Popular Posts

Tuesday, 30 December 2014

Puisi...Tengkujuh pergilah

Mengalirnya membasahi bumi...


***Tengkujuh datang lagi***ojai  
Ribaun titisan manik jernih menghujani bumi
Kelmarin hadirnya nyaman membasahi
Menggerak akar sang flora menghirup segar
Merangsang  pepucuk menjengah dari celahan butiran tanah
Membersih atmosphera dek cemaran kotoran asap kilang nan membakar
Menjadi rahmat jutaan hidupan alam ini

Tengkujuh datang lagi
Namun datangnya hari ini amat berbeda
Bukan lagi ribuan titisan manik jernih menghujani bumi
Malah jutaan yang tiada henti
Memenuhi kekolam...melimpahi tasik dan sungai
Membanjiri seluruh alam melaut pandangan
Melahir gentar pada hati sekalian makhluk tuhan

Tengkujuh datang lagi
Umpama curahan rahmat atau hamburan kemurkaan
Dari Tuhan yang Maha Esa buat seisi alam
Namun apa jua tanggapan itu
Tanah tempat berpijak ini sudah hilang
Tenggelam dalam rakusan air bah
Mengheret apa jua dilaluan
Hatta nyawa si anak kecil yang jauh dari dosa
Juga tangan yang mencencang lumat anugerah alam
Hingga runtuhlah pasak nan menongkah bumi

Tengkujuh pergilah
Cukuplah sudah mengajari insan
Hati nan alpa kan kembali sedar
Jiwa nan kosong akan segera terisi
Raga nan lemah akan diperkasa
Lelumpur menutupi peparit akan dibongkar
Sesungai nan mendangkal kan diperluas
Pepohon yang dicantas kan disubur semula
Bebukit tidak  lagi ditarah merajalela
Alam yang musnah akan dibina

Tengkujuh pergilah
Datangmu membawa rahmat
Pergimu meninggal berkat
Mencelik hati nan buta
Membangun insaf nan lena
Menghidup iman yang kaku
Membangkit sedar bahawa sesungguhnya
Bumi ini milik siapa
Kita ini tiada apa ...



***Mengharap belas dari yang Esa.***..
Nyawa di hujung tanduk



-peace-
Tengkujuh kali ini amat menyedihkan namun pasti ada rahmat disebaliknya
kerana Allah itu Maha Penyayang

>__<
31.12.14









Monday, 22 December 2014

Puisi...tidak mengapa, aku faham


Lukis jea...bunga yang memerah dan dedaunan
Yang menghijau tidak lagi indah...


***Tidak mengapa , aku faham...***ojai
Bila bulan mengambang hilang serinya
Dilindung awan hitam bergulung kelam
Walau sinar itu masih mampu mencelah
Mewarnai malam gelap nan berbalam
Menzahir bebayang mencungkil kengerian
Dalam jiwa nan memandang ...

Tidak mengapa, aku faham...
Bila lautan sepelaung pandangan
Kian menyesak nafas sang pengail
Yang sabar menanti joran dipagut sembilang
Sedang sampan besar sarat muatan
Berjam sudah berlabuh di tepian jeti
Tinggal menanti ringgit bertukar tangan

Tidak mengapa, aku faham...
Bila bunga itu tidak lagi mewangi
Setelah madunya direnggut pergi
Dek sang kelicap sebagai santapan
Atau dek keringnya kelopak yang mekar
Meluruh jatuh satu persatu
Dipanah terik mentari musim kemarau
Yang menyapa tanpa diundang

Tidak mengapa, aku faham...
Bila teratai tidak lagi indah
Tatkala bayu petang membelai nyaman
Berbuai bebunga merah mekar
Beralun dedaun hijau melebar
Angkara sidurjana mencemar alam
Tanpa ehsan mahupun insaf
Bahawa bumi ini hanya pinjaman

Tidak mengapa, aku faham...
Kalau tali itu telah putus
Kalau pelita itu mulai suram
Kalau coretan itu kian pudar
Kalau bukit itu sudah gondol
Kalau sungai itu sudah kering
Kalau ... nasi itu menjadi bubur!

Tidak mengapa...
***Kerna aku amat memahami...***






-peace-
>__<

Melihat dengan hati lebih jelas daripada pandangan mata
nan sering tertipu














Wednesday, 17 December 2014

Puisi ... Laut , usah memperdaya



Laut...usah memperdaya...

***Laut...***ojai
Sejauh mata memandang
Indah...tenang ...dengan riak ombak mendamai
Membugar senyuman dibibir sipemerhati nan memerah
Merekah tawa ria sang anak berlari ditepian ... 

Laut...
Menyimpan jutaan khazanah
Memendam ribuan kisah
Berolak olek dipukul gelombang tatkala badai
Terumbang ambing ditiup bayu senja
Menghempas kuat nafas resah pada batuan anjung
Namun...
Laut masih mampu mengundang tenang
Tatkala sang mentari mula mengucap salam
Disambut unggas riang berterbangan
Mencari makan buat sikecil di pepohonan
Atau tika mentari merah mulai melambai
Bersembunyi disebalik tabir langit
Maka tahulah bahawa alam terang bertukar kelam

Laut
Luas terbentang buat insan belajar erti hidup
Meraut kapal cinta meredah alam samudra
Merebeh karang yang menyendal sauh
Menongkah arus dengan dayung cekal
Menjatuhkan layar menuju arah laluan
Menimba air hampa yang mencelah dek buritan nan memecah
Dek beratnya bebanan yang digalas berpanjangan
atau usangnya kekayu yang kian mereput
dan besian yang mengarat lalu mengakis semangat
Pudar dan kian tenggelam bersama malam

Laut
Usah dibiar kapalmu karam dek alpa berpanjangan
Jangan dipesong dek nyanyian merdu sang deduyung
Terpedaya dek lambaian mesra pulau hayalan
Yang munculnya cuma sekali sekala
Tatkala bulan penuh mengambang
Membias riak cahaya harapan nan memalsu
Meralit si nakhoda yang akhirnya terlena
Membiar kapal belayar tanpa kemudi
Sesat ... jauh di tengah samudra

Laut
Cukuplah memperdaya
Biar kapal itu belayar ke hadapan
Meredah gelora tanpa ada gentar 
Mencari pelabuhan buat menambah bekalan
Kerna esok sebelum mentari mulai mengintai
Tatkala dingin bayu masih menyucuk tulang
Maka belayar semula kapal kehidupan 
***dengan tabah dan cekal meredah badai mendatang***






-peace-
>__<

Tuesday, 16 December 2014

Lukis jea...Kosong


Lukis jea...Kosong...ojai 17 Dis. 2014

Kosong pada pandangan mata belum tentu
 kosong pada hakikatnya




-peace-
>__<

Terserah bagaimana mahu memahami

Sunday, 14 December 2014

Puisi...Nilai tulus



Serapuh sarang lelabah...

Nilai tulus

***Di manakah tulus itu?***ojai
Apa sudah terbenam di lapis bumi paling dalam?
Atau hangus dibakar api amarah?
Tatkala badai datang melanda
Ribut menggoncang resah nan memuncak
Hingga punah segalanya dilontar ranap
Menenggelamkan keikhlasan yang kian sirna

Maka tahulah
Tulus itu bagai sarang lelabah
Indah tercorak memukau mata
Halus berseni bebenang putih suci
Lahir dari fitrah anugerah Ilahi
Namun tatkala bala menghenyak
Putus harapan setinggi langit
Tinggal runtuhan yang mengundang kecewa

Atau mungkin juga
Tulus itu senipis kabus pagi
Kan hilang tika mentari memerit sinar
Atau tika angin bertiup lembut
Membuai jauh menghilang jejak
Meninggal ego tanpa tergores
Terus gah mempertahan nilai diri
Yang sesungguhnya hanya di telapak kaki
Diinjak oleh nafsu sendiri

Maka apakah nilai tulus itu?
***Atau hadirkah ia dalam hatimu?***





-peace-
>__<


Saturday, 13 December 2014

Puisi ... Kenangan Pahit yang Indah


Lukis jea ...
Kembali membelek lukisan ku ini ... 14 Nov 2014
Lama dulu ... sebuah lukisan dan cerita disebaliknya.
Ku tumpangkan di ruangan puisi yang kutulis ... juga lama dulu ... 2014 yang penuh kenangan☺

... dan bila ada ketikanya 'kenangan pahit yang indah' itu mengusik jiwa ...
Hmm...damailah
Kiranya aku manusia biasa
Kan ku sandarkan segalanya pada yang Esa




-peace-
>__<
3 September 2017

*********************************



Hidup bukan sekadar dua warna ...


Kenangan Pahit yang indah

***Tika kaki mengorak langkah***ojai
Bertatih menginjak hari demi hari
Lalu tangan melakar kisah
Di atas layar kanvas seorang insan
Nan terbentang luas selebar alam
Buat mengukir erti sebuah kehidupan

Dari kamus minda ini
Aku mencari sebuah makna
Nan tersembunyi dari ungkapan kata
Lantas mengundang seribu persoalan
Melahir sejuta tafsir jawab
Akan sebuah kenangan pahit yang terindah
Yang terlakar di atas kanvas itu

Satu kenangan pahit yang indah
Telah menggugur juta titis air mata
Merobek sekeping hati nan luka
Menganyam derita mengundang sengsara
Lalu mungkinkah keindahan itu kan menjelma
Tika kanvas putih menjadi baldu merah
Terbentang dalam hamparan waktu tersisa

Waktu yang kian tiris
Akan wujudkah hari damai buat kita
Memahami segala nan tersirat
Tersulam pada pentas lakon hayat ini
Agar terungkap ucap syukur
Pada yang Maha Mencipta
Atas kurniaan
***kenangan pahit yang indah itu***ojai








-peace-
>__<

Terpulang bagaimana mahu mentafsir





Friday, 12 December 2014

Lukis jea...Kuda


Lukis jea...Kuda...ojai 12 Dis 2014

Hari ini aku tak berapa sihat. Kepala
memanjang spinning
Asyik disuruh baring dan tidur- rasa tambah
pening kepala ni so aku fikir lebih baik melukis
Makanya aku lukis gambar kuda ni...

Rupanya bila kita tak berapa sihat lukisan pun
macam tak sihat...>__<
Lukis separuh jalan rasa macam takde mood

Seadanya...
Moga bolehlah jadi bahan tatapan
Burukpun aku tetap muatkan diblog aku ni
Dah memang itu prinsip aku-hargai hasil kerja
sendiri.


-peace-
>__<
Doakan aku cepat sihat.


Thursday, 11 December 2014

Lukis jea...Sungai dan Bulan


Lukis jea...Sungai dan Bulan...ojai 11 Dis.2014

Lukisan petang ini
Sungai dan bulan ... Kenapa bulan …sebab bulan tu nampak kurang sempurna

Moga mendamaikan

-peace-
>__<

Tuesday, 9 December 2014

Lukis jea ... Kilimanjaro


Lukis jea...Kilimanjaro...ojai  9Dis 2014

Cuba melukis Kilimanjaro...
Seadanya ... Moga dapat menceriakan hati
siapa jua yang menatapnya

-peace-
>__<

Monday, 8 December 2014

Lukis jea ... tepi tasik


Lukis jea...Tepi Tasik...ojai...8 Dis. 2014

Sementara menanti anak2 balik dari kelas hafazan...
Aku ambil peluang ini merehatkan minda
...Melukis...
(Asal saja tak tidur lepas asar)

-peace-
>__<




Istimewa buat teman yang sedang diuji...sabar itu indah
Dan kamu lebih menarik jika tersenyum

Saturday, 6 December 2014

Lukis jea...'Sampan'

Lukis jea...Sampan...ojai 6 Dis. 2014

Tambatkan sampan itu
Jangan dilepas kelak hanyut jauh
Tak mampu dicapai lagi
(Ayat suka2)

-peace-
>__<

Friday, 5 December 2014

Lukis jea...harapan seorang anak


Lukis jea...harapan seorang anak

Lukisan kartun ni dilukis oleh anak bungsuku -Al Luqman
Menggambarkan aku dan suami
Memang ini harapan semua anak di dunia- dengarlah
wahai para ibubapa.

Aku suka gambar ni.


-peace-
>__<


Lukis jea...Pantai

Lukis jea ... Pantai ... ojai 4Dis. 2014

Lukisanku petang ini...
Mencari damai tika melakarnya

-peace-
>__<

Wednesday, 3 December 2014

Lukis jea...Sepohon kayu


Lukis jea ... Sepohon kayu - ojai  3 Dis. 2014

Hari ini aku melukis lagi...kuberi nama 'Sepohon kayu'
Moga dapat memberi damai pada yang melihatnya

-peace-
>__<

Tuesday, 2 December 2014

Lukis jea...mengisi waktu

Lukis jea...mengisi waktu...ojai

Hasil lukisan aku petang ni- 2 Dis.2014
Moga membawa ketenangan kepada yang
melihatnya

-peace-

Monday, 1 December 2014

Lukis jea...meredah

Lukis jea...meredah

...Asal saja ada kalian...
>__<



Friday, 28 November 2014

Lukis jea...'Teruknya'

Lukis jea...teruknya...

Teruknya lukisan yang aku lukis ni...
Nampaknya aku kena biasakan diri menggunakan
warna air.
Dah biasa sangat melukis guna pensil jea...inilah
jadinya. Tapi macam biasa, aku tak kisah... terukpun
aku tetap masukkan dalam koleksi blog aku.
Tetap berpegang teguh pada ajaran kawan aku
(Cikgu Seni-Zaila)-kita kena hargai hasil kerja kita.
Jadi...Alhamdulillah.
Aku menghargainya...sekurang2nya aku terhibur
ketika melakarnya.



-peace-
'Dari aku untuk aku'
>__<

Wednesday, 26 November 2014

Cerpen : Cerita itu?

Cerita itu?

***Angin petang menghembus lembut , terasa nyaman sekali apabila rambutnya yang separas bahu dibuai perlahan. Izah memandang jauh ke dalam pepohonan yang tumbuh meliar di kaki bukit Larut itu. Menghijau dengan ton warna yang berbeza , ditambah keindahannya dek merahnya warna sang mentari yang semakin tenggelam.
“Hmm … aku di sini lagi. Setelah berbelas tahun…”. Bisik hati Izah , terkenang segala kisah suka dukanya ketika di alam remaja. Menghabiskan umurnya selama 5 tahun di bumi bertuah ini mencari ilmu buat bekalan masa hadapan. Cepatnya masa berlalu …
“Eh! Tak siap lagi. Program dah nak mula ni”.Tegur Milah. Dulu ,Milah tinggal sebilik dengannya.
Kini , setelah hampir 15 tahun mereka bertemu kembali. Sama-sama menghadiri Alumni pelajar-pelajar tua sekolah tempat mereka belajar dulu. Bagi Milah , perjumpaan sebegini  pasti dihadirinya tiap tahun namun bagi Izah … itulah kali pertama. Bukan tidak mahu bertemu semula rakan-rakan lama tapi … ada-ada saja alasan dan sebab yang menyebabkan Izah lebih suka menyepikan diri.
“Eh! Jomlah…”. Ajak Milah lagi.
“Hmm … takpelah. Kau pergi dulu. Aku turun lepas solat nanti”. Balas Izah.
“Oh! Aku cuti…Allah bagi cuti. Okey , aku turun dulu. Jumpa di bawah nanti”. Jawab Milah sambil merenyih.
Tinggal sendirian  membuatkan ingatan Izah  mengimbau kembali  liku-liku kehidupan yang telah dilaluinya … menamatkan zaman sekolah menengah , bertungkus lumus di Matrikulasi hingga akhirnya melanjutkan  pelajaran di universiti … banyak yang telah ditempuhnya.  Namun perkara yang paling terkesan di hati hingga kini adalah kisah percintaannya yang kecundang di tengah jalan. Saat dirinya hampir-hampir diikat dengan tali pertunangan , di saat itulah dia telah mengambil keputusan yang meruntun hatinya sendiri … memutuskan hubungan dengan orang yang dikasihi lalu membawa diri pergi jauh meninggalkan segalanya.

“Awak , mengapa?. Apa yang berlaku?. Apa yang awak mahu saya buat untuk membaiki keadaan ini?”
“Entahlah…saya tak mahu bicarakan hal ini lagi. Bagi saya masa bersendirian”
“Tapi mengapa …”
“Awak , tolonglah. Saya perlu masa untuk fikir semua ini”.
“Baiklah …”

Itulah antara perbualan terakhir yang masih kekal diingatan Izah , saat dia mengecewakan  Nazmi dengan keputusannya untuk memutuskan hubungan antara mereka. Keputusan yang amat sukar dibuat namun harus diambil. Keputusan yang amat mengecewakan hati Nazmi malah hatinya sendiri. Tidak cukup dengan kekecewaan itu , teman-teman rapatnya juga menghujaninya dengan soalan yang sama ,
“Setelah bertahun-tahun berkawan , mengapa sampai memutuskan hubungan?”. Tanya Fida, tanya Ziah malah itu jugalah soalan yang ditanya oleh Norley , Ba'ie dan ramai lagi.
Izah hanya mendiamkan diri , itulah jawapannya tiap kali ditanya. Untuk apa menerangkan segalanya sedangkan akhirnya dia sendiri yang menanggung.
“Mereka tidak akan faham kerana bukan mereka yang merasa”. Fikir Izah.
“Ya! Aku tahu kerana aku yang merasa”. Tanpa sedar bibir Izah melafazkan kata-kata itu.
Mana tidaknya , perkenalan yang diatur oleh seorang pensyarah yang  kebetulan sama-sama mereka kenali  akhirnya mengundang duka. Masih lagi jelas terbayang di ruangan mata Izah saat mereka sama-sama dipertemukan. Izah ditemani seorang teman masuk ke pejabat kecil En. Kamal. Di situ , telah sedia menunggu seorang pemuda , duduk dengan sopan di sisi Encik Kamal.
“Ya Allah , dia ke?”. Jerit hari Izah kerana itulah pemuda yang pernah dilihatnya dalam salah satu program yang pernah diikutinya tidak berapa lama dulu. Bertugas sebagai  pengerusi sebuah majlis menjadikannya tumpuan mata Izah.
'Dari mata turun ke hati’… mungkin benar kata bidalan ini , perwatakan pemuda itu mengusik hatinya. Namun hanya setakat itu , hari berlalu … Izah sibuk dengan urusannya sebagai siswi hinggalah hari ini , mereka dipertemukan sekali lagi!.
Lalu terciptalah sejarah … kisah cinta bermula setelah hati masing- masing saling memiliki dan dimiliki. Benarlah bagai dikata , cinta itu buta apabila Izah bagai menafikan gerakhatinya sendiri. Daripada awal perkenalan , Nazmi telah meminta Izah berkawan dengan seorang  temannya …
“Nama dia Lina. Dia perlukan bimbingan. Mungkin awak boleh bantu membimbingnya ke  arah kebaikan”.
Demi Nazmi yang semakin bertahta dihati , Izah menerima baik permintaan itu.
Lina dihubunginya melalui surat ...
‘Assalamualaikum …
Salam perkenalan.  Nama saya Nurul Izzah bt Razman.
Saya adalah kawan kepada Nazmi.  Saya berminat untuk berkenalan lebih rapat dengan awak …….’
Itulah permulaan kalam yang akhirnya menjadikan Lina dan Izah bagai dua sahabat yang saling berhubungan. Mesra tapi jauh kerana mereka tidak pernah berjumpa.
Hari berlalu … hubungan yang baik antaranya denga Lina akhirnya memakan diri. Izah mulai tidak selesa kerana tiap kali berhubungan , nazmi menjadi bahan utama perbualan. Walaupun hanya melalui surat , Izah dapat merasakan yang Lina gembira bersahabat dengannya demi mendapat khabar dan cerita tentang Nazmi.
“Ya Allah , apa yang berlaku ini?”. Keluh hati Izah.
“Apa sebenarnya hubungan antara kalian berdua?. Mengapa aku harus  terperangkap dalam hubungan cinta tiga segi seperti ini?”. Izah sedih … perasaannya benar-benar tertekan. Izah tersepit antara cintanya terhadap Nazmi dan kasihnya terhadap Lina.
‘Bagai ditelan mati emak dan diluah mati ayah’ , Izah mengharungi konflik yang semakin bersarang di hati. Cinta yang makin mekar dan kemurnian persahabatan menyebabkannya keliru… benar-benar keliru!.
“Siapa yang dahulu mengenali Nazmi?” … jawapannya Lina.
“Siapa yang memberi harapan kepada Lina?” … jawapannya Nazmi.
“Siapa orang ketiga yang merosakkan hubungan mereka?” … jawapannya Izah!!!
“Ya Allah!”. Izah menekup wajahnya sendiri … sejak itu Izah banyak berfikir. Wajarkah diteruskan hubungan ini atau haruskah dia mengundurkan diri.
“Izah!!!.Laa hang ni asyik berangan memanjang. Puas aku panggil hang. Tu! Ada panggilan telepon untuk hang”. Jerit Fida , teman serumahnya.
“Eh! Sorry…aku tak dengarpun kau panggil”. Jawab Izah sambil merenyih.
“Hmm mana nak dengaqnya , hang sibuk berangan!. Dah , pilah cepat. Jenuh orang tu menunggu”. Balas Fida dengan loghat Kedahnya.
“Yelah makcik!!”. Balas Izah sebelum berlalu.
Izah segera mencapai gagang telepon yang terletak di ruang tamu. Hatinya tertanya-tanya , siapalah agaknya yang meneleponnya …
“Hello , assalamualaikum”
“Waalaikumssalam”
“Ya. Siapa ni?”. Tanya Izah setelah mendengar suara seorang  perempuan menjawab salamnya.
“Tak kenal ye?. Heee…”. Mesra suara si pemanggil.
“Sayalah … Lina!”
“Ya Allah , Lina ke?. Eh, apa mimpi tiba-tiba call ni?”. Balas Izah , mesra. Izah sungguh tidak menyangka yang Lina akan meneleponnya. Selama ini mereka hanya berhubungan melalui surat sahaja. Inilah kali pertama mereka mendengar suara satu sama lain.
Berbual agak lama hingga akhirnya Lina menghujani Izah dengan satu soalan yang membuatkannya tergamam …
“Awak , boleh tak saya nak tanya satu soalan. Awak jawab sejujurnya ya”. Izah mendengar dengan perasaan yang berdebar-debar ,  terlintas di hatinya akan soalan yang bakal ditanyakan Lina.
“Ya. Silakan”. Balas Izah.
“Awak , apa hubungan antara awak dan Nazmi?”.
Bagai batu terhempap di kepala. Sekali lagi Izah tersepit kerana dia memang tahu jawapan yang ingin didengar oleh Lina. Haruskah dia menjawab pertanyaan itu dengan jujur?. Bagaimana dengan Lina … mampukah Lina menerima kejujuran itu?. Tidakkah hatinya akan hancur bagai kaca terhempas ke batu. Izah tahu … sejak awal persahabatan mereka , Lina memang mencintai Nazmi.
“Ya Allah … apa yang harus aku katakan?”. Fikir Izah.
“Awak … apa jawapannya?. Tolonglah jawab. Saya perlu tahu”. Kata-kata Lina mengejutkan Izah yang sedang tenggelam dalam perasaan.
"Keputusan harus dibuat. Sama ada aku atau dia yang akan kecewa" … dan akhirnya …
“Err … kami hanya berkawan. Kawan biasa!”. Jawab Izah perlahan , cuba mengawal nada suaranya.
“Ya Allah! … Leganya saya awak. Saya ingatkan awak dengan dia …. Terima kasih awak!!”. Balas Lina, gembira sedangkan Izah hanya mampu menyeka air mata yang mulai terbit dari pelupuk mata. Mujur Lina tidak dapat melihatnya …

Maka terjawablah sudah konflik dan bebanan perasaan yang ditanggung Izah. Bermain dalam cinta tigasegi yang akhirnya menjerut dirinya sendiri.
“Aku tidak mungkin akan bahagia diatas tangisan orang lain. Lagi pula memang dia yang dahulu mengenalinya. Aku hanyalah watak sampingan yang kebetulan terperangkap dalam kisah mereka”.

Benar , bukanlah suatu kebetulan kita dipertemukan dengan  orang-orang di sekeliling kita dan bukan juga kebetulan kita melalui tiap kisah dan pengalaman dalam hidup.Semuanya sudah tertulis dan dalam perancangan Allah.
Sungguhpun kita diberi pilihan namun kita juga diajar erti pengorbanan dan Izah memilih untuk berkorban demi kebahagiaan orang lain …

“Woii! Berangan ye … tadi kata nak solat. Dah 7:45 ni , maghrib pun dah nak habis. Dah solat ke belum?” Jerkah Milah yang kebetulan naik semula untuk mengambil dompetnya yang tertinggal.
“Laa … hmm…belum solat. Aku …” Jawab Izah sambil menggaru kepala yang tidak gatal.
“Hmm … beranganlah tu!”. Balas Milah dan mereka sama-sama tertawa …***ojai






-peace-
Kekadang kita menyangka bahawa kita telah buat yang terbaik

Entah kenapa bila aku baca balik cerpen
ni aku rasa sedih... ~_~



Thursday, 20 November 2014

Lukis jea ... Tika hati resah

Lukis jea...tika hati resah
Tika hati resah
Tangan melakar semahunya
Mengikut rentak rasa
Sayangnya ... Usai lakaran
Resah masih bertandang
Kerna yang dilakar tak mengundang damai





-peace-
Resah dengan pelbagai kerja yang perlu disiapkan
sebelum melangkah pergi selamanya dari bumi Cyber
Nota Serah Tugas , fail meja , laporan tahunan n segala 
tok nenek lain ... n seperti biasa ...
banyak sangat kerja maka aku melukis!!!

-Resah juga untuk perkara-perkara lain dalam hidup-






Wednesday, 19 November 2014

Fikiranku ... catatan...tika pelangi terpencar



Catatan … tika pelangi terpencar

Aduhai pelangi
Hadirmu hanya seketika
Menyeri  hari setelah hujan lebat membasahi bumi

Indah terbelah tujuh warna yang terselindung

Dibalik cahaya putih nan menyinar

Tatkala gerimis itu masih belum sejat
Dan selagi mentari masih tetap setia menyinar
Terpencarlah dikau pada tujuh warnamu
Bagai lakaran lukisan di dada langit
Buat tatapan mata yang memandang

Atau hati yang dirundung rawan …





-peace-
Di mana pelangiku?

Tuesday, 18 November 2014

Lukisan dan puisi...Kasihku tertumpah di Cyber

Lukis jea ... Terbang di bawa takdir tersurat

Kasihku…tertumpah di Cyber

***Takdir membawaku terbang***ojai
Singgah hinggap merata hingga akhirnya jatuh ke sini
Di bumi yang kononnya gah pada nama
Indah pada rupa

Dan  kasihku tertumpah di sini…
Bukan pada gahnya nama atau indahnya rupa
Juga bukan pada  deretan pepohon yang menghiasi laluan
Atau bangunan berceracak besi yang semakin meninggi
Tapi …
Pada isinya , pada penghuninya
Pada renyah laku yang membugarkan hari-hariku
Terhibur dalam tangisan perasaan
Ketawa nan tenggelam dek timbunan tugasan
Senyum dalam lelah …

Dan kasihku tertumpah lagi di sini
Pada mata sayu yang memandang
Pada hati pilu yang menahan tangis
Pada jiwa kosong yang minta diisi
Pada huluran tangan yang minta disambut
Pada dia yang kehilangan arah …
Lalu kasihku …
Kuhulurkan setulusnya buat dia , dia dan dia
Kerna hayat ini tempat kita memadu kasih
Agar cerialah mata nan sayu , hati nan pilu dan jiwa yang kosong
Tangan itu?
Kusambut penuh syahdu
Biar beriring  menuju jalan yang Satu

Namun
Panas tak sampai ke petang
Pepohon baru berbunga
Musim sudah berubah
Angin bertukar arah
Maka terbanglah aku sekali lagi dibawa takdir tersurat
Berselindung di sebalik yang tersirat
Tinggalkan kasihku yang  tertumpah di sini
Di bumi yang terpahat di hati
***Terukir di minda … Cyber***


Monday, 17 November 2014

Lukis jea... fitrah


Lukis jea...fitrah...

Fitrah makhluk ... Mencintai keindahan...





-peace-
Aku juga mencintai keindahan
dalam pelbagai bentuk
Rupa, akal budi, jiwa...

Friday, 14 November 2014

Lukisjea...akupunture

Lukis jea ... Akupunture

Perubatan alternatif -akupunture...
Sebagai menunaikan hak seorang hamba -berusaha
Selebihnya aku serahkan kepada Penciptaku
Asal saja Allah memandangku...






-peace-
Lukisan santai...wajah yang dikartunkan
Tidak penting lagi kesempurnaan itu
Andai ingatan juga boleh dijarumkan
Tentu best...boleh delete dan paste semahunya
>__<


Lukis jea ... harus pergi


Lukis jea...'Harus pergi'
    "Tiap yang mula pasti ada akhirnya ......
   Sampai masa harus pergi - teruskan saja perjalanan "





      -peace-
     Lukis seadanya
     Tidak penting kesempurnaan itu
      Biar tangan melakar santai
       2015- tahun baru , langkah baru di tempat baru...dan meninggalkan segala yang harus                      ditinggalkan...sedih gak sebenarnya....

Friday, 7 November 2014

Lukisan dan Puisi ... Tersadung


Lukis jea ... Tersadung ...

***Maka melangkahlah kaki***ojai
Atas jalan batu-batu hitam keras
Nan melindungi denai laluan semalam
Diselungkup jua dek dedaunan yang berguguran
Pada musim luruh itu...

Terleka kaki tersadung
Lalu tersungkurlah menyembah bumi
Memerah pipi sakitnya bukan kepalang
Menahan rasa yang semakin bersarang
Dalam ruang paling dalam...

Ah! Menitis darah merah
Menitik laju dari  jari kelingking nan terluka
Jejari paling halus di hujung
Namun cukup menahan diri dari terus berdiri
Dek nyerinya yang tiada terperi...

Sakitnya pipi tersembam menyembah bumi
Peritnya luka di jejari yang tersadung
Sampai masa ketika kan kebah jua
Pipi lebam itu kan kembali mulus
Darah merah kan menguping
Luka di jari kan bertaut

Tempat jatuh itu...
Bebatu hitam keras yang berselerak menutupi denai
Dedaun kering nan berguguran 
Apa boleh dilupa?
Tiap kali musim luruh tiba
***Peritnya pasti terasa...***ojai









-peace-
Pengalaman itu mendewasakan kita
>__<



Thursday, 6 November 2014

Lukisan dan Puisi-Mimpi dan impian


Lukisan dan Puisi ... Mimpi dan impian...
***Ssshhhhhh....***ojai
Jangan diganggu lenanya
Biarkan dia hanyut dalam mimpi lewat malam
Melarut bersama  impian
Yang dulunya berlegar memenuhi ruas kehidupan

Impian dalam mimpi
Dipinjamkan seketika dek ruang waktu
Berputar dan bersenandung dalam gemalainya irama
Ronda dalam minda yang kian melesu
Didodoi harapan ampuh yang mendebu
Mencemari coretan perjalanan malam yang panjang.

Ayuh! Teruslah senandungkan lagu mimpi
Berlirikkan impian sejernih embun
Nan menitis membasahi segenggam harapan
Menyubur dalam tiap helaan nafas hangat
Membangkitkan irama baru
dalam gerak tari langkah yang lebih sempurna
Biar berlarutan sampai ke pagi
Tika celiknya mata
***Semangat yang berkobar mengharungi hari***ojai












-peace-
Ayuh! Bangunlah ... hari dah siang
>__<


Tuesday, 4 November 2014

Lukis jea...Helang...


...Mengagumi kekuatan dan keindahannya...


Lukis jea ... Helang...



                                  -peace-

Lukis jea...'Air yang mengalir'...


Lukis jea...Air yang mengalir...
"Mengalirlah ilmu dari puncanya kepada orang ramai agar ianya lebih memberi manafaat hingga dapat mencelikkan minda yang buta dan membasahkan hati yang kering"

Ku lukiskan pemandangan ini sebagai hadiah buat diriku yang telah selesai menyiapkan skeema dan menanda fizik kertas 1.
Juga buat awak atau siapa saja yang sukakan lukisan.
Bak kata Zaila (temanku-seorang guru seni)-"tak ada yang salahnya dengan lukisan yang kita lukis"
Maknanya .... Suka hati aku nak lukis cara mana ...
Maka inilah hasil petang ni...nikmatilah..
>__<








-peace-

Saturday, 1 November 2014

Lukis jea ... Doakan mereka


Lukis jea...hidup bukan sekadar dua warna

Esok...bermulalah peperiksaan SPM. Sebagai seorang guru-aku turut merasa cemas. Lebih2 lagi pada tahun ini anakku juga merupakan calon SPM.
Doa dan harapku agar mereka semua berjaya dengan cemerlang.

Jumaat lepas sekolahku seperti tahun2 sebelumnya mengadakan majlis 'restu' (aku sebenarnya tak setuju dengan perkataan 'restu' itu-siapalah kita hingga hendak memberi restu pada orang lain).
Buat aku-ianya adalah majlis aku memberikan kata2 semangat terakhir sebelum peperiksaan kpd anak2 muridku yang sudah tentunya aku kasihi dengan setulus hati.

Lepas seorang , seorang datang dan meluahkan apa saja yang mereka mahu antaranya...
1. 'Cikgu halalkan ilmu-pun aku tak setuju. Ilmu itu milik semua. Anugerah Allah buat manusia. Bukan hak cikgu nak menghalalkannya.
2. 'Cikgu maafkan saya kalau saya .....'-pun aku tak setuju. Pada aku , tugas guru mendidik. Kenakalan dan salahlaku murid adalah lumrah dan cabaran dalam pendidikan yang guru sedia maklum dan tidak seharusnya disimpan di hati. Maka tak timbul isu murid berdosa atau bersalah pada guru.
3. 'Doakan saya agar saya ....'. Ini aku setuju. Sememangnya kita diajar agar memperbanyakkan doa dan memohon hanya kepada Allah. Doakan kebaikan untuk orang lain maka malaikat akan kata, 'untuknya juga ya Allah'. Maknanya doa yang baik itu akan sampai kembali kepada kita jua.

Namun dalam ramai2 muridku, yang terkesan di hatiku adalah kata2 dari salah seorang manteeku yang kubimbing dengan penuh kasih sayang dan istimewa daripada orang lain. Kenapa dia istimewa?
Kerana dia dianggap sebagai murid yang 'tiada harapan' dengan latar belakang keluarga yang tidak mendorongnya untuk belajar. Aku sampai minta kebenaran khas drp pihak pentadbiran agar boleh mengambilnya pada bila2 masa untuk ku didik dan kubimbing.(tentu saja mereka membenarkannya dan tentunya aku hanya melakukannya sewaktu aku tiada kelas lain)
Apa ye kata2 nya yang membuatkan aku terharu....
Sampai gilirannya dia memandang wajahku dengan wajah yang tenang tapi serius (tenang ... Kerana aku pernah melihat wajahnya yang keruh dan berserabut).
Antara kata-katanya...
"Cikgu , terima kasih tolong saya ... Bla bla bla....(tak payahlah tulis apa yang telah kulakukan untuknya).
"Cikgu, setiap kali lepas solat , saya doakan cikgu"
Itulah kata2 yang paling bermakna dan sangat kuhargai ... Apabila dia turut menghadirkan aku dalam doanya kerana sesungguhnya aku sentiasa menghadirkannya dalam doaku.

Mungkin inilah yang dikatakan ikatan hati. Tak perlu menyatakannya dengan kata2 dan aku sangat menghargainya.

Buat pembaca budiman , titipkanlah doa buat semua mantee ku yang telah cuba berubah (walaupun di saat2 akhir) dan mereka berusaha untuk 'lulus' SPM walaupun ada antara mereka yang tidak begitu lancar bacaannya.

Tolong doakan kejayaan mereka-Amirul Izwad, Aliff, Mahathir, Afiq Daniel, Iqbal, Safwan, Suhaizarul, Daniel Hasyeff, Aqel...
Juga semua murid2 istimewaku di kelas 5K2.
Tidak lupa buat semua murid fizikku dikelas 5Sc1 dan 5Sc2.






-peace-
'Sayang kalian semua'





Thursday, 30 October 2014

Lukis jea...Helang...




Lukis jea ... Helang...
Anakku Al-Bukhori minta lukiskan helang.
Kebetulan hari ini hari lahirnya maka aku lukiskan
dua gambar helang ni untuknya.

Selamat ulang tahun Bukh
Moga membesar kuat seperti helang
Terbang ke serata alam berbakti demi agama

Sayang kamu.







-peace-

Tuesday, 28 October 2014

Lukis jea...Teratai oh teratai...


Lukis jea...teratai oh teratai...

Hari ini aku lukis teratai lagi
Sebab?
Teratai bunga indah
Dan
Aku suka bunga teratai
Menghiasi kolam dan tasik yang tenang airnya
Menjadi naungan ikan dan hidupan air yang lain
Akar jauh mencecah tanah
Bunga dan dedaun melebar di permukaan air.






-peace-

Monday, 27 October 2014

Lukis jea ... Seterik Sahara


Lukis jea...seterik Sahara


***Andai satu hari...***
Mengingatiku bagai api dalam sekam
Membahang lalu membakar
Mengundang resah berpanjangan
Punah damai nan mematikan ria
Maka usahlah kau ragu
Lontarkan aku di pasir pantai
Biar dibawa ombak lalu

Andai satu hari
Kabarku bagai gunting dalam lipatan
Mengoyak dan menghancurkan
Mengundang bisa membenih benci
Menyubur dendam di kesumat hati
Maka usahlah kau ragu
Hapuskan kesanku disetiap alur
Biar hilang jejak sebal itu

Andai satu hari ...
Hadirku bagai duri dalam daging
Mengasak dan meyusuk tajam
Meninggal luka parah
Hingga tidak mampu dirawat sudah
Maka usahlah kau ragu
Nyatakan saja padaku
Nescaya aku pergi tanpa kesal di hati

Andai hari itu adalah hari ini
Namaku berbau hanyir
Kabarku sepahit hempedu
Hadirku seterik Sahara
Nah! Nyatakan dengan berani
"Nyahlah kamu dari duniaku"
Maka usahlah kau ragu
Kerna aku sememangnya menunggu
***Saat kau menyatakan itu***ojai








 -peace-
Berani berdepan masalah dan kebenaran adalah jauh lebih baik






Friday, 24 October 2014

Lukis jea...dua warna

Lukis jea ... Hidup ini bukan hanya dua warna
Dan usah takut pada bayang kerana bayang tak mungkin mampu mengapa-apakanmu.





-peace-
Walaupun pahit , kebenaran tetap jauh lebih baik dari satu pembohongan.
Harus punya keberanian menyatakan yang sebenarnya.
>__<

Thursday, 23 October 2014

Lukis jea ... d sebalik awan


Lukis jea...d sebalik awan...

Ada yang bertanya kpd ku.
Kenapa suka melukis sekarang?
Aku terdiam...
Bukan sebab tak ada jawapan cuma ... Tak nak beri jawapan.
Bila d desak , jawabku ... Aku memang selalu melukis dari dulu lagi
(Hmm...jawapan yg 60% jea benar).





-peace-
Kita tak perlu jawab soalan yang kita tak nak jawab.
Ada kalanya itu lebih baik.
>__<

" Selamat Tahun Baru 1436 Hijrah"
Moga bermula tahun ini , hatiku dan hati kamu juga terpaut sangat erat kepada Allah (swt) hingga tiada apa lagi antara keduanya.
Pada tahun baru ini , hajatku adalah pergi meninggalkan apa yang sepatutnya aku tinggalkan.
Aku juga bersyukur atas segala yang telah kulalui pada tahun lepas... Malah sangat bersyukur, sekurang2nya aku telah diberi peluang memperbaiki kerosakan yang pernah aku lakukan ... Selamat tinggal 1435.


Wednesday, 22 October 2014

Lukis jea ... andai hati serapuh sarang lelabah

Lukis jea ... andai hati serapuh sarang lelabah

Carilah hati pada tiga tempat...
Cari hatimu sewaktu bangun membaca al-qur'an ,
Jika kau tidak temui...
Cari hatimu ketika mengerjakan solat
Jika tidak temui juga , cari hatimu ketika duduk tafakur mengingati mati.
Jika tidak kau temui juga maka berdoalah kepada Allah, pinta hati yang baru kerana hakikatnya pada ketika itu kau tidak mempunyai hati

-mutiara kata-
.....Imam Al- Ghazali.....


Indah...penuh makna


Moga aku sentiasa mempunyai hati yang mengharap hanya kepada penciptaku...





-peace-
>__<
Jalinan yang terbina dalam hati sesama insan tidak seharusnya berlandaskan rasa kasihan atau keterpaksaan.
Itu adalah seburuk2 dan serendah2 penghinaan yang ditawar.
Lebih baik jika ianya tidak pernah wujud.








Tuesday, 21 October 2014

Lukis jea ... sebuah lukisan

Lukis jea...sebuah lukisan , hadiah daripadaku buat diriku...
Setelah melalui hari- hari yang sukar
>__<
Hari ini aku membantu manteeku yang teramatlah lemahnya dalam matematik.
Aku kumpulkan mereka berlima di library dan bimbing mereka menyelesaikan soalan 1 bahagian B (kertas 2). Soalan itu bernilai 12 markah. Persamaan , ploting graph dan penyelesaian persamaan serentak.
Sangat mencabar buat mereka yang nak guna kalkulatorpun teragak2...namun syukur alhamdulillah , mereka berjaya menyelesaikannya!
Seorang rakanku yang kebetulan ada di situ secara senyap mengambil gambar kami lalu dimuatkan dalam whatsapp group.
Antara lain ayatnya adalah tentang keikhlasan aku(guru) dalam membimbing pelajar yang bagaikan 'tiada harapan'.

Asalnya aku tidak berapa senang dengan tindakannya tetapi bila kufikirkan kembali ... Ada kebaikkannya.
' Sebarkanlah perkara2 kebaikan yang kita lakukan- bukan untuk riak tetapi untuk merangsang orang lain agar sama2 berbuat kebaikan'.

"Budaya berbuat baik/ kebajikan harus kita suburkan dalam masyarakat".

Bagi aku ... 'Aku sayang anak bangsaku dan aku mahu mereka cemerlang dalam hidup dan cemerlang sebagai hamba Allah'

...dan aku percaya , Sayang itu tiada batasnya...



                             -peace-

Friday, 17 October 2014

Lukis jea ... lepaskan belon itu


Lukis jea...belon

Suatu ketika aku memang selalu beli belon ni . Layan anak-anak. Puas bermain kami akan sama-sama lepaskannya ... Naik tinggi ke awan hingga tidak dapat dilihat lagi.

Dalam hidup ni pun begitu jua.
Ada ketika kita perlu melepaskan ...
Contoh mudah ... bila anak2 semakin dewasa , kita dengan rela harus melepaskannya pergi meneroka alam ini. Jangan sesekali berharap mereka pasti kembali menabur bakti pada kita kerana hakikatnya mereka juga punya kehidupan yang mungkin lebih sukar dan mencabar daripada apa yang pernah kita tempuh.
Tugas kita - tunaikan amanah dan tanggungjawab dan iringi mereka dengan doa...
Buat kita yang tinggal...sentiasa ada Allah tempat menggantung harapan.





-peace-
Aku juga belajar melepaskan banyak perkara dalam hidup.

Thursday, 16 October 2014

Lukis jea ... 'pepatung'


Lukis jea ... 'Dragon fly' atau nama Melayunya adalah pepatung.
Dekat mana sifat ke'naga'annya itu tidaklah dapatku kesan tapi aku tahu orang melayu kita memanggilnya pepatung adalah kerana serangga ini sering saja 'diam tidak bergerak' ketika hinggap di atas hujung2 kayu atau pucuk sekitar atau dalam kolam.
Kitar hidup pepatung ini sama saja seperti nyamuk cumanya ...
Bila jumpa nyamuk - kita harus membunuhnya sedangkan bila kita jumpa pepatung , kita harus mengagumi keindahannya ...








Itu saja cerita tentang pepatung.
-peace-





Wednesday, 15 October 2014

Lukis jea...'perangkàp'


Lukis jea...'perangkap'

Terperangkap dengan keinginan hati yang mahu melakar dan mata yang bagaikan tidak mahu terbuka!



-peace-
Seadanyá......Zzzzzzz
"Selamat malam"

Lukisan dan Puisi ... 'Berhentilah sejenak...'



Lukis jea ... Berhentilah sejenak dan kutiplah kuntum-kuntum bunga
yang menghiasi perjalananmu ...


***Berhentilah sejenak …***
Hahh!! Lepaskan lelah itu sebentar
Nikmati seadanya segala yang zahir
Menghiasi atau menghantui perjalananmu yang panjang

Ini … di sini
Ada kuntum-kuntum bunga
Menebar haruman nan mengasyik
Menjamu alam dengan rona warna  nan membugar
Berdendanglah  Sang hati yang walang
Justru kutiplah wahai hati …
Akan kuntum-kuntum bunga itu
Kelak menemani hari-harimu nan sepi

Ini … di sini
Juga ada pepohon yang dulunya menghijau
Kini menguning gugur bertaburan
Luruh sudah dedaunan nan merimbun itu
Dek musim kemarau yang panjang
Datangnya tanpa diundang tidak juga dialu
Namun … di sebalik luruhan itu
Masih ada renek dan herba yang tumbuh
Di celah-celah timbunan dedaunan yang gugur

Ini … di sini
Masih terus berdiri  kaku
Merenung jalan yang  kelam di hadapan
Sambil tangan menggenggam kuntum-kuntum bunga
Yang sempat di petik di tepian denai
Biar terjana harapan di hari yang suram
Sedang keraguan tegar bersarang di rongga hati
Dalam bayang yang kian berbalam
Hingga cuak meracuni yakin diri

Ini … di sini
Usah bimbang pada bayang kelam
Usah resah bila kemarau panjang
Nan memasak mimpi ngeri  dibenak alam
Lantaran kuntum bunga tetap kemas digenggaman
Renek dan herba masih mampu menghijau
Menghiasi duniamu yang kian picik …

***Gantungkan harapan … teruskan perjalanan …***ojai







-peace-
"Jom!  Teruskan perjalanan"