Popular Posts

Thursday, 15 March 2018

Fikiranku ... warkah buat sahabat

Lukis jea ... 


Warkah buat sahabat,

Sahabat,
Izinkan aku berbicara ... sekadar melahirkan apa yang kurasa ... yang kunilai dengan mata hati.
Tentang kamu ... atas dasar keperihatinan , berlandaskan rasa tanggung jawab yang kugalas dengan rela.

Takdir mempertemukan kita ... itulah yang tersurat. Sama-sama  belajar mengenal dunia , mencari arah tuju  ... membena angan dan harapan. Sebuah dunia yang indah ... tempat kita menghabiskan hembusan nafas kurniaan yang Esa.
Membena benteng kekuatan jiwa agar kita sama2 bisa membedakan benar dan salah.
Mempasakkan tugu keimanan agar menjadi tempat berpaut andai gelora melanda.
Memadrasahkan diri , akal dan iman akan erti sebuah perjuangan.

Sahabat yang kekal diingatan,
Sudah lebih separuh umur kita berlalu. Mungkin yang tersisa tinggal tak seberapa. Entahkan masih ada esok untuk kita ...
Dunia ini bukan lagi tempat untuk kita mencari ... mengejar ... mengganti segala yang pernah hilang.
Cùkuplah dengan sisa usia yang masih tersisa,  kita pahatkan rasa syukur dalam jiwa. Lahirkan redha dan pasrah atas segala kurnia. Hargai apa yang dipinjamkan buat kita. Jaga dan galas amanah yang diberi. Bahagiakan mereka yang di sekeliling kita. Kerna hidup ini sebentar cuma.

Sahabatku dulu dan kini,
Satu ketika kita pernah dipukul gelora. Hilang arah dan punca. Walau ceritanya tidak sama namun siksanya hanya kita yang merasa. Jatuh bangun itu adat manusia ... Allah tidak mendatangkan itu semua untuk kita saling menyalahi. Sebaliknya buat kita saling memahami dan mengerti makna yang tersirat dari sebuah kisah yang tergambar. Walau seburuk mana lakarannya ... itulah kehidupan seorang kita, hambaNya ... manusia biasa yang terlalu biasa.
Segalanya buat kita faham bahawa kehadiran kita di bumi ini memang untuk diuji ... siapa antara kita yang lebih baik amalannya ... yang lebih tulus hatinya.

Zahirkan keyakinan bahawa Allah itu Maha Tahu ... Maha Pengasih ... Maha Adil ...
Tiada yang terlindung daripada pengetahuanNya ... dan kita hanyalah seorang kita ... punya cita , punya ingin dan angan. Sedang kita tidak pernah tahu , apa yang terbaik buat kita.

Sahabat duniaku.
Moga kau akan juga menjadi sahabat akhiratku. Sama2 berjalan di muka bumi Allah ini dengan menggenggam erat segumpal azam yang amat tulus ... murni ... indah ...  Azam buat mencari redhaNya dan kekal di atas jalan perjuangan hingga kelak kita layak merayu cintaNya untuk menumpang di syurgaNya. Kerna sebuah hakikat yang harus kita yakini ... kita tidak punya pilihan melainkan menjadi penghuni syurgaNya kerna kita takkan pernah mampu menghadapi nerakaNya.
Demi cita itu ... demi azam itu ... ayuh kita lepaskan ikatan dunia ini satu persatu. Hingga akhirnya bila tiba masa kita dijemput pergi , dengan mudah melangkah. Tiada lagi yang membelenggu.

Kita pernah berjalan seiring ... punya impian dan melihat pada arah yang sama.  Sama-sama belajar erti perjuangan ... dan semoga kita tetap seiring dan bertemu dalam doa kudus ...

                                     -peace-
                                        >__<

No comments:

Post a Comment