatinya!”. Fikir Ziah sambil terus memusingkan pergelangan tangannya yang masih sakit akibat direntap kuat.
“ Eeee ... tak puashati betul!. Hanya kerana aku tak jawab pertanyaan dia. Kenapa aku menangis konon!. Macamlah dia tu prihatin sangat. Apasallah aku tak marah dia balik puas-puas masa tu!. Aku nipun satu , yang nak takut sangat dengan dia tu pasal apa?. Takkanlah sebab aku menumpang di sini maka aku kena patuh dan layan je segala kerenah dan kehendak dia!. Eeeee ... tolong skit!!”. Fikir Ziah lagi apabila terkenangkan peristiwa sewaktu makan malam tempohari.
"Suka hati je rentap tangan orang. Apa tak sekolah ke?. Kan ke berdosa perempuan dan lelaki yang bukan muhrimnya bersentuhan. Huh! Tak sekolah!!". Kutuk hati Ziah. Mulutnya di cebik-cebikkan dan keningnya berkerut-kerut , terbawa-bawa dengan emosinya.
Tiba-tiba Ziah tersenyum sendiri apabila cuba membayangkan abang Anip sedang berdiri di hadapannya dengan wajah yang tunduk pasrah mendengar segala cemuhan dan kutukan yang dilontarnya. 
“Tentu seronok  jika   dapat luahkan semua rasa tidak puashati tu di hadapan mukanya sendiri”. Fikir Ziah. “Bayangkan kalau aku boleh herdik dia balik , ‘Oii! Mak bapak kau tak ajar  budi bahasa ke?. Dahlah kolot! Berlagak bagus! Sombong pulak tu!!”. Ziah berangan.  
         Tiba-tiba angannya terputus dek  riuhnya bunyi  beberapa ekor ayam jantan yang mula bergaduh sesama sendiri . Masing-masing menunjuk hebat  untuk menarik perhatian satu dua ekor ayam betina yang sedang mengais tanah di situ. 
“ Haii ayam ... kot ye pun nak tunjuk hebat , tak payahlah sampai nak bergaduh. Tak cukup ke dengan lawan berkokok. Siapa yang kokokannya paling panjang dan merdu , dia menang. Kan senang gitu ... badanpun tak sakit. Eeee ayam , kau ni betul-betul macam tuan kau. Serabut!!”. Kata Ziah sambil membayangkan wajah  abang Anip!.
“Berapa hari balik KL?”. Suara menyapa dari arah belakang. Ziah terkejut. Kenal sangat dengan suara itu. 
“Huhh!!. Sibuk aje!!!”. Ziah mencemuh perlahan , benci.
Rupa-rupanya abang Anip sengaja menunggu peluang untuk bercakap dengan Ziah. Ziah  buat-buat tidak mendengarnya.
“Eee ... tak payahlah sibuk!. Mimpi apa agaknya malam tadi ... tiba-tiba nak beramah mesra. Hipokrit!!!”. Fikirnya lagi. Perangai buruk abang Anip memang tidak boleh dimaafkan. 
“Aku bukan mak kau yang sanggup terima segala kerenah buruk kau. Dahlah memalukan aku dan menghina Kamal yang baik itu. Ada hati nak beramah mesra ngan aku lak. Cehh!”.  Fikir Ziah lagi.
“Balik KL berapa hari?”.  Abang Anip mengulagi pertanyaannya. Sengaja suaranya dikuatkan. “Pekak agaknya minah ni!”. Fikir abang Anip.
“Err ... dua tiga hari”. Jawab Ziah acuh tak acuh, terpaksa juga menjawab. Malas untuk melayan pertanyaan lelaki sombong itu.
“Haah dengarpun. Ingatkan betul-betul pekak tadi!”. Fikir abang Anip. Tersenyum sinis.
“Maksudnya?” . Tanya abang Anip lagi cuba memberanikan diri lalu mula mengambil tempat di sebelah Ziah. Walhal dia sendiri tidak mengerti mengapa dia harus berbuat begitu!.
“Eeee ... apahal pulak mamat ni!”.  Kata suara hati Ziah. Diam tidak menjawab. Tidak selesa dengan kehadiran abang Anip. Ziah berpura-pura mencari sesuatu dari dalam beg sandangnya.  
Melihatkan sikap Ziah bagai acuh tidak acuh itu , abang Anip jadi serba salah lantas bergerak turun dan berdiri di anak tangga yang terakhir. Memandang tepat ke wajah Ziah. 
"Ah! sudah ... apa pulak yang aku buat ni?". Fikir abang Anip , tidak faham dengan tindakan spontannya. Ziah jadi serba salah. Takut pun ada. Mana tidaknya , segalanya mungkin bila bersama lelaki ini. Anginnya boleh berubah bila-bila masa!.
Keresahan Ziah  sebenarnya tidak berasas kerana  abang Anip sendiripun  resah gelisah!
“Eee ... kenapa aku ni?. Buat apalah berdiri betul-betul depan muka dia ni ... aduh! Masak aku. Nak buat apa ni?!!”. Katanya dalam hati.
“Errr ... tak lama, konvo Isnin ni. Selasa baliklah”. Jawab Ziah pendek tanpa memandang wajah abang Anip. Gementar hatinya ... entah mengapa ... sukar untuk dimengertikan.
“Hmm ... ingatkan tak dengar!”.  Abang Anip terpaksa menyindir. Sengaja berbuat begitu untuk 'cover' keresahan yang memuncak. Ziah bengang.  .....
“Benci! Benci! Benci!!” . Pekik hati Ziah.
“Cehh! Masih ada hati nak sakitkan hati orang. Memang dasar mulut longkang!”. Ziah betul-betul geram. Membungkamkan dirinya. Mukanya kelat mencuka. Abang Anip tersenyum lebar ... geli hati melihat muka muncung Ziah dan entah mengapa dia juga terasa amat lega.   Resahnya tadi hilang begitu saja ... . 
          Setelah diam seketika , abang Anip menyambung perbualan.
“Hmm ...  lama juga tu . Empat harikan?”. Katanya tapi  Ziah diam ,  tidak menjawab. Hatinya masih marah. “Errr ... dah siap?” . Tanya abang Anip.  Matanya terus memandang tepat ke wajah Ziah. Ziah hanya menganggukkan kepala. Sengaja tidak mahu mengangkat muka. Hilang gaya dan serba salah apabila terus dipandang begitu.
“Jomlah , abang hantarkan!”.  Bagaikan hendak gugur jantung Ziah mendengar pelawaan abang Anip. Matanya terbeliak besar memandang tepat wajah abang Anip. Terkejut! . Lebih terkejut lagi apabila melihat perubahan pada wajah lelaki ini. Rambutnya disisr kemas ke tepi. Jambang yang tumbuh meliar sudah dicukur . Misai yang menutupi bibir dipotong nipis ... “Biar betul!!”. Fikir Ziah. Abang Anip tersenyum memandang reaksi wajah Ziah.  “Eh! Kenapa pandang  macam  tu?”. Teguran abang Anip menyedarkan Ziah.
“Ulluppss!!”. Ziah menelan air liurnya , tak terkata apa!
“Jomlah , abang hantarkan!”. Ulang abang Anip lagi. Ziah mengerutkan dahinya.
Sepatutnya cikgu Karim yang menghantarnya ke bandar Kuantan, bukan abang Anip. Bukan dia!!. Semalam lagi cikgu Karim sudah berjanji dengannya. Kenapa mungkir?. Jika Ziah tahu dia akan dihantar lelaki ini , baiklah dia membatalkan saja niatnya. Sekarang semuanya sudah terlambat , lelaki sombong penuh misteri yang sudah bertukar wajah itulah yang akan menghantarnya ke Bandar Kuantan!.
“Eh bermimpikah aku ini. Sejak bila pulak aku berjanji dengan dia?”. Getus suara hati Ziah. Protes! Tidak suka dengan  perubahan dan sikap baik yang cuba ditunjukkan abang Anip. Baginya semua itu hanyalah lakonan semata-mata.
“Plastik!”.  Bisik hatinya. Selama lebih sebulan tinggal serumah , lelaki itu tidak pernah sebaik dan sesopan ini. Lelaki ini sentiasa bersikap kasar dan menjengkelkan. Pandangannya penuh kebencian dan kata-katanya berbau dendam yang tak kesudahan. Sungguh menjengkelkan!
“Err ... tapi ... pakcik kata akan hantar Ziah petang ni”. Jawab Ziah.  Tidak mahu menerima bantuan daripada abang Anip.
“Tak jadi ... dia ada urusan lain . Abang hantar Ziah. Marilah , nanti habis tiket bas pulak!”.   Jawab abang Anip sambil terus berlalu ke arah kereta. Membiarkan Ziah termangu-mangu.
“Hah cepatlah! Tunggu apa lagi?”. Jerit abang Anip apabila Ziah masih juga tidak berganjak.
Mahu tidak mahu Ziah terpaksa akur ... mengangguk lalu mengikut abang Anip memasuki kereta. “Eeee  ... kenapalah tempat ni tak da bas  masuk!”. Bentak hatinya. Matanya pula memandang sekeliling mencari-cari bayangan Miah. Berat sungguh hatinya untuk ke Bandar Kuantan berdua sahaja dengan  abang Anip.
“Miah pun tak kelihatan! . Ini mesti satu konspirasi !!”. Getusnya di dalam hati.
“Benci!! Mereka sengaja nak kenakan aku!” . Jerit suara hatinya. Tangannya menarik-narik tali beg tangannya. Geram!
         Kereta berlalu pergi meninggalkan perkarangan rumah cikgu Karim. Ziah membatukan diri.  Sengaja tidak mahu memandang atau berborak dengan abang Anip. Dia berpura-pura membaca novel cinta yang dibelinya lama dulu.
“Eee ... salah-salah cakap , kang tak sampai aku ke Bandar Kuantan. Baik aku diam je...”. Fikir Ziah.
“Hemm , menarik ke cita yang dibaca tu?” . Tanya abang Anip , memecahkan kesunyian.
“Err ... ya!”. Jawab Ziah sepatah.
“Huhh ... dah biasa baca buku terbalik?”. Tanya abang Anip sambil tersenyum sinis. Ziah mengerutkan dahinya lalu melihat novel di tangannya.
“Aduhhhh ...  malunya!!”. Kata hati Ziah apabila mendapati novel itu dipegangnya secara terbalik!. Ziah tersengih-sengih tak tentu rasa.
“Kenapa? Ziah tak suka abang hantarkan?”. Tanya abang Anip, berterus-terang. Serius benar wajahnya.
 “Eh taklah ... errr ... Ziah cuma takut kalau Ziah telah menyusahkan abang”. Jawab Ziah , cuba menyembunyikan jawapan sebenarnya. Ziah tidak menyangka abang Anip akan bertanya seperti itu. Patutkah dia berterus-terang saja , “Ya, Ziah memang tak suka abang hantar!!”. Fikir Ziah di dalam hati. “Hushh ... bahaya. Kang tak pasal-pasal dia tinggalkan aku kat tengah-tengah hutan ni”. Fikir Ziah sambil matanya liar memandang keluar. Paya , anak sungai , hutan kecil dan sebiji dua rumah adalah pemandangan yang akan dilihat sepanjang perjalanan dari Pagan Sena ke Bandar Kuantan.
“Ziah , abang tahu Ziah tak sukakan abang. Abang tak salahkan Ziah sebab sejak mula  Ziah datang ke rumah abang, abang tidak pernah layan Ziah dengan baik. Malah kita selalu bertengkar dan menyakitkan hati satu sama lain”. Kata abang Anip.
“Tahu pun!”. Bisik hati kecil  Ziah.
“Abang juga tahu yang Ziah juga tak selesa dengan cadangan mak dan abah abang ... pasal kita. Maafkan abang” . Abang Anip menyambung kata.
“Memang pun!!!”. Jerit hati Ziah.
“Eeee ... kita?. ‘Kita ’ tak pernah wujud , okey?!”. Jerit suara hati Ziah lagi. Geli mendengar perkataan ‘kita’ yang keluar daripada mulut abang Anip , lelaki ego itu!.
“Taklah ... Ziah tak kisahpun. Lagipun Ziah tak minta dilayan . Abang sekeluarga sudi  menumpangkan Ziah pun dah cukup baik. Ziah , bersyukur sangat. Kalau tidak , tak tahu nak tinggal di mana. Pasal perkara kedua tu , Ziah dah lupakan ...” . Ziah berbohong. Apa yang ada di kepala tidak sama dengan apa yang diluahkan.
Abang Anip hanya mendiamkan diri mendengar jawapan Ziah. Raut wajahnya nampak lembut , tidak lagi keras kaku seperti selalunya. Dia menoleh memandang Ziah , Ziah terdorong untuk membalas pandangan tersebut namun Ziah tidak pasti sama ada dia patut senyum atau sebaliknya. Akhirnya Ziah menundukkan semula kepalanya ...
“Ziah , boleh kita mulakan segalanya semula?”. Tanya  abang Anip. Ziah tergamam mendengar permintaan itu. Wajah abang Anip ditatapnya.
“Mulakan segalanya semula? ... Pelik!”. Fikirnya , dahinya berkerut.
“Abang tak mahu Ziah terus beranggapan buruk terhadap abang. Abang janji yang abang akan cuba mengubah diri abang menjadi orang yang lebih baik ”.  Pinta abang Anip.
Ziah bingung , menjadi lebih tidak faham. 
“Untuk apa semua perubahan itu?”. Fikir Ziah. Soalan abang Anip itu tidak dijawab.
Kereta terus dipandu laju ke arah  bandar Kuantan. Bersama pertanyaan  mengandungi permintaan yang tidak dijawab akhirnya mereka tiba di Bandar Kuantan. Abang Anip menghentikan keretanya di kawasan tempat letak kereta di pinggir stesen bas Kuantan.
“Hmm ... dah sampai”. Abang Anip berkata sambil memandang Ziah. Ziah hanya mengangguk lalu cuba membuka tali pinggang keledar yang dipakainya. Entah mengapa , tali pinggang itu tersekat lagi , bagaikan tidak mahu tercabut . Puas Ziah menekan dan mencubanya berkali-kali.
“Eeee ...  asyik buat hal lah kau ni!”. Rungut Ziah di dalam hati sambil terus mencuba.
Melihatkan keadaan Ziah masih gagal membuka tali pinggang keledarnya , abang Anip terus menutup semula pintu kereta yang telah terbuka.
 “Mari abang tolong. Ini kereta lama , semuanya dah tua. Kereta lama macam ni tak boleh kasar-kasar. Kena lembut-lembut , barulah boleh!”.  Abang Anip berkata sebelum  menolong membukakan tali pinggang keledar yang dipakai Ziah . Ziah diam , mencuri pandang pada riak wajah lelaki ini ... ada senyuman di wajahnya!. Terpegun Ziah melihat senyuman itu . “Sweet!”. Fikir Ziah sebelum segera mengalihkan pandangannya.
Menyedari dirinya sedang diperhatikan , abang Anip sengaja melambat-lambatkan gerakannya. Setelah mencabut kepala tali pinggang tersebut , abang Anip tidak terus melepaskannya sebaliknya mengalihkannya sendiri hingga ke sisi kiri Ziah. Ziah terkejut dengan perlakuan berani abang Anip itu. Perasaannya sungguh gemuruh apabila tangan abang Anip menjangkaui sempadan melepasi dirinya.
“Ahh!!”. Kata hati Ziah. Mereka terlalu dekat!!.
“Jom , beli tiket”. Abang Anip berkata sambil menatap wajah Ziah yang cemas .  Ziah  tidak selesa , duduk badannya ditegakkan. Suaranya bagaikan terkunci apabila wajah abang Anip begitu dekat dengannya. 
“Hmm ... jom!”. Kata abang Anip lembut sebelum melepaskan tali pinggang keledar yang dipakai Ziah , tersenyum menampakkan barisan giginya yang tersusun kemas.
“Jahat!!!”. Kata Ziah perlahan sebelum turut keluar daripada kereta untuk mengekori jejak abang Anip dari belakang.
“Eeee ... apasallah aku ni gemuruh sangat , pegi tenung muka dia pulak tu!. Eeee ... tak pasal-pasal perasan lebih pulak mamat tu karang!”.  Getus hati Ziah sambil mengetuk-ngetuk kepalanya beberapa kali. Kesal dengan tindakannya . Cuak kalau-kalau  abang Anip sedar akan gemuruh perasannya tadi. Malu!
          Sampai sahaja di kaunter tiket , abang Anip terus berbaris. Ziah pula duduk di kerusi menunggu sambil  matanya tidak lekang daripada terus memerhatikan abang Anip.
“Pelik benar perangai lelaki ni hari ini. Tiba-tiba saja boleh bertukar. Lembut , ambil berat dan cukup prihatin ... dan yang lebih penting , manisnya senyuman itu!”. Fikir Ziah.
“Sekarang  sanggup pulak berbaris untuk aku. Pelik?!!. Mimpi apalah agaknya dia malam tadi”. Fikir Ziah lagi. Dia benar-benar hairan dengan perubahan sikap abang Anip itu.
“Hmm ...  lama-lama pandang , hensem jugak abang Anip ni tapi ...  kalau diingat-ingatkan perangainya yang sebenar ... eeeee  ... hilang semua kehensemannya itu. Takde maknanya!!. Mati hidup semula pun aku tak mungkin akan berbaik dengan lelaki ini!”. Fikirnya lagi , mengingatkan dirinya sendiri tentang siapa abang Anip yang sebenarnya. 
“Jangan tertipu dengan pandangan mata!”. Ziah mengingatkan dirinya. 
“Pasti ada udang disebalik batu , jika tidak masakan dia tiba-tiba berubah. Takkanlah sebab dia terpikat  kat aku ni ...  atau ...  dia dah termakan pujukan mak dan abah dia untuk mengambil aku sebagai isteri? ... Eee ... taknak lah aku!. Takkan nak kahwin dengan lelaki misteri dan pelik macam tu!!!”.  Ziah berfikir lebih jauh. Tali beg sandangnya dipulas-pulas tanpa sedar.
“Jauh melamun ... dah tak sabar nak jumpa buah hati?”. Tegur abang Anip sebelum mengambil tempat di sebelah Ziah. Ziah tersentak ... lamunannya terpadam.
“Eh , taklah...”.  Jawab Ziah spontan.
“Hmm ... takkan tak ada  buah hati?” . Abang Anip menduga.
“Eh , tak adalah!”. Jawab Ziah ringkas. Berubah air mukanya  , tidak selesa disoal begitu. Tiba-tiba saja  wajah Zuraimie menerpa dalam kotak ingatannya. 
“Benci! Benci kau Zuraimie!!” . Jerit hati Ziah. Keningnya dikerutkan , wajahnya cukup tegang.  Tanpa disedarinya , abang Anip merenungnya , lelaki ini cuba mencari jawapan daripada riak wajah gadis ini.
“Hmm ... marah ke abang tanya begitu?”. Tanya abang Anip . Mungkin dia dapat mengesan kebencian yang terpancar di wajah Ziah tatkala soalan  tadi diajukan . Ziah hanya menggelengkan kepala. "Memanglah marah!. Sibuk je nak tahu itu ini. Sendiri punya hal sendiri jagalah!!". Kata hati Ziah. Hilang mood dia apabila teringatkan Zuraimie. "Harap aku tak perlu mengadap wajah kau lagi!". Kata Ziah perlahan.
"Apa? ... ". Tanya abang Anip spontan.
"Eh! takde apalah".Balas Ziah. "Adoiiii!!! ...boleh terlepas pulak!". Rungut hati Ziah.
“Hmm ... ni tiketnya , 10 minit lagi bas akan berlepas. Bas dah sampaipun. Jom abang hantarkan”. Ajak abang Anip. Berubah sedikit air mukanya mendengar kata-kata Ziah tadi.
“Err ... takpalah ,  Ziah boleh pergi sendiri”. Ziah menolak , perasaannya masih diganggu dek insiden 'terlepas kata' tadi."Dia dengar ke?". Fikirnya.
Abang Anip tidak mempedulikan jawapan Ziah lalu terus bangun dan menggalas beg pakaian Ziah . Tangan Ziah ditariknya.  Abang Anip menggenggam kuat tangan Ziah  sampai ke muka pintu   bas. Ziah terpaksa akur.  “ Oiiii!!! Auratlah!. Psyco lelaki ini!!”.  Bisik hati kecil  Ziah.
“Nah , ini tiketnya. Tempat duduk nombor 22”. Abang Anip menghulurkan tiket bas. Ziah mengambilnya.
“Terima kasih”. Ucap Ziah sepatah lalu terus memanjat tangga bas. Langsung tidak memandang wajah abang Anip .
Tempat duduk no 22. “Hmm ...”.  Ziah tersenyum sendiri setelah menemui tempat duduknya. Perasaan wanitanya berbunga ceria kerana dia bakal duduk bertemankan seorang lelaki muda , berkulit cerah dan berwajah menarik. Saling tidak tumpah wajah angkasawan negara yang digilai ramai itu , Sheikh Muzaffar Shah!
“Err encik , boleh tak kalau  tukar ke sebelah sini ...”. Tiba-tiba abang Anip bersuara dari arah belakang . Ziah terkejut.
“Macam manalah mamat ni tiba-tiba boleh muncul di belakang aku. Tak dengar derap kakinya pun?”. Fikir Ziah. Ziah melihat abang Anip menunjukkan sebuah kerusi kosong bersebelahan seorang lelaki tua kepada pemuda itu.
“Err ... boleh , tak de masalah”. Jawab lelaki berkulit cerah dan menarik itu dengan sopan. Dia bangun sambil tersenyum memandang Ziah. Ziah membalas senyuman itu.
“Terima kasih...” . Kata Ziah ,  terpaksa!.
“No big deal!”. Jawabnya mesra.
“Eee ... sibuk je abang Anip ni. Lepas peluang aku nak berkenalan”. Kata suara hati Ziah. Jengkel!
“Ok Ziah , abang balik dulu. Hati-hati dalam perjalanan”. Pesan abang Anip. Ziah hanya menganggukkan kepala. Malas untuk menjawab apa lagi hendak memandang wajah abang Anip ketika itu.
“Sibuk je ganggu urusan orang!!. Apa? ..... ingat nak suruh aku kata terima kasihlah tuu , sorry!”. Kata suara hati Ziah lagi. Marah betul dia. Masakan dia diperlakukan seperti budak. Semua perlu diatur seperti tidak tahu menjaga diri sendiri!. Setelah segalanya selesai abang Anip melangkah turun dan  terus berdiri di tepi bas itu sehinggalah bas bergerak meninggalkannya.
“Huh!  Lega ...  dia dah tak kelihatan!” . Sorak hati Ziah. 
“Haiii ....  mimpi apalah abang Anip tu malam tadi?”. Fikir Ziah lagi. Tersenyum.
              Bas ekspress Melor bergerak semakin laju meninggalkan bandar Kuantan. Sistem jalan raya 
yang telah banyak dinaiktarafkan menyebabkan bas mudah dipandu   melebihi 110 km/j.
“Hmmm ... bye bye Kuantan. Bye bye Pagan Sena. Bye bye abang Anip!.
“Bye bye abang Anip yang pelik!”.Tersenyum-senyum sendiri. Hatinya terasa amat lega kerana telah meninggalkan kehidupan yang mencabar di Pagan Sena walaupun hanya untuk sementara. Umpama batu besar yang memberati kepalanya selama ini telah dipindahkan , dibuang jauh-jauh!. Dushhh!!! ...  masuk ke dalam sungai Pahang yang besar dan lebar itu!.
Namun dalam kelegaan itu timbul pula keresahan. Resah dan cemas untuk mengetahui khabar sahabat baiknya , Diah. “Apa khabar kamu Diah?!” . Fikirnya. Perasaannya bertambah resah dan gelisah apabila memikirkan kemungkinan dia terpaksa berhadapan semula dengan pemuda yang telah menolak cintanya. “Menolak cintaku mentah-mentah!. Huhh ... apa yang patut aku katakan bila kami bersua nanti?”.  Fikirnya gelisah.
Berbagai peristiwa dan kenangan datang dan pergi dalam kotak fikiran Ziah. Rasa hatinya sentiasa berubah-ubah daripada suka , duka , kecewa , benci , marah ...  semuanya bercampur baur.
Dalam keresahan itu  akhirnya matanya terlelap. Lena dibuai kenangan silam. Ekspress Melor terus bergerak laju  ...
Ziah semakin lena. Sejam , dua jam ...  Ziah benar-benar lena ... 

Wednesday, 17 August 2016

Lukis jea ...terima kasih

Lukis jea ... Terima Kasih
Terima kasih ...
Kerana merantaiku dengan cintaMu
Kerana mengajarku erti bahagia
Menjadi manusia ...

Kuzahirkan rasa itu dalam lorekan ...
Andai ditanya ...
Apa nilai kejujuran?
Maka jawabku ...
Nilainya adalah seumur hidup


-peace-
>__<

Saturday, 13 August 2016

Novel 2 : Selepas Hujan Bab 5

BAB 5:     Kisah sedih abang Anip

Pagi yang indah .....
         Keesokan harinya awal-awal lagi kedua sahabat ini sudah bersiap untuk  ke sekolah. Mereka sedang menanti cikgu Karim menguruskan mak Midah. Setelah mengangkat mak Midah ke  ruang tamu dan meletakkan ‘remote TV’ bersebelahan dengan mak Midah , cikgu Karim turun menghidupkan enjin kereta.
“Pergi dulu mak!” . Miah mencium pipi ibunya sebelum melangkah turun.
“Pergi dulu makcik!” . Ziah menghulur tangan untuk bersalaman dengan mak Midah. Mak Midah tidak menyambut salam itu sebaliknya menarik  Ziah ke arahnya. Kedua pipi Ziah dicium.
“Kamu tu sebaya saja dengan Miah. Tinggalnya pun di sini jadi makcik dah anggap kamu tu macam anak makcik sendiri”. Terang mak Midah. Ziah mengangguk dan tersenyum sahaja apabila mak Midah menciumnya.
“Terima kasih makcik. Kami pergi dulu”. Mereka berpamitan.
Di dalam kereta Ziah berfikir, “Baru kenal sehari sudah dianggap seperti anak sendiri. Hmmm ... baiknya hati mereka”. Kereta yang dinaiki mereka mulai bergerak meninggalkan perkarangan rumah. Mata Ziah masih leka memerhatikan pintu rumah yang dibiar terbuka.
“Selamatkah mak Midah tinggal sendirian. Tak ada kah pencuri atau orang berniat jahat datang menceroboh?. Hmm ... mungkin tidak. Mungkin orang-orang di kampung ini semuanya baik-baik belaka. Macam ibu dan ayah Miah juga”. Fikir Ziah lagi. Sedang leka memikirkan soal keselamatan mak Midah , tiba-tiba matanya tertangkap susuk tubuh abang Anip berdiri tegak di salah satu tiang di bawah rumah , memerhati ke arahnya.
“Astarghfirullah al-adzhimmm ...”. Ziah mengurut dada. Terkejut dia dibuatnya.
“Huh?. Kenapa Ziah?”. Tanya Miah sambil memandang ke arah pandangan Ziah.
“Ooohhhh!. Patutlah. He he he ... biar sajalah dia tu”. Kata Miah.
Ziah hanya mengangguk-nganggukkan kepalanya. “Biar betul!”. Fikirnya.
         Kereta terus dipandu cikgu Karim dengan cermat dan berhati-hati. Tidak sampai dua puluh minit perjalanan ,  akhirnya kedua guru muda ini sudah  melangkah turun dari kereta untuk ke sekolah dengan perasaan yang cukup gembira. Jam di tangan menunjukkan pukul 7: 25 pagi.
“Eh , cepatlah. Dah 7:25 . Kang tak pasal-pasal nama kita merah!”. Miah berkata sambil mempercepatkan langkahnya. Ziah berlari anak mengekorinya. Lupa sudah akan renungan abang Anip yang menakutkan tadi.
Sesampai sahaja di pejabat sudah ramai guru yang sedang menunggu giliran untuk merakam masa kehadiran mereka menggunakan ’punch card’.
“Hah 7:27! Heee ... selamat!”. Ucap Miah sambil tertawa. Begitulah setiap hari. Semakin menghampiri 7:30 pagi semakin panjang barisan guru yang tergesa-gesa merakamkan masa kehadiran mereka. Semuanya menjadi penting kerana setiap akhir tahun prestasi setiap guru pasti akan dinilai. Kad kehadiran ini merupakan salah satu elemen yang akan digunapakai  untuk penilaian prestasi kecemerlangan kerja oleh pihak pentadbiran sekolah. Inilah sebagai petunjuk sama ada seorang guru itu berdisiplin dan menepati masa atau sebaliknya.
“Amboi ... lihatlah dua sahabat ni. Dah macam adik beradik lah pulak!. Tau le awak tu tinggal serumah tapi jangan le asyik ke mana-mana berdua. Kesian lak kami ni hah...”. Usik kak Zu tatkala melihat Ziah dan Miah berjalan beriringan menuju ke kantin.
“Eh kak Zu. Jom breakfast sama”. Ajak Miah.
“Mmm ... tak dapatlah , akak ada kelas laa. Enam  masa ‘direct’. Lepas tu baru boleh makan. Pergi lah korang dulu. Makan jangan lupa baca bismillah!”. Kak Zu berpesan sebelum bergegas ke kelas , Miah dan Ziah hanya tersengih mendengar pesanan kak Zu itu.
“Jangan lupa baca bismillah!”. Ulang Miah sambil menudingkan jari telunjuknya kepada Ziah. “Okey! Okey!”. Jawab Ziah dan mereka sama-sama tertawa.
“Miah , kalau aku  tanya skit boleh tak?”. Tanya Ziah sebaik sahaja selesai memilih sarapan paginya, nasi lemak sambal udang.
“Boleh, tanyalah” . Balas Miah selamba , mengambil tempat di hadapan Ziah..
“Bila kau nak ceritakan  pada aku pasal abang kau tu?. Dah lama kau janji nak ceritakan kisah dia” .Tanya Ziah. Sikap abang Anip yang ‘pelik’ dan terlalu menjengkelkan itu menguja rasa ingin tahu dalam hati Ziah. “Masakan manusia normal dan waras sanggup bersikap sepertinya … sombong , kasar , menyakitkan hati , sentiasa cari pasal dan langsung tidak menghormati orang lain”.
 “Ooo kau fikir pasal abang aku. Ingatkan nak tanya apalah tadi”. Usik Miah. Tersengih.
“Hmmm  ...  kenapa kau beria-ia sangat nak tahu  pasal dia tu? . Hahhhh ... kau suka dia?”. Usik Miah lagi.
“Eh kau ni Miah , ke situ pulak perginya. Aku ni cuma hairan tengok sikap abang kau. Sering murung je ... air mukanya bagai menyimpan seribu rahsia”. Ziah memancing ... umpannya mengena!
“Mmm ... betullah apa yang kau kata tu. Memang abang aku tu asyik murung saja. Tapi dulu dia tak begitu. Dulu dia periang , penuh semangat dan bercita-cita tinggi. Tapi itu semua dah tak de lagi sekarang. Yang tinggal  ... seorang abang yang pendiam , pemarah dan suka menyendiri”. Cerita Miah.
“Tapi kenapa?”. Tanya Ziah ingin tahu.
“Panjang ceritanya. Sebenarnya aku dah malas nak ingat-ingat lagi cerita ni tapi tak pelah , untuk kau aku ceritakan , ceritanya macam ni. Dulu ...  empat  tahun lepas , abang aku pernah bertunang dengan anak ketua kampung dekat rumah aku tu. Aku panggil dia kak Cah. Nama penuh dia Siti Aisyah. Cantik orangnya , baik , lemah lembut , sopan ... pendek kata ‘perfect ten’lah. Ramai yang tergila-gilakan dia termasuklah abang aku tu.  Dalam ramai-ramai orang yang cuba nak ‘tacle’ kak Cah , abang akulah yang terpilih. Dia memang  bernasib baik sebab dia tidak bertepuk sebelah tangan. Akupun hairan , apalah yang ada pada abang aku tu sampaikan  kak Cah sanggup menerima pinangannya. Dengar kata , itu adalah pinangan yang ke lapan. Hebatkan kak Cah ni?”. Miah bercerita.
“Betul , hebat. Aku bayangkan dia tu macam puteri gunung ledang je ...” .Ziah memberikan pendapatnya.
“Isshhh apalah kau ni ... puteri gunung ledang lah pulak. Itu cuma dongeng je. Nih cerita yang real punya. Nak tahu  tak?”. Tanya Miah.
“Eh , naklah ...”. Jawab Ziah.
“Majlis pertunangan mereka dijalankan secara besar-besaran. Yelah ... kan kak Cah tu anak penghulu kampung. Habis seisi kampung dijemputnya. Kirakan tok penghulu sampai sembelih kambing lah!” . Sambung Miah.
“Sembelih kambing?”. Tanya Ziah.
“Yelah , di kampung sembelih kambing untuk majlis pertunangan tu dah kira besarlah tu!”.  Miah merenyih.
“Wah besarnya majlis tunang. Selalunya orang buat majlis pertunangan secara kecil-kecilan je. Majlis kahwin nanti barulah besar-besaran”. Balas Ziah.
“Itulah pasal. Gembira punya hal ... mereka berbelanja besar. Tapi ... kau ni rajin sangat lahme klah. Potong stim aku nak bercerita je!. Okey kau diam ye, biar aku sambung”. Tegur Miah.
“Okey aku diam. Kau ceritalah”. Balas Ziah.
“Pada asalnya majlis tu meriah sangat. Bila rombongan kami sampai ,  kami disambut dengan paluan kompang. Bukan itu saja , ada juga kugiran kampung untuk menyerikan majlis. Dah kira macam kenduri kahwin lah meriahnya”. Miah berhenti seketika untuk menarik nafas.
“Tapi tiada siapa yang sangka panas yang diharapkan sampai ke petang , rupanya hujan di tengahari!. Sedang semua orang suka gembira tiba-tiba je suka menjadi duka. ,  hadirin menjerit-jerit dan bertempiaran lari. Nak tahu kenapa?”. Tanya Miah
“Nak”. Jawab Ziah ringkas. Perasaan ingin tahunya mengasak jiwa.
“Abang Lan mengamuk! Terjerit-jerit memaki hamun sambil menghayun-hayunkan sabit pemotong rumput. Rupa-rupanya dia adalah pemuda ketujuh yang masuk meminang , sebelum abang aku . Bila dia tahu yang pinangan abang aku diterima dan majlis pulak di adakan besar-besaran , naik anginlah dia. Dalam kekecohan tu kak Cah turun dan cuba menenangkan abang Lan. Aku rasa kak Cah sangka marah abang Lan akan reda bila terpandang dia. Tapi sebaliknya yang berlaku  ... tak siapa sangka sebaik saja terpandangkan kak Cah , abang Lan terus menjerit ... ‘kalau aku tak dapat kau , orang lainpun takkan dapat!’. Serentak dengan laungan itu mata sabit terbenam di perut kak Cah. Abang aku nampak semua yang berlaku. Tapi dia tergamam . Bukan dia saja . Kami semua turut tergamam sebab segalanya berlaku dalam  sekelip mata sahaja. Tau-tau kak Cah dah jatuh terbaring. Tangannya berlumuran darah memegang hulu sabit. Abang aku cuba mendapatkannya tapi belumpun  sempat dia memangku kak Cah , kak Cah dah terlebih dahulu menghembuskan nafas terakhirnya. Kat situ juga!”. Miah berhenti. Menarik nafas panjang. Semuanya bagaikan kembali jelas terbayang di ruang  matanya. Ziah tergamam mendengar cerita itu.
“Macam cerita TV pulak!. Biar betul Miah ni”. Fikir Ziah di dalam hati.
 “Kesian abang aku ... dia menyalahkan dirinya kerana tidak berbuat apa-apa untuk menyelamatkan kak Cah. Malah nak meriba kak Cah sebelum akhir hayatnyapun tak sempat. Huhh!! ...  dan  sejak itulah abang aku jadi seperti sekarang. Sentiasa dalam kemurungan dan tak habis-habis menyalahkan diri sendiri”. Miah menamatkan ceritanya.
“Begitu ke kisahnya. Tragis betul. Macam cerita drama TV ...” . Ziah memberi respon yang agak keterlaluan.
“Errr ... sorry Miah!”.  
“Alahh tak da apalah. Kisah abang aku tu memang betulpun  macam cerita drama TV. Aku agakkan abang Lan tu pun mesti terpengaruh dengan drama-drama TV yang ditontonnya”. Miah cuba berlawak. Dia tidak suka terbawa-bawa dengan perasaannya setiap kali terkenangkan  peristiwa itu. Mana tidaknya , semua itu berlaku di depan matanya sendiri!.
Bagi Ziah cerita Miah agak sukar untuk diterimanya. Masakan pada zaman ini masih ada berlaku perkara seperti itu. Untuk beberapa ketika Ziah hanya mendiamkan diri , termenung dan cuba membayangkan peristiwa itu. Akhirnya Ziah memberikan pendapatnya.
“Kalau begitulah kisahnya , kesiankan abang kau tu. Aku boleh bayangkan kesunyian dan kekesalan di hatinya. Tapi abang kau dengan kak Cah tu bercinta dulu ke sebelum bertunang?”.
“Eh , tentulah. Semua orang tak tahu melainkan aku. Mereka selalu berjumpa secara sembunyi-sembunyi. Tapi mesti ditemani aku. Kak Cah tak nak jumpa kalau abang aku datang sendiri. Nanti bila mereka tengah berborak-borak , aku buat-buat tak dengarlah ... tapi itu berlaku sebelum aku pergi KPLI.  Masa aku di KPLI aku kurang pastilah macam mana mereka berjanji temu”. Cerita Miah lagi.
Krriiinnnggg ... bunyi loceng sekolah menandakan tamat masa pertama pembelajaran.
“Alamak Miah , aku ada kelas masa kedua nilah. Aku gi dulu ya ... kita sambung cerita lagi nanti”. Ziah bergegas pergi.
“Heee ... dah habislah cerita aku. Kita cita kisah kau pulak!”. Jawab Miah sambil merenyih melihatkan kekalutan Ziah.  “Penyapu baru!”. Fikirnya lagi , masih merenyih.
“Gi dulu Miah!”. Kata Ziah sebelum bergegas pergi. Miah hanya menganggukkan kepalanya.
Sepanjang perjalanan ke kelas , kepala Ziah ligat memikirkan cerita Miah tadi.
“Fuhh!! Real macam cerita drama TV. Abang Anip ... abang Anip. Kesian kau kan!”. Ziah berjalan laju sambil menggeleng-gelengkan kepalanya. Tidak percaya masih ada lagi kisah cinta uda dan dara di zaman ini!.
‘Uda dan Dara ... Bersanding tak di pelamin ...’.
“Masih wujudkah cinta seperti itu di zaman ini?”. Fikir Ziah .

... seorang pemuda memakai jubah konvokesyen
         Malam itu selepas selesai makan malam , makcik Midah berehat di ruang tamu depan rumahnya. Tangannya mencapai album-album lama yang disusun rapi dalam rak buku bersebelahan peti televisyen rumah itu. Album dibuka semuka demi semuka. Wajah-wajah comel dua anaknya , abang Anip dan Miah ditatap. Terasa kerinduan yang mendalam di dalam jiwa apabila mengenangkan kembali keletah lucu dua anak comel itu.
Makcik Midah tertawa sendiri apabila terpandangkan  sekeping gambar abang Anip bersama Miah. Kedua anak comel itu tidak berpakaian dan  sedang bermain di dalam periuk besar! Itulah periuk yang sering digunakan oleh keluarganya untuk memasak nasi semasa kenduri kendara.
“Wah , gembiranya makcik. Terkenangkan kisah lama?” . Tegur Ziah dengan senyuman.
“Eh Ziah , marilah ... makcik tengah tengok gambar Anip dan Miah masa kecil dulu. Comel betul mereka! Rasa lucu pulak bila  teringatkan kisah-kisah lama dulu. Boleh  tertawa sendiri dibuatnya!”. Jawab makcik Midah sambil melambaikan tangannya mengajak Ziah menyertainya. Ziah angguk lalu duduk di sebelah makcik Midah. Turut tertawa sama melihat aksi-aksi lucu abang Anip dan Miah semasa kecil. Habis album pertama dilihat makcik Midah mengambil pula album kedua.
“Mari tengok yang ini”. Kata makcik Midah. Ziah menurut sahaja.
“Hah , cuba Ziah tengok gambar ini”. Pinta makcik Midah sambil membuka ke lembaran yang tertera gambar seorang pemuda memakai jubah konvokesyen. Ziah merenung lama gambar itu.
“Abang Anip?” . Ziah memandang makcik Midah meminta kepastian.
“Ya ...”.  Jawab makcik Midah perlahan. Ada kekesalan di wajahnya.
“Dulu dia belajar di UPM. Ambil kursus berkaitan dengan pertanian dan perladangan. Apa namanya kursus tu ... alah ... makcik dah tak ingat. Tapi dulu dia kata nak jadi petani berjaya .  Habis belajar dapat kerja kat MARDI. Sempat la kerja dalam  dua tahun lebih. Tapi lepas saja tunang dia mati dibunuh , dia hilang arah , dah macam orang hilang akal , kerja entah ke mana. Last-last balik kampung ternak ikan. Tu la abang Anip kau tu sekarang. Dah serupa dengan budak kampung sini yang tak berpelajaran tinggi!”. Cerita makcik Midah. Sedih dan ralat benar hatinya dengan perubahan anak sulungnya itu.
“Bukan begitu makcik. Abang Anip tu bekerja sendiri dan dia kan gigih bekerja. Kelong sangkar ikannya tu penuh ikan. Kebun pisang dan kelapa yang diusahanya pun membawa hasil. Itu sudah lebih bermakna daripada kerja makan gaji. Habis bulan habis gaji”. Ziah cuba menyenangkan hati makcik Midah walaupun dia sendiri tidak yakin dengan apa yang dikatakannya itu.
“Alaa ... setakat ikan empat lima sangkar , kebun pisang dan kelapa tu , budak habis SPM pun boleh buat!”. Makcik Midah tidak bersetuju dengan Ziah. Ziah bungkam. Ada benarnya kata-kata makcik Midah itu. Setakat kerja-kerja seperti itu , budak habis SPM pun boleh buat!. Tinggal lagi mahu atau tidak sahaja. Tiba-tiba  Ziah terdengar bunyi tapak kaki melangkah mendekati mereka dari belakang.
“Aduh ... janganlah abang Anip!”. Doa Ziah di dalam hati. Ziah memusingkan badannya
 dan ... bagai nak luruh jantungnya.
“Errr ... abang !” . Ziah serba salah. Entah mengapa dia rasa malu pula jika kata-katanya yang membela abang Anip itu telah didengari oleh empunya diri. Langsung saja memerah pipinya , makcik Midah tersenyum-senyum melihatnya.
“Alangkah bertuahnya aku jika mereka bersatu!”. Kata hatinya.

Menggigil tangannya…
         Abang Anip memandang Ziah dan ibunya. Pandangan matanya jatuh pula pada gambar-gambar cerianya semasa majlis konvokesyen dulu. Gambar lama . Sejarah lama ... hampir empat tahun yang lalu!.
“Apalah agaknya reaksi abang Anip ni. Eee ... entah-entah dia dah dengar keluhan dan cemuhan makcik Midah tadi! Alamak habislah!!”. Fikir Ziah .
         Cemas Ziah tidak berasas , reaksi abang Anip di luar jangkaan. Melihatkan gambar-gambar lama keluarganya dibuka , abang Anip terpanggil untuk menyertai Ziah dan ibunya ,  duduk di sebelah ibunya dan turut sama menyelak-nyelak dan melihat setiap muka album. Lama sungguh dia tidak mengulang melihat gambar-gambar lamanya itu malah banyak yang telah luput dari ingatannya.
“Huh!”. Keluh abang Anip … terharu dan bercelaru dengan perasaan hatinya.
“Mengapa aku melupakan diriku sendiri?”. Ucapnya perlahan … menggigil tangannya melihat photonya menerima ijazah di atas pentas.
Tergamam Ziah menyaksikan reaksi abang Anip itu. Timbul rasa belas di hatinya , spontan album gambar di tangan abang Anip diambilnya.
“Abang …”. Hanya itu yang mampu diucap.              

Novel 2: Selepas Hujan Bab 4

BAB 4            BENCI TAHAP MAKSIMUM

Abang Anip sungguh menyakitkan hati ...
         Seminggu sudah berlalu sejak peristiwa Ziah bersampan menyusuri sungai bersama Kamal. Sejak hari itu , Ziah agak kurang bercakap. Lebih banyak mendiamkan diri atau sengaja menghabiskan masanya menyiapkan kerja-kerja sekolah di dalam bilik sahaja. Semua peristiwa yang terjadi menyebabkan  hati Ziah tidak tenang dan sentiasa resah. Dia bagaikan terperangkap dengan nasibnya di sini.
Abang Anip pula tidak habis-habis menyakitkan hati , ada-ada saja lakunya sengaja mencari pasal. 
         Petang itu Ziah ke belakang , memberi ayam  makan sebelum menghalaunya masuk ke reban. Biasanya kerja itu dilakukan oleh cikgu Karim tetapi sejak semalam cikgu Karim ke rumah adik iparnya Pak Lang di Pekan. Entah apalah urusannya , Ziah kurang pasti.
Ketika sedang sibuk dalam kepayahan , cuba  menghalau semua ayam masuk ke reban , tiba-tiba  abang Anip muncul entah dari mana ...
“Huh!! Halau ayam pun terkial-kial. Nampak sangat tak biasa buat kerja. Lalulah biar aku yang buat !”. Arah abang Anip.
Mendengar kata-kata yang menyakitkan hati itu , Ziah berdiri tegak memandang abang Anip tepat di wajahnya dengan pandangan yang tajam penuh kebencian.
“Apa!?. Tak betul aku cakap?. Kerja senangpun tak boleh buat?”. Tanya abang Anip , mencabar kesabaran Ziah.
“Huhh!!”. Ziah mendengus sebelum melangkah pergi.
“Tiada gunanya melayan lelaki angkuh yang  tak berperasaan ini!”. Fikirnya lalu mempercepatkan langkahnya.
“Elehh!! Mengada-ngada!. Tegur sikit nak merajuklah konon . Kau ingat aku peduli ke?!”. Jerit abang Anip. Ziah membisu dan memekakkan telinga ... namun begitu hatinya terasa amat sakit . Bertambah sakit hatinya tatkala mendengar abang Anip tertawa kuat. Sengaja ketawanya itu dikuat-kuatkan!!
“Sial!. Lelaki tak guna!!!”. Getus hati Ziah ...
Sampai sahaja di dapur rumah , Miah sudah sedia menanti Ziah.
“Heii! Kenapa ni , muka cekudut je?”. Tanya Miah.
“Ah! Tak ada apalah”. Jawab Ziah sambil terus memuncungkan bibirnya. Miah tersenyum lalu memanjangkan lehernya menjenguk ke belakan rumah  melalui tingkap dapur .
“Hah! Ini mesti bergaduh dengan abang Anipkan?”. Katanya.
“Takda mananya aku nak bergaduh dengan abang kau tu!”. Jawab Ziah , jengkel.
“Alah! Sudahlah tu ... tak baik tau gaduh-gaduh macam ni selalu. Ok , nanti aku tegur abang aku tu ye”. Balas Miah , memujuk.
“Eh! Tak payah!!. Aku tak gaduhpun dengan dia. Kau jangan pulak nak  memandai. Nanti salah sangka pulak dia jadinya”. Ziah memberi amaran.
“Sudahlah . Aku masuk mandi dululah ye. Ingat !. Jangan memandai-mandai!!”. Pesan Ziah lagi. “Baik bos!!”. Jawab Miah sambil tersenyum manis.
“Hmm ... ada harapan ni. Mula-mula benci , lama-lama sayang!!”. Kata Miah dalam hatinya.
Sementara itu , Ziah termenung lama di dalam bilik air.
“Huh! Apalah nasibku ini. Sampai bila nak tinggal menumpang di sini?. Sampai bila nak berhadapan dengan ‘mamat psycho’ yang tak habis-habis menyakitkan hati itu”.Keluh Ziah.
“Errrggghhhh!!. Apa nak buat ni?”. Fikirnya. Ziah memejamkan matanya , memerah otak mencari jalan keluar.
“Mungkin aku harus beli sebuah kereta sendiri dan menyewa di Bandar Pekan. Walaupun perjalanannya mengambil masa sejam ke mari , tapi ianya jauh lebih baik daripada terus tinggal di sini dan berhadapan dengan ‘mamat psycho’ itu. Tapi ... mana nak cari duit muka?. Hu hu hu ... sedihnya. Terpaksalah aku bertahan tinggal di sini!”. Keluh Ziah.

Kamal datang ke sekolah ...
         Keesokan harinya , sebaik sahaja habis sesi persekolahan pada hari itu ...
“Ziah , hari ini kau sorang saja yang balik tau. Aku kena siapkan ‘back drop’ untuk program esok. Aku tumpang tidur di asrama warden. Nanti bagitahu mak aku ye”. Pesan Miah.
“Apa?. Jadi ... kau tak balik sama?. Kalau gitu aku ikut kau sajalah , tumpang tidur kat asrama warden gak”. Balas Ziah. Terbayang olehnya wajah abang Anip yang menjengkelkan.
“Alahh! Mana boleh. Nanti siapa yang nak masak untuk makan malam ni. Kesianlah mak aku. Please ...”. Rayu Miah sambil mengebil-ngebilkan matanya.
“Eeee ... nak buat gaya ‘comel’ lah tu. Tak menjadilah ...  hmm ... nak buat macam mana. Terpaksalah aku balik jugak cuma ....”. Kata-kata Ziah terhenti.
“Ha ha ha aku tahu. Kau tak suka nak balik berdua je ngan abang akukan?”. Miah dapat membaca hati Ziah. Ziah mengangguk-nganggukkan kepalanya.
“Hmm ... kesian kau. Tapi aku tak ada pilihan. Tolong ye Ziah. Sekali ni saja”. Pinta Miah sungguh-sungguh.
“Okey ... demi kau dan demi mak kau!”. Balas Ziah sambil memuncungkan bibirnya.
“Terima kasih. Sayang kau!”. Miah berkata riang sebelum meninggalkan Ziah duduk sendirian di perhentian bas depan pagar sekolah.
“Habislah aku!”. Fikir Ziah.
        Setelah menunggu hampir lima belas minit , abang Anip sampai ... berhenti betul-betul di hadapan Ziah. Ziah segera bangun , menghampiri kereta yang dipandu abang Anip. Namun belumpun sempat pintu kereta dibukanya ...
“Cikgu!. Cikgu Ziah!”. Jerit satu suara.
Ziah berpaling ke arah suara itu. “Eh Kamal!. Kenapa ni?. Nampak tergesa-gesa”. Tanya Ziah. “Yelah , takut tak sempat jumpa cikgu. Alhamdulillah ... ada jodoh nak jumpa cikgu hari ni”. Jawab Kamal , tersengih.
“Err ... saya dah nak balik ni. Ada apa nak jumpa saya?”. Tanya Ziah , resah kerana terpandangkan wajah abang Anip yang masam mencuka. Mungkin marah dibiarkan menunggu lama.
“Tak da apa pun cikgu cuma ni hah , emak saya beria-ia suruh saya berikan pada cikgu. Kesian cikgu tak dapat makan pengat pisang tempohari ... itu yang dia buatkan ni”. Beritahu Kamal sambil menghulurkan bungkusan pengat pisang kepada Ziah.
“Laa susah-susah saja. Kirimkan ucapan ‘terima kasih’ saya kepada mak awak. Bagi tahu dia saya memang suka sangat makan pengat pisang.  Err ... terima kasih pada awak juga. Hmm ... saya balik dulu. Nanti ada orang marah!”.  Ziah berbisik di telinga Kamal sambil tertawa kecil.
“Ha ha ha ... yelah cikgu. Jumpa lagi!”. Balas Kamal sambil menjeling ke dalam kereta.

Bengang!! ...
         Entah mengapa , perasaan abang Anip bagaikan terbakar ... panas melihatkan kemesraan Ziah dan Kamal. “Ceh! Siap berbisik-bisik!!. Gedik! Meluat betul aku melihatnya!!”. Bebel abang Anip sendiri.
Sebaik saja Ziah masuk dan menutup pintu kereta  ...
“Apasal kau duduk depan?”. Tanya abang Anip dengan bengis.
“Err ... abang , Miah tak balik hari ini. Dia ada kerja yang perlu diselesai ...”. Belumpun sempat Ziah  menghabiskan ayatnya ,  abang Anip sudah  menekan minyak lalu membawa kereta selaju-lajunya. Ziah cemas lantas segera mengenakan tali pinggang keledar.
“Abang , tolong bawa perlahan sedikit. Ziah takut ...”. Pinta Ziah. Malangnya bukan bertambah perlahan malah sebaliknya. Abang Anip terus kuat menekan minyak , mengaum-ngaum enjin kereta jadinya.
“Abang!. Kalau abang tak mahu perlahan , abang turunkan sajalah Ziah di tepi jalan ni!”. Jerit Ziah. Dia benar-benar takut ... peristiwa kemalangan yang menimpa teman baiknya Diah telah menjadikannya ‘fobia’ menaiki kenderaan yang dipandu laju.
Sebaik mendengar jeritan Ziah itu , abang Anip segera menekan brek ...
“Hah! Turunlah!!”. Kata abang Anip. Ziah yang agak terkejut masih terpaku.
“Tunggu apa lagi?. Kata nak turun sangat tadi!”. Ejek abang Anip. Setelah dicabar dan terasa dihina begitu sekali , Ziah segera mencapai begnya lalu cuba membuka tali pinggang keledar yang dipakainya tadi.  Malangnya ... setelah mencuba berkali-kali , tali  pinggang itu masih tetap tidak dapat dirongkai.
“Eee ... kenapa ni?”. Katanya sambil terus cuba menarik-narik kepala tali pinggang dari pasaknya.
“Hmm ... sudahlah!. Buka tali pinggangpun tak tahu. Nak turun tepi jalan konon!!”. Ejek abang Anip lagi sebelum menekan minyak semula. Ziah bengang , betul-betul bengang hingga tidak mampu berkata sepatahpun lagi!.

Ziah menangis ...
         Sampai sahaja di rumah , abang Anip segera mematikan enjin sebelum keluar meninggalkan Ziah terpinga-pinga. “Jahat!!”. Kata Ziah sambil memandang abang Anip berlalu pergi.
“Huh!!”. Keluh Ziah sebelum cuba menanggalkan tali pinggang keledar itu sekali lagi. Sekali ... dua kali ... tiga kali ... berkali-kali ... tali pinggang itu masih juga belum terbuka.
“Eeee ... kenapa susah sangat ni?”. Rungut Ziah sambil mengesat peluh yang mula menitik di dahinya. Panas terik tengahari itu menjadikan Ziah bagaikan disalai ... Pintu kereta dibuka , masih panas juga. Ziah tidak berputus asa , terus mencuba ... entah mengapa , rasa geram , marah dan sedih datang bercampur baur menyebabkan air matanya mengalir. Mungkin Ziah marahkan abang Anip atau  mungkin juga marahkan dirinya sendiri.  Kini , dia terasa amat sedih pula kerana dibiarkan berpanas  dalam keadaan tidak dapat melepaskan diri.
“Takkan nak jerit. Kalau jeritpun siapa yang nak tolong ...”. Fikirnya. Air matanya mengalir terus ... tiba-tiba , abang Anip datang menjengahkan sebahagian daripada tubuhnya melalui pintu kereta yang terbuka. Terdiam ...  kaget melihat air mata yang mengalir di pipi Ziah. Tanpa sepatah kata tangannya mencapai kepala tali pinggang keledar lalu memulas dan menekan-nekannya beberapa kali. Tali pinggang keledar itu dapat dirongkai akhirnya.
Sebaik sahaja abang Anip keluar berdiri di sisi kereta , Ziah segera mencapai begnya lalu bergegas naik ke rumah. Benci benar dia melihat abang Anip!
“Tentu puas hati kaukan tengok aku menangis?!”. Bentaknya di dalam hati.
Abang Anip pula masih terpaku di sisi kereta. “Kenapa sampai menangis?”. Fikirnya. Ada belas di hati ....


Malam itu sewaktu makan malam ...
         Malam itu sewaktu makan malam  , Ziah lebih banyak mendiamkan diri. Malam ini hanya mereka bertiga sahaja yang makan bersama , makcik Midah , Ziah dan abang Anip. Ikan keli goreng berlada bersama lemak pucuk labu ditambah dengan sambal belacan dan ulam raja sepatutnya menjadi hidangan yang cukup menyelerakan namun semua yang ada bagaikan mati seleranya. Ziah hanya makan sedikit untuk menemani makcik Midah dan abang Anip. Abang Anip pula hanya menguis-nguis nasi di pinggan sedang matanya tidak berkelip daripada memandang Ziah. Peristiwa petang tadi benar-benar menyentuh hatinya. “Mengapa kau sampai menangis hanya kerana tidak boleh membuka tali pingang itu?”. Fikirnya.
Makcik Midah pula ... “Ziah , maafkanlah makcik. Malam ni rasa tak berapa sihat , makcik tak lalu nak makan. Kepala ni rasa pening pula. Kamu berdua makanlah ye. Anip tolong dukung mak masuk bilik dulu”. Pinta makcik Midah.
Abang Anip akur , membasuh tangannya lalu mengendung ibunya ke bilik. Setelah selesai , dia kembali ke meja makan.
“Kenapa kau menangis petang tadi?”. Soalnya tiba-tiba. Ziah terkejut dengan pertanyaan itu . “Err ... tak ada apa!”. Jawabnya lalu segera menghabiskan sisa nasi yang masih berbaki di pinggannya sebelum bangun ke sinki untuk membasuh tangan.
“Aku tanya , kenapa kau menangis?”. Ulang abang Anip.
“Itu ... abang tak perlu tahu”. Jawab Ziah lalu terus mengemas meja makan. Abang Anip diam memerhatikan tiap gerak laku Ziah. Dia tidak puas hati selagi soalannya tidak dijawab.
         Setelah selesai mengemas dan  membasuh  pinggan , Ziah berjalan laju untuk segera naik ke atas. Tanpa diduganya , abang Anip tiba-tiba menarik tangannya dari belakang.
“Eee apa ni?!”. Tanya Ziah sambil cuba melepaskan tangannya.
“Kenapa kau menangis?”. Ulang Abang Anip lagi.
“Kau ni kenapa hah?. Suka hati akulah nak nangis ke tidak. Kau apa peduli?. Kau mana pernah fikirkan hati dan perasaan orang lain. Yang kau tahu hanyalah diri kau saja!.  Kau saja yang betulkan?. Lepaslah!!”. Ziah akhirnya menjawab dengan berani sekali. Terlepas sudah apa yang terbuku di hatinya. Terlepas juga tangannya dari genggaman abang Anip.
Abang Anip terpaku di situ. Sudah lebih 4 tahun tiada siapa yang pernah menyanggahnya. Segalanya dibuat sehendak hati ... semua orang sentiasa beralah padanya . Tapi hari ini ... lain pula. Bagai satu tamparan hinggap di benak hatinya!

Terharu memerhatinya ...
         Sebelum masuk ke biliknya , Ziah menjengah makcik Midah . Makcik Midah sedang berehat di katil sambil menyisir rambutnya yang agak kusut. Ziah masuk menghampiri ...
“Makcik ... mari , biar Ziah sikatkan rambut makcik”. Katanya lembut. Belas melihat ibu tua yang kurang upaya ini.
“Eh , Ziah. Seharian makcik tak menyisir rambut ni. Kusut betul jadinya”. Kata makcik Midah sambil menghulurkan sikat kepada Ziah. Ziah menyambutnya lalu duduk di sisi belakang makcik Midah. Rambut perempuan tua itu disisirnya perlahan-lahan.
“Ziah gaduh dengan Anip ke?”. Tanya makcik Midah tiba-tiba.
“Errr ...”. Ziah gugup , tidak disangkanya ibu ini tahu tentang pertelingkahannya dengan anak lelakinya itu.
“Ziah , makcik minta maaf bagi pihak Anip. Dia tu memang kasar orangnya ...”.
Ziah diam mendengar kata-kata makcik Midah.
“Mengapa makcik yang perlu meminta maaf bagi pihaknya?”. Fikir Ziah , tidak bersetuju dengan tindakan makcik Midah itu.
         Sementara itu abang Anip yang tertampar dengan kata-kata Ziah tadi berjalan perlahan menuju ke bilik ibunya. Sekurang-kurangnya akan lega perasaannya nanti apabila dapat menatap wajah kasih ibunya itu ... dan di kala itulah hatinya benar-benar tersentuh  , melihat Ziah , gadis yang sentiasa disakiti hatinya itu sedang menyisir lembut rambut ibunya.
“Tak mengapa makcik , Ziah tidak ambil hatipun. Ziah faham ...”. Ziah cuba memberikan jawapan yang dapat menenangkan hati seorang ibu.
“Makcik tahu Ziah , Anip tu selalu saja menyakitkan hati kau. Entahlah makcik tak tahu nak buat macam mana lagi dengan dia tu. Nak ditegur dah besar panjang ...”. Keluh makcik Midah.
“Makcik , kita serahkanlah segalanya kepada Allah. Ziah yakin dengan izinNya , abang Anip akan sedar dan berubah juga. Bagi diri Ziah , makcik janganlah risau. Walau seburuk manapun sikapnya pada Ziah , Ziah langsung tidak menyimpan dendam sebab Ziah sedar  kehadiran Ziah di sinilah sebenarnya yang  telah mengganggu ketenangan dan keselesaannya selama ini.  Ziah tak apa-apa malah Ziah bersyukur kerana makcik sekeluarga sudi menumpangkan Ziah di sini”. Jawab Ziah. Sebaik sahaja Ziah habis berkata ...
“Anip! , kenapa tercegat saja di situ?. Ke marilah”. Makcik Midah tiba-tiba bersuara.
“Abang Anip?”. Ziah terkejut lalu menoleh ke belakang , ke arah pintu bilik. Berderau darahnya , abang Anip sedang tegak berdiri memandangnya!.
“Pelik ... macam mana makcik Midah boleh tahu yang abang Anip berada di situ sedangkan posisinya membelakangi pintu?”. Fikir Ziah.
“Hmm ... tak usahlah  hairan Ziah , seorang ibu itu dapat mengenal anaknya cukup dengan hanya dari bau badannya sahaja”. Kata makcik Midah sambil tersenyum. Kata-kata makcik Midah itu menyebabkan abang Anip mencium bawah lengannya sendiri. “Bau badan?!”. Fikirnya.
Ziah pula tersipu-sipu , malu jika perbualannya dengan makcik Midah tadi didengari oleh lelaki angkuh itu .
“Err ... makcik , saya minta diri dulu. Dah lewat malam ni”. Kata Ziah sambil bangun mencium tangan makcik Midah.
“Selamat malam makcik”. Katanya sebelum berlalu pergi , keluar bilik tanpa langsung memandang wajah abang Anip semasa bergerak melintasinya di pintu bilik. Abang Anip sengaja tidak mahu berganjak maka terpaksalah Ziah menyendengkan badannya.
“Jahat!!”. Kata hati Ziah sambil menjeling manakala abang Anip hanya tersenyum sinis. Entah mengapa seronok benar dia jika dapat mengenakan gadis ini!.

Anip ,  janganlah kau dera perasaannya.
         Abang Anip mendapatkan ibunya , duduk diam disisinya.
“Hmm ... Anip , janganlah kau dera perasaannya. Dia itu gadis yang baik”. Abang Anip diam lalu meletakkan kepalanya di atas riba ibunya. Makcik Midah mengusap-ngusap lembut rambut lurus lebat anaknya itu. “Ya Allah!. Nyalakanlah semula sinar cahaya  yang telah  lama terpadam di hati anakku ini!”. Doanya.

Malam itu sewaktu mahu melelapkan mata ...
         Malam itu sewaktu mahu melelapkan mata , abang Anip mengenangkan  semula semua kejadian yang dialaminya sejak Ziah , gadis ayu itu tinggal menumpang di rumahnya.
“Ayu! Tapi lucu bila marah”. Abang Anip tersenyum mengenangkan wajah Ziah ketika sedang marah. Lantas terbayanglah peristiwa demi peristiwa pertengkaran antara mereka berdua.
“Wow! . Sungguh  menyeronokkan!”. Katanya sambil tersenyum tetapi ada juga peristiwa yang benar-benar menyakitkan hatinya .  Semuanya gara-gara budak kampung yang bernama Kamal itu. Sakit benar hatinya  sewaktu  melihat Ziah begitu mesra dengan Kamal , “Budak kampung tak sedar diri!”. Rungut abang Anip apabila teringatkan senyuman Kamal tatkala Ziah jatuh tersembam ke dadanya sewaktu  mahu  menaiki sampan tempohari. Lebih menyakitkan hatinya ketika Ziah membisikkan sesuatu ke telinga Kamal dan akhirnya keduanya tertawa mesra.”Ceh! Saja

nak buat aku marah!!”. Getusnya sendiri.
“Mengada!. Langsung tak dihiraukan aku yang ada di situ!”. Rungutnya lagi.
“Huhhh!. Tapi kenapa aku nak marah?”.  Abang Anip bertanya kepada dirinya sendiri ... Bersama pertanyaan itu abang Anip melelapkan mata.


Puisi : Keliru Mei 1994

Entah mengapa hati terluka
Nak bersapa tiada yang suka
Tidak difaham apa puncanya
Angin menggila marahkan semua
Hapus musnah semua rasa

                   Mengapa ini harus berlaku
                   Engkau gembira aku merana
                   Nestapa lara sering bersatu
                   Geram melarat akhirnya menghina
                   Aku yang meluru kini termalu
                   Pahit rasanya jiwa sengsara
                  Ah! Mengapa semakin keliru?
                                                
Cuba kau katakan  maknanya
Engkau fikir apa maksudnya
Meluat marah  melihat manjanya
Berbulu sakit mata melihat guraunya
Uwekk! Bagai nak muntah melihat gediknya
Resah gelisah  melihat mesranya
Uh! Sakitnya hati kerananya


Puisi: 

Kasih Bonda
Kasih bonda ...
Akan kekal selamanya
Sungguh gelora datang melanda
Indah tak ternilai dengan harta benda
Hanya tulus murni untuk anakanda

Ini bondamu memanjat doa
Buatmu anakanda pengarang jiwa
Utuh bahagia hidupmu kekal selama