Popular Posts

Wednesday, 22 June 2016

Puisi ... mengungkap sejarah

Sejarah itu terungkap

Tika lipatan sejarah itu terungkap
Persis sembilu menusuk keras
Mengaruh hujungnya yang pipih tajam
Terbenam dalam tanpa belas
Rembesan darah yang hilang upaya mengalir
Atas bisa sembilu yang kapan kebah.
********
Dedaunan yang gugur
Usai musim kering yang getir
Ampuh tunjang tidak mampu bertahan lagi

Haruman yang kian  meenghilang
Antara keindahan warna yang kian memudar
Tatkala serinya direnggut malam kelam
Ikut melirih unggas yang terbang pulang

Saksi kasih sang mentari dan bulan
Adalah kisah lara yang berpanjangan
Tiada tepian kesudahan titik pertemuan
Urai rasa yang terpahat di dada alam

Jalinan masa yang mempersenda
Injak titisan embun yang mengalir seketika
Wajah jiwa yang sengsara
Adalah mujahadah seorang insan

Tiupan bayu membawa kabar yang tersirat
Esok denai kan bertaut dek renek yang melata
Rerumpai yang menjalar mengaburi ruang jejak
Laluan itu sudah hilang punca dan arah
Aduhai malang sipengembara yang tersesat
Resah jiwanya kan semakin menyarat
Nanti semuanya kan jadi lipatan sejarah
Gurauan ngeri di tari minpi yang tak sudah

*********
dan aku adalah si pengembara yang tersesat
 mencari arah menuju Tuhan
Tika jiwa sudah lelah
Sedang bahu masih sarat mengendung beban

-peace-
>__<

Kembali membelek puisi yang kutulis lama dulu .... hmmm tak sangka boleh tahan jiwang gak aku ni! :D

Hmm ... mengharap kasihNya di Ramadhan 2016




Monday, 20 June 2016

Lukis jea ... belajar berkorban

Lukis jea ... belajar berkorban

Dalam hidup harus banyak berkorban

Seorang ayah mengorbankan keseronokan kesukaan ... bekerja tanpa hiraukan lelah demi memastikan keluarganya  'cukup' dan tidak perlu meminta-minta ...

Seorang ibu sejak sikecil dalam kandungan telah mengorbankan segalanya ...

.......

Andai pengorbanan diberi tidak dihargai malah telah dilupakan ... tidak perlu ada kecewa. Buang jauh-jauh rasa itu kerana melayan kecewa tidak membawa kita ke mana-mana.
Andai juga 'kecewa' tetap hadir ... nah! Belajar untuk menerimanya.

Yang utama ...
Jangan berkeluh kesah kerana dah sah-sah dunia ni bukan syurga.


-peace-
>__<

Izinkan aku abadikan perbualan ini ... biar boleh kuselak kisahnya di hari-hari mendatang. Mungkin tika tibanya hari 'sepi' seorang tua ....

* Kamu ni baik sangat ... terlalu baik , sikit lagi dah macam malaikat!(sambil tersengih)
Baik sangat sampai ada yang akan ambil kesempatan.
#???!!
*Sebab itu ada aku sebagai pendampingmu , buat melindungi kamu dari diperguna ... chia! Chia! Chia!


Monday, 13 June 2016

Lukis jea ... jom terbang bersama

Lukis jea ... jom!

"Patutkah mereka menutup mata dan tidak memerhatikan (kekuasaan Allah pada) burung-burung yang terbang di atas mereka, (siapakah yang menjaganya ketika) burung-burung itu mengembang dan menutupkan sayapnya? Tidak ada yang menahannya (daripada jatuh) melainkan (kekuasaan) Allah Yang Maha Pemurah. Sesungguhnya Ia Maha Melihat serta mengetahui akan tiap-tiap sesuatu".
(Terjemahan Al-Mulk: ayat 19)


Jom!
Jom terbang bersamaku ...
Kita redah langit biru
Lihat dunia dari sudut mana jua
Setinggi atau serendah peradaban dunia
Mana tahu ...
Kan bertemu formula
Buat mendamai ...
Dunia yang gelora
Manusia yang sudah lama hilang manusianya
Insan yang sengsara
Penzalim yang bermaharajalela

Yang berkuasa semakin berkuasa
Takbur mendabik dada!!!

Hingga tuhan berani dipersenda
Ya Rab
Tetapkan kami atas jalanMu



-peace-
>__<

Santuni perbezaan antara kita
 berpegangteguhlah  atas jalanNya
Dan janganlah kita berpecahbelah



Thursday, 9 June 2016

Lukis jea ... sayap sudah berkepak

Lukis jea ... sayap sudah berkepak

Pernah dengar kata-kata yang agak ironik ....
'Anak perempuan waris orang'
'Anak lelaki waris sendiri'
???

Betullah tu ... apabila bernikah sahaja seorang anak perempuan itu maka syurganya automatik sudah bertukar ...

Sedang kamu anak lelaki ...
Selamanya ketaatan dan tanggung jawabmu terhadap kedua orang tua tergalas di bahu di sepanjang hayat ini hingga ke akhirat.
Bukan itu saja ... kepada saudara-saudara perempuanmu juga tanggungjawabmu terhadap mereka tidak pernah berakhir.

Buat ayahanda dan bonda tercinta ... fahami aku
Selamat menjalani ibadah puasa
Kutitip doa buat kalian agar Ramadhan kali ini akan membawa kalian ke syurgaNya.

-peace-
>__<

Sunday, 5 June 2016

Fikiranku ... Jangan pernah kecewa

Lukis jea ... Dunia tempat kita diuji

Sedari anak-anak lagi kita sering kali diajar , diperdengarkan dan ditanamkan dalam minda ... 

 "Usaha tangga kejayaan" 
"Apa yang ditanam itulah yang bakal dituai" 

 Malah peribahasa Melayu juga turut mempertekankan dan mendidik kita akan pentingnya usaha...

 'Yang bulat tidak datang bergolek,yang pipih tidakkan datang melayang'
 'Jika tidak dipecahkan ruyung, masakan dapat sagunya'
 'Alang-alang menyeluk pekasam, biar sampai ke pangkal lengan' 

 Mengapa semua 'bicara indah' itu harus selalu bermain di bibir , ditulis dalam artikel lalu dipasak dalam pemikiran? Maka sudah pastilah untuk membakar semangat agar anak-anak yang bakal menjadi pewaris bangsa tumbuh mekar menjadi manusia yang sentiasa berusaha untuk merealisasikan ... 
 "Hari ini mesti lebih baik dari semalam" 

Juga mendidik agar hidup yang berjaya dan bahagia itu harus bermula dari pemikiran ,perancangan yang baik dan disusuli usaha bersungguh-sungguh dengan istiqamah dan keazaman yang tinggi. Lantas , apa isu yang ingin dibincangkan ... atau barangkali ada pincangkah pada kata-kata di atas?. Tentulah jawapannya , tidak!!!. 

Semua itu adalah bicara sempurna. 
Bicara yang cukup sempurna untuk menjadikan kita manusia yang berusaha 'untuk hidup' dengan baik di alam buana ini dalam umur yang dikurnia Allah. 
Lantas ... apa sebenarnya isu yang mahu diketengahkan? 

Mari aku berikan kepada kamu satu situasi ... 
#'Seorang anak sedari kecil diajar untuk belajar bersungguh-sungguh. Sejak tadika lagi... tiap kali tiba masa peperiksaan , anak ini disuruh belajar bersungguh-sungguh. Kata azimat yang menjadi dodoian mesra ... 
Kalau nak pandai kena belajar! 
Kalau tak belajar nanti jadi bodoh! 
Kamu kalau tak belajar macammana nak dapat A!. 
Dan pelbagai bla ... bla ... bla. 

Dan setelah keputusan peperiksaan keluar ... 
PSRA ... jadidan sahaja. 
UPSR ... hanya B.I sahaja dapat A lain-lain B. 
PT3 ... tidak seperti yang diharapkan. 
SPM ... 7A2B
MATRIKULASI ... gp hanya 3.25 sahaja. 
MUET ... band 2!
Result di IPT?
Dan bla ... bla ... bla ... lagi kisah jatuh bangun insan yang bergelar 'student'# 

Maka ... berhakkah kita melabelkan anak yang bergelar student ini sebagai sipemalas yang tidak cukup berusaha?
Jika kita berpegang pada fahaman ... 'Usaha tangga kejayaan atau apa yang ditanam itulah yang dituai' , maka sudah pastinya anak itu sememangnya layak untuk dilabelkan sebagai manusia yang tidak cukup usahanya , malas dan sambil lewa! 
Pasti hancur harapan kedua orang tuanya yang selama ini menatang si anak bagai minyak yang penuh. Apa yang akan dijawab pada jiran tetangga atau saudara mara yang bertanya? Anak yang ditatang seolah-olah telah menconteng arang di muka!!! 
Jika itulah perasaan orang tuanya , bagaimana pula dengan perasaan si anak itu sendiri? Menjadi insan yang menghancur deraikan harapan orang tuanya ... malah harapannya sendiri.
Bukan tidak pernah kita baca di dada akhbar dan di media massa atau media sosial lain , tentang kisah anak-anak dibangku sekolah malah ada pelajar IPT mengurung diri didalam bilik. Mogok lapar berhari-hari , memutuskan hubungan dengan dunia luar atau lebih drastik ... sanggup mengambil keputusan gila untuk menamatkan jiwanya dengan cara meminum racun , menggantung diri atau terjun bangunan lantaran terlalu kecewa dengan keputusan peperiksaan masing-masing. 

Mengapa sampai harus jadi begini? 
Di manakah silapnya? 
Adakah 'cemerlang' dalam peperiksaan adalah segala-galanya dalam hidup?. 

Cubalah jawab soalan berikut ... 
'Siapa kamu yang berhak untuk mengatakan atau memastikan bahawa kejayaan itu adalah milik orang-orang yang berusaha?' 

Seorang raja hatta perdana menteri negara sekalipun adalah tidak layak untuk berkata begitu. Siapa mereka apatah lagi kita untuk menentukan kejayaan seseorang ... 

Raja , perdana menteri negara atau siapa pun kita di dunia ini ... di mata Allah kita hanyalah seorang 'hamba'Nya. 
Seorang hamba yang sentiasa diuji kerana sememangnya dunia ini adalah tempat manusia diuji ...  diuji bukan sahaja dengan kegagalan , kemiskinan dan penderitaan , malah turut diuji dengan kuasa dan kekayaan.


Kita semua adalah seorang hamba. 
Seorang hamba yang layaknya hanya untuk berusaha bersungguh-sungguh dalam setiap urusan hidup kita. Bukan sekadar cemerlang dalam pepriksaan malah semua urusan hidup! 
Fikir dan rancang masa hadapanmu ... 
Usaha bersungguh-sungguh untuk mengejar impian ... 
Dan akhirnya ... serahkan kembali segalanya kepada Allah , tuhan yang Maha mengetahui apa yang terbaik buat kita hambaNya. 

Yakinlah ... sungguhpun kita merancang dan berusaha namun perancangan Allah adalah yang terbaik buat kita. Setelah berusaha bersungguh-sungguh , apapun hasilnya itu adalah milik Allah untuk menentukannya. 
Tanamkanlah fahaman itu difikiran , diminda, dihati dan iman anak-anak malah diri kita sendiri agar 'KECEWA' tidak pernah dan tidak harus wujud dalam kamus hidup kita. 
Jadikan kalimah mulia 
'Alhamdulillah'

penyeri dan sentiasa bermain dibibir dan dihati walau sepahit hempedu takdir yang harus ditelan. Apapun yang mendatang ... seberat mata memandang. Seberat bahu memikul. Pasti segalanya akan mampu diharungi andai Allah sentiasa bertahta di benak. Sandarkan segala urusan hidup kepada yang Maha Berkuasa , pemilik setiap jiwa ... 

Mudah untuk berkata daripada melaksanakannya ... namun jangan jadikan kepayahan itu alasan untuk mengelak apatah lagi untuk berasa kecewa dan rendah diri.



 -peace-
 >__<

Buat anakanda2 tercinta ... selalu ingat , dunia tempat kita diuji.
Jangan pernah rasa kecewa' andai hasil usahamu tidak seperti yang diharap.
-Sayang till jannah-

Thursday, 2 June 2016

Lukis jea ... Mawar untuk kakak

Lukis jea ... 'Mawar untuk kakak'

Tika kudupmu mulai mekar
Menjadi kuntum nan indah
Menawan hati sang kumbang
yang terbang menebar warna mengepak sayap ...

dan tika
Sekelip mata ribut melanda ...
Menggoncang duniamu
Siangmu bertukar malam
Langitmu kian kelam
Tenggelam dek bintang nan menghilang
Purnama yang menyepi di balik awan

dan mengapa ...
Cahaya itu terus tenggelam
Bukan sehari ... bukan seminggu ... bukan sebulan ...
Bukan  dan bukan juga setahun
Tapi sudah bertahun tahun  dan tahun
Meninggal usia remaja
Meratah masa dewasa
Melakar sejarah silam yang penuh duka
Meniti hari-hari yang memahat luka

Meninggal bekas di hati walang
Seberat mata memandang
Berat lagi hatimu yang merasa
Terasing dan tersisih

Dan maafkan adikmu yang terpaksa memilih.



-peace-
>__<
Kutitip doa tiap usai solatku
Agar kau diberi tenang
Andai dunia bukan bahagiamu biarlah akhirat menjadi milikmu.