Popular Posts

Thursday, 29 May 2014

Tanpa terkilan di hujung denai

Tanpa Terkilan di hujung denai


Bangkitlah! usai sudah saat merambat ilusi
Aku melangkah melangkaui batas waktu
Gesaan yang kian terlalu memburu
Aurora ingat yang melata di petala lelangit kehidupan
Indah menghijau ada kalanya membiru
Menghiasi warna-warna igauan nan bersilih
Arus garis usia nan merunut memagnet rasa
Nah! Segalanya ditarik ke pundak ingat
Apa daya yang bisa menyanggah hadir itu?

Maya rupa yang mendiami kamar kalbu
Elok diam tak berganjak seabad usia
Nak disanggah kan  menyinggung tenang jiwa nan meluluh
Entah nanti membangkit lara menghiris luka
Ruang yang menghimpun kecewa kian membukit hampa
Usah atau harus dibongkar menjadi dilema merambat waktu
Siang jadi malam yang kian kelam hingga  fajar menjelma
Kalau dan jika kalau fajar masih sudi menyinsing
Aurora semalam berganti sang pelangi tujuh warna
Nantinya bebunga harap kan kembali berputik

Hai ... damailah jiwa-jiwa nan pasrah!
Impian itu milik mutlakmu melakar kisah
Dan pastinya nyata  bukan haqmu menuntut
UrusanNya mengukir taqdir buat  seorang hamba
Patuhlah pada riwayat cerita yang telah tercipta

Tanpa rasa kecewa ...
Tanpa ralat merambat jejak ...
Tanpa terkilan di hujung denai ...




-Peace-

Sunday, 25 May 2014

"Keranamu DIAH" : Bab 24

BAB 24:        KONFLIK RUMAHTANGGA

Hubungan yang tiada Hala Tuju
            Sudah lebih tiga bulan usia perkahwinan Diah dan Zuraimie.  Tinggal sebumbung , tidur sebilik namun semuanya masih hambar. Status suami-isteri yang disandang mereka hanya menghalalkan keduanya untuk tinggal serumah. Tidak lebih dari itu.
            Diah masih menutup rapat pintu hatinya buat lelaki yang telah terlalu lama menunggu. Kenangan bersama arwah Raziq masih tetap setia bertahta di hati , menariknya ke zaman silam , menceriakan hari siangnya dan  menjadi peneman hari  malamnya. Hanyut dengan kenangan itu ,  Diah bagai dapat merasakan kehadiran arwah yang sentiasa memandang  dan tersenyum padanya.
“Cukuplah kenangan itu menemani ku sepanjang hayat. Aku tidak mungkin menduakan cinta kita. Percayalah sayang”. Ada kalanya Diah berkata-kata sendiri , membayangkan Raziq setia mendengar luahan rasa rindunya yang semakin hari bagaikan tidak tertanggung lagi.
            Lebih memburukkan keadaan ,  sikap dan tindakan ibu mertuanya  yang sengaja memisahkannya terus dari Raziq , anak yang dikandungkan dan dilahirkan dalam kepayahan dan kesengsaraan. Bagai lelayang putus talinya , Diah hilang arah dan tujuan hidup. Lebih-lebih lagi dengan pelbagai kata cerca yang dilontarkan oleh ibu mertuanya setiap kali dia cuba mendekati anaknya itu.
“Aku tak mahu cucu aku dibesarkan oleh orang yang telah melanggar adat. Serakah dan tidak takut pada dosa!”. Kata-kata Puan Sarah bagaikan sumpahan yang mengekori tiap langkah Diah. Menikam dan memusnahkan terus keyakinannya untuk mengecap bahagia.
            Setiap hari Diah hanya mampu memandang dari jauh bayinya yang kini sudahpun berusia lima bulan.  “Raziqku kini sudah pandai meniarap dan mengesot mengejar mainan”. Kata hatinya , ada air di tubir mata. Bibirnya mengukirkan senyuman melihatkan gelagat anak kecilnya yang tumbuh sihat. Sesekali duduknya di kepala tangga diperbetulkan. Lenguh juga lehernya kerana lama menjenguk ke bawah. Mencuri pandang gelagat anak kecilnya yang asyik mengangkat-ngangkat  kedua belah kakinya yang comel ke  atas dengan suara kekekan dan  tawa yang ceria  setiap kali diagah oleh kak Biah , pembantu rumah yang kini menjadi pengasuhnya.
“Hmm ... kak Biah punya lebih banyak masa bersamanya berbanding aku ibunya. Ya Allah ... tabahkanlah hatiku menerima keadaan ini. Waraskanlah aku agar aku tidak sampai bertindak di luar jangkaan”. Keluh dan doa Diah di dalam hati. Jika diikutkan kata hati , mahu saja dia menerpa turun dan merampas bayinya itu. Mungkin juga keluar terus dan membawa lari Raziq jauh dari rumah ‘neraka’ ini!!

Ke marilah
“Laa Puan Diah , kenapa duduk di situ?. Marilah ke mari bermain sama dengan Raziq”. Kak Biah yang terlihatkan  Diah di kepala tangga mempelawanya turun.
“Hmm ... tak apalah kak. Saya ...”
“Tak mengapa. Sekarang puan tak ada di rumah. Dia ke pasar dengan Pak Samad. Malam ni ada tetamu istimewa nak datang ke rumah”. Sampuk Kak Biah. Kak Biah faham benar dilema yang dihadapi oleh ibu muda ini. Dilema  akibat konflik anak menantu –mertua yang tidak pernah berkesudahan dari zaman dahulu lagi hinggalah sekarang. Belas hatinya melihatkan layanan buruk yang diterima Diah.
“Marilah puan , jangan takut. Kasihan Raziq sudah lama tidak merasa dipeluk ibunya sendiri”. Kak Biah menggalakkan. Menitis air mata Diah  mendengar kata-kata kak Biah itu , terharu kerana masih ada yang prihatin dengan bebanan perasaan yang ditanggungnya.
“Terima kasih kak Biah”. Kata Diah lalu berlari turun mendapatkan Raziq. Puas wajah comel anaknya itu dikucup. Diah memeluk Raziq erat-erat bagai tiada mahu dilepaskan lagi.
“Sayang anak emak. Sayang anak emak. Rindu mak tak?”. Katanya sambil meriba Raziq. Kejap-kejap anak itu diangkat lagi , dikucup , dipeluk. Kak Biah yang memandang puas menahan air mata yang sudah bergenang dipelupuk matanya. Sedih hatinya melihatkan kerinduan seorang ibu.
“Dekat tapi jauh!”. Katanya di dalam hati sambil mengesat air hidung yang mulai turut menjengah.
“Anak mak rindukan mak tak?”. Kata Diah lalu menggendung Raziq naik ke atas.
“Puan!”. Panggil Kak Biah , mula risau melihatkan tindakan Diah membawa Raziq naik ke atas. Nanti tidak pasal-pasal , dia yang akan teruk menadah kemarahan ‘puan’nya jika situasi ini sampai ke pengetahuan ‘puan besar’nya itu!.
“Hmm ... kak Biah janganlah risau. Saya naik atas kejap ambil telepon bimbit. Nanti akak tolong ambilkan gambar kami berdua ye”. Balas Diah sambil tersenyum gembira.
“Sekurang-kurangnya bila-bila saya rindukan dia , adalah gambarnya untuk saya tatap. Bolehkan kak?”. Diah meminta izin , memandang kak Biah penuh harap.
“Ya. Boleh boleh. Tapi jangan lama-lama takut pula akak kalau Cik Puan balik nanti”. Balas kak Biah. Diah hanya mengangguk lalu meneruskan langkahnya naik ke atas.
            Sepuluh minit sudah berlalu tapi Diah tidak juga turun. Kak Biah menanti dengan cemas di bawah. “Eee apasallah lambat sangat ambil telepon. Mati aku kalau Cik Puan balik. Tak pasal-pasal je kena pecat. Aduh! Alamat kebuluranlah anak-anakku di kampung!”. Kak Biah merungut dan semakin resah apabila terbayangkan wajah anak-anaknya di kampung. Lama anak-anaknya itu tidak dijenguk. Semua urusan membesarkan mereka telah diserahkan bulat-bulat kepada ibunya. Dia hanya mengirimkan duit buat belanja setiap bulan dan doa yang tidak putus untuk kesejahteraan mereka setiap kali selesai solat.
“Semoga anak-anakku rajin belajar dan dapat membebaskan diri dari belenggu kemiskinan. Semoga tiada antara mereka yang bakal mewarisi kerjayaku sebagai pembantu rumah yang boleh disuruh apa saja dan diherdik sesuka hati. Mencari sesuap nasi dengan menadah semua cercaan dan kemarahan orang lain”. Doanya selalu , tiba-tiba dipagut rasa sayu!.
            Tidak lama kemudian kak Biah merasa lega setelah melihat Diah turun bersama Raziq yang sudahpun lena digendungan.
“Maaflah kak , lambat sikit. Tengah-tengah dukung tadi tengok-tengok terlena pula dia”. Kata Diah sambil menghulurkan telepon bimbitnya kepada kak Biah.
“Akak tolong ambilkan gambar saya sedang mendukungnya. Gambar-gambar solonya saya dah ambil masa di atas tadi”. Pinta Diah. Kak Biah mengangguk dengan senyuman lebar menghiasi wajahnya. Terasa dirinya telah berbuat baik membantu orang yang teraniaya. Beberapa aksi Diah dan anaknya ,  Raziq diambil.
“Nah!”. Kak Biah menyerahkan semula telepon bimbit  kepada Diah. Elok saja Diah menyambut telepon bimbitnya  itu , kedengaran  bunyi enjin kereta di halaman rumah. Dengan segera  Diah mengucup pipi Raziq lalu menyerahkan Raziq yang sedang lena digendungan  kepada Kak Biah. Secepat kilat Diah berlari naik ke atas.  Bukan takut , tapi  malas mahu bertentang mata dengan ibu mertuanya. Nanti ada-ada saja kata nista dan cercaan yang singgah di kuping  telinganya.



                      Duhai anakanda ... pengarang jantung hati bonda
                    Lenalah kau dalam peraduanmu nanda
                   Mimpikan bonda janganlah dilupa
                    Bonda menanti penuh setia
                        Selagi hayat dikandung badan , selagi nyawa ada
                      Selagi itu namamu terpahat di jiwa





Tetamu istimewa
            Malam itu , seperti yang telah dimaklumkan oleh Kak Biah siang tadi seorang gadis cantik berkebaya labuh datang bertamu di rumah. Dari atas , melalui jendela biliknya Diah dapat melihat dengan jelas betapa mesranya suaminya , Zuraimie membukakan pintu kereta menyambut kehadiran tetamu yang istimewa ini.
“Dah balik rupanya dia”. Kata hati Diah , merujuk kepada Zuraimie yang masih berbaju kerja.
“Cantiknya gadis itu. Siapa agaknya ye?. Adakah ...”. Diah menjadi cemas apabila terfikirkan sesuatu.
“Takkanlah dia itu calun menantu baru keluarga ini. Bakal isteri baru Zuraimie?. Mahu berapa isteri agaknya lelaki itu?”. Fikir Diah lagi. Hatinya menjadi semakin cemas.
“Siapa? Siapa? Siapa?”. Diah berjalan mundar mandir di dalam biliknya sambil bertanya-tanya sendiri. Tanpa disedarinya , perbuatannya itu diperhatikan oleh Zuraimie yang sudah beberapa ketika berdiri di depan pintu.
“Hmm ... awak kenapa?”. Pertanyaan Zuraimie mengejutkan Diah.
“Eh! Awal awak balik hari ini?”. Pertanyaan dijawab dengan pertanyaan. Satu kaedah komunikasi yang amat tidak berkesan!
“Hmm ... kalau saya balik awal atau lambat pun , awak bukannya pernah kesah”. Jawab Zuraimie. Jawapan yang bernada sinis. 
“Apa maksud awak berkata begitu?”. Diah tersinggung.
“Hmm tak ada apalah. Tak ada gunanya kita teruskan perbualan ini. Sudahlah. Saya nak bersiap sekarang. Awak pun kena bersiap juga. Malam ni kita ada tetamu istimewa”. Kata Zuraimie menutup perbualan antara mereka berdua. Zuraimie terus masuk ke dalam bilik air untuk membersihkan diri meninggalkan Diah dengan persoalan yang tidak terjawab.
“Sudah benci agaknya dia padaku. Ah! Perlukah aku peduli?”. Tanya Diah pada dirinya sendiri. Entah mengapa hatinya tidak senang memikirkan kemungkinan itu.


Tiba masa bertemu ...
Diah yang pada awalnya berdiri diam akhirnya mula membuka almari pakaiannya lalu memilih pakaian yang paling cantik di matanya untuk dipakai pada malam itu. Kebaya pendek bersulam benang emas dikenakan. Sudah lama baju itu dibeli Zuraimie namun tidak pernah dipakainya. "Mungkin malam ini adalah masa yang sesuai". Fikir Diah lalu mula mengenakan baju itu , sedang elok saja dengan susuk tubuhnya. "Hmm ... pandai juga dia memilih saizku". Kata hati Diah sambil bibirnya mengukir senyuman. Siap berpakaian , Diah mula mendandan wajahnya.  Rambutnya yang panjang mengurai disanggul tinggi. Siap dengan penyucuk sanggulnya sekali. Sehelai selendang panjang dilepaskan dari atas bahu. Tidak cukup dengan itu , Diah turut menghias wajahnya dengan solekan-solekan lembut. Begitu anggun sekali ...
Zuraimie yang baru keluar dari bilik air terpegun melihat kecantikan Diah. Sudah lama dia tidak melihat Diah berhias sebegitu. Hilang semua kejengkelan hatinya demi terpandangkan wajah yang anggun menawan.
“Cantiknya isteri abang”. Kata Zuraimie sambil memaut pinggang Diah yang ramping. Lalu sebuah kucupan singgah di pipi isterinya itu.
“Err ... bukankah kita ada tetamu istimewa malam ini. Abang tak mahu bersiap ke?”. Tanya Diah. Sengaja mahu melepaskan diri.
“Hmm ... nasib baik ada tetamu. Kalau tidak abang takkan lepaskan Diah malam ni!”. Kata-kata Zuraimie itu membuatkan Diah kecut perut.  Niatnya mahu menyaingi kecantikan dan keanggunan tetamu mereka malam itu telah menjerat diri!.

Semua terpegun
            Setelah siap , Zuraimie dan Diah turun beriringan menuju ke meja makan. Puan Sarah , Tuan Zaman dan tetamu mereka sudah sedia menunggu.  Semua mata tertumpu dan terpegun  dengan penampilan Diah. Tuan Zaman memuji-muji kecantikan Diah di dalam hati. Puan Sarah pula semakin sakit hati dan meluat melihatkan kecantikan dan keanggunan Diah malam itu.
“Hmm ... Hidayah , maafkan kami terlambat. Abang ambil masa sikit bersiap tadi”. Kata Zuraimie sambil mencuit bahu Hidayah.
“Eh! Bukan ke abang dari dulu lagi memang selalu lambat?. Hehehe” Balas Hidayah sambil tertawa manja.
“Ooo inilah Hidayah. Bekas maduku dulu!”. Fikir Diah , mula menjarakkan dirinya dari Zuraimie. Rasa jengkel tiba-tiba menjengah di hati!.
“Cantik tapi rasanya tidak setanding puan”. Diah tersenyum  apabila kak Biah yang sedia berkhidmat berdiri di penjuru ruang makan itu berbisik kepadanya. Tidak disangkanya , kak Biah bagai boleh membaca rasa cemburu yang berputik di hati.
“Apa ditunggu lagi. Duduklah Mie , Diah. Kita makan sama. Hidayah tentu sudah lapar”. Ajak Tuan Zaman. Begitu lembut sekali suaranya mempelawa Zuraimie dan anak menantunya  duduk mengambil tempat. Mungkin hanya bermuka-muka di depan Hidayah atau terpesona dengan penampilan Diah yang tampak anggun menawan!.
“Dah lama Dayah tak datang melawat kami. Dayah ke mana sebenarnya selama ini?”. Tanya Puan Sarah.
“Maaflah mak Long. Dayah sebenarnya tidak ke mana-mana. Ada di sini-sini juga. Cumanya sekarang Dayah dah bekerja. Jadi sibuklah sikit. Bila hujung minggu baru ada free. Itupun pasti ada rancangan yang perlu dibuat. Kan ke tak lama lagi Dayah akan bertunang”. Jawab Hidayah penuih sopan.
“Bertunang?!”. Bagaikan mahu tersembur makanan yang ada dalam mulut Puan Sarah.
“Bertunang dengan siapa?”. Tanya Tuan Zaman , segera air sejuk di gelas diteguk buat meredakan perasaan mendengar berita yang mengejutkan itu.
“Dengan lelaki yang bernama Saiful , kawan sekolah Dayah dulu”. Jawab Hidayah selamba.
“Siapa tu?”. Tanya Puan Sarah dan Tuan Zaman serentak , masih lagi terkejut. 
"Baru beberapa bulan bercerai sudah nak bertunang?".Fikir mereka. 
“Orang biasa saja mak Long , pak Long. Dia kerja dengan Syarikat percetakan. Hmm ... abang Mie pun kenal baik dengan dia”. Jawab Hidayah sambil tersenyum memandang Zuraimie penuh makna.
Diah yang sedari tadi hanya diam membisu merasa lega mendengar perbualan mertuanya dengan Hidayah.
“Oh! Dia dah nak bertunang tapi ... kenapa aku pulak yang rasa lega?. Apa kaitan dia dengan hidup aku? ... dan kenapa aku bersungguh-sungguh berdandan sebegini semata-mata untuk menyaingi kecantikannya. Cemburukah aku?. Cemburu?. Cemburukan dia dan Zuraimie? Cemburukan Zuraimie , lelaki yang terlalu banyak membohongiku itu?. Oh! Tidak!!!”. Persoalan demi persoalan bermain dalam benak hati Diah.


Zuraimie dikecewakan lagi
            Malam itu , sebaik sahaja HIdayah memohon diri untuk pulang , Zuraimie segera meminta diri daripada kedua orang  tuanya. Rasanya dia sudah tidak dapat bersabar melihatkan  kecantikan dan sifat-sifat kewanitaan isterinya. Zuraimie menggenggam kuat tangan Diah , sama-sama melangkah memanjat anak-anak tangga menuju ke kamar tidur mereka.
“Jom sayang. Kita tutup malam ini dengan kenangan terindah buat kita berdua”. Bisiknya perlahan. Diah yang sudah mulai seram sejuk itu tidak mampu berkata apa. Dalam hatinya dia bertekad untuk tidak menghampakan lagi lelaki ini.
“Sampai bila?. Sampai bila aku harus terus mengelak. Mungkin sudah sampai masanya aku cuba mengorak langkah  dan melakarkan cerita baru buat diriku sendiri. Mungkin juga selepas semua yang terjadi , kedua mertuaku itu akan dapat menerimaku sebagai menantu dalam rumah ini”. Fikir Diah.
            Sebaik saja pintu bilik ditutup , Zuraimie terus menggendung Diah menuju ke katil tidur mereka. Mengucup pipinya sebelum duduk bersebelahan sambil menatap wajah satu sama lain.  Perlahan-lahan cucuk sanggul yang tersemat di kepala Diah ditarik maka terburai dan terurailah rambut Diah yang panjang lurus mencecah ke pinggang.
“Cantiknya isteri abang”. Itu sajalah kata-kata yang mampu diucapnya sebelum ... dan sebelum ..... dan sebelum ........  semuanya direnggut pergi!. Diah sekali lagi dengan kasar telah menolaknya sekuat hati sehinggakan dia terjatuh ke lantai untuk kali yang kedua!.
“Jangan! Tolong jangan. Maafkan Diah. Diah tak mampu!!”. Diah menangis semahu-mahunya. Diah telah cuba menahan rasa , membuang perasaan tidak selesanya. Diah cuba menjalankan tanggung jawabnya sebagai seorang isteri. Namun akhirnya dia tewas. Diah tewas dengan perasaannya sendiri. Rasa bersalah  yang menebal apabila wajah muram arwah Raziq bermain di ruangan matanya!. Maka gagallah Diah untuk menjadi isteri yang sempurna dan hancurlah impian indah Zuraimie yang ingin memeteraikan hubungan mereka dengan sesuatu yang pasti.
 

Dunianya sendiri
            Bermula dari malam itu , Zuraimie dan Diah membawa haluan masing-masing. Penolakan untuk kali kedua itu dianggap sudah keterlaluan dan tidak mampu diterima lagi oleh Zuraimie. Ego lelakinya bagai dihenyak-henyak semahunya oleh isterinya sendiri. "Diah sudah melampau. Dia sudah terlalu melampau!!". Bentak hatinya. Akibatnya mereka kini sudah hampir tidak bertegur sapa.
             Maka hari-hari yang dilalui oleh Diah kini  kian berliku. Tiada lagi Zuraimie yang sentiasa memujuknya apabila hatinya disakiti. Tiada lagi lelaki yang akan membelanya tatkala kata-kata nista menghujaninya. Diah lebih banyak menyendiri , menghabiskan hari-harinya dengan berkurung di dalam bilik. Sendirian dan terus menyendiri ... melayan perasaan dan kenangan silam yang semakin kukuh mewarnai harinya yang sepi. Selari detikan waktu , Diah semakin tenggelam dalam dunianya. Diah sudah tidak pernah lagi makan semeja dengan ibu dan bapa mertuanya. Diah juga sudah tidak pernah keluar dari bilik tidurnya selagi Puan Sarah atau Tuan Zaman ada di rumah. Malamnya adalah siang dan siangnya adalah malam. Tatkala seisi rumah sudah memejamkan mata barulah Diah turun ke dapur mengisi perut. Beberapa botol air dan tin biskut dibawa naik ke atas dan disorokkan di dalam almari bajunya. Bila-bila terasa lapar di siang hari , Diah akan makan apa yang ada.    Bila rindu pada anaknya Raziq memuncak , Diah akan menatap wajah sicomel itu melalui photo yang telah diambilnya tempoh hari. Rakaman video yang menunjukkan kerenah dan keletah Raziq tidak pernah jemu ditatap. Malah dia sudah hafal tiap gerakan anak kecil itu.  
Kini  Diah telah benar-benar tenggelam dalam dunia ciptaannya sendiri. Dia , arwah Raziq dan anak mereka menjadi penghuni dunia barunya. Mereka bahagia bersama. Bosan diam , Diah akan bercakap-cakap dengan arwah Raziq yang sentiasa setia menemaninya ke mana jua. Sesekali Diah akan tersenyum dan tertawa mengenangkan segala kegembiraan dan kebahagiaan yang pernah mereka lalui bersama.
“Ayah , lihat ... anak kita sudah semakin cerdik. Hari tu mama dukung dia , dia terus lena dalam dakapan mama ... bla bla bla ...”. Begitulah keadaan Diah. Tenggelam dan terus tenggelam dalam dunia rekaannya.


Zuraimie buntu
            Zuraimie pula kini sudah dilantik menjadi pengurus pemasaran Syarikat bapanya. Tanggung-jawab  yang semakin besar menyebabkan dia semakin sibuk. Keluar awal pagi dan balik sehingga lewat malam. Setiap kali dia pulang , Diah pastinya sudah tidur. Dia yang kepenatan tidak mampu dan tidak mempunyai masa untuk membaiki hubungannya dengan Diah yang semakin hari semakin renggang. Mana tidaknya , tiap kali Zuraimie cuba mendekati isterinya yang pura-pura lena pasti Diah akan menepis dan menolaknya. Zuraimie sudah bosan dilayan begitu. Kini dia menyerahkan segala-galanya kepada takdir Allah.
“Abang tidak tahu sama ada Diah benar-benar tidur atau pura-pura tidur. Abang dah tak kuasa nak melayan sikap Diah yang menganggap abang ini bagai sampah. Semuanya terpulang kepada Diah. Jika Diah mahu memulihkan keadaan ini abang tunggu dengan tangan yang terbuka. Tapi jika sebaliknya , terserahlah”.  Kata-kata Zuraimie pada suatu malam mengganggu ketenangan Diah.
“Maafkan Diah bang. Diah tak mampu menerimamu sebagai suami”. Diah yang berpura-pura lena itu berkata di dalam hati.

               Rentetan dari sikap Diah yang sentiasa sedingin salju , kedua mereka akhirnya membawa hal masing-masing. ‘Dekat tapi jauh’ ... Zuraimie dengan kesibukannya manakala Diah dengan dunianya sendiri


Dungukah aku?
Udah  terleraikah akal?
Nanti hilangkah arah?
Gugur sudahkah harapan?
Usai kini bahagia?
Kenapa ditangisi?
Akukah yang dungu melulu?
Hancurkan hati sendiri?

Adakah lagi sinar?
Kelam kini kan sirna?
Untuk aku bangkit semula?

Kalau nanti pantai berubah
Entah ombak kan tetap bertamu?
Kalau nanti siang menjelma
Adakah kumbang kan kembali terbang?
Seriang dahulu mengelilingi bebunga
Impian yang tercerai kembali menyatu
Harapan indah masih boleh diburu?

Dungukah aku?
Dungukah aku masih menggenggam harap?
Dungukah aku yang hidup dibayangi dan membayangi cerita silam?


                                                             


                      Dungukah aku? - Zuraimie 2:30 am 
                                                   (15 September)
           











Monday, 19 May 2014

Untuk Dia yang berhati Walang ...

Lukis jea ... untuk dia yang berhati walang
Khas Untuk Dia yang berhati Walang ...

Terdengar gemersik rawan irama lagu
Entah siapa gerangan berhati walang
Nak dipujuk curiga kan membumbung pilu
Andai lafaz tidak semanis gula
Nanti mencetus kacau menambah gelora
Gerun keliru kian lasat rintihan nan membusung
Lara yang tiada terawat dek ikhtiar manusia
Ampuhkanlah jiwa nan meratap padaNya
Hakikat hidup ini dibawah kudratNya

Hayat ini punya riwayat terpencil
Analogi yang menjadi kiasan dalam mencari makna
Tentang harkat warga diri
Insani yang terpasak kemelut yang runyam luput
Mewarnai lorong musafir di bumi fana ini
Untuk ditakwil lalu ditafsir buat mengungkap rasa syukur

Tanyakan pada diri
Empunya siapa sekujur tubuh?
Mungkin kan kembali tersenyum jiwa nan lara
Astaka rela mintalah terbangun
Nah! tiba detiknya kian ulet berdepan rencam hidup

Namun bukan semudah bicara lalui segala
Seberat mata memandang berat lagi sang bahu memikul


- Peace-
>__<








Monday, 12 May 2014

Masih bertapa ... dari Novel "Keranamu DIAH" : Bab 23

Lukisan : 'ojai mahu terbang' - 13 Mei 2014
Andai manusia juga punya sayap ... terbang tinggi menikmati Alam
lalu tinggallah semua persoalan yang tidak terjawab.
Kalau aku ada sayap? ... Wow! Aku teroka seluruh alam ( Best gilerrr!!)


Masih bertapa kukuh rasa itu
Aruhan kenangan cebisan demi cebisan
Antara ruang maya dan realiti nan silih berganti
Fananya insani namun kisah itu masih tetap disitu
Kekadang menghanyut bersama ruang waktu
Apabila lelangit merah mulai hilang ditelan kelam malam
Namamu bagai bertatih menebar jejak-jejak semalam

Aduhai sampai bila jiwa harus merana
Khilaf lalu kisah dulu seharusnya bersemadi  dibawa angin lalu
Usah lagi dikenang apatah lagi dirindu

Kelam malam mengundang rindu
Entah mana mulanya entah bila akhirnya
R esah gelisah bersilih di hati nan sendu
Arah mana harus dilontar rasa ini
Nak ditampung kini tidak terdaya
Atau dilepas bagaikan tak terlepas

Marilah damai selimuti gelora
Eratkan pelukan biar tenang semula
Nyanyikan lagu pasrah pada hati nan resah
Yang merintih itu biar kembali ceria
Andai itukan menjadi nyata
Kelak mampu diorak langkah menuju bahagia
Ikut gembira seisi dunia
Takpun cukup hanya buatku dan dia
Insan-insan kerdil yang mencari cahaya
Menyinari malam kelam hingga mentari menjelma
Untuk sehari lagi mengharungi segala

Maafkan aku kerana menyakitimu ...






"Keranamu DIAH" : Bab 23

BAB 23 : KONFLIK BERTERUSAN

Hilang arah
            Zuraimie terus menekan pedal minyak semahunya. Kalau boleh segala masalah ingin ditekan dan ditenyeh pada muka pedal minyaknya. Biar dihenyak-henyak dengan sepatu yang dipakainya , biar hilang dan punah semuanya. Perbuatan Diah menolaknya tadi sudah keterlaluan. Hukum apa yang dipakainya?. Masakan suami sendiri tidak boleh menyentuh isteri?. Lebih parah lagi , Zuraimie benar-benar rasa terhina dengan layanan yang diterimanya. ‘Hidung tak mancung , pipi tersorong-sorong’!. Terhegeh-hegeh menagih kasih sedangkan orang sebelah matapun tidak memandang.
“Aarrrrgghhhhhh!!!!!”. Zuraimie menjerit sekuat-kuat hatinya. Geram dan marah dengan nasib malang yang bagaikan sentiasa mengekori. Lebih kuat pedal minyak ditekannya maka meluncurlah kenari dengan lajunya membelah malam yang semakin memekat.
            Tanpa sedar , kenari akhirnya berhenti di hadapan rumah  teres dua tingkat. Enjin dimatikan. Lama Zuraimie merenung rumah di hadapannya.
“Huh!”. Keluhan berat dilepaskan. Rumah ini adalah lambang  pembohongan. Rumah ini adalah lambang kekecewaan. Rumah ini adalah lambang kesedihan. Rumah ini adalah lambang hati yang memberontak mencari damai. Rumah ini adalah lambang kehampaan dan kelemahan. Rumah ini adalah lambang kekuasaan kedua orang tuanya!.
            Pintu Kenari dibuka. Zuraimie melangkah keluar. Loceng rumah dibunyikan beberapa kali. Tiada jawapan lalu kunci pendua dikeluarkan. Pintu pagar sudah terbuka. Kini pintu rumah pula dibuka. Zuraimie melangkah masuk ... sunyi , sepi ... tiada siapa menantinya di dalam rumah. Lampu di  tingkat atas tidak terpasang , gelap. Segelap hati dan perasaannya. “Mana perginya Hidayah malam-malam begini?”. Fikirnya.
“Mungkinkah dia juga keluar mencari ketenangan?. Huh! Apa yang ku harapkan darinya. Sudahlah hatinya kulukai. Haknya sebagai isteri ku nafikan. Apa lagi yang ku harapkan dengan pulang ke mari?. Harap dia datang memujukku , memberi kata-kata semangat seperti selalu?. Setelah segala luka yang kuberikan padanya?. Huh! Hidayah , maafkanlah abang. Abang berdosa padamu dik”. Keluh Zuraimie. Dia sedar bahawa dia telah berlaku tidak adil kepada Hidayah , adik sepupu yang amat disayanginya.
“Mana mungkin abang sengaja melukaimu dik. Abang sangat sayangkan kamu. Kamu adikku dunia dan akhirat”. Keluhnya ...

Sesuatu yang tidak disangka
            Tiba-tiba perhatian Zuraimie tertarik kepada bunyi  orang berjalan di tingkat atas. Bukan itu saja , Zuraimie turut terdengar bunyi lelaki berdehem kecil.
“Siapa?. Suara siapakah itu?. Apa yang dibuatnya di sini  malam-malam begini. Di atas , di bilik tidur?”. Zuraimie tertanya-tanya , berdebar hatinya dan berderau darahnya memikirkan segala macam kemungkinan.
“Mungkinkah ... perompak telah masuk ke rumah ini. Memukul hidayah hingga pengsan , mengikat kaki dan tangannya , mulutnya disumbat dengan kain  atau mungkin juga ... telah mengapa-apakan Hidayah!. Ya Allah!! Janganlah itu sampai terjadi!!!”. Jerit hati Zuraimie.
             Perasaan ingin tahunya memuncak. Kakinya melangkah laju menaiki anak tangga menuju ke tingkat atas.Samar-samar cahaya lampu keluar dari bawah pintu bilik tempat Hidayah beradu. Mungkin cahaya dari lampu bilik air yang sedang digunakan. Hati Zuraimie berdebar , dia memberhentikan langkah. Diam berdiri , cuba menganalisa keadaan. Dalam keadaan begini , dia tidak boleh terburu-buru.
“Bagaimana jika perompak itu tidak datang bersendirian , pastinya mereka itu bersenjata. Parang , pisau ... ?. Ah! Mungkin aku perlu menghubungi pihak polis ...”.  Sedang Zuraimie berfikir-fikir , tiba-tiba  terdengar olehnya suara lelaki bersiul , riang saja iramanya.
“Ya Allah! Apa sebenarnya yang telah terjadi?. Mungkinkah ...?”.  Ego lelaki Zuraimie mulai tercabar. Fikirannya mulai memikirkan perkara lain!
“Lelaki mana yang boleh berada dalam bilik tidur isteriku. Isteriku??!”. Persoalan itu singgah sejenak dibenak hatinya.
“Ah! Persetankan soal isteri itu. Tetapi siapa lelaki yang berani masuk ke  dalam rumahku ini!!”. Jerit hatinya lantas kakinya menerjah pintu bilik itu.
 Serentak dengan itu , “Aaaaaaa ....”. Satu jeritan nyaring kedengaran. Hidayah sedang menjerit kuat. Dia benar-benar terkejut dengan kehadiran sesusuk tubuh lembaga yang menerjah masuk ke dalam biliknya.
“Siapa?!”. Jeritnya dan  dengan pantas suis lampu tidur dihidupkan. Maka teranglah ruangan bilik  dan terserlah wajah bengis Zuraimie memandangnyan dengan mata yang tidak berkelip.
“Aa  abang?”. Kata Hidayah tergagap-gagap.
“Siapa lelaki yang bersamamu?”. Tanya Zuraimie , suaranya cukup keras menyebabkan Hidayah kecut perut mendengarnya.
Melihatkan Hidayah yang terus diam terpaku , Zuraimie menerpa dan menendang pintu bilik air. Alangkah terkejutnya dia apabila mendapati seorang anak muda siap bertuala hanya berdiri tegak di dalam bilik air , memandangnya dengan pasrah bagai si pesalah yang sedang menanti hukuman dijatuhkan.
“Kurang ajar!!”. Zuraimie mengangkat tangannya untuk membelasah lelaki yang serakah berani datang bertamu di rumahnya dan mungkin juga telah menjamu isterinya!
“Abang!. Jangan!!. Jangan dipengapa-ngapakan dia bang. Tolonglah bang. Jangan dipengapa-ngapakan dia”. Rayu Hidayah , menangis sambil melutut berpaut dikaki Zuraimie. Zuraimie membatalkan niatnya , tangannya dijatuhkan semula.
“Astarghfirullah al-adhziimmm”. Dia beristighfar , memohon keampunan dari Allah (swt) atas kedayusannya sebagai suami.

Zuraimie terpana
            Zuraimie terpana dengan pengakuan Hidayah dan Saiful , lelaki yang berjaya mengisi kekosongan hati Hidayah setelah diabaikan olehnya.
“Abang , maafkanlah Dayah. Dayah tidak pernah merancang untuk curang terhadap abang. Semuanya salah Dayah sendiri. Dayah tidak kuat mengharungi semua ini. Hati Dayah sakit apabila tidak dihiraukan oleh suami sendiri. Hidayah amat kecewa apabila abang bernikah lain.  Hidup Dayah sepi , sunyi. Hidayah sangka , keputusan Dayah berpindah ke sini akan dapat mengeratkan hubungan kita. Dayah fikir , jika hari-hari kita berjumpa tentu akhirnya abang akan dapat menerima dan mencintai Dayah. Tapi sebaliknya , abang tetap seperti dulu. Abang tetap menganggap Dayah seperti anak kecil yang pernah abang kenali dulu. Dayah sudah dewasa bang. Dayah perlukan seorang suami bukannya seorang ‘abang’ yang menyayangi adiknya”. Hidayah meluahkan perasaannya. Sesekali rambutnya yang jatuh menutupi dahi diselaknya ke tepi.
“Setelah abang bernikah lain , abang lansung tidak menghiraukan Dayah. Sampaikan menjenguk Dayahpun tidak. Kalau bukan ayah Zaman yang menyuruh abang datang ke mari tempuh hari , pasti sehingga hari ini abang tidak akan jejak kaki ke mari. Abang sibuk dengan isteri baru abang , kekasih hati abang sedari dulu. Jadi Hidayah ni siapa bang?. Apa nilai Dayah di hati abang?. Dayah benar-benar kecewa dan sedih. Bagai hilang arah hidup. Setiap saat berendam air mata. Tatkala itulah Saiful muncul kembali. Dia adalah penyelamat Dayah. Saiful sudi mengisi ruang hati Dayah yang kosong ini. Dia sudi menemani Dayah yang keseorangan , menyapu air mata yang mengalir , mencurah sayang pada isteri yang terbiar ini”. Hidayah menghamburkan semua yang terbuku di hatinya. Padanya , semua dosa yang dilakukannya hari ini adalah angkara Zuraimie , suami yang tidak bertanggung jawab! . Maka Zuraimie tiada hak untuk merasa marah dengan tindakannya.
Zuraimie?. Zuraimie hanya terduduk , diam dan tertunduk mendengar pengakuan dan luahan hati Hidayah. Benar , ini semua adalah salahnya. Jika bukan dia yang mempersia-siakan Hidayah dan membiarkannya tanpa bimbingan , semua ini pasti tidak akan terjadi.
“Ah!! Aku memang lelaki dayus!. Suami tak berguna!”. Keluhnya , menyesal dengan apa yang telah terjadi namun ... ‘sesal dahulu , pendapatan. Sesal kemudian tiada gunanya’

Mencari jalan penyelesaian
“Habis , apa rancangan kalian sekarang?”. Tanya Zuraimie , memandang Hidayah dan Saiful bergilir-gilir. Hidayah diam , giginya diketap kuat. Dia tidak pernah berfikir sejauh itu. Dia sendiri belum pernah sempat bercerita dengan Saiful akan hala tuju hubungan mereka.
“Hmm begini bang. Err ... sebenarnya kami berjumpa kembalipun secara tidak sengaja. Kebetulan , kami sama-sama sedang kecewa dan kesepian. Saya sangat kecewa dengan pernikahan Hidayah. Saya membawa diri ke KL dan ditakdirkan jodoh kami memang kuat , tanpa dirancang kami bertemu semula”. Lelaki yang dipanggil Saiful itu cuba menjelaskan.
“Jadi , kaulah kekasih hati Dayah dulu?. Kaulah lelaki yang merajuk panjang dan tidak mampu mempertahankan cinta hatinya?. Huh! Kalau sungguh kau sayang dan cintakan Dayah , masakan baru sekali dihina kau sudah mengalah?”. Zuraimie mencemuh Saiful semahunya. Baginya , tiada guna berkata sayang jika tidak sanggup berkorban.
“Ya abang. Saya mengaku telah melakukan kesilapan paling besar dalam hidup ini apabila membiarkan Hidayah bernikah dengan abang”. Jawab Saiful , mengakui kesilapan diri.
“ Adakah pengakuan kau  itu memberi hak kepada kau untuk meniduri isteri orang?”. Bidas Zuraimie , memandang Saiful dengan mata yang sengaja dijegilkan.
“Err ... tidak bang. Saya bukanlah lelaki yang tidak bertanggung-jawab dan saya juga yakin Hidayah juga bukannya gadis yang tidak baik. Saya benar-benar ikhlas terhadapnya. Lebih-lebih lagi setelah apa yang telah kami lakukan malam ini.  Saya bersedia untuk memikul tanggung-jawab mengambil Hidayah sebagai isteri saya yang sah. Maafkan saya berkata begini , tapi itulah tujuan hidup saya sekarang”. Jawab Saiful , tegas dan penuh yakin. Hidayah tertunduk mendengar pengakuan Saiful , dia terharu dengan kesediaan Saiful mengambilnya sebagai isteri.
“Huh!. Baiklah”. Zuraimie menarik nafas panjang , menenangkan dirinya. Situasi mereka bertiga sekarang adalah sangat janggal. Seorang lelaki meminta izin daripada seorang suami untuk  memperisterikan isterinya!. Lebih janggal lagi kerana mereka bertiga mampu berbincang dengan baik , meluahkan perasaan masing-masing demi mencari jalan keluar yang terbaik buat semua.
“Baiklah Hidayah , Aku , Zuraimie bin Zaman dengan rela hati dan akal yang waras menceraikan dikau , Hidayah bt Razman dengan talak satu”. Bergegar perasaannya menjatuhkan talak buat isteri yang tidak pernah disentuhnya. Menitis air mata Hidayah mendengarnya. Kini sahlah mereka bukan lagi pasangan suami isteri. Maka beredarlah Zuraimie dari rumah teres dua tingkat itu. Namun sebelum meninggalkan Hidayah , adik sepupunya itu , Zuraimie sempat menasihati Hidayah dan Saiful agar tidak lagi berbuat dosa.
“Saiful , setelah cukup edahnya datanglah kau kepada keluarga Hidayah. Lamarlah dia secara terhormat. Bela maruahnya yang telah kau cemar. Sesungguhnya sehingga hari ini dia tetap adik sepupuku yang sangat aku sayangi”.

“Apa?!!!!”
            Keesokan harinya , Zuraimie yang telah menghabiskan malamnya di dalam kereta di hadapan halaman rumah kedua orang tuanya melangkah masuk menuju ke meja makan. Sedia ada di sana ialah kedua orang tuanya , Puan Sarah dan Tuan Zaman bersama anak menantu yang dinafikan haknya , Diah.
“Hah Mie , ke mana saja kau semalaman?”. Tanya Tuan Zaman , memandang Zuraimie atas dan bawah.
“Ya Mie, ke mana kau semalaman?”. Tanya Puan Sarah pula. Sesekali menukar duduk cucunya Raziq yang tidak pernah lekang dari gendungannya. Diah hanya mencuri pandang anak yang amat dirinduinya itu.
“Hmm  tak ke mana. Ada di depan rumah. Mie tidur dalam kereta semalam”. Jawab Zuraimie selamba sambil menjeling Diah yang sengaja terus menundukkan wajah.
“Tidur dalam kereta?. Kenapa?. Apa tak cukup besarkah rumah ayah ni sampai kau nak tidur dalam kereta?”. Tanya Tuan Zaman.
“Huh! Dah isteri tak pandai jada suami , itu yang sampai kena tidur dalam kereta!”. Sampuk Puan Sarah sambil menjeling tajam kepada anak menantunya.
“Mak!”. Zuraimie cuba menegur ibunya.
“Dah memang betulpun. Kalau isteri pandai melayan suami , tak adalah suami sampai tak masuk bilik. Nah! Cuba kau tengok. Sejak kau terpacak di situ ada dia pelawa kau duduk?. Nak layan kau bersarapan pagi jangan haraplah. Air yang dah siap dalam teko ni pun tak dituangkan untuk kau”. Puan Sarah tidak mempedulikan teguran anaknya itu.
“Mak! Sudahlah!”. Kata Zuraimie , cuba mendiamkan ibunya.
“Memang betul pun apa yang aku cakap ni!”. Puan Sarah masih tidak berpuas hati. Diah yang sedari tadi diam sudah mula teresak-esak. Memang benar semua yang dikatakan oleh ibu mertuanya. Memang dia telah tidak melayan suaminya dengan baik. Memang dia bukan isteri yang baik!
“Mak tolonglah. Jangan ditambah lagi masalah kami”. Pinta Zuraimie , duduk di sebelah Diah dan memeluk bahu isterinya itu. Walau sebesar manapun hatinya disakiti oleh Diah , Zuraimie tetap tidak sanggup mendengar ibunya mencemuh Diah.
“Masalah yang kamu cari sendiri Mie , tak ada kena mengenanya dengan mak!”. Jawab Puan Sarah.
“Ya mak , semua masalah yang kami hadapi hari  ini disebabkan oleh kelemahan Zuraimie sendiri”. Zuraimie berkata tegas sambil menegakkan duduknya , memandang kedua orang tuanya dengan wajah yang nekad.
“Sebab itulah Zuraimie harus menyelesaikannya sendiri. Zuraimie telah membuat keputusan”. Zuraimie menyambung kata-katanya. Kedua orang tuanya mengangkat muka serentak dan memandang Zuraimie dengan penuh tanda tanya.
“Mak! Ayah!. Mie sudahpun mentalakkan Hidayah dengan talak satu!!”
“Apa?!!!!!”. Jerit Tuan Zaman dan Puan Sarah serentak. Bukan saja mereka , Diah juga turut tersentak.
“Ada lagi mak , ayah. Nanti setelah cukup tiga bulan , selepas habis edah Hidayah akan berkahwin dengan jejaka pilihannya. Jika MakSu Sofea dan PakSu Razman tak mahu menguruskannya , kami sendiri yang akan menguruskannya sehingga mereka selamat diijabkabulkan!”. Zuraimie berkata dengan penuh keyakinan sambil menggenggam kuat tangan Diah.
Sekali lagi Puan Sarah dan Tuan Zaman termengadah!


Akhirnya

Akhirnya
Kebebasan bersuara
Harapan untuk bahagia
Impian yang dulu  hampa
Rasa seperti kian menerpa
Natijah aku terjaga
Yakin dengan apa yang ku ada
Akhirnya , aku bangun semula

Akhirnya
Aku menjadi lelaki sejati
Punya harga diri
Punya cinta dan rasa
Punya maruah untuk kubela

Akhirnya
Kan ku anyam bahagia
Agar terhampar bahagia
Buat aku dan sidia

 

Puan Sarah dan Tuan Zaman betul-betul terpukul , langsung kelu lidah untuk berbicara. Siapa sangka akhirnya Zuraimie akan engkar , langsung tidak mendengar kata!.
Diah?. Diah juga kelu ... peristiwa dia melukakan hati lelaki yang kini menggenggam kuat tangannya masih basah di ingatan.
“Huh! Sampai bila kau akan mampu bersabar?. Sampai bila harus aku hadapi rasa bersalah ini?”. Keluh hati Diah.

Masih bertapa kukuh rasa itu
Aruhan kenangan cebisan demi cebisan
Antara ruang maya dan realiti nan silih berganti
Fananya insani namun kisah itu masih tetap disitu
Kekadang menghanyut bersama ruang waktu
Apabila lelangit merah mulai hilang ditelan kelam malam
Namamu bagai bertatih menebar jejak-jejak semalam

Aduhai sampai bila jiwa harus merana
Khilaf lalu kisah dulu seharusnya bersemadi  dibawa angin lalu
Usah lagi dikenang apatah lagi dirindu

Kelam malam mengundang rindu
Entah mana mulanya entah bila akhirnya
R esah gelisah bersilih di hati nan sendu
Arah mana harus dilontar rasa ini
Nak ditampung kini tidak terdaya
Atau dilepas bagaikan tak terlepas

Marilah damai selimuti gelora
Eratkan pelukan biar tenang semula
Nyanyikan lagu pasrah pada hati nan resah
Yang merintih itu biar kembali ceria
Andai itukan menjadi nyata
Kelak mampu diorak langkah menuju bahagia
Ikut gembira seisi dunia
Takpun cukup hanya buatku dan dia
Insan-insan kerdil yang mencari cahaya
Menyinari malam kelam hingga mentari menjelma
Untuk sehari lagi mengharungi segala

Maafkan aku kerana menyakitimu ...



Diah berlagu sendu
























Sunday, 11 May 2014

"Keranamu DIAH" : Bab 22

BAB 22 :       KONFLIK TERUS MELANDA

Tuan Zaman berang
            Lewat petang itu , Zuraimie pulang ke rumah kedua ibubapanya. Sebaik sahaja kakinya melangkah masuk , ayahnya Tuan Zaman sudah sedia menunggu di sofa ruang tamu rumah mereka bersama ibunya Puan Sarah.
“Dari mana saja kau seharian  ini?. Aku beri kau cuti agar kau dapat habiskan masa kau bersama Dayah. Ini tidak , cuti kau ambil tapi Dayah kau tinggalkan sendirian menangisi nasibnya yang malang bersuamikan lelaki dayus seperti kau!”. Tempelak Tuan Zaman , marah sungguh dia mendengar suara esakan menantu kesayangannya.
“Ayah apa ni?. Urusan rumah tangga Mie biar Mie yang uruskan. Tak perlulah mak dan ayah masuk campur”. Jawab Zuraimie , agak kurang ajar. Serabut fikirannya memikirkan soal Hidayah , kini ditambah pula dengan leteran dan kemarahan kedua orang tuanya.
“Kau uruskan?. Pasal suruh kau uruskanlah semua ini terjadi. Apa mak nak jawab pada Mak Su Sofea kalau dia telepon bertanyakan hal ini?. Malu mak Mie , malu!”. Sampuk Puan Sarah.
“Itu Mie tak mahu tahu. Mak boleh beri apa saja alasan yang sesuai. Pada Mie , ini urusan rumah tangga kami. Orang lain tak perlu campur!”. Zuraimie mulai naik berang. Tidak sudah-sudah kedua ibubapanya menmcampuri urusan hidupnya.
“Amboi pandainya kau bercakap. Tak mahu kami masuk campur. Tapi tengoklah apa yang sudah kau buat. Dapat anak sebelum menikah. Elok-elok ada isteri yang sempurna , yang pincang  itu juga kau nak!”. Kata Tuan Zaman sambil menudingkan jarinya ke tingkat atas.
“Ayah!. Jangan ayah dan mak menghina Diah. Diah itu isteri pilihan hati Mie sendiri. Oh! Sekarang mak dan ayah letakkan segala kesalahan atas bahu Mie tapi sedar tak mak , ayah... semua konflik ini terjadi atas perbuatan mak dan ayah juga!. Semua ini takkan terjadi kalau mak dan ayah tidak memaksa Mie berkahwin dengan Dayah dulu. Dia itu sudah Mie pandang bagai adik kandung Mie sendiri. Bukankah sedari kecil kami sudah beradik berabang. Mie tak mampu nak menukar statusnya dari adik kepada isteri. Mie tak mampu mak! Ayah!”. Zuraimie sudah hilang sabar. Dia tidak boleh menerima kata-kata Tuan Zaman yang terus-terusan menyalahkannya dan menghina isteri pilihannya , Diah.
“Apa kata kau?. Kami yang bersalah?”. Tanya Puan Sarah.
“Ya!. Mak dan ayah yang bersalah. Kalau dulu mak dan ayah tidak memaksa Mie dan Dayah berkahwin taklah semua ini sampai terjadi. Mie dan Dayah tidak akan menderita seperti sekarang. Kami sepatutnya sedang berbahagia dengan pilihan kami masing-masing. Tapi demi impian mak , ayah , maksu dan pak su maka kami yang menjadi mangsa! Bukan saja Hidayah , Mie sendiri pun tertekan dengan semua ini!!”. Jawab Zuraimie , memandang wajah Puan Sarah  dengan mata yang tidak berkelip.
“Kurang ajar!. Berani kau meninggikan suara dengan emak kau sendiri. Madu yang kami bagi , tuba yang kau balas”. Serentak dengan tengkingan itu , tangan sasa Tuan Zaman tepat hinggap di pipi kiri  Zuraimie. Terhenyak Zuraimie ke tepi dek kuatnya tamparan itu.
“Hidayah itu seribu kali lebih baik dari isteri kau itu. Tidak susah untuk kau menukar perasaanmu terhadap dia asal saja kau mahu. Ini tidak , lagi-lagi status adik itu juga yang kau jadikan alasan!”. Kata Tuan Zaman dengan nada yang tidak kurang tingginya. Dia sudah cukup bersabar dengan kerenah anak lelakinya ini.
“Memang Hidayah itu tiada kurang satu apapun ayah. Tapi Mie memang dah lama anggap dia itu seperti adik kandung Mie sendiri. Mie bukan memberi alasan tapi Mie memang tak mungkin dapat menukar perasaan ini. Sedari kecil kami sudah dibesarkan bersama. Mie betul-betul sayangkan dia seperti adik kandung Mie sendiri dan itu tidak akan pernah berubah!!”. Jerit Zuraimie , sudah hilang sabarnya . Semuanya diluahkan agar mak dan ayahnya faham konflik yang melanda jiwanya kini.
“Ya Allah Mie!. Dia itu isteri kau bukannya adik kandung kau!”. Balas Puan Sarah sambil menepuk dahinya berkali-kali.
           
Diah terkejut
            Setelah merasakan pertengkarannya dengan kedua ibubapanya menemui jalan buntu , Zuraimie segera mengangkat kaki meninggalkan mak dan ayahnya yang sudah terduduk sambil mengurut dada.
“Astarghfirullah ... apa nak jadi ni bang?”. Keluh Puan Sarah. Tuan Zaman hanya menggeleng-gelengkan kepalanya , “Siapa yang bersalah?”. Fikirnya sendiri.
            Zuraimie melangkah laju memanjat tangga menuju ke biliknya , khuatir jika pertengkarannya dengan kedua ibubapanya tadi telah didengar oleh Diah.
“Ya Allah , janganlah kau uji aku dengan kehilangannya. Aku cintakannya sepenuh hati ya tuhan. Bantulah aku untuk memiliki hati dan pengertiannya”. Doanya di dalam hati. Sampai di muka pintu , segera daun pintu ditolak.
“Diah! Maafkan abang. Maafkan abang atas apa yang terjadi!”. Zuraimie meluru mendakap Diah yang teresak-esak menangis di penjuru katil. Diah diam , membiarkan Zuraimie terus mendakapnya lalu mereka sama-sama menangis ...

Berterus terang ...
            Setelah tangisan keduanya reda , Zuraimie merenggangkan dakapannya. Wajah isteri yang dibasahi air mata itu ditatap sayang.
“Diah , maafkan abang. Maafkan abang kerana tidak mampu berterus terang”. Katanya perlahan.
“Berapa banyak pembohongan yang  abang cipta untuk mengikat  hubungan kita?”. Balas Diah. Perlahan-lahan suaminya ditolak , Diah bangun menuju ke sofa.
“Diah , abang boleh jelaskan”. Zuraimie berkata sambil mengekori Diah.
“Tak perlu. Semuanya sudah terlambat. Kalau abang benar jujur , abang telah berterus terang dari sebelum kita bernikah lagi”. Diah tidak mahu mendengar penjelasan Zuraimie , hatinya benar-benar terluka. Setelah segalanya terbongkar baru mahu mengaku , sayang semua itu sudah tidak bererti lagi. Sudah terlambat!!
“Diah ... berilah abang peluang menjelaskannya”. Rayu Zuraimie.
“Jelaskan apa lagi. Sejak hari pertama Diah melangkah masuk dalam rumah ini , tiada satupun kata-kata manis yang dilontarkan oleh mak dan ayah abang. Diah pasrah ... Diah anggap itulah hukuman atas kesalahan Diah yang lalu. Demi Raziq , Diah rela dipandang hina oleh keluarga abang. Tapi rupa-rupanya Diah silap. Ada cerita di sebalik semua layanan buruk mereka. Memang patutlah mereka marah , mereka bencikan Diah. Diah ini tak lebih dari  sampah yang terhegeh-hegeh menumpang di sini. Bagai duri dalam daging yang menusuk dan memecahkan ketenangan hati dan kehidupan mereka!!”. Balas Diah dengan begitu beremosi sekali.
“Diah ...” tergamam Zuraimie mendengar luahan hati Diah yang bagaikan peluru menembak terus ke jantung hatinya , tiada henti. Serentak dengan itu Diah berlari ke bilik air lalu menguncikan dari  dalam.
“Patutlah aku dilayan sebegitu buruk oleh kedua mertuaku sendiri. Rupanya bukan mereka yang bersalah tapi ... kau!. Kau Zuraimie!”. Hati Diah menjerit sekuat-kuatnya. Tidak rela diperlakukan sesuka hati mereka. Tidak suka terus-terusan ditipu oleh Zuraimie.
“Diah ... berilah peluang kepada abang untuk menjelaskan segalanya”. Rayu Zuraimie dari luar. Pintu bilik air diketuk berkali-kali.
“Tidak!. Diah tak mahu dengar apa-apa penjelasan lagi. Sudah cukup apa yang Diah dengar sedari tadi. Pergi! Pergi! Pergilah kepada dia , isteri abang yang srempurna itu. Pergi! Tinggalkan Diah sendiri!”. Diah menjerit-jerit melepaskan perasaannya. Rasanya dia tidak mahu mendengar lagi suara Zuraimie apatah lagi menatap wajah lelaki ini. Bukan sedikit pembohongan yang dicipta lelaki ini terhadapnya. Pembohongan dulu belum selesai , kini sudah timbul pembohongan baru!
 “Pergi! Aku kata pergi!. Pergilah kau pada isteri kau yang sempurna itu! Pergi! Pergi!!”. Diah terus menjerit-jerit sehingga akhirnya dia terkulai dan jatuh terjelepuk. Suara Diah yang tiba-tiba diam membuatkan Zuraimie panik dan risau ... “Diah! Diah! Buka pintu ini sayang. Diah! Jangan takutkan abang begini”. Jerit Zuraimie dari luar.
Tiada jawapan dari dalam. Zuraimie melekapkan telinganya di pintu bilik air itu ... sunyi tiada jawapan. Bertambah cemas dia jadinya.
“Diah! Kalau Diah tak buka juga pintu ni sekarang , abang pecahkan pintu ni. Abang kira sampai tiga. Satu ... dua ... tiga!”.

Ditelan mati emak , diluah mati ayah
Diah pengsan , bebanan perasaan yang ditanggungnya kini membawanya pergi  dari dunia nyata. Zuraimie bingung. Mana hendak difikirkan soal Hidayah yang meratapi nasib diri di Puchong dan kini  soal Diah yang masih tidak sedarkan diri.  Kakaknya , Doktor Anisah masih lagi di atas. Sudah lebih 15 minit dia merawat Diah. Zuraimie jadi cemas ,  berpeluh-peluh dahinya , takut kalau-kalau Diah koma semula.
“Ya Allah , janganlah itu sampai terjadi lagi. Jika Diah koma semula aku tidak akan dapat memaafkan diri ini. Ya Allah , tolonglah hambamu ini”. Di atas tikar sejadah Zuraimie berdoa tanpa henti.
            Doktor Anisah datang dengan tergesa-gesa setelah dihubungi adiknya.
“Kak , tolong datang segera. Diah pengsan!”. Kata-kata adiknya yang penuh kebimbangan menyebabkan dia sendiri menggelabah , bergegas meninggalkan hospital Kajang untuk segera pulang ke rumah. Doktor Anisah faham dan simpati dengan konflik dan masalah yang membelenggu hidup adiknya. Terjerat dalam kancah masalah yang dibina oleh keluarganya sendiri. “Kini pastinya kau benar-benar terseksa dik”. Fikirnya.
            Wajah Diah yang pucat diusapnya perlahan. “Bangun dik. Bangun”. Kata Doktor Anisah.  Diah membuka matanya perlahan-lahan. Panggilan dan usapan kakak iparnya itu mengembalikannya ke alam nyata.
“Kak!”. Panggilnya lalu mendakap doktor Anisah.
“Shhh ... sudah. Jangan bersedih lagi. Akak faham perasaan Diah”. Pujuk Doktor Anisah.
“Kak , kenapa nasib saya jadi seburuk ini?”. Tanya Diah.
“Jangan kata begitu. Takdir ini sudah tersurat dalam hidupmu dik. Pasti ada hikmah di sebaliknya. Sabarlah”. Pujuk Doktor Anisah lagi.
“Kak , akak memang sudah tahu yang Zuraimie itu sudah punyai isteri lain?”. Tanya Diah , memandang wajah doktor Anisah penuh harap.
“Ya dik. Maafkan akak kerana tidak memberitahumu lebih awal”. Jawab Doktor Anisah. Air mata Diah mengalir demi mendengar pengakuan itu.
“Tapi Diah , janganlah kau salahkan Zuraimie atas apa yang terjadi. Sebenarnya dia terpaksa menikahi Hidayah , adik sepupu kami sendiri sebagai lesen untuk mendapat restu emak dan ayah agar membenarkannya menikahimu. Hidayah itu sudah dianggapnya seperti adik kandungnya sendiri. Malah pada awalnya Hidayah sendiri tidak rela dengan pernikahan mereka. Semua ini kerja orang tua yang langsung tidak memikirkan hati dan perasaan anak-anak. Jadi kakak minta sangat pada Diah, tolonglah jangan tambahkan lagi masalah yang sedang ditanggung Zuraimie. Dia itu kini benar-benar sudah terjerat. Ditelan mati emak , diluah mati ayah. Kasihan dia dik”. Doktor Anisah cuba mendapatkan pengertian daripada adik iparnya itu.
Diah diam sebelum akhirnya mengangguk lemah.
“Ya kak , siapalah saya mahu menyalahkan Zuraimie. Hidup saya , maruah saya telah diselamatkannya. Apa lagi hak yang saya ada untuk meminta lebih”. Jawapan Diah itu amat melegakan doktor Anisah. Baginya , siapapun pilihan Zuraimie  adalah tidak penting.Keutamaannya ialah kebahagian Zuraimie , satu-satunya adik yang dia ada.

Malam  Kedua
            Baru dua hari bergelar isteri , macam-macam perkara telah berlaku. Sejak ditinggalkan Doktor Anisah maghrib tadi , Diah hanya memerap di dalam biliknya. Sesekali teringin juga dia keluar mendapatkan anaknya Raziq. Di kala hati dirundung kesedihan , hanya Raziq yang terbayang di mata. Apalah nasib anak kecil itu , dipisahkan daripada ibunya di bawah bumbung yang sama. Diah sedih mengenangkan nasib anaknya. Tadi baru saja dia menghabiskan masa lebih setengah jam di bilik air semata-mata untuk memerah susunya yang sudah membengkak.
“Maafkan mak sayang kerana tak dapat hendak mendakapmu , menyusukanmu. Tentu kau sedang dahaga sekarang. Tapi mak ini tidak berdaya. Mak tidak berdaya melawan dan menahan pandangan bengis nendamu. Mereka bencikan mak sayang. Mereka bencikan mak. Mak ni mereka anggap macam penyakit yang mengganggu hidup mereka. Penyakit yang harus dihapuskan. Mereka benci mak. Sebab itulah mereka ambil kau sayang. Mereka sengaja mahu menyakiti hati mak. Mereka sengaja  mahu pisahkan kita dua beranak!”. Diah memerah susunya sambil berlinangan air mata.
“Ziq , kenapa awak tinggalkan saya untuk hadapi semua ini sendiri. Mengapa tidak kita sama-sama pergi meninggalkan dunia ini?”. Ratapnya lagi. Wajah arwah Raziq terbayang diingatan.
“Tidak , saya tidak mahu kita sehidup dan semati. Tu , ingat. Ada orang ketiga yang mesti kita jaga. Kalau apa-apa terjadi kepada saya , awak kena hidup sihat untuk menjaga bayi kita. Janji , berjanji dengan saya Diah”. Bagai terngiang-ngiang lagi suara Raziq mengingatkan janji yang pernah mereka meterai suatu ketika dahulu. Kata-kata itulah yang menjadi kekuatan baginya mengharungi hidup yang mencabar ini.
“Ya Ziq , saya berjanji ...”. Kata Diah perlahan.


Menatap wajah di cermin
            Diah menyikat rambutnya yang panjang mengurai. Wajahnya di cermin ditatap lama. Sesekali dia cuba tersenyum. Kalau boleh dia ingin sentiasa tersenyum menghadapi apapun rintangan. Namun ternyata , senyumannya hambar. Tiada seri pada senyuman itu. Benarlah kata orang , apa yang ada di hati akan terserlah pada wajah.
“Huh!”. Keluhnya.
“Diah , tak bolehkah kau berpura-pura bahagia?. Berpura-puralah demi membesarkan  anakmu Raziq. Berpura-puralah demi kebahagiaan lelaki yang telah terlalu banyak berkorban buatmu”. Diah memujuk hati.





Wajah ini ...
Adalah gambaran hati
Jejari yang berlari  merongkai
Asyik membelai rerambut nan mengurai
Hakikatnya kekusutan tidak juga terurai

Gambaran kesedihan sendu
Alunan hati nan memilu
Membuai rasa memburu
Bagaikan terus-terusan keliru
Andai kekasih tiada mahu
Resah kembali datang bertamu
Andai tiada lagi rasa cemburu
Nestapakah nanti tika hati berkata jemu?

Hai hati ...
Apalagi yang ditangisi?
Takdir diri sudah dimeterai
Insaflah akan khilaf sendiri


Wajah Gambaran Hati ...



         
        
       
Zuraimie kecewa lagi.
            Tatkala Diah cuba melelapkan matanya , berbaring sendirian di atas katil dan cuba melupakan segala persoalan yang menghantui diri  , pintu bilik dibuka dari luar. Sekonyong-konyong Diah melihat Zuraimie berjalan longlai menuju ke arahnya. Segera Diah memejamkan mata. Kalau boleh dia tidak mahu berdialog dengan Zuraimie pada ketika ini.
“Sayang , awak dah tidur?”. Tanya Zuraimie lembut sambil mengusap-ngusap rambut Diah. Perlahan-lahan dahi Diah dikucup. Diah diam terus membatukan diri. Entah mengapa perasaannya tidak selesa diperlakukan begitu oleh Zuraimie , suaminya sendiri. Serta merta wajah arwah Raziq bagaikan terbayang di ruangan matanya. Wajah itu kelihatan amat sedih melihat Diah telah menduakannya. Lantas Tubuh Zuraimie yang baru mahu cuba mendakap tubuhnya ditolak kuat. Terjatuh Zuraimie ke lantai!.
“Diah?!”. Sekali lagi Zuraimie kebingungan.
“Apa yang sebenarnya terjadi?. Mengapa sayang buat abang begini?”. Tanya Zuraimie bertubi-tubi. Dia benar-benar terkejut dengan apa yang dilakukan Diah. Sangkanya malam ini dia akan dapat menenangkan hati dan fikiran  yang kusut dalam dakapan isteri tercinta. Sebaliknya dia telah ditolak jatuh sampai ke lantai. Begitu hina. Zuraimie benar-benar rasa terhina!. Lebih hina daripada seekor anjing kurap!!
“Kalau beginilah layanan yang abang dapat dari Diah , tak apa. Biarlah abang pergi saja dari sini!”. Katanya marah lantas terus bangun mengambil dompet dan kunci keretanya , keluar dari bilik dengan perasaan yang sungguh terhiris.
“Abang , maafkan Diah!”. Diah berkata sendiri. Tapi untuk apa kerana pada ketika ini Zuraimie sudahpun menekan pedal minyaknya , memandu laju membelah malam. Diah hanya mampu memandang dari jendela bilik sedangkan kereta dipandu Zuraimie semakin menghilang.


Merintih kalbu

Tuhanku ...
Mengapa hati ini begitu keras mempertahankan kisah lalu
Mengapa ia harus terus datang menghantui perjalanan hidup yang sedia berliku?
Mengapa tidak kau luputkan terus  daripada  ingatan agar dapat aku merintis jalan baru?
Mengapa begini buruk nasib terpahat mengukir  ngeri laluan  ini hanya bertemankan alunan pilu?
Mengapa aku juga yang terus termangu menantikan nyanyian itu?