Popular Posts

Sunday, 12 January 2014

Rasa 3 : Buatmu wahai sekeping hati ...

Wahai hati kalbuku...
Hanya kau yang tahu
Segala rahasia yang pejap terpaku
Menyimpan segala kazanah suka duka seorang aku
Menyelimuti mimpi semalam dalam hangat gebar kisah baru
dengan lebar gebarmu  memendam dalam rahsia membisu

Namun wahai sang hati kalbuku
kau tetap dengan sifat makhlukmu
diliputi beribu kedhaifan yang memilu
yang acap kalinya menjatuhkan kemuliaan seorang aku
disebalik kesedaran adakalanya alpa bertamu
mujur ... rasamu adalah rahasiaku

Wahai sang hati kalbuku
Relalah kau atas ketentuan takdir dirimu
Kerna aku bernafas dalam takdir hidupku
Yang ku lakarkan sendiri dengan tangan ini di atas kanvas putih itu
Dengan warna hitam putih yang kupilih melulu
Kini sedang mewarnai watakku sebagai seorang aku

Sedarlah wahai sang hati kalbuku
Walau seburuk mana perjalananmu
Atau seindah syurga kau melangkah sederap seiringku
Tiada sekelumitpun kudrat ini yang menjadi penentu
Atas sebuah kisah hidup yang sendu
Atau sebuah mimpi yang sentiasa memburu

Bangkitlah wahai sang hati kalbuku
Hidup ini bukan untuk kita menyesali atau menangisi kisah dulu
yang menusuk bagaikan sembilu di perdumu
Atau mengungkit kembali kenangan lalu
yang adakalanya masih bertandang dalam mimpi larut malammu
Tapi buat kita belajar pasrah atas segala ketentuan Tuhanmu

Cukuplah wahai sang hati kalbuku
Padamkan bara dosa yang masih hangat dalam perdu hatimu
Sirami dengan kasih Penciptamu
Syukuri segala nikmat kurniaNya yang menemani helaan nafasmu
Orak langkahmu bersama doa buatnya juga buatmu
Pastinya jalan yang satu menuju syurga menjadi pilihanmu

Wahai sang hati kalbuku ... damailah kau dengan takdirmu