Popular Posts

Wednesday, 20 August 2014

Lukis jea ... 'orkid ...'

Lama sangat rasanya aku tak menggunakan warna dalam lukisanku ... tapi pagi ni ( jam sekarang sudah 2:49 pagi) sengaja aku memilih untuk menggunakan warna dalam lakaran ini kerana lakaran yang ku lukis kali ini amat istimewa...ianya adalah pokok bunga orkid yang arwah mak aku tanam semasa kami tinggal di pahang .. Dah besar tinggi pokok orkid ini sayangnya hingga mak dan abah aku berpindah ke selangor , pokok orkid itu tidak berbunga juga.
Hari tu aku teringin nak tahu rupa bunga orkid tersebut maka aku mencarinya di internet dan ... Inilah hasilnya...rupanya begitulah bunga pokok orkid ini. Sayang...arwah mak aku tak dapat nak lihat ...
Aku panggil orkid ini 'pokok' kerana saiznya yang jauh lebih besar berbanding orkid2 lain. Malah arwah mak aku menanamnya di atas tanah bukan seperti orkid lain yang biasanya di tanam dalam pasu arang/kayu yang digantung.

Hmm...hanya setelah menyiapkannya barulah aku rasa tenang nak tidur ...
"Bagi yang baru nak tidur sepertiku ... Aku ucapkan 'selamàt beradu'-moga bangun esok dengan semangat dan kesihatan yang baik untuk mengharungi hari baru ...

lukis jea...'kalau aku boleh terbang'

Teringat aku zaman2 aku di mrsm taiping dulu, masa tu bilik asrama ku di tingkat 2 , tinggal sendiri di bilik kecil (sebenarnya adalah ruangan2 yang disenggat menjadi bilik2. Orang lain tinggal berdua tapi aku tinggal sendiri).Jadi waktu senggangku selalu ku gunakan untuk memerhatikan burung2 yang terbang dari puncak pokok ke puncak pokok yang lain. ( mrsm taiping terletak di kaki bukit larut jadi pemandangannya amat cantik dengan pemandangan bukit , air terjun dan pepohonan hutan yang dipelihara-cantik sangat). Masa-masa inilah aku selalu  berfikir - alangkah baiknya jika aku boleh terbang!

Cuma masa tu...bila aku ceritakan keinginanku untuk terbang dari pohon ke pohon , dorang kata , " Eeee....takutlah rozai!".
Laa...dorang dok fikir benda lain lak yang terbang!! Heee...

Kekadang aku terfikir,  dalam kesempurnaan ciptaan seorang insan , mengapa tuhan yang Maha Mencipta tidak menjadikan manusia itu boleh terbang?

Kita manusia yang dikatakan hebat ini tidak terlawan kehebatan sang burung atau serangga kecil yang boleh terbang dan berjalan semahunya. Tanpa payah , unggas yang berterbangan menebarkan sayapnya dan terbang begitu saja ...

Hmm...tiap yang dijadikan pasti ada hikmahnya.
Barangkali kalau kita boleh terbang maka tidak muncullah Prinsip Bernoulli ,
Tidak adalah manusia yang mengkaji dan mengagumi bentuk aerofoil dan struktur seekor burung untuk diambil iktibar dalam pembikinan sebuah kapal terbang.
Tidak adalah orang bijak pandai yang memanipulasikan struktur tulang burung yang berongga menggunakan aloi metal yang tumpat hingga boleh dijadikan badan pesawat terbang.

Lalu aku bersyukur sungguhpun kita tidak boleh terbang menggunakan sayap sendiri , kita tetap boleh terbang tinggi menggunakan kekuatan akal atau kita tetap boleh terbang tinggi dalam alam ilusi yang kita cipta diminda yang hidup ...





  -peace-
...Aku ingin terbang jauh bukan untuk mencari kamu tapi mencari aku dalam aku ...