Popular Posts

Tuesday, 18 August 2015

Lukis jea ... ingin pulang

Lukis jea ... ingin pulang ... sayang kemudinya hilang
Jomlah hati ... kita pulang ...
"Ya tuhanku , kumpulkanlah aku pada tempat yang diberkati dan Engkau adalah sebaik-baik pemberi tempat"
(Surah 23:Al-Mukminun-ayat 29)



Teringat satu peristiwa di zaman bebudakku ...
Aku dan adikku rima.
Dulu , kami sering main 'lawan2'.
Konon nak jadi pendekar! ^__^ .
Mungkin terpengaruh dengan cerita2 Melayu lama ... hero pandai bersilat , heroin adalah gadis paling cantik dalam kampung itu , orang kaya jahat  yang pantang melihat perempuan  berdahi licin , kuncu2 penjahat yang sering membuat onar di kampung ... dan dipendekkan cerita , akhirnya hero dan heroin pasti akan bersatu. "Happy ending"

Berbalik pada cerita aku ... dari bertangan kosong , entah macam mana satu petang rima mencapai pisau betul dari dapur,  mungkin inginkan sesuatu yang lebih mencabar.

Kami bermain dan terus bermain hingga satu ketika aku cuba merampas pisau. Rima memegang hulunya sedang tanganku menggenggam pisau itu betul2 dibawah genggaman tangan rima.
Tarik menarik berlaku hingga akhirnya , rima berjaya menarik keluar pisau itu dari  atas.

Lantas apa yang berlaku pada tapak tanganku?
Hmm ... >__<

Sakit ... tapak tanganku luka memanjang!
Kami sama2 tergamam seketika.
Heh heh ... zaman budak2, bukan fikir panjang. Bila dah kena baru ternganga.

Masa berlalu ... hari ini kisah itu sudah jadi sejarah. Entah rima ingat lagi ke tidak. Luka di tapak tanganku juga sudah lama hilang. Tapi setiap kali aku teringat , rasa ngeri dan ngilu itu tetap terasa. Sudah puluhan tahun ... rasa itu kekal di hati.

Hari ini aku jadi sangat mengerti ...
Luka itu walau kelihatannya sudah lama sembuh tapi akan tetap terasa ... selagi ada ingatan.





-peace-
>__<
Hmm ... Tetiba rasa sedih lak!
Poyo!