Popular Posts

Sunday, 27 April 2014

"Keranamu DIAH" : Bab 19

BAB 19          :           Hidayah - KAHWIN PAKSA
            Ekoran daripada rancangan Hidayah yang gagal  untuk mendapat keizinan daripada kedua orang tuanya untuk berkahwin dengan Saiful , mak Su Sofea dan suaminya telah datang merayu kepada Puan Sarah dan Tuan Zaman agar meneruskan rancangan mereka untuk menyatukan kedua anak mereka.
“Kak , tolonglah. Saya dah tak boleh nak melewat-lewatkan pernikahan Dayah tu. Tak ada orang lain yang kami percaya selain daripada Zuraimie. Sejak kita berjanji dulu , kami memang telah menganggap Zuraimie itu sebagai anak menantu kami. Segala buruk dan baiknya kami terima”. Rayu Mak Su Sofea.
“Tulah dik , bukan kami tak mahu menunaikan janji tapi anak kita masing-masing dah ada pilihan hati. Maaflah akak berterus-terang , mereka itu masing-masing sampai dah terlanjur. Tu si Zuraimie , dah dua bulan tak balik ke mari. Patutnya  kami yang merajuk hati sebab perangai buruk dia. Ini dah terbalik. Dia pula yang marahkan kami”. Keluh Puan Sarah.
“Sama sajalah dengan si Dayah tu kak. Hari-hari memerap dalam biliknya , langsung dah tak mahu bertegur sapa dengan kami. Kami ni mak bapak dia. Takkanlah kami nak serahkan satu-satunya anak kami kepada lelaki yang sah-sah tak tahu hukum haram halal”. Balas mak Su Sofea.
“Dik , budak tu tak ada bezanya dengan Zuraimie , dia juga dah membuntingkan anak dara orang”.  Puan Sarah benar-benar kesal dengan apa yang telah terjadi.
“Tapi sekurang-kurangnya kami kenal dia , kita ni sekeluarga. Tak mungkin Zuraimie akan mempersia-siakan Dayah. Kita anggaplah pernikahan ini sebagai pengajaran atas kesalahan yang telah mereka perbuat”. Rayu mak Su Sofea.
            Apa jua yang dikatakan Puan Sarah tidak dapat mematahkan niat Mak Su Sofea untuk menyatukan anak gadisnya Hidayah dengan Zuraimie.
 “Kerbau dipegang pada talinya , manusia dipegang pada janjinya”.
“Kak , sejak dulu ,,, sejak mereka kecil lagi kita sama-sama dah berjanji  akan berbesan”. Ungkit Mak Su Sofea hinggakan Puan Sarah tidak mampu berkata apa lagi.
 Maka akhirnya kata persetujuan telah dicapai.  Hari pernikahan telah dipilih. Apa kata Zuraimie atau Hidayah sudah tidak penting lagi. Mereka adalah pesalah yang telah melanggar tatasusila manusia budiman maka mereka tiada hak untuk membangkang!.

Menjelang Hari Pernikahan
Esok hari  , bersamaan dengan 5 September  adalah tarikh  Zuraimie bakal bernikah dengan adik sepupunya sendiri , Hidayah. Semuanya berjalan seperti yang telah diimpikan oleh kedua orang tua mereka sejak lama dulu. Tiada apa yang mampu mengubah pendirian kedua orang tua mereka walaupun menangis air mata darah sekalipun.
            Zuraimie masih ingat tawaran yang dibuat oleh kedua orang tuanya , “Kami akan akur dengan pilihan kau mahu memperisterikan gadis itu dengan syarat kau patuh pada permintaan kami dahulu. Semalam mak Su dan Pak Su kau datang ke mari. Kami telah berbincang dan menimbang segala buruk dan baiknya dan kami telah mencapai kata sepakat , kau dah Hidayah harus dinikahkan segera. Hanya setelah kau bernikah dengan Hidayah sebagai isteri pertama  barulah kau boleh bernikah lain. Bernikahlah dengan mana-mana gadispun yang kau suka tetapi hanya setelah kau nikahi Hidayah. Keputusan kami muktamat!”. Kata Tuan Zaman. Kata-kata yang lebih kepada arahan yang tidak boleh disanggah.
            Zuraimie mengambil masa seminggu lamanya untuk memikirkan tawaran kedua ibubapanya itu. Setelah berbincang dengan kakaknya , Dr Anisah dan setelah menimbang buruk dan baiknya maka keputusan telah dibuat.
“Bagaimana dik?”. Tanya Dr Anisah.
“Mie tiada pilihan selain menurut sahaja kehendak mereka. Semuanya demi Diah. Mie mahu mereka menerima Diah sebagai isteri Mie. Mie tak mahu kami terus disisih. Tentu sukar bagi Diah jika mak dan ayah membencinya nanti”. Kata Zuraimie , menjawab pertanyaan kakaknya itu.
“Betul Mie , akak pun setuju dengan keputusan Mie itu. Tapi bolehkan Hidayah dan Diah menerima semua ini?”. Dr. Anisah khuatir kerana tiada isteri yang rela dimadu.
“Perkahwinan Mie dan Hidayah bukan atas kerelaan kami masing-masing. Hidayah sendiri sudah tahu tentang kehadiran Diah dalam hidup Mie. Mie yakin dia akan faham. Pasal Diah pula , buat masa ni segalanya adalah rahsia baginya sehinggalah tiba masa yang sesuai”. Balas Zuraimie. Dr. Anisah hanya mengangguk faham. Dia sedar adiknya itu tiada pilihan.

Hari pernikahan
            5 September menjelang juga. Zuraimie bangun dengan malas sekali , menuju ke bilik air rumah tumpangan itu untuk membersihkan dirinya. Janggut dan misainya yang dibiarkan panjang dicukur bersih. Usai di bilik air , Zuraimie menyarung sepasang baju Melayu cekak musang bewarna biru. Sampin songket hitam bertekad benang bewarna emas itu dipakai kemas.
Selesai bersiap Zuraimie duduk sebentar di penjuru  katil  , sengaja dia memilih satu kamar untuk dirinya  sendiri. Jika boleh , dia ingin melarikan diri dari suasana persediaan pernikahannya itu. Dia tidak mahu memandang segala jenis dulang hantaran yang telah disediakan oleh ibunya. Dia juga tidak mahu tahu berapa harga dan cincin jenis apa  yang telah dibeli oleh ibunya untguk disarungkan di jari manis Hidayah sewaktu upacara membatalkan air sembahyang nanti. Perlahan-lahan gambar Diah yang tersemat dalam dompetnya ditatap lama , “Diah , mengertilah sayang. Segalanya ini ku lakukan demi kabahagiaanmu sayang”. Katanya perlahan.
“Mie , dah sampai masa bertolak. Cepatlah keluar”. Kata Dr. Anisah dari luar bilik.
“Ya. Kejap lagi Mie keluar”. Jawabnya lalu meyimpan dompetnya di dalam poket seluar baju Melayunya , “Biar kau menjadi saksi segalanya”. Katanya di dalam hati ,  merujuk kepada gambar Diah yang semat tersimpan di dalam dompetnya itu.



Suasana pernikahan
            Rombongan pengantin lelaki sampai tepat pada masanya di rumah pengantin perempuan. Rumah banglo dua tingkat itu sudah penuh dengan para tetamu , jiran tetangga dan saudara mara yang datang untuk meraikan dan memeriahkan majlis pernikahan itu. Zuraimie melangkah masuk disertai oleh ibubapanya , Dr Anisah dan saudara maranya yang tinggal di sekitar KL.
            Selesai bersalaman , dia di arahkan duduk di atas bantal baldu bewarna biru ungu yang diletakkan berhadapan dengan juru nikah. Berdebar hatinya melihatkan Tok Kadi yang sudah siap sedia untuk menikahkannya. Sebelum pernikahan bermula , segala borang yang berkaitan dilengkapkan terlebih dahulu. Ayahnya dan pak Ngah bersetuju untuk menjadi saksi pernikahan itu.
“Zuraimie bin Zaman , aku nikahkan dikau dengan Hidayah Bt Razman dengan mas kahwinnya lima belas ribu ringgit , tunai”. Kata Tok Kadi sambil menjabat tangan Zuraimie.
Setelah tangannya disentak , Zuraimie segera menjawab , “Aku terima nikahnya Hidayah Bt Razman ....”. Zuhaimie terdiam , lidahnya kelu.  Dia tidak mampu meneruskan ayat yang seterusnya. “Mengapa harus aku teruskan semua ini?”. Fikirnya , lama terdiam.
Semua yang hadir berpandangan sesama sendiri.
“Sekali lagi”. Kata tok Kadi menyedarkan Zuraimie akan tanggung-jawabnya.
“Boleh kita teruskan?”. Tanya Tok Kadi.
“Ya!. Teruskanlah demi sebuah cinta terlarang!”. Jawab Zuraimie di dalam hati sambil mengangguk. Wajah Diah kini terbayang di ruangan matanya ...
“Zuraimie bin Zaman , aku nikahkan dikau dengan Hidayah Bt Razman dengan mas kahwinnya lima belas ribu ringgit , tunai”. Kata Tok Kadi sekali lagi.
Zuraimie segera menjawab , “Aku terima nikahnya Hidayah Bt Razman ....” . Sekali lagi Zuraimie gagal menghabiskan lafaz nikah itu. Puan Sarah dan Tuan Zaman mulai bimbang , “Sudah kenapa budak ini?”. Bisik Tuan Zaman kepada isterinya.
“Entahlah bang , berdoa sajalah agar segalanya segera selesai”. Balas Puan Sarah , memandang anaknya dengan wajah yang risau dan cemas.
“Bagi pengantin lelaki minum air”. Kata tok Kadi. Setelah sedia , akad nikah diulangi lagi ...
“Zuraimie bin Zaman , aku nikahkan dikau dengan Hidayah Bt Razman dengan mas kahwinnya lima belas ribu ringgit , tunai”. Kata Tok Kadi , menyentak tangan Zuraimie. Zuraimie segera menyambutnya , “Aku terima nikahnya Hidayah Bt Razman dengan mas kahwinnya lima belas ribu ringgit tunai”. Akhirnya Zuraimie berjaya melafazkan kata keramat itu , berjanji dengan yang Maha Pencipta bahawa dia akan mengambil Hidayah sebagai suri hidupnya dan bertanggung-jawab sepenuhnya ke atas gadis ini di dunia dan di akhirat kelak.
            Menitis air mata Hidayah mendengar dirinya kini sudah sah menjadi isteri kepada abang sepupunya sendiri. Sungguhpun hatinya tidak rela dengan pernikahan ini namun sebaik sahaja lafaz nikah sah diucapkan , hatinya menjadi damai dan tenang menerima takdir yang telah ditentukan tuhan , ‘Manusia hanya merancang , tuhan juga yang menentukan segalanya’.
            Sewaktu upacara membatalkan air sembahyang , sebaik sahaja jari manisnya sudah bersarung cincin  , Hidayah mengucup tangan Zuraimie . Lama tangan lelaki itu digenggamnya. Zuraimie membiarkannya sahaja , sangkanya Hidayah sengaja mahu memberi peluang kepara para juru gambar merakamkan detik itu. Kemudian dahi Hidayah dikucup Zuraimie , memang begitulah adatnya setiap kali acara membatalkan air sembahyang dilakukan. Tanpa sedar menitis air mata Hidayah apabila bibir Zuraimie menyentuh dahinya , kali pertama dalam hidupnya dahinya dikucup begitu.
“Cukup , jangan menangis. Nanti cair mekap tu kang”. Bisik juru solek yang ada berhampiran. Lantas sehelai tisu dihulurkan kepada Hidayah. Namun , belumpun sempat Hidayah mahu menyambutnya , Zuraimie terlebih dahulu telah mengambil dan mengesat air mata yang masih menitis , “Sudahlah , nanti tak lawa gambar awak tu kang”. Katanya , cuba menceriakan adik saudaranya yang kini telah sah menjadi isterinya. Hidayah diam , perlakuan Zuraimie itu menyentuh hatinya.

Malam pengantin
            Kenduri kendara diadakan pada hari yang sama. Mengapa? Jika ada yang bertanya ;
“Memudahkan rombongan pengantin lelaki kerana jarak perjalanan mereka yang jauh. Jadi kami adakan segalanya dalam hari ini juga. Dua dalam satu , nikah dan kenduri pada hari yang sama”. Mak Su Sofea memberikan rasional tindakannya setiap kali ditanya oleh tetamu yang hadir kerana sudah menjadi kebiasaan penduduk di sini mengadakan majlis selama dua hari. Sehari untuk nikah  yang biasanya dihadiri oleh keluarga dan saudara mara terdekat sahaja dan pada hari kedua pula adalah untuk acara bersanding dan menepung tawar. Semua kenalan dan sahabat handai akan dijemput datang untuk sama-sama menepung tawar kedua mempelai.
            Usai majlis dan sesudah hampir semua tetamu yang hadir memohon diri pulang ke rumah masing-masing , Zuraimie melangkah masuk ke dalam bilik pengantin dengan langkah yang longlai.
“Huh! Penatnya. Nama saja raja sehari tapi habis didera sepanjang hari!”. Rungutnya sendiri. Sampai di hadapan bilik pengantin, Zuraimie segera menolak pintu bilik yang tertutup. Sebaik  sahaja pintu bilik terbuka , Zuraimie terkesima memandang pemandangan yang cukup indah dan memukau hatinya , sesuatu yang tidak dirancang!.
“Arrrggghhhhh!. Abang tolong tutup pintu itu!”. Jerit Hidayah yang kebetulan baru keluar dari bilik air dengan berkemban. Hidayah sangat terkejut dengan kehadiran abang sepupu yang kini sudah menjadi suaminya. Malu! ... Dia terlebih malu melihatkan reaksi abang sepupunya yang bagaikan tergamam melihatnya ... atau mungkin terpesona sebenarnya!.
“Oppss maaf!”. Segera pintu bilik ditutup rapat dan dikunci. Zuraimie diam berdiri membelakangkan Hidayah. Dia sebenarnya cuba menahan debaran di dada dan tidak tahu untuk bereaksi menghadapi situasi itu.
“Abang , maafkan Dayah. Dayah terlupa nak kunci pintu”. Kata Hidayah setelah selesai berpakaian. Dia berjalan menghampiri Zuraimie yang masih lagi tercegat berdiri. Tangan suaminya itu dicapai dan ditarik , bersama berjalan menuju ke katil. Mereka kini duduk berhadapan di birai katil. Hidayah diam , Zuraimie juga diam. Masing-masing tidak tahu untuk berkata apa.
            Akhirnya Zuraimie yang bersuara dahulu , “Dayah , maafkan abang kerana tidak mampu menahan perkahwinan ini”. Zuraimie membuka bicara.
“Dayah tak salahkan abang , sebaliknya ini semua adalah salah Dayah sendiri kerana tidak dapat meyakinkan mak dan ayah. Rancangan Dayah gagal menyebabkan kita dipaksa kahwin tergesa-gesa begini. Dayah minta maaf bang”. Kata Hidayah.
“Semuanya sudah berlaku Dayah , tak perlulah kita terus menyalahkan diri”. Hidayah lega mendengar kata-kata Zuraimie itu , sangkanya Zuraimie akan memintanya belajar menerima ketentuan takdir. Dia sendiri sudah pasrah kini. Zuraimie yang dikenalinya selama ini sememangnya seorang lelaki yang baik budi.  Lagi pula apa yang boleh diharapnya dari Saiful , kekasih hati  yang masih  merajuk panjang itu. Cinta Saiful terhadapnya tidak cukup besar untuk menerima segala cemuhan dan kata nista daripada ibubapanya.
“Mungkin benar kata mak dan ayah , abang adalah jodoh yang terbaik buat Hidayah”. Kata hatinya.
            Namun belumpun sempat Hidayah berangan jauh , Zuraimie telah berkata sesuatu yang menikam jantung hati Hidayah selaku seorang isteri yang baru dinikahi.
“Hidayah , kita sama-sama tahu yang perkahwinan ini bukanlah atas kerelaan hati kita. Malah kita sama-sama tahu bahawa hati kita masing-masing telah terikat kepada orang lain. Jadi , abang faham kalau Dayah tidak dapat menjalankan tugas sebagai seorang isteri. Malah bukan saja Dayah ,  abang sendiri tidak mampu untuk menjalankan tugas sebagai seorang suami. Saat ini pun hati abang berada jauh di sana. Bersama orang yang amat abang cintai. Terlalu banyak perkara yang telah kami harungi bersama. Abang tak mungkin mengkhianatinya”. Zuraimie berterus-terang. Baginya , Hidayah itu tak ubah seperti adiknya sendiri.
            Hancur luluh hati Hidayah mendengar kata-kata itu. Apa lagi yang boleh dikatakan  , Zuraimie telah bersikap jujur menyatakan isi hatinya. Hidayah diam , cuba menahan kesedihan dan kehampaan di hati. Jika boleh ingin saja dia menyatakan sebaliknya.
“Hidayah tidak setuju. Hidayah tetap mahu kita mencuba untuk hidup sebagai suami dan isteri , menunaikan hak satu sama lain dan mencintai satu sama lain”. Namun apakan daya , segalanya itu hanya terluah di dalam hatinya sahaja.
Selesai berbicara , Zuraimie mengambil sebiji bantal dari atas katil. Dia kemudiannya membuka almari yang ada di dalam bilik itu lalu mengambil sehelai kain cadar untuk dijadikan selimut. Zuraimie kemudiannya berjalan menuju ke sofa panjang dalam bilik itu.
“Abang tidur di sini. Hidayah tidurlah di atas katil. Itu lebih selesa”. Katanya sebelum membaringkan badannya yang sememangnya teramat penat dek rutin majlis perkahwinan mereka hari itu.
Hidayah hanya mampu memandang  segala perlakuan Zuraimie dengan air mata yang mulai bergenang. Cepat-cepat dia baring di atas katil dengan membelakangkan Zuraimie. Air mata yang jatuh  disapunya perlahan-lahan. Tiada siapa yang tahu , beginilah caranya mereka menghabiskan malam pertama yang sepatutnya indah dan menjadi kenangan terhangat untuk dikenang sepanjang hayat ...

Cintai aku ...

Cubalah belajar mencintai aku ...
Itu saja yang ku mahu
Nescaya sabar aku menunggu
Tiba masanya  detik itu
Aku juga belajar mencintaimu
Ini ketentuan , aku kini milikmu

Apapun kita tak mungkin berseteru
Kerna hatiku ku ajar berbahasa rindu
Untuk kamu , yang kini menjadi suamiku

 
 Pagi itu seisi keluarga menikmati sarapan pagi bersama-sama. Mak Su dan Pak Su selaku tuan rumah sangat ceria  , makan sambil bercerita. Lebih-lebih lagi hajat mereka untuk bermenantukan Zuraimie sudah termakbul. Puan Sarah dan Tuan Zaman yang kini telah bertukar status menjadi biras mereka tidak kurang gembiranya. Inilah yang telah mereka rancang sejak bertahun-tahun dahulu.
“Eh Dayah , kenapa bengkak matatu?. Hmm ...  ini mesti sebab tak cukup tidur”. Mak Su Sofea menegur anaknya yang diam sahaja sedari tadi.
“Err ... tak adalah mak. Mata Dayah kalau bangun tidur memang selalu begini”. Jawab Hidayah , cuba menyembunyikan perkara yang sebenar. Langsung segera ditambahnya nasi lemak ke dalam pinggan , buat-buat sangat berselera untuk makan.
“Hmm ... sedap nasi lemak ni”. Katanya , berpura-pura.
“Mana tak sedapnya , perut tengah lapar. Dah kehabisan tenagalah agaknya tu!”. Usik ayah mertuanya , Tuan Zaman.
“Mie , kenapa biarkan Hidayah tak tidur semalaman. Mata bengkak , kelaparan ...”. Tuan Zaman mula berlebihan , mengusik anaknya pula.
“Err ... tak. Tak adalah ayah. Mie tak buat apa-apa pun pada Dayah. Betulkan Dayah?”. Zuraimie mulai tidak selesa dengan gurauan kasar ayahnya itu.
“Memang tak buat apa-apa langsung!”. Kata hati Dayah sambil menyibukkan dirinya menyuap nasi lemak ke dalam mulutnya.
“Hmm ... sudah. Jangan asyik diusik saja pengantin baru tu. Kalau Zuraimie nak buat ‘apa’pun pada Hidayah , tak menjadi salah. Itu dah jadi isteri dia. Bukan begitu kak Sarah?”. Sampuk Pak Su Razman.
“Ya , betullah tu. Ni Mie , mak nak cakap sikit. Dah jadi suami ni kena banyak sabar. Suami kenalah banyak mengalah dengan isteri. Jaga Hidayah tu betul-betul. Hmm ... satu lagi , kalau boleh mak nak cepat-cepat menimang cucu. Taklah sunyi sangat rumah tu bila ada cucu berlari sana sini”. Puan Sarah menyatakan keinginannya.
“Mak , kami belum berfikir sejauh itu pun mak”. Kata Zuraimie. Hidayah pula tertunduk malu. Merona merah wajahnya yang putih gebu , “Macam mana nak dapat ‘baby’ kalau sorang tidur di Utara dan sorang lagi di Selatan”. Fikirnya.
“Mak , ayah , cukup-cukuplah mengusik mereka. Biarlah mereka bertenang menikmati alam perkahwinan. Satu lagi , tak perlulah terburu-terburu. Kalau ada rezeki tu nanti dapatlah mak cucu. Mak ni macam dah tak sabar-sabar saja memegang status ‘nenek’. Hmm ... tak takut tua ke?”. Dr. Anisah mengusik ibunya.
“Ha ha ha ha ha”. Semua yang ada ketawa mendengarnya.
            Setelah ketawa semua reda , Zuraimie menyatakan hajatnya untuk segera pulang ke KL. Dia sudah tidak sabar-sabar lagi untuk menghubungi dan berjumpa dengan buah hatinya , Diah.
“Laa , buat apa awak tu nak balik bersama kami?”. Tanya Tuan Zaman , terjegil matanya memandang Zuraimie.
“Ya Mie , duduklah sini temankan Dayah isteri kamu tu. Sekurang-kurangnya seminggu sehingga majlis resepsi di tempat kita diadakan”. Puan Sarah menyokong kata-kata suaminya.
“Ya Mie , ada urusan apa kamu tergesa-gesa mahu balik ke sana?’. Setahu ayah , kamu belum bekerja lagi pun kan?”. Tanya Pak Su Razman , agak tersinggung dengan keputusan Zuraimie untuk segera pulang ke KL.
“Tak pernah dibuat dek orang!”. Kata hatinya , mulai mengesan sesuatu yang tidak kena.
“Hmm ... tak ayah. Mie sebenarnya baru saja bekerja. Tak sampai tiga bulan. Itu yang susah nak minta cuti. Err ... dah ada isteri ni kenalah kerja. Takkan nak biar isteri makan pasir. Errr ... lagi pun, Mie dah bincang perkara ni dengan Dayah. Dayah pun dah setuju. Kan Dayah?”. Zuraimie meminta sokongan daripada Hidayah.
“Errr ... er ya. Dayah memang dah tahu perkara ini sebelum majlis pernikahan kami lagi”. Hidayah terpaksa berbohong.
“Alaa bukannya lamapun , seminggu saja. Kan seminggu lagi dah majlis resepsi.”. Tambah Hidayah  , cuba meyakinkan orang tua mereka. Sengaja mukanya dimaniskan walhal hatinya pedih menahan kesedihan mahu ditinggalkan suami begitu saja.
“Hishh tak fahamlah aku dengan budak-budak sekarang ni. Kalau zaman kita dulu , jadi pengantin baru langsung tak mahu ke mana-mana. Kalau boleh memerap  saja dalam bilik  24 jam!”. Kata Tuan Zaman dan disambut dengan gelak tawa yang lain. Hidayah dan Zuraimie juga pura-pura ketawa sama.
Zuraimie  menghampiri Hidayah lalu berbisik kepadanya , “Terima kasih. Abang sangat menghargainya”. Hidayah hanya tersenyum tawar mendengar kata-kata suaminya itu. Dia sendiri tidak mengerti mengapa hatinya begitu mudah jatuh sayang kepada Zuraimie , lelaki yang selama ini dianggapnya seperti abang kandungnya sendiri.
“Aku terjerat dengan perasaan ku sendiri”. Katanya di dalam hati sebelum meminta izin masuk ke bilik. Sampai di bilik  dan setelah pasti pintu dikunci , Hidayah menekap mulutnya dengan bantal sebelum menjerit sekuat hati dan menangis semahu-mahunya!.

Zuraimie pergi
            Maka pergilah Zuraimie meninggalkan isteri yang baru dinikahinya sendirian menanggung kesedihan yang teramat sangat. Sudahlah tidak dicintai , ditinggal pergi begitu saja semata-mata untuk menagih cinta gadis lain. Hidayah sungguh pilu mengenangkan nasib dirinya.
“Sudah jatuh ditimpa tangga ...”. Katanya sendiri sambil merenung  pakaian pengantin yang masih tersangkut di depan pintu almari pakaiannya.
“Mengapalah aku harus bersedih begini?. Memang telah aku ketahui yang abang tidak pernah dan tak akan mampu mencintaiku kerana hatinya sudah terikat pada gadis lain. Tiada ruang lagi buatku di hatinya. Tapi haruskah aku mengalah begitu saja?. Dia suamiku. Suamiku yang sah. Sedangkan perempuan itu masih belum ada apa-apa ikatan dengannya. Bukankah aku yang lebih berhak terhadap abang?. Ya , aku lebih berhak terhadap dirinya. Aku berhak untuk mendapatkan cintanya. Aku! Aku yang lebih berhak kerana aku adalah isterinya yang sah. Tiada mahkamah di dunia ini mahupun di akhirat sana yang boleh menafikan hakku sebagai isteri!!”. Hidayah membulatkan tekadnya untuk mempertahankan haknya sebagai seorang isteri.
            Sedangkan pada masa yang sama , Zuraimie sedang dalam perjalanan menuju ke Cherating. Dia ingin segera sampai ke sana , rindu benar hatinya kerana hampir seminggu tidak menatap wajah Diah , kesayangannya.
“Diah , tunggu abang datang”. Katanya sendiri sambil terus menekan pedal minyak keretanya , ingin segera sampai. Sejambak bunga mawar merah diletak dengan baik pada kerusi belakang. Sesekali dia melihat jambangan bunga itu melalui cermin pandang belakangnya. “Bunga mawar yang cantik buat gadis yang cantik menawan”. Katanya lagi sambil terus tersenyum-senyum.
            Lewat petang itu sampailah Zuraimie ke destinasinya. Hatinya berdegup kencang apabila dilihatnya beberapa orang jiran tetangga sedang berborak-borak perlahan di veranda rumah itu. Matanya segera menangkap motor Kak Som yang turut diletakkan di tepi tangga rumah itu.
“Sudah tibakah masanya?”. Fikirnya sendiri. Jika ikut pengiraannya masih ada tiga minggu sebelum Diah melahirkan bayinya.
“Hah! Dah sampaipun kamu”. Sapa  mak Mah dari atas tangga.
“Mak , Diah dah nak melahirkan ke?”. Tanya Zuraimie tidak sabar sambil mencium tangan ibu tua itu.
“Ya. Tadi Diah tergelincir jatuh , langsung terus sakit nak bersalin”. Mak Mah memberitahu.
“Apa ?. Tergelincir jatuh?. Macam mana boleh jadi begitu?”. Tanya Zuraimie , cemas.
“Tulah yang mak hairankan tu. Dia jatuh depan pintu bilik tengah tu. Nak kata lantai tu licin , tak pulak. Nak kata tersadung , tak ada apa-apa pun di lantai tu. Tapi tak apalah , tak ada apa-apa pun yang perlu dirisaukan. Kata Kak Som , dah memang masanya pun dia melahirkan. Cuma tercepat sedikit. Biasalah tu. Kita doakan sajalah agar semuanya selamat”. Kata-kata mak Mah itu menenangkan hati Zuraimie.
            Sebaik sahaja mak Mah habis berkata-kata , tiba-tiba kedengaran suara bayi menangis , “Tu , dah selamat bersalin. Tak apalah Mie , mak Mah masuk ke dalam sekejap”. Kata mak Mah riang , riang menyambut kelahiran cucunya sendiri. Tak sabar-sabar dia mahu melihat wajah cucunya itu , “Ziq , anak mak. Itu , anak kamu telah selamat dilahirkan. Cucu mak dah lahir Ziq. Adakah dia mewarisi wajahmu nak?”. Katanya di dalam hati , air mata yang terbit di hujung matanya segera diseka.
            Zuraimie yang berada di luar bilik , mundar mandir tidak sabar menunggu giliran diajak masuk menatap wajah bayi yang sudah diakunya sebagai anaknya sendiri dan tentunya wajah Diah , kekasih dan buah hatinya itu. Jambangan bunga mawar  dibawanya  ke hulu ke hilir.
“Hadiah buatmu kerana telah selamat melahirkan anak kita!”. Katanya di dalam hati.
            Tidak lama kemudian , Kak Som menjengukkan kepalanya ke luar pintu mencari-cari kelibat Zuraimie. Lelaki yang disangkanya ‘ayah’ kepada bayi yang baru disambutnya tadi.
“Mie , masuklah. Tolong azankan anak tu. Anak lelaki. Sebiji muka kau!”. Katanya.
“Alhamdulillah!”. Zuraimie melonjak kegembiraan dan tanpa berlengah dia segera melangkah masuk ke dalam bilik.
“Assalamualaikum sayang. Terima kasih kerana telah melahirkan anak kita”. Ucapnya sambil menghulurkan jambangan bunga mawar kepada Diah. Diah memandang wajah Zuraimie. Ada air mata yang mengalir dari kelopak matanya. Lambat-lambat jambangan bunga itu disambutnya.
“Abang tengok anak kita dulu ya?. Nanti abang datang balik”. Katanya sebelum pergi mendapatkan kak Som.
Kak Som menghulurkan bayi yang sudah siap dimandikan itu kepada Zuraimie , Zuraimie menyambutnya dengan perasaan yang cukup gembira.
“Anak ayah”. Katanya lalu mengucup pipi bayi itu. Zuraimie berdiri ke arah kiblat lalu bayi itu diazankannya dengan penuh rasa bangga dan syukur.
            Diah menyaksikan segalanya. Segala perlakuan Zuraimie diperhatikan dengan linangan air mata.
“Mie , kenapa?. Kenapa kau harus berbohong kepadaku?. Kenapa kau hancurkan hatiku setelah cinta ini mulai berputik?”. Katanya di dalam hati.
Masih terbayang-bayang di ruang matanya , semua gambar-gambar yang ditampal penuh di dinding bilik tidur arwah Raziq. ‘Cinta hatiku’. Itulah tulisan dan perkataan yang dituliskan pada setiap photonya yang di’kandid’ oleh Raziq. Tidak cukup dengan itu , Diah juga habis membaca diari , catatan kisah percintaannya dengan Raziq. Walaupun hanya catatan-catatan ringkas namun sudah  cukup untuk mengembalikan ingatannya akan hubungan cinta mereka berdua.
            Air mata Diah tambah laju mengalir apabila teringatkan  coretan-coretan terakhir Raziq ,’Maafkan aku sayang , semuanya tidak dirancang. Namun percayalah , malam itu adalah malam terindah yang pernah berlaku dalam hidup ini. Aku akan bertanggung-jawab terhadapmu. Kita akan sama-sama melangkah ke gerbang perkahwinan. Maruahmu akanku bela. Kita kan pasti bahagia bersama. Selagi hayat dikandung badan , kau adalah siangku. Kau adalah malamku ... Semuga cinta kita kan kekal abadi ... aku cinta kamu tanpa ragu dan demi cintaku padamu , aku sanggup menghadapi segalanya! ’ . Sekeping gambar photo mereka berdua dilekatkan pada muka surat sebelahnya. Mereka kelihatan amat bahagia bersama , terpancar dari senyuman yang menghiasi wajah mereka berdua.
            Diah teresak-esak , “Hei! Kenapa menangis?. Kan abang ada di sini?”. Tanya Zuraimie sambil mengelus lembut rambut Diah.
“Semuanya sudah selamatkan , tak perlu bersusah hati. Diah , jaga diri dan anak kita di sini. Semua keperluan Diah sepanjang tempoh berpantang ini akan abang sediakan. Hari ini abang rasa sungguh bahagia , punyai gadis yang abang cintai dan seorang anak yang sangat comel. Terima kasih sayang”. Kata Zuraimie sambil menggenggam tangan Diah. Diah diam , tidak tahu bagaimana mahu bereaksi. Perasaannya berkecamuk , fikirannya buntu. Mulutnya terkunci dari membalas kata-kata Zuraimie. Diah hanya membiarkan saja Zuraimie terus menggenggam tangannya.  Itu saja yang mampu dilakukannya ketika ini ...




Mengapa?
Mengapa kau mereka cerita?
Mengapa kau bohongi cinta?
Mengapa  kau mulai dengan kata dusta?
Mengapa?
Mengapa jalan ini yang kau cipta?
Mengapa tega kau berpura?
Mengapa tiada kejujuran antara kita?
Mengapa?

Bukankah
Kebenaran itu  asas kejujuran?
Kepalsuan itu punca kebinasaan?
Bukankah
Keyakinan itu pintu kejayaan?
Keraguan itu mendorong kegagalan?
Bukankah
Seharusnya kita bergandingan
Sederap melangkah mencipta kebahagiaan
Sehaluan memegang janji setia berpanjangan?

Mengapa?
Mengapa begini jadinya ...

 

















Fizik itu menarik ...

Aku suka Fizik ...
Sebab ... ia ajar aku menghargai ilmu
               ia ajar aku menghargai orang bijak pandai
               ia ajar aku lebih berimaginasi
               ia ajar aku melihat yang tersirat            
               ia ajar aku berfikir
               ia ajar aku menggerakkan minda
               ia ajar aku melihat dunia dengan cara sendiri

Sebab ... ia jadikan aku lebih sabar
               ia jadikan aku lebih memahami
               ia jadikan aku lebih kreatif
               ia jadikan aku kagum dengan fenomena alam
               ia jadikan aku sedar bahawa tiada yang sia-sia
               ia jadikan aku akur aku adalah hambaNya
               ia jadikan aku terasa kehebatan Pencipta

Sebab ... ia fahamkan aku bahawa ...
              "Yang bulat tidak datang bergolek dan yang pipih tidak datang melayang"
               ia fahamkan aku bahawa ...
              "Hari ini harus lebih baik dari semalam"
               ia fahamkan aku bahawa ...
              "Cabaran buat hidup ini lebih menarik"
               ia fahamkan aku bahawa ...
              "Kekuatan minda mampu mengalahkan kekuatan fizikal".

Satu hari di kelas fizik ...  transformer - memanipulasikan a.c  terhadap
elektromagnet bagi mengaruhkan emf agar terjana arus - bijak! Sangat bijak!!

Bila ku lihat dr belakang makmal  segala yang ku tulis di papan putih  terasa indah di mata hatiku
lalu ku rakamkan ... dan ku kongsikan  di sini agar perasaan 'indah' itu dapat turut dirasai oleh orang lain

Tentang solenoid ... bagaimana manusia begitu kreatif menggunakan tangan kanan
untuk menentukan kutub elektromagnet yang terhasil. 

Mengkombinasikan fluks magnet kekal dan elektromagnet untuk menghasilkan daya bagi
menggerakkan motor  ... hebatnya kuasa minda ... sebab itulah aku suka belajar fizik.



   

Saturday, 26 April 2014

RaSA

DiMEnSIkU ... sUKa AkU mAhU bAgaIMaNa
dALaM PEmBeRONtaKaN rAsa YaNG siA-SiA!!
EeRRgHH !  pERGh!!

Thursday, 24 April 2014

"Keranamu Diah" Bab 18

BAB 18          : TINGGAL DI RUMAH MAK MAH
            Bermulalah kisah baru dalam hidup Diah. Menumpang tinggal di rumah ibu tua yang kesunyian. Rumah kampung yang serba sederhana. Namun kehadiran Diah seolah-olah telah mengembalikan semula sinar hati si ibu tua yang kian sirna.
“Diah , udah-udahlah menjahit tu. Mari kita makan.  Kang sejuk pula nasi ni tak sedap”. Ajak mak Mah. Diah yang leka menjahit kain barut bayinya itu terpaksa berhenti.
“Hmm ... ya mak. Diah datang ni”. Katanya sambil berjalan perlahan-lahan menuju ke dapur. Sakit pula pinggangnya dek terlampau lama duduk menjahit.
“Diah , marilah nak. Kesian cucu mak dalam perut tu. Tentu dah lapar agaknya”. Mak Mah berkata sambil memuncungkan mulutnya  ke arah perut Diah.
“He he he ... manalah budak ni tahu makan lagi mak. Ni hah maknya , kalau kejap-kejap asyik makan saja , bertambah bulatlah jadinya”. Balas Diah sambil tertawa kecil.
“Hishhh apa pula kata begitu. Orang mengandung kenalah makan lebih sikit. Kalau tidak mana anak tu nak membesar dengan sihat. Sudahlah tu , tak mahu asyik memberi alasan. Mari kita makan”. Mak Mah terus menyendukkan nasi ke dalam pinggan Diah. Sesenduk ... dua senduk ...
“Heee udahlah tu mak. Tak ada ruang dah dalam perut Diah ni nak isi banyak-banyak”. Diah menahan tangan mak Mah daripada terus mengisi penuh pinggannya.
“Eh , janganlah gitu. Penat mak masak ni. Tengok , mak masak makanan kegemaran Diah ni. Ikan patin masak gulai tempoyak. Ini makanan kegemaran Diah kan?”. Kata ,mak Mah sambil membuka tudung saji. Demi terpandang sahaja gulai tersebut , hati Diah tiba-tiba dirundung sendu.
“Mak , kenapa Diah rasa sedih sangat melihat gulai ni. Rasa macam ada kenangan yang tak lepas dalam hati ni”. Kata Diah , tidak semena-mena air matanya menitis apabila mak Mah tidak menjawab soalannya sebaliknya mak Mah terus menyendukkan gulai ikan patin itu ke dalam pinggan Diah.
“Mak?”. Tanya Diah ingin tahu.
“Diah , udahlah tu. Jangan terbawa-bawa dengan perasaan tu. Tak baik untuk anak dalam perut tu”. Jawab mak Mah.
“Tapi mak , Diah rasa macam ada sesuatu ...”. Belumpun sempat Diah menghabiskan ayatnya , mak Mah sudah memintas ...
 “Tak ada apanya tu Diah. Orang mengandung memang begitu. Pembawaan budak , sedih yang bukan-bukan. Udahlah , jangan asyik nak bercerita saja . Marilah kita makan , sejuk kang tak sedap. Lagipun buat apa nak dikenang lagi kisah lalu. Semua dah jadi sejarah”. Jawab mak Mah. Suaranya perlahan kerana dia sendiri sebenarnya sedang cuba menahan perasaan. Mak Mah tidak mahu  Diah mengesan kesedihan yang bersarang dihatinya.
“Kisah lalu?. Mak , apa maksud kata-kata mak itu?”. Tanya Diah , teruja dengan kata-kata mak Mah..
“Hmm ... sudah mak katakan. Jangan diingat lagi kisah lalu. Lagipun memang masakan ini pernah kita makan bersama-sama semasa arwah anak mak masih hidup dulu. Korang begitu berselera memakannya. Habis semua kuah dihirup. Itu agaknya yang buatkan hati Diah sayu. Itu yang mak maksudkan dengan kisah lalu. Semuanya dah jadi kenangan Diah”. Terang mak Mah sambil tersenyum sendiri membayangkan semula kisah lalu.
“Maksud mak , kami?. Saya , Zuraimie , arwah dan Ziah?”. Tanya Diah lagi meminta kepastian.
“Hah?. Errr ... ya. Korang semua. Korang semua memang suka makan masak gulai ni. Alahhh ... sudah sudahlah tu bercakap , mari makan”.
Kedua beranak itu akhirnya menyuapkan nasi ke dalam mulut tanpa berkata apa-apa lagi. Masing-masing melayan perasaan sendiri. Sesekali mak Mah mengesat air matanya yang mengalir tanpa diundang.
“Pedaslah pulak gulai ni”. Katanya , cuba menyembunyikan  kebenaran. Diah hanya buat-buat tidak nampak sahaja , hatinya belas melihatkan penderitaan ibu tua ini. Diah tahu , ibu ini merindui arwah anaknya. Namun apa yang boleh dilakukan , yang pergi tetap takkan kembali , tinggallah yang hidup mengharungi segalanya.

Album gambar
            Petang itu Diah berasa amat bosan. Mak Mah tiada di rumah. Ibu itu menghadiri majlis kelas mengaji orang dewasa yang diadakan di surau kampung. Memang surau di kampung ini begitu ‘hidup’ sekali. Pelbagai aktiviti dijalankan untuk pelbagai golongan masyarakat.
“Hmm ... masa muda-muda dulu sibuk membesarkan anak , urus rumah , layan suami. Sekarang bila dah tua begini barulah ada kesempatan untuk ke surau. Belajar itu ini , sambil tu boleh bercampur dengan masyarakat , eratkan hubungan jiran tetangga. Sekurang-kurangnya esok bila mati , adalah juga orang yang nak uruskan jenazah kita ,  rasa kehilangan kita”. Kata mak Mah kepada Diah semasa mahu melangkah keluar tadi.
“Mak! Kenapalah cakap begitu. Kalau mak Mah tak ada , Diahlah orang yang paling sedih. Ni , sorang lagi , cucu mak ni. Siapa nak tolong Diah jaga dia”. Balas Diah sambil menunjuk ke arah perutnya.
“Ya. Yalah , lupa pulak mak. Makkan ada sorang lagi anak dan bakal ada sorang cucu”. Mak Mah berkata sambil tersenyum ...

Lamanya mak Mah pergi
Sejam sudah lamanya mak Mah pergi. Diah mati kutu , tak tahu apa hendak dibuat. Tinggal sendiri , tiada siapa hendak diajak bicara. Mahu dilelapkan mata , mata pula tegar membuntang akhirnya Diah bangkit dari pembaringan , mundar mandir keluar masuk rumah. Sekejap dia ke dapur menjerang air , sekejap dia membelek-belek barut dan selimut bayi yang sedang dijahitnya dan sekejap lagi mundar mandir semula.
Diah ke ruang tamu. Di sudut ruang itu terdapat sebuah meja lama yang dilapik oleh kain batik lepas yang dilipat dua , masih cantik corak dan warnanya walaupun sudah lama berada di situ. Diah menghampiri meja itu lalu menyelak kain batik lepas untuk melihat apa yang ada di sebaliknya. Sebaik sahaja kain batik lepas itu diselak maka terlihatlah olehnya sebuah peti kayu yang tidak bertutup. Peti kayu itu cantik berukir ukiran flora tapi sayang , bahagian penutupnya sudah tercabut. Bahagian skru dan engsel yang memegang penutupnya dulu masih kekal ditempatnya.
Diah menarik peti kayu keluar sebaik sahaja terlihatkan deretan album gambar tersusun kemas di dalamnya.
“Wah! Tak sangka mak Mah juga minat menyimpan gambar. Hmm ... bagus juga. Bolehlah aku mengisi masa bosan ni membelek setiap gambar dalam album ini sementara menunggu mak Mah balik”. Kata Diah di dalam hatinya , tangannya lantas mencapai sebuah album lalu menyelaknya muka demi muka. Semuanya terdiri daripada gambar-gambar lama mak Mah bersama arwah suaminya.
“Cantiknya mak Mah masa muda dulu. Ini pula mesti suaminya. Hmm ... boleh tahan hensem orangnya”. Diah merenung gambar perkahwinan mak Mah dan arwah suaminya. Mak Mah bersanggul tinggi , berkebaya pendek menundukkan kepala sedang berjalan bergandingan dengan arwah suaminya. Tangan kanannya hanya disangkutkan pada lengan kiri arwah suaminya manakala tangan kirinya pula memegang jambangan bunga yang diikat dengan renda panjang. Pasangan mempelai diapit dan diiringi oleh pengapit pengantin yang mungkin mak andamnya. Wajah sanak saudara yang mengiringi pengantin kelihatan riang tersenyum sedangkan pasangan pengantin langsung tiada senyuman di bibir. Pengantin perempuan masam mencuka , mungkin terlalu malu untuk tersenyum manakala pengantin lelaki berdiri tegak dengan wajah serius menunjukkan kegagahannya.
            Sebuah album selesai dibelek , beralih ke album yang kedua , ketiga  ... di dalamnya penuh dengan gambar-gambar bayi lelaki. Lengkap , sedari dalam buaian sehinggalah bayi itu merangkak , berdiri , bermain dan diikuti dengan gambar-gambar zaman persekolah kanak-kanak tersebut.
“Wah ! Hebatlah mak Mah. Gambar-gambar disusun sehingga  boleh menceritakan segala peristiwa yang berlaku. Tertib mengikut susunan. Patutlah mak Mah menyimpannya dengan baik. Ini semua adalah sejarah hidupnya. Ada cerita disebalik gambar-gambar ini”. Diah kagum dengan kesungguhan dan ketelitian mak Mah menyusun setiap gambar.
Album-album seterusnya menunjukkan tahap perkembangan kanak-kanak lelaki tersebut. Zaman sekolah rendah , sekolah menengah ... “Oh, inilah anak lelaki mak Mah , Raziq!”. Entah mengapa Diah rasa sayu tatkala menyebut nama itu. Lama wajah Raziq berpakaian seragam sekolah itu ditatapnya. “Raziq! Raziq!!”. Sebutnya lagi. Segera album gambar itu ditutup , diletakkan di tempatnya semula. Diah melangkah beberapa album gambar sebelum mengambil album yang terakhir. Pantas album itu diselaknya ...
“Raziq! ... jadi inilah awak. Lelaki yang bersamaku sewaktu kemalangan itu”. Wajah Raziq tersenyum di atas sebuah motorsikal diusapnya lambat-lambat.
“Alangkah baiknya jika awak masih ada ...”. Matanya tertumpu pada senyuman Raziq yang menawan , “Manisnya senyuman. Huh! Kenapa hatiku berdebar-debar melihat senyumannya?”. Hati Diah tertanya-tanya. Tanpa sedar gambar Raziq dilekapkan di dadanya , Diah memejamkan mata seketika.
“Bagaikan kau ada disisiku ... agaknya sebaik mana ya hubungan kita?”. Diah berbicara sendiri. Gambar Raziq ditatap kembali ... lama.
Kemudian sekeping demi sekeping gambar Raziq dibelek sehinggalah matanya tertancap pada sekeping gambar yang meruntun hati dan menimbulkan persoalan yang tiada jawapan.
“Gambar aku ... mak Mah dan arwah?”. Gambar dirinya tersenyum manis disebelah kiri mak Mah dan Raziq pula berdiri di sebelah kanan ibunya sambil memeluk bahu ibunya itu. Ketiga-tiga mereka sedang tersenyum riang menggambarkan kebahagian yang jelas di wajah masing-masing.
“Cuma kami bertiga?”. Diah berkata perlahan ...

Tiba-tiba , “Assalamualaikum. Diah! Mak dah balik dah ni”.
Kedengaran suara mak Mah dari luar. Entah mengapa Diah tiba-tiba diserang rasa bersalah , menyelongkar dan melihat album-album gambar tersebut tanpa kebenaran mak Mah lantas segera segalanya diletakkan semula di tempatnya tetapi sebelum album yang terakhir itu ditutup dan disimpan , Diah sempat menarik keluar gambar mereka bertiga tadi. Entah mengapa gambar itu sungguh mengusik jiwanya.
“Diah! Diah!”. Mak Mah memanggil lagi.
“Err ... ya mak!”. Jawab Diah lantas segera ke muka pintu.  Sebaik sahaja terpandangkan Diah , mak Mah tersenyum menampakkan barisan giginya yang masih penuh.
“Mak ingatkan Diah tidur tadi. Ni hah mak ada bawa balik kuih bingkang ubi. Tadi lepas mengaji ada jamuan sikit.  Sedap ni. Diah makanlah , mak dah makan di sana tadi. Sengaja mak bawak balik untuk Diah. Dapatlah cucu mak merasa bingkang ubi petang ni”. Kata mak Mah sambil menghulurkan plastik merah berisi kuih bingka ubi kepada Diah.
“Hmm ... memang setiap kali program ada jamuan ke mak?”. Tanya Diah sambil menyambut plastik merah yang dihulur mak Mah.
“Tak juga. Kalau ada yang bawa , adalah. Tapi selalunya tiap kali program memang ada saja orang yang akan bawa makanan. Orang suka bersedekah , cari pahala lebih”. Jawab mak Mah sambil tersenyum memandang Diah.
“Eh! Mak ni nak terus ke belakang. Nak kutip kelapa gugur. Boleh dibelah buat bagi makan ayam”. Kata mak Mah sambil mencapai parang yang memang selalu diselitkan di bawah tangga rumah.
“Makan kuih tu”. Pesan mak Mah sebelum berlalu pergi.


Gambar seribu pertanyaan
Sebaik sahaja mak Mah hilang dari pandangan , Diah segera melangkah  ke bilik yang kini menjadi miliknya. Lantas gambar yang disorok dilipatan kain sarung yang dipakainya dikeluarkan , ditatap seketika sebelum disimpan di dalam bantal. Takut juga Diah kalau mak Mah tahu akan tindakannya mengambil gambar itu tanpa izin.
            Hari berganti minggu , sudah dua bulan lamanya Diah berada di rumah mak Mah. Ibu tua itu sudah dianggap seperti ibunya sendiri. Diah cukup selesa di situ. Badannya yang kurus cengkung dulu sudah kian berisi. Hari ini , Kak Som bidan klinik datang melawatnya untuk menjalankan rutin pemeriksaan orang mengandung.
“Lepas ni kita akan jalankan pemeriksaan setiap dua minggu sekali. Kandungan tu dah tiga puluh satu minggu.  Kalau ikutkan kamu ni akan bersalin dalam lima  hingga tujuh minggu saja dari sekarang”. Kata Kak Som.
“Lima hingga tujuh minggu , maksudnya?”. Tanya Diah.
“Bayi boleh lahir dua minggu lebih awal dari tarikh yang sepatutnya , maksudnya dalam minggu ke tiga puluh enam itu sudah kena bersedia. Bila-bila sahaja dia boleh lahir”. Jelas Kak Som. Diah hanya menganggukkan kepalanya tanda faham.
            Selesai urusannya Kak Som segera meminta diri untuk ke rumah yang lain. Tugasnya sebagai bidan klinik semakin hari semakin sibuk. Setiap hari tidak kurang dari 3 rumah yang mesti dilawatnya. Itu tidak termasuk lagi dengan kerja-kerja di klinik yang mesti dibereskan.
“Minum dulu Som”. Pelawa mak Mah yang setia menanti di luar bilik.
“Hmm ... yalah mak Mah”. Jawab Kak Som lalu segera air kopi-O yang disediakan mak Mah dihirupnya habis.
“Tak jamah kuihnya tu Som?”. Tanya Mak Mah setelah dilihatnya kak Som sudah berdiri , mengambil peralatannya dan sedia untuk melangkah keluar.
“Tak apalah mak Mah , banyak rumah lagi nak kena pergi ni. Tahun ni , ramai pula yang mengandung. Campur Diah , dalam bulan sepuluh ni ada lapan orang yang dijangka akan bersalin. Tu yang nak cepat ni”. Kata Kak Som.
“Kalau gitu , yalah. Terima kasih banyak Som”. Balas mak Mah sambil mengiringi kak Som ke muka pintu.
            Kebetulan , elok saja Kak Som mahu menghidupkan enjin motornya , sebuah kereta Kenari sampai di halaman rumah. Kak Som menunggu si pemandunya keluar.
“Hah balik kamu Mie?”. Tanya Kak Som sebaik sahaja Zuraimie melangkah keluar. Sudah beberapa kali Kak Som terserempak dengan Zuraimie ketika datang memeriksa Diah.
“Dia ni anak saudara aku. Mak bapaknya dah meninggal. Tu yang menumpangkan isterinya di sini”. Begitulah caranya mak Mah memperkenalkan Zuraimie kepada Kak Som pada kali pertama mereka bertemu.
“Ya , kak. Datang hujung minggu. Hari lain kerja”. Jawab Zuraimie.
“Eloklah , isteri kamu tu dah sarat sangat. Paling cepat dalam lima minggu lagi jadi ayah lah kamu tu”. Kata Kak Som.
“Ya kak”. Bagai tak tertelan air liur Zuraimie mendengar kata-kata kak Som itu.
“Akak dah nak gerak ni. Banyak lagi rumah nak dilawat hari ni”. Kata Kak Som sebelum berlalu pergi. Zuraimie tersenyum sambil mengangkat tangannya , “Terima kasih kak. Hati-hati bawa motor!”.
            “Mak Mah!”. Zuraimie menghulurkan tangannya , bersalaman dengan mak Mah yang sedia menunggu di muka pintu.
“Apa khabar mak?”. Tanya Zuraimie dengan penuh hormat.
“Khabar baik , kau sihat nak?”. Tanya mak Mah.
“Alhamdulillah , sihat mak. Err ... Diah  mana mak?”. Zuraimie tidak sabar-sabar mahu menatap wajah kesayangannya itu.
“Hmm ... kamu ni. Diah ada di dalam biliknya tu , berehat. Kandungannya tu dah sarat , tak larat nak banyak bergerak, Duduklah dulu , nanti mak panggilkan dia”. Kata Mak Mah sambil berlalu ke dapur.
            Tidak lama kemudian , Diah keluar menyertai Zuraimie yang sedang leka menikmati lepat pisang berinti kelapa parut yang dihidang mak Mah.
“Hai sleeping beauty , sihat?”. Tanya Zuraimie sebaik sahaja terlihatkan Diah.
“Alhamdulillah. Tengoklah badan sudah semakin membulat. Mana taknya mak asyik suruh makan je”. Jawab Diah , selamba memperagakan badannya dihadapan Zuraimie.
“Dah namanya mengandung , biasalah tu. Nanti bila dah selamat bersalin , kuruslah balik”. Balas Zuraimie sambil tersenyum bahagia memandang Diah.
“Kak Som kata , paling cepat lima minggu lagi awak akan bersalin”. Zuraimie mengulangi kata-kata kak Som. Diah mengangguk.
“Jadi saya rasa , eloklah kita mula fikirkan pasal rancangan selepas awak bersalin nanti”. Kata Zuraimie. Diah memandang Zuraimie dengan dahi yang sengaja dikerutkan , “Rancangan?”. Pura-pura tidak faham.
“Ya , rancangan kita. Kita akan segera bernikah sebaik sahaja awak selamat melahirkan bayi ini. Takkanlah awak lupa”. Kata Zuraimie , sedikit tersinggung mendengar pertanyaan Diah itu.
“Hmm ... maksudnya selepas habis pantang. Bagilah saya betul-betul sihat sebelum bernikah dengan awak”. Pinta Diah.
“Ya , memang itulah maksud saya. Sebaik sahaja awak habis berpantang. Diah , ingatlah bahawa saya mencintai awak setulus hati ini. Tak kiralah apapun yang berlaku , awak mesti sentiasa ingat dan yakin bahawa cinta saya kepada awak tiada berbelah bagi. Selagi nyawa dikandung badan , awak adalah segalanya dalam hidup ini”. Kata Zuraimie penuh makna , serius sambil merenung wajah Diah yang sudah mulai sembab.
“Mie , kenapa berkata begitu?”. Diah pelik mendengar kata-kata Zuraimie. Bagaikan sesuatu akan terjadi ... “Selagi nyawa dikandung badan ... bagai pernah ku dengar kata-kata ini diucapkan kepadaku dulu. Tapi siapa?” , kata Diah di dalam hatinya.
“Awak , ingat ya . Saya ikhlas mahu memperisterikan awak. Saya mahu kita hidup bahagia bersama anak kita nanti”. Ulang Zuraimie.
“Hmm ...” Diah hanya tersenyum mendengar kata-kata itu ... dalam hatinya berkata , “Ajal maut ditangan tuhan , manusia merancang tapi tuhan juga yang menentukan”.

Dalam kepasrahan ini
Aku meniti  kehidupan
Perit jerih datang silih berganti
Apakan upaya  hanya menadah tangan
Memohon rahmat dariMu Ilahi

Tuhan
Masihkah ada bahagia menanti
Buatku yang tersesat jalan
Buta dan tertipu dek permainan hati
Mungkin juga emosi  diluar kawalan
Tika takdir  masih tercari
Sedang ilusi teguh  menggenggam jawapan
                                                                                   
                                                                           Pasrah

Tuesday, 22 April 2014

Lukis jea

Hee ... gambar ni aku lukis n aku hantar pada 2 orang. Orang pertama tak terima sebab dia kata raut wajah  yang  ku lukis tu tak sama dengan raut wajah pasangannya ( Hmm ... agaknya aku lukis buruk sangat kot!. Padahal pada aku ini hanya lukisan kartun n tiada yang salah dalam dunia kartun).
Orang kedua yang kuhantar kata gambar ini aku lekap dari mana-mana sumber lain sebab tulisan tu terbalik ( Alahai ... pada aku tulisan itu terbalik hanya pada mata orang yang melihat. Tapi kalau minda yang melihatnya pasti kita masih menyebut tulisan itu dengan bunyi yang sama - so apa isunya?. Heee ... apa-apa jealah!) 

Bila kebosanan melanda ... melukis apa saja yang terlintas di minda
Hmm ... bila dah siap , aku nilai sendiri-dalam minda aku ni agaknya penuh dengan
anak-anak , keluarga ... sebab itu yang terus terlakar bila aku bosan!!
(Alamak ... gambar kulukis ni tak menutup auratlah!!! :D)

Friday, 18 April 2014

"Keranamu DIAH" - Bab 17

BAB 17          RUMAH RAZIQ DI CHERATING , PAHANG.

Sebentar lagi segalanya akan terbongkar.
            Perjalanan masih diteruskan.  Ziah dan Diah sudah lama terlena ,  penat dan mengantuk lebih-lebih lagi setelah mengharungi pelbagai peristiwa pada hari ini. Menjelang enam petang barulah mereka sampai ke pekan Cherating.....
“Wah ! cantiknya pemandangan”. Kata Zuraimie di dalam hati. Kagum melihat keindahan laut Cherating. Laut pantai timur memang sangat berbeza keindahannya dengan laut pantai barat. Sungguhpun begitu keindahan pemandangan itu tidak langsung dapat menghapuskan kegelisahan di hatinya. Sebentar saja  lagi segalanya akan terbongkar. Kebenaran akan terserlah , pembohongannya akan punah.  Bagaimana caranya harus dia menyakinkan Diah tentang niat baiknya itu. Salah faham pasti akan terjadi. Niatnya akan disalahertikan. Pembohongannya ini  akan memakan diri.
“Bohong sunat yang kini menjerat!”. Fikirnya lagi.
“Huhh!!!”. Keluhnya berat. Perasaannya tidak keruan , lebih meresahkannya ialah tindakannya itu turut menyeret sama Ziah , kawan baik Diah. Tentu akibatnya lebih parah.
“Huhhh!. Semoga keajaiban terjadi”. Doanya di dalam hati.
“Sesungguhnya Allah itu Maha Pengasih dan Penyayang”. Zuraimie cuba menguatkan semangatnya agar tidak mudah berputus asa. Di mana lagi harus manusia  menggantungkan harapannya jika tidak kepada Allah , Tuhan yang Maha Mengetahui lagi Maha mengasihi.

... hanya berlakon hilang ingatan
“Diah , bangunlah. Kita dah sampai di Cherating ni. Tunjukkan jalan”.  Zuraimie mengejutkan Diah. Suaranya mengejutkan Diah itu turut membangunkan Ziah dari lenanya.
“Hah?! Dah sampai Cherating. Lamanya kita tidur!”. Kata Ziah spontan , tidak menyangka yang dia akan tidur senyenyak itu. Perjalanan berjam-jam langsung tidak terasa.
“Macam baby !”. Usik Zuraimie sambil tersenyum , memandang Ziah melalui cermin pandang belakangnya.
“Hmm  ...  bukan babylah tapi ‘sleeping beauty!’”. Jawab Diah. Cuba menceriakan suasana.
“Huh!  Yelah sleeping beauty , tolong tunjukkan kat prince you ni mana jalannya?”.  Gurau Zuraimie pula. Cuba menutup resah di hati. Diah menggosok-gosokkan mata memandang keliling ,  cuba mencari tanda dan arah yang mungkin dapat membantu. Sesungguhnya Diah sendiri tidak pasti sama ada dia boleh mengecam jalan ke rumah ibu Raziq atau tidak. Permintaannya ke mari semata-mata atas gerakan naluri sahaja. Hakikatnya Diah sendiri tidak faham mengapa dia begitu tegar mahu ke sini , ke rumah ibu Raziq!.
Diah memandang ke kiri dan kanan jalan ... “macam tahu ... macam ingat tapi tak pastilah!”. Jawab Diah perlahan-lahan. Jawapan yang membuatkan Zuraimie membungkam!. Berkerut dahinya mendengar jawapan itu.
“Jap! Aku cuba...” Kata Diah setelah melihat reaksi wajah Zuraimie. Diah memaksa otaknya bekerja lebih , memandang kiri dan kanan mencari punca ... tiba-tiba mata Diah terpandangkan sekumpulan lembu yang sedang merayau sambil meragut rumpu di tepi jalan , “Mereka lebih hebat dari raja”. Kata-kata itu spontan saja terkeluar dari bibirnya.
“Apa?. Siapa?”. Tanya Zuraimie , hairan.
“Tu , lembu-lembu tu?”. Jawab Diah.
“Apa?. Lembu ... raja?”. Tanya Ziah tidak faham.
“Hmm ... entahlah. Tiba-tiba saja aku macam pernah dengar kata-kata itu. Lembu-lembu ini lebih hebat dari raja ... sebab?”. Diah terhenti.
“Sebab?!”. Tanya Ziah dan Zuraimie serentak.
‘Hmm ... entahlah. Akupun tak tahu. Sudahlah! Lupakan saja pasal lembu itu. Mungkin aku masih  ‘mamai’ sebab baru bangun tidur”. Diah diam , tidak mahu memperpanjangkan soal ‘lembu’  namun di dalam kepalanya bagai terngiang-ngiang akan jawapannya ... jawapan yang entah dari siapa , “lembu ni lebih hebat dari raja sebab dia boleh ‘landing’ mana-mana saja yang dia nak. Tak ada siapa boleh marah”.
Timbul tandatanya di hatinya , “Macam pernah ku dengar , tapi siapa?”. Fikirnya di dalam hati.
“Hah Diah , ke mana kita ni?”. Tanya Zuraimie tiba-tiba , langsung hilang persoalan yang bermain di fikiran Diah. Sekali lagi Diah  memanjangkan kepalanya , melihat-lihat sekeliling.
“Perlahan sikit”. Pintanya dan Zuraimie akur , memperlahankan keretanya sehingga 40 km/j.
“Eh dah dekat ni. Depan tu ada selekoh , nanti belok kanan . Lepas tu jalan terus je. Itu jalan kampung”. Diah menunjuk arah. Tidak disangka , mulutnya berkata begitu lancar sekali . Diah sendiri terkejut , ingatannya masih cukup kuat untuk terus mengingati tempat ini. “Tapi kenapa Zuraimie dan Ziah tak ingat langsung ye?. Aku yang hilang ingatan atau mereka?”. Fikir Diah sedang Zuraimie hanya menurut sahaja seperti yang diarahkan.
“Huh!. Kau masih ingat segalanya”. Keluh Zuraimie. Keluhan yang mengandungi kerisauan. “Takkanlah dia hanya berlakon hilang ingatan ... atau telah tertipukah kami?!”. Fikir Zuraimie. Tanpa disedarinya Ziah juga memikirkan perkara yang sama. Mata Ziah terus memandang sahabatnya Diah. “Bersandiwarakah kau Diah?”. Fikirnya.
Bagi diri Diah pula ... “Mengapa aku  merasa terlalu mesra dan sangat mengenali tempat ini , laluan ini. Perasaan ini ... amat tenang dan sangat gembira!”. Fikir Diah. Terasa tidak sabar-sabar untuk sampai ke tempat yang dituju.
“Apa yang agaknya menantiku di sana?”. Diah cuba meneka  sambil memejamkan matanya. Sebelah tangannya diletakkan di atas dada , cuba merasa degupan jantungnya sendiri.

Pangkin kayu ...  masih di situ.
Akhirnya Kenari berhenti di halaman sebuah rumah kayu. Sederhana besar tetapi indah. Bunga-bungaan pelbagai warna masih menyerikan setiap anak tangga. Pangkin kayu di bawah pohon manggis masih di situ. Begitu juga dengan tikar mengkuang yang menutupinya. Sederhana , indah dan selesa ...
“Assalamualaikum!”
“Assalamualaikum  ...  mak Mah!! ... mak Mah!!”. Nama mak Mah keluar begitu saja dari mulut Diah. Ziah dan Zuraimie saling berpandangan , “Permainan apa yang sedang kau mainkan ini Diah?”, kata hati Zuraimie. Ziah pula  sedang berkerut dahi memikirkan sesuatu.
Diah berlari dan memanggil dengan suara yang sedikit dikuatkan. Entah mengapa hatinya rasa terlalu dekat dan mesra dengan segala yang ada di situ. Rumah itu , tangga itu , pangkin itu ... segalanya. Dia juga seperti terdengar-dengar sahaja suara lelaki  memanggil-manggil  ibunya. “Ya. Barangkali dulu Raziq juga memanggil-manggilnya  begini”. Fikir Diah , terasa kesayuan dan kerinduan yang  mencengkam ... sedang dia sendiri tidak mengerti.
“Waalaikummussalam  ...  siapa tu?”. Jawab satu suara dari dalam rumah.
Tidak lama kemudian seorang perempuan tua menjengahkan kepalanya ke luar pintu. Sebaik sahaja terpandangkan wajah Diah , mak Mah berlari  menuruni anak tangga  lalu menerpa ke arah Diah , memeluk dan segera mengusap perut Diah. Air matanya jatuh bercucuran.
“Mak Mah ...”. Diah sungguh terharu . Air matanya turut mengalir . Benarlah firasatnya , ibu ini sangat menyayanginya.
“ Tapi mengapa?. Sejauh manakah hubungan  kita?”. Fikirnya.  Diah juga seolah-olah dapat menyelami dan memahami perasaan mak Mah. Seorang ibu yang kehilangan satu-satunya anak kesayangannya. Kini mereka sama-sama berpelukan dalam tangisan. Zuraimie dan Ziah hanya memerhatikan ... terharu ... cemas dan kecut perut!. Cemas kerana pembohongan mereka bakal terbongkar. Kecut perut memikirkan perkara yang mungkin terjadi!.
Kini pastilah sudah bagi Zuraimie dan Ziah bahawa ingatan Diah sudah kembali pulih. Cuma persoalannya , mengapa Diah masih mahu terus berpura-pura dan membiarkan mereka untuk terus-terusan mempercayai bahawa tembelang mereka masih selamat. Konon pembohongan mereka masih tidak dapat dihidu oleh Diah!. Kini siapa yang membohongi siapa? , “Diah , sampainya hatimu”. Hati Zuraimie meratap , kecewa diperbodohkan. Namun tidak tahu ke mana harus di arah ratapannya itu kerana bak kata pepatah , ‘merajuk pada yang sayang’. Persoalannya , sayangkah Diah akan dirinya?.  
Usai berpelukan sakan dan setelah henti air mata yang bercucuran , Diah segera berpaling kea rah teman-temannya , Ziah dan Zuraimie.                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                          
“Mak Mah , tentu masih ingatkan. Ini Zuraimie. Katanya dia juga pernah ke sini dulu. Kami berkawan baik dengan arwah?”.  Diah sengaja mengajukan soalan itu kepada mak Mah. Dia sendiri mahukan kepastian tentang siapakah sebenarnya Zuraimie padanya. Mak Mah diam , menatap wajah Zuraimie ...  lama. Hati tuanya dapat mengesan keresahan di wajah anak muda ini. Pandangannya beralih kepada Ziah. Juga keresahan yang melampau terpancar daripada riak wajah gadis ini. Ziah sampaikan mengelap peluh sejuk di dahinya dengan tisu yang memang selalu ada di dalam tas tangannya.
“Matilah aku , pasti segalanya bakal terbongkar. Bagaimana aku mahu menhadapi situasi ini?. Ya Allah , bantulah kami”. Doanya di dalam hati.
Mak Mah diam , lama direnungnya wajah Zuraimie dan Ziah bergilir-gilir sehingga akhirnya dia bersuara , “Ya. Kamu bertiga memang berkawan baik. Cuma mak ini yang semakin tua. Sudah banyak perkara yang mak lupa! Err ... siapa ya nama kamu  nak. Maaflah mak ni dah tua , selalu lupa ”.  Jawab mak Mah , membahasakan dirinya ‘mak’. Zuraimie dan Ziah menarik nafas lega!.
“Err ... mak Mah. Saya Ziah. Kawan mereka juga”. Ziah memperkenalkan dirinya sendiri sambil menghulurkan tangan untuk bersalaman dengan mak Mah. Mak Mah menyambutnya. Tangan sejuk Ziah digenggam  lama. Wajah Ziah direnung. Mata tuanya cuba membaca isi hati gadis ini. Beralih pula kepada Zuraimie , mak Mah dapat mengesan gelora dihati anak muda ini.
Zuraimie lega ...
“Mak Mah , Diah datang ni ada hajat yang besar sangat ... Diah betul-betul perlukan pertolongan Mak Mah”.  Diah memulakan bicara.
“Kalau gitu , Diah bawa kawan naik ke atas dulu. Biar mak  ke dapur sekejap. Kau orang semua tentu dah penat. Duduklah  berehat dulu”. Mak Mah berkata kepada para tetamunya  sebelum ke dapur menyediakan sedikit juadah. Diah mengajak Ziah dan Zuraimie  duduk di ruang tamu rumah itu.
“Err ... tak mengapa. Saya ingin mengambil angin di luar dahulu”. Kata Zuraimie lantas  ke anjung rumah , melihat-lihat kawasan sekitar.  Suasana kampung , rumah dibuat di tengah-tengah kawasan  tanah  masing-masing. Pelbagai jenis pohon buah-buahan ditanam di sekeliling rumah sehingga melindungi pemandangan ke rumah jiran.
“Huhh!”. Berat hatinya mahu meninggalkan Diah sendirian bersama mak Mah di situ.
Namun dia cukup bersyukur dan  lega dengan pengakuan mak Mah tadi.
“Mengapa ibu ini sanggup berbohong ?. Sudah jelas aku dan Ziah memang tak pernah sampai ke sini tapi ...”. Fikir Zuraimie. Belumpun sempat Zuraimie berfikir lebih jauh , tiba-tiba ...
“Nak ...  mari tolong mak angkatkan setandan pisang di belakang sana”. Tiba-tiba mak Mah bersuara dari arah belakang Zuraimie. Zuraimie terkejut lalu segera menoleh.
“ Err ... baik mak. Mari saya tolong”. Jawab Zuraimie sopan  lalu berjalan menuruti langkah mak Mah menuju ke ruang dapur. Sampai di dapur mak Mah menuding  ke arah luar pintu belakang. Di situ tersandar  setandan  pisang awak yang sudah mula kekuningan warnanya.
“Itu pisangnya , tolong mak angkatkan ke mari”. Pinta mak Mah. Zuraimie mengangguk lalu segera melipat lengan bajunya sebelum mula memegang tandan pisang.  Tiba-tiba  mak Mah menepuk bahu Zuraimie dari belakang.
“Biarkanlah pisang itu dahulu , sekarang ceritakanlah pada mak perkara yang sebenarnya!”. Pinta mak Mah. Zuraimie terkejut mendengar permintaan mak Mah itu.
“Mak Mah ... terima kasih!.”. Terharu , menggenggam tangan  ibu tua itu lalu menciumnya. Maka segalanya terbongkar ...
“Huh!. Sungguh besar pengorbanan kamu. Kalau benarlah itu hajat arwah , mak sanggup menolong. Bukan kerana mak bersetuju dengan pembohongan kalian tetapi  demi arwah anak mak , Raziq. Lagipun  yang dikandungkan itu adalah cucu mak!. Mak sangat berbesar hati jika dia dilahirkan di sini”. Air mata mengalir dari kelopak mata ibu tua ini.
“Sekurang-kurangnya mak dapat menyambut kelahirannya dan dapat bersama cucu mak walaupun untuk seketika. Ini sajalah yang dapat mak buat untuk anak mak yang sudah pergi . Tapi mak minta , setelah segalanya selesai dan sesudah kamu berkahwin dengannya nanti ... janganlah kalian lupakan mak di sini. Sesekali bawalah cucu mak balik ke mari. Mak sudah tiada siapa-siapa lagi di dunia ini!. Satu-satunya anak mak sudah tiada. Tidak mak sangka dia akan pergi dahulu meninggalkan mak yang sudah tua ini sendirian” Pinta dan ratap mak Mah , sedih mengenangkan nasib sendiri.
“Ya mak. Jika itulah permintaan mak , saya akan pastikan ianya terlaksana. Saya benar-benar terhutang budi kepada mak. Semoga amanat arwah dapat saya tunaikan. Namun , saya mohon maaf dari mak kerana terpaksa berbohong begini. Lagi teruk , saya mengheret mak dalam pembohongan ini juga”. Kata Zuraimie berjanji tidak akan memutuskan ikatan antara nenek dan cucu lalu menyeka air mata ibu tua itu.

Kami  memang telah bercadang untuk berkahwin
            Mak Mah meneruskan kerja menggoreng pisang sambil dibantu oleh Zuraimie. Terhibur hati tuanya melihatkan kesopanan dan kebaikan tingkah laku Zuraimie itu. Terubat sedikit kerinduannya terhadap arwah anaknya , Raziq. Kebetulan pula wajah Zuraimie memang ada iras-iras wajah anaknya Raziq terutamanya di bahagian mata dan mulut. “Kening lebat hampir bertaut di tengah , mata sederhana besar yang agak meruncing dihujungnya. Bibir yang lebar dengan senyuman yang manis. Manis sekali. Adakah kau dikirimkan untuk mak sebagai pengganti arwah?”. Bisik hati kecil mak Mah. Sesekali wajah Zuraimie ditatapnya.
            Setelah segalanya selesai mereka sama-sama mengangkat dulang , membawanya ke ruang tamu. Tersenyum sesama sendiri sehingga menimbulkan kehairanan di hati Ziah dan Diah.
“Amboi , mesranya awak Zuraimie. Dah  macam rumah sendiri pula”. Usik Ziah.
“Eh! Mestilah. Aura penyayang mak Mah ni memang kuat. Tu yang aku melekat je jadinya. Kan mak?”. Jawab Zuraimie , meminta sokongan dari mak Mah.
“Ya , korang semua dah macam anak mak sendiri”. Jawab mak Mah. Diah tersenyum mendengarnya.
“Tidak sia-sia aku ke mari”. Kata hatinya.
Tidak lama kemudian , mereka sama-sama menikmati hidangan yang tersedia.
“Jemputlah nak ... eh! Kawannya tu dipanggil sekali ” . Mak Mah menunjukkan jarinya ke arah Diah dan Ziah.
“Ya mak . Diah , Ziah marilah kita duduk sama. Mak Mah dah sediakan sedikit juadah untuk kita. Marilah ...”. Ajak Zuraimie. Diah dan Ziah menganggukkan kepalanya lalu segera menyertai Zuraimie dan mak Mah. Air kopi segera dituang. Setelah meminum seteguk dua , Zuraimie  membuka cerita.
“Err ... Diah , tadi semasa di dapur saya sempat bercerita dengan mak Mah tentang tujuan kita ke mari. Alhamdulillah mak Mah tidak keberatan untuk membenarkan awak tinggal di sini”. Jelas Zuraimie.
“Alhamdulillah. Terima kasih mak”. Ucap Diah sambil memandang mak Mah.
“Tak menjadi masalah langsung malah mak lagi suka kamu di sini . Boleh temankan mak. Sekurang-kurangnya adalah kawan berborak. Taklah mak asyik bercakap dengan itik ayam saje!”. Jawab mak Mah sambil tertawa kecil.
“Err ... maaf mak bertanya , kalian berdua ni rancangannya bila nak berkahwin?”. Tanya mak Mah sambil menunjuk ke arah Diah dan Zuraimie.
“Hmm ... begini mak , Kami  memang telah bercadang untuk berkahwin sebelum kemalangan tersebut menimpa. Serba sedikit persiapan memang telah dibuat cuma perlu mendapatkan persetujuan mak dan ayah Diah saja. Tapi kami hanya mampu merancang , Allah juga yang menentukan. Belum pun sempat kami bertemu dengan emak dan ayah Diah , kemalangan itu telah terjadi. Akibat daripada kemalangan tersebut , Diah telah koma lebih dua bulan. Mujur bayi dalam kandungannya masih selamat. Kini umur kandungannya sudah menghampiri lima bulan. Jadi kami rasa tidak perlulah tergesa-gesa. Diahpun belum betul-betul sihat. InsyaAllah kalau segalanya berjalan seperti yang dirancang , sebaik saja bayi ini selamat dilahirkan kami akan segera bernikah”. Jawab Zuraimie sambil memandang Diah. Diah hanya menganggukkan kepalanya.
“Diah , maaf sekali lagi mak bertanya. Bagaimana boleh sampai jadi begini?. Bagaimana kamu sampai boleh terlanjur begini?”. Tanya mak Mah ingin tahu. Mak Mah sendiri bagaikan tidak percaya anaknya yang dianggapnya sebaik umat itu boleh terlanjur sampai begitu sekali. Bukan sedikit ilmu agama yang dibekalkan buat anak tunggalnya itu ...
Diah terdiam seketika , malu benar rasanya apabila ditanya begitu. Dengan suara perlahan dan linangan air mata Diah menjawab.
“Mak  , maafkan saya. Saya sebenarnya masih tidak dapat mengingati semua perkara . Yang pasti ... kami tidak sengaja ...  Mungkin Zuraimie lebih sesuai menjawabnya”.
“Tak mengapalah , tak perlu mak tahu semua itu. Perkara dah lepas , jika dipersoalkan juga takkan dapat mengubah apa-apa”. Mak Mah akhirnya mengalah , terasa bersalah pula kerana telah menimbulkan rasa tidak selesa di hati Diah. Sebenarnya Mak Mah sengaja mahu menguji sama ada benar Diah telah hilang ingatan atau sebaliknya. Terkilan juga hatinya kerana Diah sudah melupakan arwah anaknya itu sedangkan mereka begitu mesra ketika datang ke rumahnya tempohari. Lagi pula , mak Mah tahu betapa besarnya cinta Raziq kepada Diah.
“Mak , saya sendiri benar-benar menyesal atas perkara yang telah terjadi ... tapi saya masih bersyukur kerana berpeluang untuk menebusnya. Saya akan bertanggung-jawab. Saya berjanji akan mengahwini Diah dan menjaga anak ini , selagi hayat dikandung badan”. Zuraimie cuba menutup lubang. Mak Mah mengangguk-nganggukkan kepala , di hatinya dia amat mengagumi kesungguhan dan kesanggupan anak muda ini menebus kesalahan yang tidak pernah dilakukannya.
“Mak Mah , kami dah  tak ada tempat lain hendak dituju. Mak bapak sendiripun dah benci. Entah mengapa hanya mak Mah sahaja yang masih kekal dalam ingatan ini. Hati saya ini bagai ditarik-tarik untuk ke mari”. Diah berkata jujur. Mak Mah terharu mendengar penjelasan Diah itu.
“Sudahlah Diah ... mak  Mah faham. Janganlah kau risau. Tinggal sajalah di sini. Anggaplah mak ini sebagai mak kandung Diah sendiri”.  Kata mak Mah  , tiba-tiba menyeka air matanya yang tumpah apabila terkenangkan arwah anaknya yang telah tiada. Diah benar-benar mengingatkannya kepada arwah.
“ Sebenarnya mak  memang berdoa sangat agar dapat berjumpa dengan Diah semula. Alhamdulillah , doa mak telah diperkenankanNya”. Sambung Mak Mah.
“Kenapa mak?. Kenapa mak berdoa sangat untuk berjumpa dengan saya ?”. Diah hairan.
“Kerana kamu semua berkawan baik. Kamu semua sudah seperti anak mak sendiri”. Mak mah segera menutupi keterlanjurannya berkata.
 “Mak  tak kesah ... mak rela menjaga Diah sampai bersalin. Nanti bila dah bersalin Diah boleh pulang ke Kuala Lumpur , teruskan hidup. Jika perlu mak  juga sanggup untuk tolong menjagakan anak itu di sini. Bila cuti atau lapang Diah baliklah ke mari ... mak  rela , sangat rela. Anak itu macam cucu mak jugak!”. Mak Mah terbawa-bawa oleh perasaan sedihnya. 
Diah hanya diam , sedih mendengar keluhan dan luahan hati seorang ibu yang kesunyian.
“Mak  kami sangat memahami kesunyian dan kerinduan yang mak  tanggung sekarang ini. Bukan saja mak  yang merasai kehilangan arwah , kami ... kawan-kawannya , turut merasa pedih atas kehilangan ini. Tetapi Allah lebih menyayanginya. Kita doakan agar rohnya ditempatkan di kalangan orang-orang yang beriman. Tetapi mak  ... soal menjaga anak dalam kandungan Diah itu kelak janganlah dipersoalkan sekarang ... saya yakin Diah juga seperti mak  tidak akan sanggup melepaskannya. Jadi bila tiba masanya nanti kita bincangkan apa yang terbaik buat semua” . Pinta Zuraimie.
Diah menarik nafas lega mendengar penjelasan Zuraimie yang panjang lebar itu ...
“Ya betul , mak  setuju. Sekarang yang penting adalah Diah. Diah ... tinggal sajalah di sini. Mak  akan jaga Diah macam anak sendiri”. Mak Mah berjanji , memandang Diah dengan rasa kasih sayang.
“Terima kasih mak ... Diah memang sangat memerlukannya” . Diah bangun lalu memeluk mak Mah.

Masih terbayang-bayang di ruang matanya
Selesai solat maghrib berjemaah , mereka menikmati makan malam bersama ... seperti satu keluarga yang besar. Mak Mah berasa sangat gembira , lebih-lebih lagi apabila memandang Diah. Mak Mah terasa seperti sedang memandang anak kesayangannya , Raziq. Hatinya cukup terhibur. Masih terbayang-bayang di ruang matanya saat-saat gembira mereka dua beranak menerima Diah sebagai tetamu rumah itu. Ikan Patin gulai tempoyak yang dimasaknya pada hari itu merupakan masakan kegemaran arwah anaknya. Mak Mah tersenyum-senyum sendiri apabila terkenangkan betapa ceria dan berseleranya Diah dan Raziq makan , hinggakan habis semua kuah gulai itu dihirup!.
“Ya ... itulah yang mak akan buat Ziq. Mak akan menyayangi semua yang kamu sayang” . Bisik suara hati mak Mah sambil segera menyeka air matanya yang tiba-tiba menjengah.


Sudah tiba masa pergi ...
            Usai makan malam , Ziah dan Diah membantu mak Mah mengemas dan membasuh pinggan di dapur. Zuraimie sendirian termenung di veranda rumah. Berat sungguh rasa hatinya hendak berpisah dengan Diah.
Selesai dengan  kerja-kerja di dapur , Ziah menyertai Zuraimie yang masih termenung sendiri.
“Hai , apa yang dimenungkan?”. Tanya Ziah sebelum mengambil tempat di sebelah Zuraimie.
“Eh , awak. Hmm ... entahlah. Berat pula hati ini hendak meninggalkan Diah di sini”. Jawab Zuraimie.
“Mengapa?. Bukankah mak Mah itu sudah berjanji akan menjaga Diah. Lagipun kan ada telepon bimbit. Awak boleh ‘call’ Diah bila-bila masa sahaja. Nanti seminggu atau dua minggu sekali awak datanglah ke sini. Bawa apa yang patut. Jadi tak ada apa yang nak dirisaukan”. Balas Ziah , tidak faham dengan kerisauan Zuraimie yang tidak bertempat.
“Ziah , cuba awak tengok kawasan sekitar sini. Rumah jiran jauh. Suasana sangat sunyi. Nanti , jika tiba-tiba Diah sakit nak bersalin atau ada apa-apa masalah dengan kandungannya siapa yang boleh diharap untuk datang menolong. Mak Mah itu sudah tua , lagi pula bukannya ada sebarang kenderaan yang boleh membawa Diah segera ke hospital”. Zuraimie meluahkan kerisauannya.
“Hmm ... itu yang awak risaukan. Beginilah Mie , tempat ini adalah kampung halaman mak Mah sendiri. Tahulah dia apa yang patut dilakukannya bila perkara-perkara seperti itu terjadi”. Ziah cuba menenangkan Zuraimie.
“Sudahlah , jangan dirisaukan sangat. Jom kita sertai Diah dan mak Mah. Dah lewat ni. Kita harus berangkat sekarang. Jauh lagi perjalanan ni”. Kata Ziah sebelum bangun meninggalkan Zuraimie. Zuraimie tiada pilihan melainkan menurut saja langkah Ziah menyertai mak Mah dan Diah yang sedari tadi memandangnya.
“Mie , sedih sahaja wajahmu. Mungkinkah kau keberatan untuk meninggalkan aku di sini?. Tapi ini sajalah jalan yang ada. Aku harap kitakan tabah mengharungi semua ini”. Kata hati Diah , tiba-tiba timbul rasa belas melihatkan kesedihan yang jelas tergambar pada riak wajah Zuraimie.
“Mak  , Diah ... kami terpaksa berangkat sekarang. Tiket Ziah pukul sepuluh. Nanti tak sempat pulak”.  Zuraimie akhirnya bersuara untuk meminta diri.
Sebenarnya hatinya terasa begitu berat sekali untuk meninggalkan Diah. Diah sudah bagaikan jiwanya. “Huh!”.  keluhnya.
“Bagaimanalah hari-hariku tanpa kehadiranmu sayang”. Fikirnya , memandang Diah yang diam berdiri di sebelah mak Mah.
“Ya mak Mah , Diah ... tiket bas pukul sepuluh. Eloklah kami berangkat sekarang. Kamipun bukan biasa dengan jalan di sini ... takut sesat , tak sempat pula naik bas nanti”. Ziah menyokong kata-kata Zuraimie.
“Susah-susah sangat esok ajelah kamu orang balik. Tidur saja di sini”. Balas mak Mah.
“Eh tak bolehlah mak Mah. Esok Ziah kerja”. Jawab Ziah sambil mencium tangan mak Mah.
“Diah , aku berangkat dulu ...”. Ziah merangkul pula sahabat baiknya itu. Air matanya mengalir tanpa dapat ditahan lagi. Perpisahan ini sangat menyakitkan. Meninggalkan Diah yang hilang ingatan malah sedang  berbadan dua. Diah mengangguk lemah lalu  mengiringi Ziah dan Zuraimie ke kereta. Berat sungguh hatinya melepaskan mereka pergi namun demi kebaikan semua dia terpaksa melakukannya.

Berpisah kita ...
 Kemudian Diah pergi mendapatkan Zuraimie. Zuraimie yang berdiri di pintu kereta sengaja  menunggu Diah , menatap wajah Diah selagi boleh. Diah menghampirinya lalu mencapai tangan Zuraimie.
“Terima kasih kerana memahami. Terima kasih atas segalanya ...”.  Diah berkata perlahan.
Zuraimie menggenggam tangan Diah , “Aku benar-benar menyintaimu  ... setulus hati!”.   Diah teresak mendengarnya.
“Saya tahu . Hati-hati memandu ...”. Hanya itu yang mampu dikatakannya.
“Ya ... jaga diri dan  anak ini. Saya pasti datang lagi!”. Janji Zuraimie . Tangannya menyentuh perut Diah. Diah terus teresak. Tiada kata yang mampu membayangkan rasa hatinya , hanya air mata  ...  Akhirnya kenari berlalu pergi , meluncur laju  ...  meredah malam yang kian memekat. Berakhir sudah babak sedih yang meruntun jiwa. Zuraimie diam seribu bahasa. Perasaannya masih rawan. “Huh! Penyu menangis siapa yang tahu”. Kata hati kecilnya.
            Semetara itu Ziah yang duduk disebelah mencoretkan sesuatu di buku catatan yang sentiasa dibawanya ke sana ke mari. “Daripada duduk menung melayan perasaan , baiklah aku menggunakan waktu ini untuk sesuatu yang lebih  berfaedah. Manalah tahu , semua coretanku ini akan berguna juga di suatu hari nanti. Semuanya mengenai kisah cinta tragis!. Hmm ... lagipun nak harap si Zuraimie tu berborak dengan aku , memang taklah!. Orang tengah bersedih. Yelah , terpaksa berpisah dengan buah hati. Sabarlah mie , langit tidak selalunya mendung. Lambat laun mentari akan menyinar juga!”
“Hmm ... tak fahamlah , ‘cinta’ mengapa  amat menyeksakan?. Tiada jalan mudahkah untuk mencari cinta sejati? Atau sebenarnya cinta sejati itu memang tidak pernah wujud?”. Fikir Ziah lagi sambil terus mencari idea buat coretannya ...
“Apalah agaknya yang dicoretkan Ziah itu ... kuat berangan minah ni”. Tanpa Ziah sedari , dalam kesedihannya Zuraimie masih sempat memerhatikah tingkah Ziah.


 Coretan Ziah ....
 

                    Cintakah itu?
Ingin sering dekat selalu
Nahan rasa rindu yang memburu
Tak upaya mencegah cemburu
Angau tak sedar namanya diseru
Kasihan ... sambil memandang lelangit biru
Asyik merindu
Harapan nan  sentiasa memburu


Yang menjadikan manusia duka
Adalah cinta...
Namun cinta turut membahagiakan kita
Gelak tangis juga angkara cinta


Mengapa harus ada duka
Elokkan kalau semuanya suka?
Nanti tentunya manusia memuja cinta
Yah! Hakikatnya kita bukannya  di syurga
Inikan dunia buat hidup yang fana
Kekecewaan dan derita menjadi ulamnya
Sehingga Izrail si pencabut nyawa
Akan datang menamatkan semua
Kerna itu sebelum tiba masanya
Apalah salahnya kita menikmati cinta
Nanti kot ada yang menangisi ketiadaan kita
  
Itulah kita suka menyalahkan cinta
Tak sedar kita yang melakarkan cerita
Umpama sang pelukis dengan kanvasnya


                                                     Cintakah yang menyiksa aku?