Popular Posts

Monday, 28 July 2014

Mohon Maaf-1 Syawal 2014

                      Aku minta maaf ...
                      Selamat Hari Raya

"Aku , paling banyak menyakitkan hati ,
Menyusahkan pemikiran
dan
Menghuru-harakan hidup
Engkau teman
Memohon ampun Dan maaf atas semua itu"


Seikhlasnya : Aku

Catatanku di pagi Syawal

Ujian 1 Syawal...
Lewat petang semalam , dalam kekalutan membuat persiapan sekadarnya bagi menyambut eidul fitri yang bakal menjelma esok hari, aku , suami dan 4 anak lelaki kami bergerak ke Rumah abang iparku di BBB untuk berbuka puasa di sana dan memenuhi hasrat tuan rumah supaya kami beramai-ramai dapat bertakbir raya bersama-sama di rumah mereka.
Dua lagi anak lelakiku bersama satu-satunya anak perempuanku telah keluar terlebih dahulu untuk membeli beberapa barangan raya mereka.

Kami akhirnya berbuka bersama , menunaikan solat maghrib dan isya' berjemaah dan bertakbir raya. Meriah sekali ... Kali pertama aku bertakbir bersama ahli keluarga dalam suasana yang terancang dengan baik.
Hampir jam 10 malam kami beransur pulang. Aku terus pulang ke rumah manakala ahli lelaki keluargaku meneruskan takbir di empat buah lagi rumah kakak-kakak iparku.

Dalam pukul 12:30 anak2 ku pulang  ke rumah , begitu juga dengan abah mereka akhirnya pulang sejam kemudian.
"Mana Ayie dan jepah?" Tanyaku.
"Humm...dorang gi downtown"
"Ayie drive?"
Suamiku mengiakan saja...(perasaanku kurang senang kerana aku tahu sangat cara pemanduan anak bujangku yang terlalu 'over confident'. Malam-malam hari pula...tapi rasa itu kupendamkan saja. Lagi pula ... sebagai lelaki dia harus mampu berbuat pelbagai perkara.

Lebih kurang 5:40 pagi aku mendapat panggilan daripada Ayie.
"Mak , abah mana?"
"Abah dah pergi surau"
"Ooo... Ok Mak".
Aku yang sedang sibuk memasak rendang tika itu langsung tidak bertanya panjang cuma terlintas di hatiku, "tak tidur ke budak-budak ni. Mengantuklah esok...".

Tidak lama setelah aku selesai solat subuh, Ayie Dan jepah balik ke rumah.
Mereka terus mendapatkan aku di dapur , salam dan mencium pipiku.
"Hmm...mana abah?"
"Err...Mak tak tahu lagi ye?"
.... Dan akhirnya aku tahu .... (Abah sibuk menguruskan apa yang patut...)





Keretaku ... Di pagi 1 Syawal....dipandu anak bujangku
(Hmm... P itu hanya ditampal bila anakku yang membawa kereta)


Sabar itu adalah dipermulaan kejadian, bukan di pertengahan atau akhirnya ... Maka tatkala dimaklumkan oleh anakku maka aku cuba untuk bersabar...
Lagi pula nikmat apa lagi yang harus Ku nafikan , kedua-dua anak bujangku dan dua sepupu mereka semuanya selamat. Cuma sakit sana sini kerana terhentak dan terantuk...Alhamdulillah. Masih terlalu banyak perkara untuk disyukuri ...


- Catatan aku di pagi syawal.