Popular Posts

Monday, 29 September 2014

Lukisan dan Puisi ... 'Volcano itu'


Lukis jea ...Volcano itu
***Volcano itu ...
Tegak gah meraub ketakjuban 
Dalam jiwa sang pemerhati yang kontang
Tingginya mencakar awan nun jauh di sana
Menjadi tempat singgahan sang unggas melepas lelah
Indah memukau sang mata nan memandang
Menjadi bahan lakaran si pelukis jalanan

Kiranya dalam lubuk dada ada lahar yang bergelora
Membakar panas merentungkan sentuhan rasa
Hingga pekat baunya menusuk ke rongga kecewa
Kian parah membusungkan benih benci nan menyubur  
Dalam jiwa sipemerhati volcano
Tatkala tirai senja dilabuhkan tanda malam mulai menjelma

Volcano itu ...
Membahang hangat  merenihkan peluh duka
Yang sekian lama terpendam disebalik seulas senyuman
Menanti detik ketika yang telah tersurat
Tika roh belum bersatu dalam jasad yang tercipta
Kan tiba saatnya segalanya pasti terhambur
Biar terungkap segala rahsia
Agar terlerai ikatan yang selamanya membelenggu

Volcano itu ...
Hamburkanlah lahar gelegakmu
Usah dipendam menjadi teras keras nan menusuk luka
Hati-hati yang menanti penuh bimbang
Dalam tiap kali luahan bau sulfur yang membusuk
Tika asab tebal mengaburi pandangan
dari lubang mulutmu yang adakalanya amat berbisa

Volcano itu ...
Walau gerun menatap wujudmu
Walau kejam laharmu meratah segenap hidupan
Walau dahsyatnya kemusnahan yang kau bawa
Namun ...
Tatkala tiba ketika
Wujudmu menggamit tenang jiwa
Lahar panas nan mengalir kian mendingin
Harapan kan tumbuh kembali
Semula memancar bahagia
Disebalik kemusnahan yang kau cipta***ojai







-peace-

Maka
...damailah hati yang bergelora...
...moga terpadam rasa benci yang merosak jiwa...
atau hilang rasa rindu yang mengukir kecewa





Friday, 26 September 2014

Lukis jea ... Wajah-kasihku tertumpah

 .Al Uzair... sayang kamu ...
'Selalu berpihak padaku'
...cintai ilmu...
 Al Umar... sayang kamu ...
'Nak cari isteri macam aku dan
Janji akan jadi 'buah hatiku'
sampai bila-bila'
Al Bukh ... Sayang kamu
Sedari kecil sangat berdikari
Jadilah ilmuan yang cintakan
agama

Al Luq ... Sayang kamu...
'Janji nak sama-sama pimpin
tangan denganku masuk syurga'
Kakak...sayang kamu
'Cahaya kemuliaanku kebaikanku'
Jpah ... Sayang kamu...
Kamu adalah kekuatan...
Jadilah pejuang dan penegak
agama









Ayie...sayang kamu
Kamu adalah 'cahaya'...jadilah
Pejuang dan penegak agama











Kalian adalah tempat kasihku tertumpah
Semoga segala urusan dunia dan akhirat
kalian dipermudahkan Allah.
Aamiinnn
Tidak mengapa jika tidak menyintai ku asal saja kalian menyintai Allah , Rasul dan Islam itu melebihi segala










-peace-
Sayang kalian selamanya

Thursday, 25 September 2014

Lukis jea ... 'Jangan pernah...'


***Lukis jea ... Jangan pernah putus harap
Kerana
Allah sentiasa ada
Sebaik-baik tempat bergantung
Dan
Sebaik-baik tempat meminta ...

Pintaku ... Janganlah ya Allah , Engkau tidak mempeduliku ...

Endahkanlah aku ... juga mereka yang dekat di hatiku
Endahkanlah terutamanya saudara-saudara seagamaku yang teraniaya dan diinjak semahu-mahunya
Walau di bumi mana mereka berada***ojai




-peace-





Lukisan dan Puisi ... "Iceberg"


'Iceberg' ... terapung bebas
***Iceberg itu ...***
Terepih dari tawanan glacier
Terapung bebas ...
Membawa diri mengikut arus masa
Tanpa peduli ...

Andai alunan ombak
Menghanyutnya jauh meninggalkan punca 
Meredah laut panas yang mungkin menggila
Akan cairlah iceberg itu ...
Repih demi repih ...

Andai tiupan bayu dingin
Menghembusnya kian jauh meninggalkan punca
Merentang angin yang kian membahang
Akan terkikislah iceberg itu ...
Dikit demi dikit ...

Andai masa... 
Terus membuainya jauh dan semakin jauh meninggalkan punca
Merentasi denyutan detik waktu yang berlalu
Akan menghilanglah iceberg itu ...
Kecil dan semakin mengecil ...

Hingga akhirnya apa lagi yang tinggal?
Hanya segenggam ice yang dingin membeku
Mencair bila sampai waktu
    ***dan bahang  sudah tidak lagi bermakna ***ojai


-peace-
Sebeku dan sedingin iceberg masih mampu membawa bahagia 
buat sicomel penguin atau sedempak singa laut bersantai dan bergurau senda.
Hmm ... iceberg ... 
>__<




Sunday, 21 September 2014

Lukis jea ... Rindu pada ombak...



Lukis jea ... Rindu pada ombak...

Banyak perkara boleh dipelajari dari ombak...
Waktu dini hari , deruannya berterusan tanpa lelah membawa air pasang membelah pantai
maka berangkatlah sang nelayan mencari rezki buat mengisi perut anak isteri.

Siang hari , deruannya berterusan menggamit anak2 kecil malah si dewasa turut bercanda di persisiran pantai yang dihempas lembut oleh sang ombak yang bagai melambai ... riang ria , tawa dan senda.

Menjelang petang , bersama angin membelai pepohonan , ombak masih mengalunkan deruannya yang merdu menusuk kalbu terus menerus hingga mengundang rasa damai di jiwa nan kusut ... dilengkapkan keindahannya dengan jingga merahnya warna sang mentari tatkala malam mulai menjelma.

Indah ... Damai ... Menenangkan ...
Dan aku
Amat menghargainya ... Sang ombak.









-peace-

Namun ada pepatah menyatakan , jika takut dipukul gelombang , jangan berumah di tepi pantai.
Nah! Itulah bahananya pula bila ombak mulai mengganas maka akan luluhlah damai jiwa.
Makanya sang ombak ,
tenanglah selalu agar hadirmu membawa bahagia.


Thursday, 18 September 2014

Lukis jea ...' Aku stress!!!'

Lukis jea.... ' Aku stress!!!'

Nama saja cuti sekolah... Kerja di bawa balik melambak!
Kertas jawapan percubaan SPM (dahlah paper aku hari2 akhir-paper 1,2,3 dan aku sorang jea yg ajar fizik)
Lagi lak ... Bawak balik fail2 disiplin .... Monday ni pemantauan utk 'sekolah amanah'!!!
And
Aku baru habis key in markah periksa (online)
Dan
Baru nak mula tengok fail
Walhal PK Hem dah call  berkali2 tanya!

Dan aku akhirnya ... Melukis utk tenangkan hati!!!
(Hahaha ... Nasiblah tu...)








-peace-
Doakan aku dapat siapkan semuanya dengan baik.
>____<

Wednesday, 17 September 2014

Lukis jea ... Di mana aku?


Lukis jea ... Di mana aku?

Alangkan rerumpai di tebingan juga punya peranan.dan turut sama menyerikan alam.
Maka ku tanyakan pada diri ...
Di mana aku?

Dan

Tika melakarnya ingatanku singgah pd seorang
Teman yg sering menggunakan ungkapan berikut ...
"Bagai melukut di tepi gantang"
Nasihatku ... Berhentilah mengungkapnya
( itupun kalau nak ikut ... Atau terserah).





-peace-
Jam sudah 12:48 malam ... cukuplah  meluangkan masa di ruangan ini. 
Masa untuk melelapkan mata,
           Moga esok kan lebih bermakna.                                   

Tuesday, 16 September 2014

Lukis jea ... Kita

Kita ... kita yang telah dikartunkan ...

"Ada kala hidup kita ni memang macam kartun"
Dalam tangis ada tawa
Dalam duka ada bahagia
Dalam marah ada sayang
Dalam leka ada rindu

Apapun dalam hati  tetap ada sayang
yang saling mendoakan kebahagiaan satu sama lain










-peace-
Asal saja kalian bahagia maka aku cukup bahagia

Sunday, 14 September 2014

Lukis jea ... tika hujan turun


Hujan ... Bawalah damai ...

Dari jendela ini ...
Aku memerhatikan hujan yang turun
Membingit suara  hujan yang kian melebat
Meow di sisiku diam tegak menikmati
Mungkin juga kagum melihat fenomena indah
Anugerah tuhan buat seisi alam

Dari jendela ini kususuri masa silam
Kian kelam ditelan detik yang berlalu
Lantas teringat olehku bicara indah ...

"Lupakan kisah lalu yang membuatkanmu menangis lalu tumpukan pada yang melengkapkan senyumanmu hari ini kerana Allah sentiasa tahu apa yang terbaik buatmu"

Ingatan buatku juga buatmu teman yang pastinya juga mempunyai masa silam ...







                             -peace-
Maaf jika masa silammu itu ada aku yang membuatkan kamu menangis , tidak kiralah kecil atau besar perananku kerana aku juga sepertimu , manusia biasa yang sering saja salah tindak walau bukan itu niatku.

Friday, 12 September 2014

Fikiranku - Soalan bocor

Bocor?
Seingat aku setiap tahun isu soalan upsr bocor ni dibicarakan.
Bezanya ... Selama ini lembaga peperiksaan sentiasa menafikannya-hanya gosip liar sahaja. Tiada bukti!
Kali ini ... Sudah terang lagikan bersuluh!. Soalan2 bocor ' melambak' di laman2 sosial.
Sudah tidak dapat dinafikan lagi!!!!

Siapa manusia yang membocorkannya?
Siapa manusia yang tiada integriti dalam melaksanakan tugas?
Jual soalan?. Kemaruk sangat nakkan keputusan cemerlang?. Takut sangat prestasi jatuh?

Dalam sekelip mata - semua persoalan itu terjawab. "Oh! Itu adalah angkara guru di sekolah pedalaman sebab tempat mereka jauh di pedalaman maka soalan harus dihantar lebih awal. Maka ada ruang untuk guru berkenaan membocorkan soalan!".
Hebat ... Dalam masa yang amat singkat jawapan dapat diberi!. (Tup-tup hari ni lain pula kisahnya .)

Persoalan demi persoalan bermain di mindaku. Semuanya membuatkan aku kecewa dengan ....
( Ulpss!! tak boleh telus sangat).

1. Sekolah pedalaman tu baru wujud tahun ini ke? (Apa selama ini sekolah di pedalaman itu tak           wujud?)

2. Longgarnya sistem yang diamalkan bertahun-tahun , semudah itu dibocorkan ... oleh seorang guru biasa?!

3. Bagaimana proses penghantaran kertas soalan?. Bukankah ianya di'seal' berlapis sebegitu rupa dan hanya dibuka di hadapan murid sebagai saksi pada hari peperiksaan. Diambil  oleh ketua pengawas     pada pagi-pagi buta di bilik kebal yang keluar masuk guru dikawal  dan direkodkan?

4. Di manakah ruang-ruang lompang yang mengizinkan kebocoran ini terjadi. Mari kita bayangkan     proses yang terlibat daripada awal.
i.  Soalan digubal oleh panel penggubal yang terdiri daripada kumpulan individu2 tertentu.
(melibatkan beberapa proses sehinggalah terbinanya soalan)
ii.  Soalan yang siap akan dihantar untuk percetakan dan diperbanyakkan (Bayangkan kos                   perbelanjaan yang terlibat untuk seisi murid tahun 6 seMalaysia dan berapa ramaikah individu             yang terlibat di sini)
iii. Pembungkusan (dengan  precaution agar perbuatan khianat seperti mengoyak atau membuka       bungkusan tersebut akan dapat dikesan). Bayangkan pula berapa ramaikah lagi individu lain yang terlibat dalam proses ini
iv. Pengagihan ke setiap negeri , proses2 di peringkat negeri sehinggalah kertas-kertas soalan yang     berbungkus itu sampai ke bilik - bilik  kebal  (Agak2 berapa orang lagi terlibat?)
v. Pagi hari peperiksaan , ketua pengawas (yang terdiri daripada guru-guru yang dilantik oleh             lembaga peperiksaan)dengan ditemani oleh pembantu pengawas (juga seorang guru) akan                   mengambil soalan di bilik-bilik kebal yang ditetapkan bagi kawasan masing-masing untuk                   dibawa ke pusat-pusat peperiksaan (sekolah).
(Perhatian: Proses di atas adalah secara umum dan tidak 100% mengikut proses yang sebenar dan mungkin yang sebenarnya melibatkan lebih ramai individu dan tahap pemprosesan yang lebih ketat)

Namun pada hemat aku setiap peringkat di atas ada peluang bagi individu-individu yang terlibat untuk membocorkan soalan dengan peratus kebarangkalian yang berbeza dan guru sebenarnya mempunyai peratus kebarangkalian yang paling kecil berdasarkan tempuh masa singkat yang guru ada sebelum peperiksaan dijalankan. (Cuba kita kaji dan analisa kembali , sejak bilakah soalan-soalan bocor itu sudah boleh didapati di laman-laman sosial).

Tapi seperti biasa , apa saja kepincangan yang melibatkan 'murid' atau 'sekolah' , kesalahan terlalu mudah diletakkan di atas bahu manusia yang dipanggil 'guru'! ... dan ini amat mengecewakan aku yang sudah 20 tahun menjadi guru dan sudah banyak kali aku menandatangani perjanjian dibawah 'akta kerahsiaan' setiap kali menjadi pengawas peperiksaan umum di Malaysia.

Aku bukan bias malah aku tak kesah kalau tuduhan itu berasas. Pada aku , yang salah tetap salah dan harus dihukum untuk menjadi pengajaran kepada yang lain. Asal saja proses siasatan itu dijalankan dengan sempurna dan hasil yang 'pasti' sahaja diwarkan kepada umum.

Apapun tiap yang berlaku pasti ada hikmahnya - yang jelas , Lembaga peperiksaan harus mengkaji semula sistem pembikinan soalan dan semua proses yang terlibat dari awal pembikinan soalan sehinggalah murid selesai mengambil peperiksaan. Lebih-lebih lagi dengan teknologi pintar sekarang yang membolehkan maklumat disebarkan dalam sekelip mata.










-peace-
Bukan nak gaduh ... sekadar luahan rasa kecewa yang amat sangat


Wednesday, 10 September 2014

Lukis jea ... jadikan malamku


"Jadikan malamku lebih indah..."

Tadi masa menunggu anakku membeli barang di kedai ,
aku mendengar sebuah lagu di radio kereta.
Aku suka lagu tu ... Liriknya yang aku ingat ...
"Jadikan malamku lebih indah"
"Jadikan siangku lebih terang"







-peace-
Hmm ... Agak buruk lakaranku malam nie ...
Ikut dialah! Heee...
Aku memang suka agar malamku sentiasa indah dan terang. Sebab aku memang tak suka gelap.


Tuesday, 9 September 2014

Lukis jea ... lepaskan rasa itu


Lepaskan ...
Lepaskan rasa itu ...
Lepaskan rasa itu .........
Teringat seorang anak muridku - Sukiman
            ( kalau tidak silap namanya).
        Terlalu pendiam dan hampir tidak  bercakap langsung sepanjang sesi   persekolahan. 
Fikir aku akan biarkan?
Tentulah tidak ... Macam2 aku buat agar dia bercakap. Suka bila berjaya buat dia terpaksa  menjawab

Dialog biasa kami...
 Dia : "ya"
    Aku: " ya siapa?"
  Dia:  " ya cikgu'

Dan cukup bahagia tengok dia tersenyum.
Sebuah buku ku hadiahkan padanya di penghujung persekolahan menengahnya-

        " Keluarkan singa dalam dirimu"






     -peace-
    Teringatkan awak buat saya tersenyum

Monday, 8 September 2014

Lukis jea .. lahirnya sebuah cinta

... Terbang  meneroka alam dan hadapi segalanya...
asal aku ada kamu bersama


 ...keikhlasan itu hanya kita yang mengerti...
Segala yang ada di hati
 



  -peace-
Tulus ... Ikhlas ... Cinta ... itu dalam hati
Terkenang itik dan angsa rumah mak Ucu
   Dan arwah mak atok yang penyabar ....


Friday, 5 September 2014

Lukis jea ... Sudah tiba masanya

Sudah tiba masanya memiliki hati sekeras batu
Apabila ...
pilihan bukan lagi pilihan malah
suatu kemestian yang mesti dilaksana ...



       Hati keras ... Keras hati atau apapun   namanya , harus dimiliki agar keputusan yang diambil dapat digenggam hingga ke akhirnya.




              -peace-
               Ku serahkan kepada Allah ... Moga tidak disalah erti

Lukis jea ... Rehatkan minda


Seorang drpd x-anak muridkubertanyakan soalan tentang media yang aku gunakan untuk melukis ,
aku tak faham maksud soalan itu. Lantas dijawabnya , media itu adalah bahan yang digunakan untuk melukis.
So ... bahan di atas yang aku guna - simple seadanya.

Nilah hasil kerjaku petang ni ... Petang jumaat, habis sekolah n habis urus anak2 ke sekolah agama. So , inilah cara aku merehatkan minda - penat kerja! (Mana ada kerja tak penatkan?. Macamlah aku sorang je yang kerja! Heee...).
Rasanya oklah untuk aku yang takde basic melukis. Lagipun aku nak keluarkan terus benda-benda yang tak sepatutnya ada dalam kepala ni. Ala-ala 'hilang ingatan'  untuk perkara-perkara tertentu. Hmm ... Kalaulah semudah memetik jari!
Moga lukisan ini juga boleh merehatkan minda sesiapa saja yang melihatnya.

Kenapa aku lukis lukisan ini?. Hmm ... kalau boleh aku nak pergi tempat macam ni untuk merehatkan minda. Ada air terjun yang sederhana untuk mandi manda dan suasana yang damai , dah tentu-tentu tiada sampah yang dibuang merata-rata. Sayangi dan hargai alam kita k ...








-peace-




Thursday, 4 September 2014

Lukis jea ... tidak mahu sesat lagi...


Lukis jea ... Tidak mahu sesat lagi ...

Semalam ...
Kususuri laluan menuju muara itu
Sukar ... tapak itu kian hilang dimakan hari
Rerumpai melata kian tebal menutupi jejak
Becak hujan menyulitkan perjalanan
Kabus tebal mengaburi pandangan
Dan aku tersesat lagi ...
Jauh ... jauh dan semakin jauh tersesat

Hari ini ...
Jerih itu bagaikan masih terasa
Sengal kaki masih tidak mahu menghilang
Tapak kaki terasa geleman dek lembik becak semalam
Calar tubuh dek deduri yang meliar masih dapat dilihat
Kepala berdenyut tika kelamnya kabus masih terbayang di mata
Hela nafas satu persatu buat mencari tenang diri

Esok ...
Mentari pasti menyinsing semula
Embun didedaunan kian menyejat
Bebunga kan mekar melatakan haruman ditiub bayu
Unggas rimba pasti terbang berkawan mencari makan
Mungkin juga lantai bumi kan basah lagi ditimpa hujan
Sayangnya ... muara itu masih tetap di situ
Sedang aku masih lagi keliru di laluan yang kian pudar

Dan aku ...
Serik sudah mencari laluan ke muara
Enggan membiar kaki sengalku terus terusan mencari jejak
Tidak rela deduri  meliar menggores tubuh lalu meninggal bekas
Geli rasanya memijak becak lembik basah yang mendingin di telapak kaki
Jemu menyusuri laluan dihalang kabus tebal berpanjangan
Jalan itu sudah hilang  seri
Dan aku tidak ingin tersesat lagi ...







-peace-
Hmm ... aku menulis lagi 
Bukan untuk kamu tapi untuk aku agar aku sentiasa ingat apa yang ku mahu



Wednesday, 3 September 2014

Lukis jea ... teratai


Lukis jea ... Teratai ...

Zaman kecilku , rumah kami abah bina berhampiran dengan sebuah lombong tinggal.
Airnya jernih malah ditepiannya terdapat pasir putih tempat aku adik beradik menangkap ikan 'tiger fish' )
(tak tahulah betul namanya- kami panggil begitu berdasarkan corak pada badanya yang berbelang2).
Permukaan lombong ini dipenuhi dengan pokok bunga teratai. Biasa saja masa ni aku adik beradik makan buah teratai ... Mesti ada yang pelikkan - makan buah teratai?
Ya ... Sedaplah buah teratai. Sekarang mana nak dapat. Bila aku ceritakan pengalamanku ini pada anak2 dorang macam tak percaya , 'buah terataipun mak makan?'.

Hmm ... Itulah ruginya mereka. Pengalaman begini begitu mahal kini. Dunia aku dulu bukan dunia IT. Dunia aku dulu adalah dunia 'explore the world'.
(Hmm ... Explorelah sangat!!  Heee...)








-peace-
Saja mengisi masa rehat dengan melukis.
Sebab ... Eerrrgghhhh penatlah kerja!!!!
Boleh tak cuti?!!!!!

Tuesday, 2 September 2014

Lukis jea .. Kebebasan


Lukis jea ... Kebebasan....


Membicarakan soal kebebasan ... Bebas untuk apa atau bebas daripada apa?

Manakah yang lebih utama - bebas secara fizikal daripada terus-terusan akur pada aturan atau ketertiban yang dicipta manusia dan budaya peradaban atau ...
Kebebasan minda untuk berfikir , meneroka seterusnya menzahirkannya secara fizikal?

Apapun pilihan kita seharusnya kebebasan itu adalah berlandaskan kebebasan seorang hamba  dalam merencanakan kehidupan lalu melaksanakannya seperti yang telah digariskan Tuhannya kerana menjadi kewajipan bagi seorang hamba mendapatkan redha tuhannya kerana di situlah terletaknya syurganya.

'Ya Allah berkati aku ... Dan semua yang dekat di hatiku. Juga berkati saudara seagamaku walau di bumi manapun mereka berada.







                                                                  -peace-
Aku mahu mindaku bebas dari belenggu dunia dan isinya ... Tuhan , bebaskan aku.

Lukis jea ... Menarilah...


Lukis jea ..."Menarilah dan terus ketawa
Walau dunia tak seindah syurga..."

Tarikan sketsa hidupmu mengikut paluan gendang watak yang sedia tersurat dalam lembaran pengembaraan riwayat yang panjang.

Andai kau tersadung jangan ragu untuk bangkit semula dan teruslah menari ... menari dan menari hingga ke penghujungnya








                                                                    - peace-
Aku ingin sekali menari mengikut paluan gendangmu tapi sayang langkahku pincang.

Monday, 1 September 2014

Lukis jea ... Halilintar



Halilintar ... Hadirnya memberi pesan kepada kita
Bahawa Allah itu Maha Berkuasa
dan
memberi ingat bahawa
 kita hanyalah seorang hamba.

Teringat aku cerita sewaktu aku masih seorang pelajar di MRSM... Salah satu program yang dijalankan merupakan program motivasi yang bertujuan untuk menimbulkan semangat patriotik dlm jiwa kami. Maka kami di bahagikan dalam kumpulan.
Tiap kumpulan harus memilih satu nama mewakili / lambang kumpulan. Kami memilih 'Halilintar' sebagai nama kumpulan dan sewaktu perbentangan , kami mendapat kutukan teruk dari cikgu Ghani .... Heee...

Masa tu aku bengang dengan cikgu Ghani tapi sekarang aku faham ... Provokasi itu sekadar mengajar kami mempertahankan pendapat dan harus bijak mengawal emosi.
Terima kasih cikgu ... Andai saja cikgu membaca coretanku ini...




                                -peace-
Mungkin bagi orang2 tertentu - aku ini tak ubah bagai halilintar yang hadirku hanya mengundang gundah ...

Lukis jea ... Wajah


Wajah ... Bosan? Bengang? Jauh hati? Atau Marah?Letih dengan semuanya ...

-Ada ketikanya kita perlu masa bersendirian -








-peace-
Maaf kalau aku penyumbang semua itu.