Popular Posts

Thursday, 30 October 2014

Lukis jea...Helang...




Lukis jea ... Helang...
Anakku Al-Bukhori minta lukiskan helang.
Kebetulan hari ini hari lahirnya maka aku lukiskan
dua gambar helang ni untuknya.

Selamat ulang tahun Bukh
Moga membesar kuat seperti helang
Terbang ke serata alam berbakti demi agama

Sayang kamu.







-peace-

Tuesday, 28 October 2014

Lukis jea...Teratai oh teratai...


Lukis jea...teratai oh teratai...

Hari ini aku lukis teratai lagi
Sebab?
Teratai bunga indah
Dan
Aku suka bunga teratai
Menghiasi kolam dan tasik yang tenang airnya
Menjadi naungan ikan dan hidupan air yang lain
Akar jauh mencecah tanah
Bunga dan dedaun melebar di permukaan air.






-peace-

Monday, 27 October 2014

Lukis jea ... Seterik Sahara


Lukis jea...seterik Sahara


***Andai satu hari...***
Mengingatiku bagai api dalam sekam
Membahang lalu membakar
Mengundang resah berpanjangan
Punah damai nan mematikan ria
Maka usahlah kau ragu
Lontarkan aku di pasir pantai
Biar dibawa ombak lalu

Andai satu hari
Kabarku bagai gunting dalam lipatan
Mengoyak dan menghancurkan
Mengundang bisa membenih benci
Menyubur dendam di kesumat hati
Maka usahlah kau ragu
Hapuskan kesanku disetiap alur
Biar hilang jejak sebal itu

Andai satu hari ...
Hadirku bagai duri dalam daging
Mengasak dan meyusuk tajam
Meninggal luka parah
Hingga tidak mampu dirawat sudah
Maka usahlah kau ragu
Nyatakan saja padaku
Nescaya aku pergi tanpa kesal di hati

Andai hari itu adalah hari ini
Namaku berbau hanyir
Kabarku sepahit hempedu
Hadirku seterik Sahara
Nah! Nyatakan dengan berani
"Nyahlah kamu dari duniaku"
Maka usahlah kau ragu
Kerna aku sememangnya menunggu
***Saat kau menyatakan itu***ojai








 -peace-
Berani berdepan masalah dan kebenaran adalah jauh lebih baik






Friday, 24 October 2014

Lukis jea...dua warna

Lukis jea ... Hidup ini bukan hanya dua warna
Dan usah takut pada bayang kerana bayang tak mungkin mampu mengapa-apakanmu.





-peace-
Walaupun pahit , kebenaran tetap jauh lebih baik dari satu pembohongan.
Harus punya keberanian menyatakan yang sebenarnya.
>__<

Thursday, 23 October 2014

Lukis jea ... d sebalik awan


Lukis jea...d sebalik awan...

Ada yang bertanya kpd ku.
Kenapa suka melukis sekarang?
Aku terdiam...
Bukan sebab tak ada jawapan cuma ... Tak nak beri jawapan.
Bila d desak , jawabku ... Aku memang selalu melukis dari dulu lagi
(Hmm...jawapan yg 60% jea benar).





-peace-
Kita tak perlu jawab soalan yang kita tak nak jawab.
Ada kalanya itu lebih baik.
>__<

" Selamat Tahun Baru 1436 Hijrah"
Moga bermula tahun ini , hatiku dan hati kamu juga terpaut sangat erat kepada Allah (swt) hingga tiada apa lagi antara keduanya.
Pada tahun baru ini , hajatku adalah pergi meninggalkan apa yang sepatutnya aku tinggalkan.
Aku juga bersyukur atas segala yang telah kulalui pada tahun lepas... Malah sangat bersyukur, sekurang2nya aku telah diberi peluang memperbaiki kerosakan yang pernah aku lakukan ... Selamat tinggal 1435.


Wednesday, 22 October 2014

Lukis jea ... andai hati serapuh sarang lelabah

Lukis jea ... andai hati serapuh sarang lelabah

Carilah hati pada tiga tempat...
Cari hatimu sewaktu bangun membaca al-qur'an ,
Jika kau tidak temui...
Cari hatimu ketika mengerjakan solat
Jika tidak temui juga , cari hatimu ketika duduk tafakur mengingati mati.
Jika tidak kau temui juga maka berdoalah kepada Allah, pinta hati yang baru kerana hakikatnya pada ketika itu kau tidak mempunyai hati

-mutiara kata-
.....Imam Al- Ghazali.....


Indah...penuh makna


Moga aku sentiasa mempunyai hati yang mengharap hanya kepada penciptaku...





-peace-
>__<
Jalinan yang terbina dalam hati sesama insan tidak seharusnya berlandaskan rasa kasihan atau keterpaksaan.
Itu adalah seburuk2 dan serendah2 penghinaan yang ditawar.
Lebih baik jika ianya tidak pernah wujud.








Tuesday, 21 October 2014

Lukis jea ... sebuah lukisan

Lukis jea...sebuah lukisan , hadiah daripadaku buat diriku...
Setelah melalui hari- hari yang sukar
>__<
Hari ini aku membantu manteeku yang teramatlah lemahnya dalam matematik.
Aku kumpulkan mereka berlima di library dan bimbing mereka menyelesaikan soalan 1 bahagian B (kertas 2). Soalan itu bernilai 12 markah. Persamaan , ploting graph dan penyelesaian persamaan serentak.
Sangat mencabar buat mereka yang nak guna kalkulatorpun teragak2...namun syukur alhamdulillah , mereka berjaya menyelesaikannya!
Seorang rakanku yang kebetulan ada di situ secara senyap mengambil gambar kami lalu dimuatkan dalam whatsapp group.
Antara lain ayatnya adalah tentang keikhlasan aku(guru) dalam membimbing pelajar yang bagaikan 'tiada harapan'.

Asalnya aku tidak berapa senang dengan tindakannya tetapi bila kufikirkan kembali ... Ada kebaikkannya.
' Sebarkanlah perkara2 kebaikan yang kita lakukan- bukan untuk riak tetapi untuk merangsang orang lain agar sama2 berbuat kebaikan'.

"Budaya berbuat baik/ kebajikan harus kita suburkan dalam masyarakat".

Bagi aku ... 'Aku sayang anak bangsaku dan aku mahu mereka cemerlang dalam hidup dan cemerlang sebagai hamba Allah'

...dan aku percaya , Sayang itu tiada batasnya...



                             -peace-

Friday, 17 October 2014

Lukis jea ... lepaskan belon itu


Lukis jea...belon

Suatu ketika aku memang selalu beli belon ni . Layan anak-anak. Puas bermain kami akan sama-sama lepaskannya ... Naik tinggi ke awan hingga tidak dapat dilihat lagi.

Dalam hidup ni pun begitu jua.
Ada ketika kita perlu melepaskan ...
Contoh mudah ... bila anak2 semakin dewasa , kita dengan rela harus melepaskannya pergi meneroka alam ini. Jangan sesekali berharap mereka pasti kembali menabur bakti pada kita kerana hakikatnya mereka juga punya kehidupan yang mungkin lebih sukar dan mencabar daripada apa yang pernah kita tempuh.
Tugas kita - tunaikan amanah dan tanggungjawab dan iringi mereka dengan doa...
Buat kita yang tinggal...sentiasa ada Allah tempat menggantung harapan.





-peace-
Aku juga belajar melepaskan banyak perkara dalam hidup.

Thursday, 16 October 2014

Lukis jea ... 'pepatung'


Lukis jea ... 'Dragon fly' atau nama Melayunya adalah pepatung.
Dekat mana sifat ke'naga'annya itu tidaklah dapatku kesan tapi aku tahu orang melayu kita memanggilnya pepatung adalah kerana serangga ini sering saja 'diam tidak bergerak' ketika hinggap di atas hujung2 kayu atau pucuk sekitar atau dalam kolam.
Kitar hidup pepatung ini sama saja seperti nyamuk cumanya ...
Bila jumpa nyamuk - kita harus membunuhnya sedangkan bila kita jumpa pepatung , kita harus mengagumi keindahannya ...








Itu saja cerita tentang pepatung.
-peace-





Wednesday, 15 October 2014

Lukis jea...'perangkàp'


Lukis jea...'perangkap'

Terperangkap dengan keinginan hati yang mahu melakar dan mata yang bagaikan tidak mahu terbuka!



-peace-
Seadanyá......Zzzzzzz
"Selamat malam"

Lukisan dan Puisi ... 'Berhentilah sejenak...'



Lukis jea ... Berhentilah sejenak dan kutiplah kuntum-kuntum bunga
yang menghiasi perjalananmu ...


***Berhentilah sejenak …***
Hahh!! Lepaskan lelah itu sebentar
Nikmati seadanya segala yang zahir
Menghiasi atau menghantui perjalananmu yang panjang

Ini … di sini
Ada kuntum-kuntum bunga
Menebar haruman nan mengasyik
Menjamu alam dengan rona warna  nan membugar
Berdendanglah  Sang hati yang walang
Justru kutiplah wahai hati …
Akan kuntum-kuntum bunga itu
Kelak menemani hari-harimu nan sepi

Ini … di sini
Juga ada pepohon yang dulunya menghijau
Kini menguning gugur bertaburan
Luruh sudah dedaunan nan merimbun itu
Dek musim kemarau yang panjang
Datangnya tanpa diundang tidak juga dialu
Namun … di sebalik luruhan itu
Masih ada renek dan herba yang tumbuh
Di celah-celah timbunan dedaunan yang gugur

Ini … di sini
Masih terus berdiri  kaku
Merenung jalan yang  kelam di hadapan
Sambil tangan menggenggam kuntum-kuntum bunga
Yang sempat di petik di tepian denai
Biar terjana harapan di hari yang suram
Sedang keraguan tegar bersarang di rongga hati
Dalam bayang yang kian berbalam
Hingga cuak meracuni yakin diri

Ini … di sini
Usah bimbang pada bayang kelam
Usah resah bila kemarau panjang
Nan memasak mimpi ngeri  dibenak alam
Lantaran kuntum bunga tetap kemas digenggaman
Renek dan herba masih mampu menghijau
Menghiasi duniamu yang kian picik …

***Gantungkan harapan … teruskan perjalanan …***ojai







-peace-
"Jom!  Teruskan perjalanan"

Monday, 13 October 2014

Lukisan dan Puisi ... Lihatlah semahumu

Lukis jea ... Lihatlah dunia dari kaca matamu sendiri


Lihat saja dunia ini
Seperti yang kau inginkan
Jangan biarkan dia ... dia ... atau dia
Membantut keinginanmu

Lihat saja dunia ini
Seperti yang kau mahu
Jangan biarkan itu dan ini
Mematikan kemahuanmu

Lihat saja dunia ini
Seperti yang kau hajatkan
Jangan biarkan wujud diri
Menghalang langkahmu

Lihat saja dunia ini
Dari sudut manapun yang kau idamkan
Asal saja tahu batas digaris tuhan
Hanya DIA yang bisa
Merosak semua rencanamu
Kerna Dia hanya memberi yang terbaik buatmu








-peace-
"Bersangka baiklah pada Tuhanmu"




Sunday, 12 October 2014

Lukis jea ... Wajah -sahabat n kenalan

Wajah-wajah sahabat dan kenalan ...

Nabil ... Anak murid 
Wan ... Makmal fizik
   

Member ... Sudah tua  >__<
Mas ... Member kamcing...

Andai waktu mengizinkan ... Akan ada wajah lain menyusul ... Setiap kalian menjadi penyeri perjalanan hidupku.

                            -peace-

Wednesday, 8 October 2014

Lukisan dan puisi - ' Selamat Ulang Tahun'


Lukis jea ... Keluarlah melihat dunia
Buka matamu luas- luas dan tinggalkan
sarung telur itu.
Ayuh!! Terokai dunia ...
Hmm ... Aku pilih penyu kerana semangat dan ketabahan haiwan ini meredah lautan luas dan pastinya kembali lagi ke bumi asalnya utk bertelur.


***Kelahiran …***
Anugerah dan ujian buat insan
Teriakan tangisan lantang memecah kesunyian
Atau tenggelam menentang hiruk pikuk kesibukan

Maka lahirlah anak itu
Lena dalam dakapan bonda tercinta
Tenang dek limpahan kasih ayahanda
Didodoi manja …
‘Buai laju-laju sampai pokok sena’
‘Apa dalam baju sekuntum bunga Cina’
‘Buai laju-laju sampai cucur atap’
‘Belum tumbuh gigi sudah pandai baca kitab’

Hari berganti … musim bertukar
Anak bukan lagi anak
Bebas berenang meneroka lautan kehidupan
Kumpulkan … tiap titis pengalaman
Bumi ini jadikan madrasah ilmu
Di langit itu gantungkan impian dan harapan
Pasakkan cita-cita pada gunung tinggi mencecah awan
Dendangkan nyanyian sabar dan tabah menempuh dugaan
***Hakikat hidup penuh ujian …***ojai

“Selamat Ulang Tahun Kelahiran buat semua yang lahir pada bulan Oktober”
…Ujai , Ayie , Bukh , Haris , Farah , Mama , Abah Long , Angah …. awak … awak  … awak dan awak …
‘Moga Allah mengampuni segala dosa dan memberkati hidup kalian dunia dan akhirat’
… Amiinnn …





-peace-
-'Selamat Ulang Tahun-
>__<


Saturday, 4 October 2014

Fikiranku ... 'Miliki hati yang besar'

Selamat hari raya Eidul adha....
Jom solat raya...

Sempena hari raya korban ini aku ingin menyeru para pembaca budiman agar korbankan terus sifat buruk sangka atau pandangan negatif pada sesiapa saja.

Sebenarnya ada kisah yang ingin ku kongsikan dengan sesiapa saja yang sudi. Moga ada pengajaran dari kisah ini ...

Ianya tentang ... Pentingnya memiliki hati yang 'besar' untuk menampung hati- hati yang lain.
Semuanya bermula dua tahun lepas. Aku mula mengenali seorang murid yang ku panggil 'Akim' (Bukan nama sebenarnya).
Akim seorang murid yang sangat terkenal dengan sikapnya yang sering melanggar disiplin sekolah. Tidak minat belajar dan sering sahaja menyebabkan guru-guru yang mengajar 'sakit jiwa' dengan sikapnya yang keterlaluan.

Biarku senaraikan kes-kes salahlaku disiplin yang sering/pernah dilakukannya ;
1.  Ponteng sekolah
2.  Ponteng kelas
3.  Bergaduh (bertumbuk)
4.  Membuli emosi ( mengejek/mengata)
5.  Merokok
6.  Lambat datang ke sekolah ( 8:00 -9:00 pagi - itu biasa)
7.  Mengganggu Pengajaran dan pembelajaran
8.  Lambat hingga melebihi 20 minit untuk masuk ke kelas.
9.  Membawa barangan terlarang - lighter , rokok
Sikapnya yang seringkali mengganggu PnP menyebabkan ketidakhadirannya dianggap sebagai satu 'rahmat' oleh para guru yang mengajar dan murid lain yang ingin belajar.

Jika dilihat daripada senarai di atas , tentu saja ramai yang akan bertanya , apa yang dibuat oleh pihak sekolah , khususnya unit disiplin?
Sekarang biarku senaraikan pula tindakan yang kami ambil;
1.  Memberi amaran
2.  Menghantarnya untuk sesi kaunseling ( sudah berkali-kali)
3.  Memasukkannya dalam program keagamaan - Nasuha
4.  Memasukkannya dalam program khas -Kembali ke Landasan di mana melibatkan program khas          disiplin Daerah (program sepanjang tahun)
5.  Memanggil ibubapa ke sekolah
6.  Meletakkan guru disiplin (aku) sebagai mentor kelasnya
7.  Meletakkannya di bawah pengawasan kaunselor sepanjang sesi  persekolahan di mana semua              bahan PnP diberikan kepadanya untuk disiapkan di bawah pengawasan kaunselor.

Mungkin saja ada yang bertanya , mengapa tidak digantung atau dibuang saja dari sekolah?
Ops!! Itu bukan polisi kami. Kami (khususnya aku) percaya bahawa menggantung atau membuang murid yang tidak minat bersekolah akan hanya lebih menjarakkannya dari sekolah. Hukuman itu lebih 'menggembirakannya' dan langsung tidak memberikan kebaikan kepadanya melainkan sekadar memuaskan emosi atau amarah kita sahaja.

Aku juga percaya malah sangat percaya bahawa setiap orang akan pasti berubah ke arah kebaikan asal saja diberikan peluang. Tinggal lagi , bila masa dan ketika perubahan itu terjadi bukanlah kuasa kita menentukannya.

Ingat ... bukan kita yang memegang hati mereka tapi Allah. Sebagai manusia tidak seharusnya kita cepat berputus asa dan mengalah lebih-lebih lagi dalam urusan mendidik manusia. Usaha dan usaha , selebihnya kita serahkan kepada Allah , barulah tiada kecewa jika hasilnya tiada.

Dan aku juga selalu ingat bahawa Allah itu Maha Mengetahui dan bukanlah suatu kebetulan maka kita dipertemukan dengan sesiapapun dalam perjalanan hidup ini. Pasti ada sebab tiap sesuatu itu ditimpakan kepada kita. Mungkin juga kita adalah insan-insan terpilih yang diberi kelebihan untuk diuji , merasai dan melalui semua itu.

Berbalik kepada kisah Akim ...
Sikap Akim yang sering melampau itu membuatkan aku menukar strategi - Akim ini harus kudekati.

Maka aku mula membina hubungan baik dengannya , bermula dengan bertegur sapa selalu , berbincang tentang salahlaku disiplinnya ( untuk lebih memahaminya) , memberi kata-kata semangat untuknya belajar terutamanya bila tiba ujian atau peperiksaan (Malah aku pernah beri kad khas yang kubuat sendiri kepadanya sewaktu peperiksaan tiba).

Menggalakkannya menjawab soalan sewaktu peperiksaan setiap kali aku bertugas sebagai pengawas peperiksaan kelasnya ( Aku lakukan dengan menunjukkan kata-kata kunci sesuatu soalan-biasanya Akim hanya akan tidur dan menghantar kertas kosong , maka galakan seumpama itu perlu baginya)

Pernah suatu ketika , dia dan beberapa murid lain dihadapkan kepadaku atas salahlaku disiplin; ponteng dan merokok. Aku yang buntu seketika hanya mengajak mereka beristighfar dan  berdoa. Doa  itu ku ucapkan dalam bahasa Melayu dan ku pohonkan  kepada Allah apa jua yang terlintas dari lubuk hatiku yang benar-benar inginkan mereka berubah. Mereka mengaminkan doaku itu. Harapku agar doaku itu dapat menyentuh hati-hati mereka.

Masa berlalu ...
tiada banyak perubahan yang berlaku kepadanya , cuma Akim kini tidak lagi terlibat dengan kes-kes berat seperti bergaduh dan membuli.
Aku masih lagi mentor kelasnya. Tiap kali ada peluang aku akan masuk ke dalam kelasnya , memberikan kata-kata semangat dan nasihat kepada mereka. Ada kalanya aku mengajar  Sains dan matematik jika diminta oleh mereka.

Melayan kerenahnya dengan sabar ...
Lebih-lebih lagi pada suatu hari dia terlalu lewat ke sekolah , dan ketika kupanggil , Akim menunjukkan kepadaku kesan lebam dan bengkak di lengannya. Bila kutanya , Akim menjawab ...
"Semalam saya bergaduh dengan bapak saya. Dia pukul saya dengan kayu besball. Saya kata dia bukan lagi bapak saya. Bapak saya marah. Dia baling baju saya keluar. Ni bengkak sebab saya tahan kepala saya dengan tangan masa dia pukul".
Ya Allah ...
"Habis tu sekarang awak tinggal di mana?"
"Saya tinggal di rumah nenek".
Akim...Akim...Akim... Bagaimana mungkin keluarga yang sebegini dapat membantu Akim untuk berubah?

Masa terus berlalu ...
Minggu terakhir sebelum cuti pertengahan penggal kedua , Akim datang menemuiku ...
"Cikgu , boleh jumpa tak?"
"Oh! Sekarang saya nak ke kelas. Nanti lepas rehat saya free. Saya cari awak di kelas k?"
Maka seperti yang dijanjikan , aku meminta izin daripada guru yang mengajar untuk mengambil Akim.
"Hah! Ambillah ... eloklah tu cikgu ambil". Kata guru itu. Aku hanya tersenyum mendengar responnya. Berat mata memandang , berat lagi bahu guru ini memikul kerenah dan perangai Akim.

Dalam blik disiplin ...
"Cikgu , saya sebenarnya nak bagi tahu. Saya tak tahu macam mana nak belajar untuk SPM ni. Dah banyak sangat tertinggal. Semua tak faham".
Uh?!
Apa yang bolehku buat?
Maka aku mengambil sekeping kertas dan pen. Bermula dengan menyenaraikan semua matapelajaran yang diambilnya , memaklumkan syarat lulus SPM dan merancang Jadual masa cuti untuknya bersama-sama. Target kami , hanya lulus SPM (Wajib lulus BM dan Sejarah).

Naik cuti sekolah ... sewaktu berselisih jalan
"Cikgu saya tak buatpun apa yang kita bincang. Buku tak dapat beli. Buku teks tinggal kat sekolah. Saya baiki kereta bapak yang rosak je"
Uh?!
Hmm ... dah berbaik dengan bapaklah tu. Alhamdulillah...

Sekali lagi , "Cikgu , boleh jumpa?"
"Boleh"
"Cikgu saya bosan. Kat rumah bosan. Kat sekolah bosan. Lepak dengan kawan-kawanpun bosan. Gelak-gelak lepas tu bosan. Tak tahulah cikgu". Katanya dengan wajah berserabut.
"Hmm ... awak bosan sebab awak tak ada tujuan hidup. Awak tak ada impian. Awak ak ada cita-cita. Sebabtulah bosan. Hmm ... awak nak jadi apa?"
"Entahlah... tak tahu. Dulu adalah nak jadi askar. Saya minat jadi askar. Semua cerita perang saya tengok. Cikgu tanya aje".
"Hmm ... bagus juga jadi askar. Tapi awak mestilah lulus SPM. Apa kata awak usahakan untuk lulus SPM dan kenalah juga lulus beberapa subjek lain selain BM dan sejarah?
"Boleh ke?". Tanya Akim
"Kita usahalah. Moga cita-cita awak nak jadi askar akan tercapai".
Maka kami sekali lagi membincangkan strategi pembelajaran yang sesuai di saat-saat akhir ini. Beberapa buku yang perlu aku belikan terus untuknya (Bukan guna duit aku tetapi duit seseorang yang kukongsikan dengannya tentang Akim - "Saya pun nak buat pahala" -kata penderma itu)

Sebelum berakhir pertemuan kami hari itu ...
"Akim , cikgu nak tanya sikit. Awak solat tak?". Tanyaku terus tanpa berdolak dalih.
"Tak!. Last saya solat masa bulan Ramadhan hari tu. Saya siap buat solat tarawih lagi. Tapi lepas solat hari raya , saya tak solat langsung"
"Kenapa?"
"Entahlah cikgu"
"Hmm ... patutlah cikgu tengok wajah awak berserabut dan kusam. Tak ada cahaya dan seri langsung.
Sebab itulah awak 'bosan' dengan semua benda. Awak tak bina dan jaga hubungan awak dengan Allah".
"Akim , boleh janji dengan cikgu. Mulai hari ni Akim jaga solat. Nanti zohor , asar , maghrib , isyak jangan tinggal. Esok bangun pagi jangan lupa solat subuh".
"Subuh tak bolehlah cikgu. Bas datang awal. nanti tertinggal bas".
"kalau macam tu , sampai sekolah , Akim solat subuh". Cadangku.
Akim setuju...

Dan mulai hari itu , aku akan bertanyakan tentang solatnya tiap kali kami berselisih. Malah ada ketikanya dia yang datang mendapatkanku untuk memaklumkan tentang solat yang dikerjakannya. Ops! jangan ada yang mempertikaikan keikhlasannya.Tak mengapalah dia begitu ... keikhlasan itu bukan urusan kita menentukannya ...

Perjalanan masih jauh dan urusan masih banyak ... tolong  doakan agar Akim lulus SPM , berjaya menjadi askar dan cemerlang sebagai hamba Allah.

Sedikit kisah untuk renungan - moga ada manafaatnya


-peace-

Friday, 3 October 2014

Lukisan dan puisi ... ' Tebarlah jala itu'

Lukis jea ... Tebarkan jala itu
Jangan dibiar tergantung molek menadah mentari
Kelak mereput tiada berguna...
Maka
'Tebarlah jala itu'


***Suara azan berkemundang memecah hening subuh***
Lantang kokokan si ayam jantan sahut menyahut
Unggas-unggas riuh berkicauan mulai menebar sayap
Membingit kuping yang masih tegar menuli
Nah! Bangunlah ... hari baru sudah menjelma

Nun di sana ... di pinggiran pantai itu
Pak nelayan sudah menolak kolek
Mencecah gigi air menuju ke dada laut
Di hujung kolek ada bekal dari isteri tercinta
Nasi kepal berlaukkan ikan masin bakar
Hmm ... harumnya bau mengasak perut yang keroncong
Sabar ya perut ... nanti tatkala mentari meninggi , kau ku isi

Tebarlah ... tebarlah jalamu duhai pak nelayan
Biar yang masuk kali ini jenahak sebesar lengan
Isi penuh kolekmu dengan kerapu , alu-alu dan sembilang yang panjang
Agar lebar senyum bibirmu tika memikul hasil sarat di bahu
Berlari riang anak-anakmu melihat ayah pulang
manis wajah isterimu menanti di ambang pintu

Tebarlah ... tebarlah jala kehidupan
Kaut semua pengalaman suka duka perjalanan
Ceduk jerit perih yang membangkitkan semangat 
Kutip segala ruwet dugaan buat mematangkan fikiran
Cakna segala isi ujian yang menguji sabar 
Kumpulkan segala hikmah yang terpencar
Agar tercanai tuah membuahkan untung
Buat kau pak nelayan ... juga kita yang mencari bahagia***ojai






-peace-
Ada kalanya sukar mengerti mengapa kita diuji dengan sesuatu yang 
tidak masuk di akal
Tika itu , tiada lain yang dapat dilakukan melainkan ... pasrah.

Wednesday, 1 October 2014

Lukis jea ... Nabil

Nabil Farish ... Anak muridku...
Moga cemerlang dalam SPM

Suatu petang ketika aku leka melakar wajah
anakku sambil menunggu suamiku datang
menjemput (keretaku masih di bengkel-accident di pagi raya), anak muridku ini yang baru nak ke kelas tambahan singgah di mejaku makanya sempat dia berselfie dan memintaku melakarkan gambarnya pula.

Nakku tolak tak sampai di hati ... Makanya terlakarlah sudah lakaran di atas.
(Hmm...lepas ni mesti ada anak muridku yang lain pula minta dilakarkan gambarnya .... Tapi aku akan kata ,  "Hanya yang pertama minta saja ku layan".
Bukan apa ... Melambak kerja menunggu.

Takpun , nanti ada pulak yang kata 'cikgu2 bukan ada kerja di skul, sempat lukis2 lagi!!!!'
Hahaha .... Kan ke sekarang banyak pihak dok menyalahkan guru.
Hmm...kalau nak tahu banyak kerja ke tak...marilah joint kami-jadi guru!!





-peace-
Ops!! Tarikh aku kat gambartu lambat sebulan...sah masa tu fikiran tak fokus!
>__<